Post Top Ad

Post Top Ad

June 21, 2018

June 21, 2018

3 Pertanyaan Mainstream Waktu Lebaran dan Cara Menjawabnya

Selamat lebaran teman-teman! Semoga selalu sehat.

pertanyaan lebaran dan cara menjawabnya

Pernah pusing ga sih kalo waktu silaturahmi sama keluarga besar itu sering ditodong pertanyaan-pertanyaan mainstream? Atau justru biasa aja? Atau malah menghindari ngejawab pertanyaan itu?

Setelah mencoba nanyain temen-temen di twitter dan temen grup, akhirnya ada beberapa pertanyaan besar yang sering didapat/didenger sama kita waktu kunjungan keluarga di hari lebaran.

Pertanyaan: Udah Ada Calonnya Belum?

3 Pertanyaan Mainstream Waktu Lebaran dan Cara Menjawabnya
Biasanya pertanyaan kayak gini ditanyakan sama yang udah keliatan jomblonya atau yang masih remang-remang statusnya karena ga terlalu kenal deket. Kategori pertanyaan ini masih ringan, karena masih berupa pertanyaan tanpa ada unsur permintaan di dalamnya. Mungkin biar yang jomblo ga merasa menanggung beban hidup yang berat. Keluarga udah kasian sama status kejombloanmu.

Cara Menjawab

Untuk Yang Udah Punya Pasangan:
Bisa dijawab dengan tegas "sudah kok". Kalo pengen sedikit lebih misterius "Ada belum yaa? Heheheh", kayak youtuber gaming cewek yang sering ditanyain relationship-nya sama viewers kalo lagi live stream. Ingat, kalo udah yakin sama hubungan kalian, jawablah dengan tegas. Ga bertele-tele ataupun terkesan ngejawab pake mikir. Iya tau kok kalian punya otak, tapi gausah dipamerin kayak gitu juga.

Untuk Yang Jomblo:
Kalian bisa jawab: WAH NASTARNYA ENAK! Boleh dibawa pulang ga?

Pertanyaan: Kapan Nih Kalian Ke Pelaminan?

3 Pertanyaan Mainstream Waktu Lebaran dan Cara Menjawabnya
via konsultasisyariah.com

Nah kalo udah muncul pertanyaan kayak gini biasanya mereka udah tau kalo kita lagi menjalin hubungan sama seseorang di luar sana. Pertanyaan ini mengandung 2 makna, pertama mereka pengen tau apakah kalian udah ngerencanain hal ini. Atau yang kedua, sekadar memuaskan hasrat kepo aja.

Biasanya pertanyaannya ga akan segamblang ini dikeluarkan. Paling cuman: "kapan, nih?" Tapi kita udah tau maksudnya ke arah mana.

Soalnya jarang banget pertanyaan kayak gini bakalan berakhir dengan kalimat "Yaudah nanti kabarin aja kapan tanggal kalian, ya. Nanti om/tante nyumbang buat dekor pelaminannya". Itu sesuatu yang sangat pasti mustahil. Sesayang-sayangnya om/tante kita ga bakalan mereka pengen ngebayarin dekor pelaminan resepsi kita. Apalagi kalo orang tua kita masih hidup.

Cara Menjawabnya:

Untuk Yang sudah berpasangan:
Karena pertanyaan ini cukup tricky alias mengandung unsur jebakan, yang kita perlukan adalah minimal skill ngeles di atas rata-rata. Kita bisa jawab "Kalo gak Sabtu/Minggu. Hehehe". Kalo mau sedikit serius bisa dengan: "Doain aja yang terbaik, ya, Om/Tante". Atau cukup jawab dengan emot senyum :) kalo ga pengen orang berspekulasi apa-apa.

Untuk Yang Jomblo:
KALIAN GA MUNGKIN DITANYAIN KAYAK GINI, GAUSAH NGAREP!

Pertanyaan: Masih Sama Yang Kemaren Kan?

