Waktu

Pernah nonton film judulnya In Time ga? Pemeran utamanya Justin Timberlake. Singkatnya di film itu, time is literally the money. Waktulah mata uang yang dipergunakan. Oh ga cuman jadi mata uang, tapi juga untuk tetap hidup. Kalo sampe detiknya jadi 0, manusia itu akan mati.

hargai waktu orang lain

Film itu ngasih tau kita gimana berharganya sebuah waktu untuk manusia. Karna waktu ga bisa diambil lagi setelah dia pergi. Oleh karna itu, waktu adalah mata uang paling berharga buat manusia di muka bumi.

Ketika ditanya, apakah hadiah yang akan kita kasih ke orang yang paling kita sayang? Jawaban kita apa? Pasti barang atau uang atau hadiah liburan kemana gitu. Padahal, kasih hadiah "waktu" kita adalah kado terbaik yang paling bisa kita berikan kepada sesama manusia.

Karna semua manusia cuman punya waktu sehari 24 jam. Ketika ada orang yang mau ngasih waktunya untuk kita, hargailah sebagaimana mestinya. Karna itulah hadiah terbaik mereka.

Maka, ketika ada temen-temen gue yang merantau lagi balik ke Banjarmasin, sebisa mungkin gue kasih waktu gue ke mereka agar mereka bisa nikmatin liburan mereka yang cuman sekejap.

Hitung-hitung bantu melupakan lelah mereka setelah berbulan-bulan kerja. Kepulangan mereka, adalah sebuah hadiah buat gue yang kadang suka bingung mau nongkrong sama siapa ketika lagi suntuk di rumah. Jadi ketika mereka ngajakin ngumpul, gue berusaha nyediain waktu khusus.

Maklum, anak tunggal. Jadi temen becanda adalah sahabat-sahabat yang masih mau nerima gue sampe sekarang. Meskipun kadang becandanya suka kelewatan tapi ya begitulah mereka.

Waktu gue adalah hal yang paling berharga yang bisa gue kasih ke mereka.

Uang udah ga seberapa punya, ga pernah nraktir mereka pula. Tumpangan masih bisa ngajak walaupun naik motor bebek, belum pake mobil.

Meskipun mereka udah banyak yang punya kehidupan masing-masing karna udah berkeluarga, tapi masih bisa nyempatin waktu buat ngumpul. Apalagi gue yang masih belum berkeluarga, harus punya waktu yang lebih juga dong?

Karna gue tau, kalo udah berkeluarga waktu mereka akan lebih banyak diberikan untuk keluarga barunya. Ketika mereka yang ngajakin ngumpul, barti ada secercah harapan untuk waktu mereka dibagikan ke temennya. Maka dari itu gue mencoba untuk selalu ada ketika ada ajakan nongkrong.

Yang gue sesalkan adalah waktu lebaran yang lalu. Setelah seharian dari siang sampe sore ngumpul di rumah salah satu dari mereka, malamnya kami janjian lagi untuk ngumpul makan bareng.

Sehabis pulang dari sore itu, gue ketiduran sampe malam banget. Nyesal banget karna ga bisa ngumpul sama mereka. Padahal itu pas banyak-banyaknya yang bisa datang. Kalo bisa dibilang full team, ya waktu malam itu. Sedih sih tapi mau gimana lagi. Tidurnya kelamaan.

Kalian, kalo punya temen yang merantau terus pas lebaran atau dalam rangka apapun mereka pulang, usahain untuk nyediain waktu buat ketemu sama mereka. Apalagi kalo mereka duluan yang ngajakin ngumpul, datang! Jangan disiain waktu mereka. Belum tentu mereka pulangnya lama, siapa tau ada panggilan mendadak dari kantornya dan harus pergi lagi saat itu juga. 

Kita ga akan pernah tau.

Jadi sesedikit apapun waktu yang kalian punya, sediakan buat mereka juga.

Hargai waktu temanmu, seperti kamu menghargai waktumu sendiri.

