Membawa Bayi Balita Ke Bioskop

Setiap kali gue nonton di bioskop. Hampir selalu aja ada, entah orang tua entah kakek atau neneknya, yang dengan sengaja ngebawa (ya ga mungkin mereka ga sadar bawa bayi atau balita ke bioskop) anak kecil (bayi dan balita) ke dalam studio bioskop. Bahkan untuk tontonan yang bukan diperuntukkan buat anak kecil kaya mereka.

anak-anak dalam bioskop

Gue jadi bingung, untuk apa pemerintah repot-repot ngasih label di setiap film bioskop kali pada akhirnya tetep ada manusia yang masih ngebawa anak kecil nonton film yang ga sesuai sama ratingnya?


Untungnya gue hidup di era digital. Jadi dengan leluas bisa nyari situs parenting yang ngebahas seluk beluk perihal jadi orang tua. Biar ga kagok dan udik-udik amat kalo udah punya anak entar.


Balik lagi ke bioskop.


Faktor yang bikin anak-anak nonton film yang ga sesuai umurnya macam-macam. Mulai dari "kelonggaran" pihak bioskop yang ngebolehin para penonton untuk ngebawa anak mereka ke dalam studio. 


Tapi bukan berarti bioskop patut disalahkan. Karna kendali utamanya ada di orang tua si anak. Harusnya para orang tua tau ga cuman konten filmnya aja yang perlu jadi pertimbangan, tapi juga kenyamanan si anak waktu di dalam studio kayak gimana. Apalagi kalo dia baru pertama kali masuk studio.


Hal ini udah pernah diomongin sama psikolog Elizabeth Wahyu Margareth Indira, M.Pd., Psi seperti yang gue kutip hasil wawancaranya dari artikel tirto. Kata beliau kurang tepat kalo ngajak anak-anak, khususnya yang masih berusia balita pergi ke bioskop. Karna anak dalam usia itu masih belum tau hal-hal abstrak di dunia orang dewasa.


Aspek lingkungan juga perlu diperhatiin orang tua kalo mau bawa anaknya ke bioskop. Karna studio di bioskop itu kebanyakan dalam keadaan gelap. Dan yang pasti studio bakal ngeluarin suara menggelegar. Tentu aja ini ga bagus buat pendengaran bayi ataupun balita yang masih sensitif sama suara keras.

Oke itu dari segi atmosfir studionya. Kalo dari filmnya sendiri gimana ya?

Kalo menurut gue berdasarkan artikel yang gue baca, kalian para orang tua juga mesti milih film mana yang bakal ditonton sama anak. Karna anak itu ga kaya kita orang dewasa yang gampang fokus sama sesuatu. Bayi/balita masih belum bisa fokus selama itu.

Misalnya kalian lagi nonton film berdurasi 2 jam, kalian bisa ngajak anak setengah jam sekali "jeda" dengan cara keluar dari bioskop. Habis itu tanyain lagi ke mereka, apa pengen masuk atau ga. Dengan begitu mereka jadi lebih gampang buat beradaptasi di dalam bioskop.

Tapi meskipun punya banyak dampak negatif, bawa bayi/balita ke bioskop juga punya manfaat positifnya juga. Orang tua jadi punya bahan diskusi sama anaknya ketika lagi nonton film. Misalnya ketika lagi ngeliat adegan kekerasan kalian bisa nanya ke mereka apakah adegan tadi boleh dilakuin apa ga.

Jadi ortu ga cuman mendikte apa yang boleh dan ga boleh dilakuin, tapi juga ngajarin si anak untuk ngeluarin pendapatnya sendiri.

Kesimpulannya, kalo memang mau ngajakin anak untuk nonton di luar dari usia dia, kalian bisa tanyain dulu kenapa mereka mau nonton film itu. Dan sebagai orang tua kalian juga mesti riset adegan-adegan film yang bakalan ditonton. Biar ga salah pilih tontonan buat anak.

Artikel Terkait

Membawa Bayi Balita Ke Bioskop
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.