3 Pertanyaan Mainstream Waktu Lebaran dan Cara Menjawabnya
Biasanya pertanyaan ini muncul kalo sebagian besar keluarga udah tau kita berhubungan cukup lama dengan seseorang. Mereka pengen mengkonfirmasi apa hubungan kita masih berlanjut atau udahan. Tapi bisa jadi ini tricky alias penuh jebakan juga. Kalo kita selingkuh sama yang lain dan ada keluarga yang ngeliat terus nanyain hal ini, ada kemungkinan mereka pengen ngejebak kita untuk mengakui perselingkuhan.

Makanya sebisa mungkin, kalopun pengen selingkuh juga, pilih tempat yang ga terlalu mainstream untuk pacaran. Lokasi konstruksi misalnya, kayaknya keluarga kita ga mungkin nemuin kita lagi selingkuh di situ. Kecuali mereka kerjanya kuli bangunan atau pengawas konstruksi.

Cara Menjawabnya:

Untuk Yang sudah berpasangan:
Kita harus ingat track record selama ini kayak gimana. Ingat terakhir kali ketemu sama keluarga yang bertanya akan pertanyaan ini. Kalo misalnya agak jauh, masih mungkin bisa ngeles dan mencoba mencari tau apakah mereka ngeliat kita selingkuh atau ga (ini kalo kita kondisinya selingkuh, ya!).

Kalo kondisinya kayak gitu, kita bisa jawab "Yang kemaren yang mana ya? Siapa tau om/tante salah liat". Kalo mereka ngaish jawaban dengan tegas dan ngasih tau orangnya yang mana dan emang bukan selingkuhan kita, jawab aja "oh iya kalo sama yang itu masih".

Kalo kondisinya kita emang ga selingkuh sama siapa-siapa ya jawab aja santai "Masih kok, Om/ Tante".

Untuk Yang Jomblo:
Kalo udah putus bilang aja putus. Gausah pura-pura masih berlanjut hubungannya. Lagian ga ada faedahnya juga kalian boong sama mereka. Lama-lama juga bakalan ketauan ga bisa move on-nya.

Semoga postingan kali ini bisa ngebantuin kita yang sering ditodong sama pertanyaan basa-basi busuk kayak gini. Selamat liburan!

June 16, 2018

June 16, 2018

Meluruskan Makna Lebaran

lebaran 2018

Selama bulan puasa dan lebaran, sering banget dengerin istilah "kembali suci" atau "kembali ke fitrah" dll. Maknanya adalah kita sebagai manusia yang penuh dosa, di bulan ramadhan "dibersihkan" dari semua dosa karena amal ibadah yang dilakukan di bulan itu. Di hari raya idul fitri, kita kembali menjadi orang yang suci kayak manusia yang baru lahir, ibarat bayi yang tanpa dosa.


Kalo diresapi maknanya bagus dan dalam banget. Proses pensucian diri yang indah banget sebelum akhirnya menjadi orang yang "baru".




Baru baru dan baru!

Kita, sebagai manusia modern, memaknainya secara harfiah. Semuanya harus serba baru, dari ujung kepala sampai ujung kaki. Buat yang mampu sih bukan masalah ya. Tapi buat yang ga mampu, ini tekanan sosial buat mereka. Selalu ada slogan "Ga lebaran kalo ga pake baju baru". Padahal makna "baru" di sini bukan apa yang dipakai, tapi apa yang ada dalam diri kita.

\lebaran tak harus selalu baru


Gue kesel sama orang-orang yang coba manfaatin hal ini untuk kepentingan bisnis mereka. Kesannya tiap hari raya harus ada baju baru yang dipake. Kita masyarakat Indonesia yang terkenal konsumtif, jadi korban dari strategi marketing kayak gini. Dengan sukarela dan riang gembira mau merogoh kocek untuk beli baju diskonan (yang pada kenyataannya rata-rata udah dinaikin duluan sekian ratus persen) biar bisa lebaran pake baju baru.