Industri 4 Titik 0

Sebenarnya pengen nulis ini udah dari lama. Tapi baru sekarang niat nulisnya muncul. Karna tensi politik udah rada menurun juga, jadi gue coba untuk menuliskan hal ini.

industri 4 titik 0

Awal tahun 2009, waktu pertama kali kenal yang namanya twitter dan facebook, 2 media sosial ini cuman gue pake untuk nyari temen baru doang. Selama bertahun-tahun dominasi 2 medsos ini kuat banget. Sampai akhirnya muncul instagram yang mengguncang dunia fb dan twitter.


Orang-orang pun mulai berpindah ke instagram. Termasuk gue, karna masih labil pada zaman itu jadi ikut-ikutan tren mulu kerjaannya. Jadilah sekarang gue punya 3 medsos aktif. Walaupun yang paling aktif masih twit sama fb waktu itu. IG ga terlalu aktif karna menurut gue zaman itu masih belum terlalu paham dan rame penggunanya juga.


Ternyata gue salah.


3 media sosial ini ga cuman bisa dipake buat nyari temen doang. Facebook, twitter, dan instagram bisa dipake untuk nyari duit juga! Amazing banget! Bermodalkan update status, upload foto doang bisa dapat duit. Gimana ga menggiurkan banget pekerjaan kayak gini?


Sayangnya, pada tahun itu gue terlalu bodoh untuk menyadari bahwa ternyata pencitraan di media sosial itu penting banget. Pencitraan dalam hal ini "personal branding" ya. Karna modal terkuat untuk bisa memonetasi akun media sosial adalah branding kita.


Tapi, gue hari ga akan bahas personal branding. Kita sama-sama akan membahas perubahan yang terjadi semenjak era industri 4.0 berkembang di Indonesia. Gimana sebuah era ini bisa mempengaruhi sisi kehidupan kita bahkan sampai ke keluarga sendiri.


Semenjak tau blog bisa dijadikan alat untuk menambah penghasilan di tahun 2013, pemikiran gue terhadap media sosial itu berubah. Walaupun gue udah telat selama 4 tahun daripada mereka yang udah start me-monetasi medsosnya duluan di tahun 2009 dan 2010.


Pada akhirnya sekarang semakin banyak anak-anak millenials yang bercita-cita ingin jadi influencer di media sosial. Kita hanya melihat dari sisi easy money yang akan didapatkan begitu jadi influencer. Ketika udah jadi dan bisa menghasilkan duit, gimana caranya menjelaskan ke orang tua apa pekerjaan kita?


Ini tantangan yang menjadi sumber kegelisahan gue saat ini.


Para orang tua zaman dulu, pasti ga ngerti apa itu influencer di instagram. Semakin ga ngerti lagi kalo ternyata jadi influencer di ig itu bisa menghasilkan uang. Para orang tua mau ga mau terdampak dari berkembangnya era industri 4.0 saat ini.


influencer instagram

Para pemuda lebih banyak menghabiskan waktunya di depan laptop atau main hp. Yang menurut orang tua kita, duduk depan laptop atau main hp itu sama dengan GA ADA KERJAAN. Wahahah.. sulit ya?


Padahal sekarang, yang namanya "kerja" itu ga mesti ngantor apalagi berseragam. Di rumah pun jadi, ga perlu kemana-mana. Blogger ga perlu keluar rumah cukup depan laptop nulis posting di blog dapat duit. Influencer cukup bikin video/foto di rumah (keluar sebentar untuk shoot foto outdoor) upload dapat duit.


Kayak gue, udah ga kerja kantoran lagi semenjak November 2018. Kerjanya main hp dan main laptop doang. Dikira emak bapak gue malahan ga ada kerjaan beneran. Padahal, gue nulis blog di laptop karna ada client yang minta dibikinin artikel. Main hp karna upload foto produk di akun jualan online gue. Main facebook karna ada produk digital yang lagi promo lebaran.


