Meluruskan Makna Lebaran

lebaran 2018

Selama bulan puasa dan lebaran, sering banget dengerin istilah "kembali suci" atau "kembali ke fitrah" dll. Maknanya adalah kita sebagai manusia yang penuh dosa, di bulan ramadhan "dibersihkan" dari semua dosa karena amal ibadah yang dilakukan di bulan itu. Di hari raya idul fitri, kita kembali menjadi orang yang suci kayak manusia yang baru lahir, ibarat bayi yang tanpa dosa.


Kalo diresapi maknanya bagus dan dalam banget. Proses pensucian diri yang indah banget sebelum akhirnya menjadi orang yang "baru".




Baru baru dan baru!

Kita, sebagai manusia modern, memaknainya secara harfiah. Semuanya harus serba baru, dari ujung kepala sampai ujung kaki. Buat yang mampu sih bukan masalah ya. Tapi buat yang ga mampu, ini tekanan sosial buat mereka. Selalu ada slogan "Ga lebaran kalo ga pake baju baru". Padahal makna "baru" di sini bukan apa yang dipakai, tapi apa yang ada dalam diri kita.

\lebaran tak harus selalu baru


Gue kesel sama orang-orang yang coba manfaatin hal ini untuk kepentingan bisnis mereka. Kesannya tiap hari raya harus ada baju baru yang dipake. Kita masyarakat Indonesia yang terkenal konsumtif, jadi korban dari strategi marketing kayak gini. Dengan sukarela dan riang gembira mau merogoh kocek untuk beli baju diskonan (yang pada kenyataannya rata-rata udah dinaikin duluan sekian ratus persen) biar bisa lebaran pake baju baru.


Lebaran ga mesti pake baju baru gaes! Ga ada kewajiban sama sekali. Itu cuman strategi jualan mereka aja, biar kita ngabisin duit THR ke sana. Daripada tiap tahun duitnya dipake belanja baju baru mulu, mending dipake buat ngasih ke keponakan ataupun ke sodara yang memerlukan. Atau ditabung aja buat keperluan pribadi kita.




Kembali Fitrah?

Selain makna "baru" yang dimanfaatin sama oknum-oknum pebisnis, ada lagi istilah lebaran yang sering disalah artikan. Kembali fitrah. Tapi apa kita udah bener memaknainya selama ini?

Apa kita emang bener-bener balik ke-kesucian kita lagi? Atau hanya sekadar kata kiasan? Cara paling gampang sih ngeliat perubahan perilaku orang-orang sehabis puasa aja. Kalo makin kalem, makin beradab, makin rendah hati, bisa jadi beneran kembali ke fitrahnya sebagai manusia.


meluruskan makna lebaran
via muslim.or.id

Tapi kalo balik lagi ke kelakuannya dia kayak sebelum puasa, artinya dia cuman kembali, namun belum ke fitrahnya. Memang ini judgemental banget, kita ga bisa me-generalisasi semua. Mungkin diantara kita bakalan ada yang bilang, perubahan diri ga bisa dilihat cuman dari selama proses dia sebulan berpuasa aja, sebuah perubahan ga mungkin instan.

Puasa, banyak yang bilang adalah perang paling sulit. Karena puasa adalah perang melawan diri sendiri. Menahan dan melawan hawa nafsu sendiri adalah hal paling sulit yang harus dilakuin manusia. Kalo bisa mengalahkannya, kemenangan udah pasti ada di tangan kita.



Harap diingat, puasa yang dimaksud bukan cuman menahan lapar dan haus, ya. Tapi juga menahan nafsu ngegosipin orang, ngeliat hal-hal yang ga pantas, berkata-kata kotor, dan lainya. Kita udah kayak gitu belum? Kalo cuman nahan lapar dan haus sih bocah SD juga bisa kayak gitu.

Kalo puasa kayak tadi bisa dilakuin, perubahan dari dalam diri pasti keliatan kok. Asal ada niat buat berubah. Kalo emang niatnya ga ada ya percuma juga. Perubahan itu datangnya dari dalam diri, bukan karena orang lain. Berubah untuk diri sendiri, bukan untuk orang lain.