Lebaran ga mesti pake baju baru gaes! Ga ada kewajiban sama sekali. Itu cuman strategi jualan mereka aja, biar kita ngabisin duit THR ke sana. Daripada tiap tahun duitnya dipake belanja baju baru mulu, mending dipake buat ngasih ke keponakan ataupun ke sodara yang memerlukan. Atau ditabung aja buat keperluan pribadi kita.




Kembali Fitrah?

Selain makna "baru" yang dimanfaatin sama oknum-oknum pebisnis, ada lagi istilah lebaran yang sering disalah artikan. Kembali fitrah. Tapi apa kita udah bener memaknainya selama ini?

Apa kita emang bener-bener balik ke-kesucian kita lagi? Atau hanya sekadar kata kiasan? Cara paling gampang sih ngeliat perubahan perilaku orang-orang sehabis puasa aja. Kalo makin kalem, makin beradab, makin rendah hati, bisa jadi beneran kembali ke fitrahnya sebagai manusia.


meluruskan makna lebaran
via muslim.or.id

Tapi kalo balik lagi ke kelakuannya dia kayak sebelum puasa, artinya dia cuman kembali, namun belum ke fitrahnya. Memang ini judgemental banget, kita ga bisa me-generalisasi semua. Mungkin diantara kita bakalan ada yang bilang, perubahan diri ga bisa dilihat cuman dari selama proses dia sebulan berpuasa aja, sebuah perubahan ga mungkin instan.

Puasa, banyak yang bilang adalah perang paling sulit. Karena puasa adalah perang melawan diri sendiri. Menahan dan melawan hawa nafsu sendiri adalah hal paling sulit yang harus dilakuin manusia. Kalo bisa mengalahkannya, kemenangan udah pasti ada di tangan kita.



Harap diingat, puasa yang dimaksud bukan cuman menahan lapar dan haus, ya. Tapi juga menahan nafsu ngegosipin orang, ngeliat hal-hal yang ga pantas, berkata-kata kotor, dan lainya. Kita udah kayak gitu belum? Kalo cuman nahan lapar dan haus sih bocah SD juga bisa kayak gitu.

Kalo puasa kayak tadi bisa dilakuin, perubahan dari dalam diri pasti keliatan kok. Asal ada niat buat berubah. Kalo emang niatnya ga ada ya percuma juga. Perubahan itu datangnya dari dalam diri, bukan karena orang lain. Berubah untuk diri sendiri, bukan untuk orang lain.



Ucapan Selamat Lebaran dan Maaf-maafan yang Sekadar Formalitas

Percuma ngirim ucapan selamat idul fitri mohon maaf bla bla itu kalo ujung-ujungnya sekadar tulisan tanpa tindakan yang tulus.

meluruskan makna lebaran

Jujur aja gue ga pernah ngebalas semua chat broadcast ucapan selamat idul fitri. Karena gue tau itu cuman formalitas. Gue lebih menghargai orang-orang yang tulus ngejapri satu per satu dan pake nama tertuju ke gue. Karena artinya emang niatnya buat minta maaf itu lebih keliatan. Meskipun dalam hati siapa yang tau ya kan.

Chat di grup apalagi bhahaha! Paling gampang buat formal-formalan kalo di grup. Cukup bikin 1 template chat terus sebar deh! Enak ya. Chat panjang-panjang gitu ga akan laku sama gue.


Terkadang kita terlalu gengsi buat minta maaf. Karena itu artinya kita yang mengaku kalah dan salah. Padahal ga gitu juga. Minta maaf duluan bukan berarti kita kalah, kok. Dan ga minta maaf bukan berarti dia jadi pemenang. Untuk urusan ini ga ada pihak yang menang dan kalah, yang penting hanya keikhlasan.


Kalo memang udah ikhlas untuk duluan, silakan. Kalo memang masih ikhlas untuk menerima permintaan maaf juga ga masalah kok. Sekali lagi: yang penting usaha minta maaf personalnya ada, bukan cuman nyebar chat template doang.



Jadi sudahkah kita memaknai lebaran sebagaimana mestinya?