Kerja juga.


Sekarang udah ga terbatas tempat lagi.


Gue bisa kerja di rumah, di tempat nongkrong bahkan waktu gue liburan gue masih tetep bisa ngerjain kerjaan gue. Industri 4.0 memungkinkan hal ini terjadi. Orang zaman dulu ga akan kepikiran bisa dapat duit dari main hp doang.


Perkembangan teknologi bikin kita jadi lebih mudah untuk ngerjain sesuatu. Yang dulu mesti datang ke kantor untuk nyerahin laporan sekarang cukup kirim via email dari rumah udah bisa diterima atasan secara langsung.

Yang dulu jualan harus buka toko, perlu sewa atau bikin sendiri dulu baru bisa mulai. Sekarang? Cukup duduk di rumah ga perlu kemana-mana, buka toko online di instagram, marketplace atau di facebook udah bisa jualan. Gila ga?

Banyak banget hal yang bisa dilakukan karna perkembangan dunia digital udah semakin cepat.

Makanya ketika ada capres yang pengen bangsanya "ketinggalan" secara teknologi gue justru berpikir keras. Kenapa? Kenapa mau bangsanya ketinggalan daripada negara lain?

Padahal negara lain berlomba-lomba untuk jadi bangsa yang maju, eh kok Indonesia malah pengennya jadi bangsa tertinggal?

Kegaptekan dan kekolotan kayak gini harus segera ditinggalkan. Karna kalo dibiarkan terus berlanjut, Indonesia akan makin tertinggal. Perkembangan teknologi justru bisa bikin kita jadi lebih dinamis dan lebih cepat untuk berkembang dan bergerak jadi bangsa yang maju.



Perkembangan teknologi yang dibaca sebagai "invasi" bangsa asing ke negara sendiri adalah sebuah pemikiran mundur yang harusnya udah ga ada lagi di zaman sekarang. Kekhawatiran aset negara dicaplok bangsa asing karna perkembangan teknologi juga sebuah level keparnoan tingkat tinggi yang bikin bangsa Indonesia masih tetap berstatus negara berkembang sampe sekarang.

Karna pikirannya masih pengen berkembang doang, bukan pengen maju.

Sebagai bangsa, kita harusnya berpikir maju. Kita udah tertinggal dari segi kemajuan teknologi daripada bangsa lain. Pendidikan apalagi? Jauh banget! Harusnya itu yang kita kejar sekarang, bukannya malah "legowo" dan pasrah jadi bangsa yang kuno dan tertinggal. Mau jadi apa?

Gue jujur aja ga mau jadi manusia kuno dan tertinggal. Keberadaan teknologi internet dan digital marketing membuat gue jadi punya kebebasan waktu untuk bekerja dan berkarya lebih banyak.

Jadi kalo ada pemimpin yang ga punya niat untuk mendukung perkembangan digital marketing, tentu aja suara gue ga akan ke sana. Karna hidup gue ada di sana, ketika ada pemimpin yang justru mengabaikan hal ini, ya tentu aja udah gue tinggalin.

Gue pengen Indonesia jadi negara maju dan punya peradaban yang lebih baik dari sekarang. Walaupun masih lama, gue yakin akan ada momentum dimana bangsa ini sadar dan pengen sama-sama bergerak untuk ngedukung kemajuan mereka.

(meskipun sampe sekarang masih ada yang percaya segitiga itu adalah lambang iluminati)

Lewat tulisan ini gue ngajak kalian pembaca semua untuk sama-sama bergerak ke arah yang lebih baik dan lebih mapan secara pemikiran. Lebih dewasa menyikapi kejadian, bukan malah jadi sumbu pendek dan nyebar info yang belum tentu ada kebenarannya.

Semoga bermanfaat.

Join channel telegram gue biar dapatin info tips trik dan update seputar digital marketing setiap hari secara gratis!