Ucapan Selamat Lebaran dan Maaf-maafan yang Sekadar Formalitas

Percuma ngirim ucapan selamat idul fitri mohon maaf bla bla itu kalo ujung-ujungnya sekadar tulisan tanpa tindakan yang tulus.

meluruskan makna lebaran

Jujur aja gue ga pernah ngebalas semua chat broadcast ucapan selamat idul fitri. Karena gue tau itu cuman formalitas. Gue lebih menghargai orang-orang yang tulus ngejapri satu per satu dan pake nama tertuju ke gue. Karena artinya emang niatnya buat minta maaf itu lebih keliatan. Meskipun dalam hati siapa yang tau ya kan.

Chat di grup apalagi bhahaha! Paling gampang buat formal-formalan kalo di grup. Cukup bikin 1 template chat terus sebar deh! Enak ya. Chat panjang-panjang gitu ga akan laku sama gue.


Terkadang kita terlalu gengsi buat minta maaf. Karena itu artinya kita yang mengaku kalah dan salah. Padahal ga gitu juga. Minta maaf duluan bukan berarti kita kalah, kok. Dan ga minta maaf bukan berarti dia jadi pemenang. Untuk urusan ini ga ada pihak yang menang dan kalah, yang penting hanya keikhlasan.


Kalo memang udah ikhlas untuk duluan, silakan. Kalo memang masih ikhlas untuk menerima permintaan maaf juga ga masalah kok. Sekali lagi: yang penting usaha minta maaf personalnya ada, bukan cuman nyebar chat template doang.



Jadi sudahkah kita memaknai lebaran sebagaimana mestinya?

3 Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!
Jadi anak kosan di bulan puasa itu ada enaknya ada ga enaknya. Ga enaknya adalah kita ga bisa puasa bareng keluarga di rumah karna harus merantau dan belum bisa pulang. Biasanya kegiatan kuliah di bulan puasa itu lumayan padat. Kampus jarang banget kasih toleransi di bulan puasa. Paling mentok cuman dosen doang yang mundurin jam masuk kuliah pagi.

Enaknya di bulan puasa adalah kita anak kos udah "terbiasa". Dalam kondisi ga bulan puasa pun kita udah "puasa" duluan. Biasanya untuk menghemat uang saku, makan pagi dan makan siang dirapel ke makan sore. Paling mentok cuman minum air putih di kosan buat nahan laparnya. Ditahan sampe sore dan malam bisa jadi ga makan lagi karna udah kenyang.


Ga sehat, sih, tapi lumayan bisa menghemat uang jajan ya kan?

Nah terus gimana pola hidup anak kosan di bulan puasa? Nah ini yang menarik buat dibahas. Kita bakalan tau hal-hal kocak yang ga terpikirkan oleh kita yang bukan anak kosan ini.

Berburu Takjil Gratisan!

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Semua hal yang berhubungan sama gratisan, pasti ga akan terlewatkan sama anak kosan. Termasuk berburu takjil gratis! Di daerah sekitar tempat tinggal kita biasanya ada aja orang atau komunitas yang berbagi takjil gratis di pinggir jalan. Ini event pertama yang diincar sama anak kosa di bulan puasa.

Semakin banyak takjil yang "dikoleksi" semakin beragam menu buka puasa yang didapat. Biasanya mereka berburu takjil berdua boncengan naik motor. Biar dapat jatah masing-masing 1 paket takjil. Kalo perlu bawa tas ransel gede untuk tempat nyimpen takjil yang udah didapat biar ga malu kalo lagi keliling nyari gratisan hahaha!

Nah jadi buat panitia yang pengen berbagi takjil gratis, sehari atau seminggu sebelumnya bisa diumumin di media sosial. Jadi para pemburu gratisan ini ga ketinggalan event ini. Panitianya juga ga perlu khawatir paket takjilnya ga habis, dijamin habis kok asal diumumin duluan, ya!