June 3, 2018

June 03, 2018

3 Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!
Jadi anak kosan di bulan puasa itu ada enaknya ada ga enaknya. Ga enaknya adalah kita ga bisa puasa bareng keluarga di rumah karna harus merantau dan belum bisa pulang. Biasanya kegiatan kuliah di bulan puasa itu lumayan padat. Kampus jarang banget kasih toleransi di bulan puasa. Paling mentok cuman dosen doang yang mundurin jam masuk kuliah pagi.

Enaknya di bulan puasa adalah kita anak kos udah "terbiasa". Dalam kondisi ga bulan puasa pun kita udah "puasa" duluan. Biasanya untuk menghemat uang saku, makan pagi dan makan siang dirapel ke makan sore. Paling mentok cuman minum air putih di kosan buat nahan laparnya. Ditahan sampe sore dan malam bisa jadi ga makan lagi karna udah kenyang.


Ga sehat, sih, tapi lumayan bisa menghemat uang jajan ya kan?

Nah terus gimana pola hidup anak kosan di bulan puasa? Nah ini yang menarik buat dibahas. Kita bakalan tau hal-hal kocak yang ga terpikirkan oleh kita yang bukan anak kosan ini.

Berburu Takjil Gratisan!

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Semua hal yang berhubungan sama gratisan, pasti ga akan terlewatkan sama anak kosan. Termasuk berburu takjil gratis! Di daerah sekitar tempat tinggal kita biasanya ada aja orang atau komunitas yang berbagi takjil gratis di pinggir jalan. Ini event pertama yang diincar sama anak kosa di bulan puasa.

Semakin banyak takjil yang "dikoleksi" semakin beragam menu buka puasa yang didapat. Biasanya mereka berburu takjil berdua boncengan naik motor. Biar dapat jatah masing-masing 1 paket takjil. Kalo perlu bawa tas ransel gede untuk tempat nyimpen takjil yang udah didapat biar ga malu kalo lagi keliling nyari gratisan hahaha!

Nah jadi buat panitia yang pengen berbagi takjil gratis, sehari atau seminggu sebelumnya bisa diumumin di media sosial. Jadi para pemburu gratisan ini ga ketinggalan event ini. Panitianya juga ga perlu khawatir paket takjilnya ga habis, dijamin habis kok asal diumumin duluan, ya!

"Safari" Mesjid

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Kedengaran kayak religius banget, ya! Apalagi di bulan puasa kayak gini. Ke mesjid adalah salah satu anjuran yang paling diutamakan. Buat anak kosan anjuran ini wajib banget dilakuin, apalagi menjelang waktu berbuka. Apalagi kalo bukan karena kepentingan perut.

Iya betul! Menu berbuka gratis! Setiap mesjid dan musolla biasanya bakal nyediain menu berbuka gratis buat setiap jamaah yang datang ke tempat mereka. Target pertama anak kosan adalah mesjid-mesjid, selain karena tempatnya gede (jadi ga terlalu kentara ke sana cuman buat ngincer menu buka puasanya doang tiap hari).

Biasanya mesjid yang jadi langganan tempat buka puasa itu yang menunya nasi. Apalagi kalo bisa nambah porsinya, beh! Langsung jadi "member" mesjidnya sih gue rasa hahaha! Kalo cuman bubur ga terlalu direkomendasikan buat anak kosan. Soalnya ga bikin kenyang.

Nyari Traktiran Bukber

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Siapa yang ga mau ditraktir coba? Jangankan anak kosan, orang lain juga suka. Tiap ada panggilan traktiran udah pasti ga akan ditolak, dong! Kata orang ga baik nolak rezeki. Kasian rezeki orang yang berlebih kalo ga dihabiskan ke anak kosan yang memerlukan.

Jadi buat kalian yang merasa kelebihan rezeki dan bingung kemana mau ngehabisinnya, bisa ngajakin anak kosan banyak-banyak ke tempat makan yang porsinya banyak dan kalo bisa pas mau pulangnya dikasih oleh-oleh sekalian buat dibawa pulang, ya!

Apa kalian tertarik ngelakuin hal kocak kayak gini juga? Atau jangan-jangan udah nerapin cara kayak gini dari dulu?