Apakah Sukses Harus Bangkrut Dulu

Ketika sering nonton video dan baca tulisan-tulisan para pebisnis sukses, ada satu kesamaan yang ada dalam kisah mereka. Sama-sama pernah terlilit hutang sebelum akhirnya bangkit dan kemudian bisa dikatakan "sukses" versi kita.

apakah sukses harus bangkrut dulu

Lalu timbul pertanyaan: Apakah harus bangkrut dan terlilit hutang dulu untuk bisa bangkit lagi dan sukses?

Kondisi kayak gini jadi kegelisahan saya beberapa waktu lalu. Kenapa bangkitnya seorang pebisnis harus dimulai dengan kebangkrutan dan hutang yang banyak sampai bermilyar-milyar?

Kemudian saya berpikir: Apakah bisa sukses tanpa harus ada hutang?

Takutnya, para pebisnis pemula kayak saya dan teman-teman yang lain malah ikut-ikutan nyari "bangkrut" biar bisa dikatain sukses setelah bangkit dari kebangkrutan. Kan ngeri kalo dibayangin.

Bahkan ada yang bilang, kalo pebisnis belum bangkrut 7 kali, namanya bukan pebisnis. Waduh!

Padahal mereka bangkrut karna emang polos aja. Kebanyakan cerita yang saya dengar dan baca, para pebisnis yang pernah bangkrut biasanya karna masih "polos" banget di dunia bisnis. Ada yang ketipu partner sendiri, ada yang terlalu berani ngutang tanpa ngerti resiko di depannya, ada yang berani invest banyak tapi ga ngerti kalo marketnya udah ga ada.

Semua karena kepolosan alias ketidaktahuan mereka.

Artinya kalo kita udah bisa baca kisah gagal mereka, kita bisa menghindari hal itu saat ini. Kegagalan mereka bisa kita jadikan pelajaran untuk diri sendiri agar tidak bisa menjadi seperti itu.

Jadi bisa disimpulkan: ga harus bangkrut dulu untuk jadi seorang pebisnis sukses.

Tapi.. apakah dengan tidak adanya hutang kita patut merasa tenang menjalankan bisnis kita?

Ya dan tidak.

Ga ada hutang bukan berarti kita ga punya tanggungan. Kita tentunya punya target yang akan dicapai dalam bisnis kan? Nah itu juga tanggungan. Itu hutang kita, sama bisnis kita sendiri.

Kalo targetnya ga nyampe, barti kita punya "hutang". Hutang kalo ga dilunasin jadinya numpuk terus. Nah ini juga bisa dijadiin bahan bakar untuk ngembangin bisnis kita. Karna kalo ada hutang, maka ada target. Kalo ada target kita bisa ngukur kemampuan kita untuk mencapai target itu. Dari target bulanan, mingguan, sampai harian.

Jadi kesuksesan dalam bisnis ga ditentukan ada tidaknya hutang. Tapi ada tidaknya target untuk bisnis kita sendiri. Kalo ga ada target gimana? Bisnisnya bisa jalan juga, tapi ga ada tujuannya.

Kayak kita naik taksi, tapi ketika ditanyain tujuannya kemana malah jawab "jalan aja dulu pak". Trus ditanya sama supirnya "bapak punya uang berapa?" "100 ribu nih pak". Trus kita diajakin keliling-keliling sampe argometernya 100 ribu.

Iya kalo supirnya baik, diajakin keliling begitu nyampe argonya 100ribu stopnya di depan rumah. Kalo ga? Diajakin keliling jalan tol, trus di drop di tengah jalan tol ga tau gimana pulangnya. Kan repot?

Itulah pentingnya target. Dan target ga mesti harus berupa utang. Tapi juga bisa target profit, omzet atau apapun yang penting ada angkanya.

Intinya harus ada target yang ditentukan, sehingga kita tau kemana arah kita melangkah.

Semoga tercerahkan.
Semoga bermanfaat.

Join ke Channel telegram saya untuk dapatkan motivasi, mindset, tips dan trik bisnis harian GRATIS!