"Safari" Mesjid

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Kedengaran kayak religius banget, ya! Apalagi di bulan puasa kayak gini. Ke mesjid adalah salah satu anjuran yang paling diutamakan. Buat anak kosan anjuran ini wajib banget dilakuin, apalagi menjelang waktu berbuka. Apalagi kalo bukan karena kepentingan perut.

Iya betul! Menu berbuka gratis! Setiap mesjid dan musolla biasanya bakal nyediain menu berbuka gratis buat setiap jamaah yang datang ke tempat mereka. Target pertama anak kosan adalah mesjid-mesjid, selain karena tempatnya gede (jadi ga terlalu kentara ke sana cuman buat ngincer menu buka puasanya doang tiap hari).

Biasanya mesjid yang jadi langganan tempat buka puasa itu yang menunya nasi. Apalagi kalo bisa nambah porsinya, beh! Langsung jadi "member" mesjidnya sih gue rasa hahaha! Kalo cuman bubur ga terlalu direkomendasikan buat anak kosan. Soalnya ga bikin kenyang.

Nyari Traktiran Bukber

Hal Kocak Yang Dilakuin Anak Kos Waktu Bulan Puasa!

Siapa yang ga mau ditraktir coba? Jangankan anak kosan, orang lain juga suka. Tiap ada panggilan traktiran udah pasti ga akan ditolak, dong! Kata orang ga baik nolak rezeki. Kasian rezeki orang yang berlebih kalo ga dihabiskan ke anak kosan yang memerlukan.

Jadi buat kalian yang merasa kelebihan rezeki dan bingung kemana mau ngehabisinnya, bisa ngajakin anak kosan banyak-banyak ke tempat makan yang porsinya banyak dan kalo bisa pas mau pulangnya dikasih oleh-oleh sekalian buat dibawa pulang, ya!

Apa kalian tertarik ngelakuin hal kocak kayak gini juga? Atau jangan-jangan udah nerapin cara kayak gini dari dulu?

Latar Belakang Pendidikan Itu Penting Ga Penting Buat Dunia Kerja

Ada yang bilang ngapain sekolah tinggi-tinggi kalo ujung-ujungnya cuman jadi pengusaha. Bill Gates ga lulus kuliah aja bisa jadi orang tekaya di dunia. Kenapa kalian mesti capek-capek sekolah? Jawabannya simpel: karena kita bukan Bill Gates!


Ada lagi yang bilang, kok ga nerusin sekolah? Kan sayang udah nyampe segitu? Kalo ga sekolah tinggi, nyari kerja bakalan susah. Apalagi zaman sekarang, apa-apa serba susah. Saingan nyari kerja bejibun. Pengangguran banyak, lulusan kuliah makin banyak. Kalo ga sekolah tinggi-tinggi kita bisa kalah saing sama yang lain.

Jadi mestinya gimana!?




Jawabannya: kedua-duanya bener, kok.


Bingung ya?

Mari kita telaah sama-sama, deh. Kita pasti punya temen atau sodara yang kuliahnya jurusan apa terus dapat kerjanya bidang apa. Intinya ga nyambung-lah antara jurusan kuliahnya sama kerjaan yang dia dapat.

Fenomena kayak gini udah lama banget kejadian. Bahkan sebelum kita sekolah udah ada. Sebenernya apa yang bisa nyebabin kayak gitu, sih? 



Kesempatan

Pertama adalah kesempatan. Sewaktu lulus kuliah, pasti banyak yang idealis untuk bisa diterima kerja sesuai sama jurusan yang kita ambil waktu kuliah. Termasuk gue waktu itu. Jadi dengan congkaknya cuman ngelamar ke posisi yang terbuka buat jurusan kuliah, Teknik Lingkungan.


Lama-lama sadar sendiri, susah juga ya nyari kerjaan yang sesuai sama jurusan kuliah. Meskipun ada, pasti bersaing juga sama yang lain. Kalo ga ditambah sama kemampuan lain, gimana kita bisa jadi beda daripada yang lain dan di-notice sama perusahaan/instansi?

Dari situlah gue mulai berpikir untuk masukin lamaran ke perusahaan yang nerima S1 semua jurusan. Tapi gue ngelamarnya juga ke posisi yang emang gue yakin bakal bisa dipegang. Ga mungkin kita ngelamar S1 semua jurusan kalo posisinya calon polwan. Lagian mana ada polwan nerima pembukaan lamaran buat S1?



Adanya kesempatan adalah kuncinya. Nyari kerja zaman sekarang ga semudah dulu. Habis lulus bisa langsung kerja. Gue aja dulu nganggur 6 bulan habis lulus baru dapet kerjaan pertama. Dan begitu ada kesempatan untuk kerja, langsung diamblil! Bukan karena pengen dapet gajih doang, tapi juga mau nyari pengalaman.

Punya Keahlian Lain

Udah bukan zamannya lagi 1 orang cuman bisa 1 keahlian doang. Sayang banget hidup di dunia ini cuman sekali tapi ga nyobain banyak hal. Termasuk menambah keahlian di bidang lain.


1 hal yang mesti kalian tau, kemampuan akademis aja ga cukup kalo mau masuk ke dunia kerja. Harus ditunjang sama kemampuan lain yang mendukung kita di dunia kerja. Misalnya, kalo kita kerja di dunia jurnalistik, bukan cuma kemampuan menulis berita aja yang diperluin. Biar beda sama yang lain, bisa ditambah dengan kemampuan editing video atau teknik fotografi yang mumpuni misalnya.

Semakin banyak keahlian yang kita kuasai, maka semakin gampang buat perusahaan/instansi untuk memakai jasa kita di dunia kerja. Tapi ingat! Kadang ada perusahaan/instansi yang "nakal". Mereka pengen ngerekrut 1 orang dengan berbagai macam keahlian sekaligus.



Contoh sederhana, temen gue pernah nemuin lowongan kerja yang nyari orang ahli software perencanaan, desain grafis, dan jago ngitung, dan paham sama struktur bangunan. Sampe di situ aja? Ga! Ditambah bisa nyetir juga!

Jadi anggapannya mereka nyari desainer grafis, ahli perencanaan, dan jago ngitung plus bisa jadi driver juga! Itu cuman dihandle sama 1 orang, lho! Goks! Kalo gue yang punya semua skill kayak itu, mending buka perusahaan sendiri dah kayaknya wahahah sayangnya gue belum bisa nyetir dan ga jago software perencanaan. Apalagi ahli desain grafis, boro-boro dah!

Passion

Nah yang terakhir ini biasanya jadi faktor penentu kenapa orang bisa kerja di dunia yang beda banget sama latar belakang pendidikannya. Passion atau renjana bisa jadi salah satu kunci sukses kita di dunia kerja.


Karna bisa aja orang yang punya latar pendidikan yang linier sama kerjaan dia renjananya justru ga di sana. Ada banget kayak gitu, banyak pasti dah. Mungkin temen/sahabat kita pernah ngalamin sendiri.

Passion itu datangnya dari hati, jadi ga bisa dipaksain. Semakin dipaksain semakin ga bisa. Jadi ya daripada maksain sesuatu, mending cari yang ga bikin kita kerja ga terpaksa tapi kita seneng ngelakuinnya, ya ga?
* * *
Tulisan ini bukan melarang kalian untuk sekolah setinggi-tingginya. Justru pendidikan itu penting banget! Buat yang masih sekolah atau udah kuliah, targetin kalo bisa minimal itu lulus S1 dengan IPK 3 ke atas. Itu udah standar minimal, lho ya! Jan kaya gue, lulus S1 udah lama IPK masih nanggung juga.



Karna sekarang hampir semua perusahaan (termasuk instansi) udah menaikkan standar mereka buat ngerekrut karyawan baru. Jadi kalian harus bersiap untuk belajar lebih keras lagi demi masa depan yang lebih baik.