Lebaran Harus Punya Mindset Baru

Bentar lagi lebaran ya? Bulan puasa terasa cepet berlalu, maksimalkan beberapa hari tersisa untuk ngelakuin hal-hal yang produktif, ya!

lebaran punya mindset baru

Gimana persiapan lebarannya? Udah dapat baju baru untuk dipake? 

Kenapa ya lebaran selalu identik sama baju baru? 

Akhir-akhir ini saya sering gelisah sama pertanyaan itu.

Kenapa harus selalu nyari baju baru untuk dipake buat lebaran? Emang baju yang kemaren udah ga bisa dipake lagi? Emang selama ini kalo pake baju lama akan dijadiin bahan gosip tetangga sekomplek? Kayaknya ga juga deh ya?

Menurut saya, lebaran pake baju baru itu udah ga relevan lagi di zaman sekarang. 

Kenapa ga relevan? Kita jadinya cuman fokus nyari baju baru daripada membuat diri jadi lebih baik. Padahal, makna lebaran sesungguhnya adalah kita yang lahir sebagai manusia baru setelah dibasuh oleh bulan puasa sebulan penuh.

Baju baru cuman manifestasi istilah yang dimanfaatkan oleh pihak marketing retail dengan jenius. Sebetulnya, ga punya baju baru pun ga masalah. Yang terpenting diri kita imannya dan ketakwaannya meningkat daripada tahun lalu. Seharusnya ini yang kita pegang.

Lagian percuma juga punya baju baru tapi level keimanannya ga meningkat jadi lebih baik. Beli baju baru cuman buat pencitraan doang. Buat apa? Itulah kenapa saya rada kurang suka dikasih baju waktu hari lebaran. Dan lebih males lagi kalo diharuskan pake baju baru waktu mau solat ied ke mesjid. Aneh banget rasanya.

Pake baju yang kemaren aja kenapa sih memangnya?

Daripada sibuk mikirin baju baru apa yang dipake, mending ubah konsepnya. Gimana kalo gini: Lebaran harus punya mindset baru.

Mindset yang kayak gimana? Karna saya sedang bisnis online, jadi udah pasti mindsetnya tentang bisnis online. Karna ternyata masih banyak hal yang belum saya tau di dunia bisnis, terutama soal mindset ini.

Mindset mindblowing sejauh yang saya pelajari adalah "target harus ngotot, caranya bisa fleksibel". Artinya seberapapun targetnya, harus dicapai dengan cara apapun asal halal. Dan target ga boleh diubah-ubah segimanapun caranya.Yang boleh diubah adalah cara untuk mencapai targetnya.

Saya dulu kebalik, yang saya ubah targetnya, caranya ya gitu-gitu aja. 

Berkat nonton video-video empowering mindset dari DewaSelling, akhirnya saya tercerahkan. Selama bulan puasa, saya mencekoki diri dengan materi video yang berhubungan sama mindset bisnis. Karna saya ngerasa masih kurang banget dalam hal itu.

Saya berterima kasih banget sama mentor jarak jauh saya, Mas Dewa Eka Prayoga dan Abang Rendy Saputra (yang ternyata sesama keturunan Banjar walaupun beda provinsi) yang membantu saya punya mindset baru untuk bertumbuh.

Jadi, saya ngajakin temen-temen semua untuk punya mindset bertumbuh di hari lebaran nanti. Ga cuman punya baju baru doang tapi pola pikirnya masih segitu-gitu aja. Kita sebagai umat muslim diajarkan untuk terus bertumbuh. Waduh jadi dakwah nih.. udah bukan porsi saya.

Intinya saya cuman mau ngasih konsep baru aja. 

Bahwa baju baru tidak sama dengan diri yang baru. Daripada uangnya dipake buat beli baju baru yang ujungnya cuman buat pencitraan, mending dipake untuk investasi leher ke atas yang manfaatnya bisa digunakan untuk kita semakin bertumbuh di masa depan.