Setelah ngeliat uraian di atas tadi, menurut kalian latar belakang pendidikan bakalan punya pengaruh untuk dapetin kerja di masa depan? Kasih tau di kolom komentar, ya!

3 Menu Buka Puasa Yang Selalu Ada

Bulan puasa karna cuman 1 kali dalam 1 tahun selalu terasa spesial buat semua orang. Entah itu pakaiannya yang spesial, solatnya sampai ke menu buka puasanya. Bukan bulan puasa namanya kalo ga ada menu istimewa.


Kita pasti selalu punya menu favorit yang cuman ada di bulan puasa. Saking favoritnya kadang sampai ga mau minum/makan menu itu kalo ga bulan puasa. Kayak aneh aja gitu sensasinya.

Gue yakin kita semua punya menu favorit bulan puasa yang beda-beda. Izinkan kali ini gue mau ngasih tau menu favorit di rumah gue yang akan selalu ada di bulan puasa. Dan ini udah berlangsung dari sekian tahun lamanya.

Siapa tau di antara kita juga punya menu yang sama, bisa komen di bawah, ya!

Es Buah/Es Campur/Es Teler


Jujur aja sampe sekarang ga ngerti perbedaan dari ketiga jenis es ini? Kalo ada yang tau coba kasih komen di bawah, ya! Biar terpuaskan rasa penasaran selama ini.

Anyway, es buah jadi menu favorit di bulan puasa karena cendrung praktis untuk dapetin tenaga dari bahan yang manis. Sesuai sama sabda Nabi "Berbukalah dengan yang manis". Es buah jadi salah satu alternatif menu buka puasa yang selalu ada di rumah.



Buat gue pribadi, es buah yang paling favorit biasanya yang pake gula putih biasa. Jarang banget makan es buah yang pake sirup merah gitu. Entah kenapa ga suka minum kalo ada sirup merahnya.

Pepes Belut

via primarasa.co.id

Jarang banget dan bahkan hampir ga pernah makan menu ini kalo ga bulan puasa. Entah kenapa. Padahal di luar bulan puasa juga ada, tapi lumayan susah sih nyarinya.

Di tempat kalian ada juga menu kayak gini ga? Cobain deh! Ga sejijik yang kalian bayangin kok. Dijamin. Ga mungkin orang ngemasak yang ga baik buat orang buka puasa. Tega banget sih kalo emang beneran ada.



Lagian makan belut tuh ga ada ruginya. Banyak manfaat belut dari dagingnya. Setau gue sih daging belut masih halal buat dimakan. Beda sama daging ular yang katanya masih belum halal. CMIIW.

Kolak Pisang

via cookpad.com

Sebenernya di rumah jarang banget bikin kolak pisang waktu bulan puasa. Bahkan beli di luar pun jarang. Karena justru buatan mama lebih enak daripada bikinan di luar, hahaha! Makanya males beli kolak. 

Tapi pasti diantara yang baca tulisan ini selalu sedia kolak pisang di rumahnya kan? Selain sedia es buah, kolak pisang juga menu favorit yang wajib ada waktu buka puasa. Mungkin karena anjuran berbuka dengan yang manis makanya lebih banyak beli yang manis-manis buat berbuka.


*  *  *

Tetap hati-hati, ya gaes! Banyak makan yang manis juga ga bagus buat badan kita. Itulah kenapa kita tambah gendut disaat kita ngira bakalan makin kurus karna puasa. Tubuh kita kebanyakan nyimpen gula dan hasil akhirnya jadi lemak di badan sendiri.

Kalo kalian sendiri menu favorit buat buka puasa apa aja?