Selamat hari raya Idul Fitri,mohon maaf lahir dan batin, ya!
Semoga tulisan saya ini ada manfaatnya.

Channel telegram

Mengingat Puasa Tahun Lalu

Ga kerasa udah ketemu hari Senin lagi.

Hari dimana gue setahun yang lalu bulan puasa kayak gini lagi rajin-rajinnya masuk kantor. Maklum, bulan pertama kerja jadi budak instansi. Jadi mesti keliatan rajin walaupun sebenarnya lemesnya orang kerja di waktu puasa kayak gimana.

mengingat puasa tahun lalu

Masuk kantor waktu puasa itu ada suka ada dukanya. Sukanya puasa jadi ga berasa tau-tau udah jam 3 aja. Ngantor juga jadi ga berasa, tau-tau pulang aja. Mungkin karna hari-hari pertama masuk kerja, jadi masih semangat.

Dukanya, ga bisa makan dan minum. Kadang suka haus kalo kelamaan duduk gitu. Padahal gue orangnya suka banyak minum. Konsekuensi kebanyakan duduk daripada geraknya. Seharian di kantor bisa habis 5-6 gelas air putih. Kalo puasa, ga bisa minum apa-apa.

Itu waktu puasa di kantor.

Waktu buka dan sahur ini yang agak-agak lupa kayak gimana. Gue juga heran, kenapa bisa ngelupain memory buka dan sahur taun lalu, ya?

Gue harus tanya ke pacar untuk bantu ngingat puasa taun lalu kayak gimana, saking lupanya. Kenapa bisa gitu ya?

Kata dia, waktu bulan puasa itu gue banyakan ga sahurnya wahahaha.. gue sih rada-rada ingat. Kayaknya emang seringnya sahur minum air putih doang terus tidur lagi.

Emang males sahur barti taun lalu, ya. Mungkin karna faktor ngekos juga, ga ada yang jagain sahur jadi daripada takut kebablasan masuk kantor, sahurnya diskip. Gitu deh, padahal katanya biar puasa afdol mesti bangun sahur juga.

Puasa tahun lalu juga kerjaan ga sebanyak sekarang. Padahal sekarang udah ga ngantor lagi. Tapi gue ngerasa lebih produktif sekarang daripada yang kemaren. Gue jadi lebih banyak punya waktu buat belajar dan praktik ilmu yang baru aja gue pelajarin.

Kebiasaan baru justru hadir lebih banyak ketika udah ga kerja kantoran lagi. Gue lebih leluasa untuk ngatur jadwal belajar dan praktik di rumah. Walaupun kadang juga mesti diselingin kerjaan rumah, tapi masih bisa diatasi lah.

Yang terpenting sekarang gue lebih banyak waktu untuk bantuin orang tua di rumah. Daripada ngantor, waktu gue tersita lebih banyak di luar. Kasian ortu cuman bedua doang di rumah.

Kalo ngingat puasa tahun lalu, gue jadi merasa jadi lebih baik dari segi produktivitas. Walaupun juga gue harus mengorbankan hal lain. Misalnya youtube yang terbengkalai channelnya karna kesibukan gue belajar hal baru setiap harinya.

Tapi alhamdulillah sampe sekarang subscribernya nambah terus, lho! Padahal udah lama ga update video. Terima kasih banyak temen-temen youtube-ku!

Harapannya, dengan mengingat momen puasa tahun lalu ini, produktifitas gue jadi semakin meningkat di tahun ini. Karna bisa mengambil semangat puasa yang udah lewat. 

Semoga kalian yang baca tulisan ini juga bisa terinspirasi (walaupun gue ga tau bagian mana yang menginspirasi), dan termotivasi (yang ini juga ga tau) untuk jadi manusia yang lebih produktif dari sebelumnya.

Oiya!

Puasa tahun lalu ga ada yang namanya rusuh. Hehe..

Kalo kalian, apa yang kalian ingat di puasa tahun lalu? Komen di bawah, ya!