Puasa Ya Puasa Aja

Mungkin tulisan kali ini agak nyelekit. Kalo emang mau nerusin baca kita berharap yang baca uidah ngebuka pikiran dan wawasan seluas-luasnya. Karna tulisan kali ini bukan untuk dibaca orang yang berpkiran sempit dan sumbu pendek. Jika udah ngerasa memenuhi syaratnya, silakan lanjutkan membaca.

buka siang hari

Pada awalnya kita ngerasa biasa-biasa aja sama hal ini. Adalah hal lumrah ketika semua orang harus saling menghormati. Protes juga ga banyak, jadi kita pikir semuanya baik-baik aja. Sampai akhirnya kita sadar, ada yang ga beres nih.

Yang mau kita omongin adalah peraturan dan razia warung/resto yang buka siang hari di bulan puasa. Dan razianya sama ormas yang bukan haknya buat ngerazia. 

Ingat. Topiknya itu.


Dikasih peraturan buat ga buka di siang hari pas bulan puasa aja rasanya salah satu tindakan diskriminatif. Walaupun alasannya "biar khusyuk ibadah puasa", alasan kayak gini udah ga make sense lagi. Seberapa signifikan sih pengaruhnya warung yg ditutup siang hari sama puasa kalian?

Kasian sodara-sodara kita yang non muslin dan juga sodara muslim yang emang ga bisa puasa. Gimana mereka mau nyari makan coba? Makan daun? Masalahnya, ga ada solusi buat hal itu. Masa disuruh nahan lapar sampe jam 3 siang baru boleh makan? Sama aja mereka puasa dong. Yang harusnya bisa makan sebelum jam 12, ujung-ujungnya telat. Yang harusnya sakit bisa sembuh lebih cepet, malah makin parah karna telat makan.

Okelah kita apresiasi pemerintah sama pejabat daerah yang ga ngebolehin warung/resto buka kecuali udah lewat jam 3 siang. Tapi, kenapa ada ormas yang songong buat ikutan ngerazia juga sih? Sering banget baca berita ormas itu ngerazia sambil ngerusakin warung yang lagi buka.


Hello? Anda sehat? Itu tempat orang nyari rezeki, loh! Bukan tempat sampah yang bisa diacak-acak seenak hidung kalian. Abis dirusakin dibiarin gitu aja lagi. Kampret. Udah ngerusakin, tanggung jawab kaga mau. Alasannya dia udah ngeganggu ke-khusyukan ibadah puasa umat Islam.

Mari kita berandai-andai dia beneran ganggu, trus emang lu berhak ngehancurin usaha mereka gitu? Enak banget ngomong.

Lagian kalo ganggu, sebelah mananya mereka ganggu? Mereka itu jualan buat orang yang ga puasa. Yang puasa mah ga usah ikut campur. Ngapain kalian yang ribet sih? Heran. Urusan orang lain lu campurin, emang urusan diri sendiri udah beres?

Puasa ya puasa aja.


Mau orang khusyuk kek mau ga kek urus puasa kalian aja. Gausah sok-sok jadi jagoan. Lagian kalo ngerusakin usaha orang gitu puasa kalian bakalan berkah? Tapi ga tau deh ya, Tuhan kan Mahabijaksana. Dia Maha Melihat dan Maha Tahu mana Hamba-Nya yang beneran puasa, mana yang ga. 

Dan jujur aja nih, kita yang puasa ini ga perlu dibantuin buat khusyuk puasa. Sumpah. Kita bisa sendiri kok dan kita yakin sodara-sodara muslim yang lain juga gitu. Ga perlu sampe ngerazia warung yang buka di siang hari. Ormas kaya kalian itu bukan kewajibannya ngurusin begituan. Udah ada Satpol PP sama polisi yang ditugasin. Mau jadi polisi, ya daftar akpol! Bukan ikutan ormas.

Jadi ga usah bawa-bawa "umat Islam" karna kita bukan umat Islam yang lemah imannya dan tergoda ngeliat warung yang buka siang hari pas puasa. Emang bocah SD yang kalo ngeliat air pengen pura-pura kumur-kumur biar ga ketauan nelen airnya? Yaelah ciprik amat.

Atau jangan-jangan yang lemah iman itu sebenernya kalian? Yang ngerazia trus ngehancurin usaha dagangan orang? Ups.