3 Program Sahur Favorit Bulan Puasa Yang Paling Dikangenin

Bulan puasa selalu jadi pembeda dari bulan yang lain karena di sini katanya setiap kebaikan yang dilakuin bakalan dapat ganjaran lebih banyak daripada bulan yang lain. Bahkan tidur aja dapet ganjaran kebaikan, saking penuh berkahnya bulan ini.

program sahur favorit

Ga cuma ibadah aja yang berubah makin rajin. Stasiun tv pun berlomba bikin acara unggulan di bulan puasa. Kalo yang biasanya nyuguhin berita-berita yang menjurus ke ghibah atau gossip, di bulan puasa mereka biasanya "puasa" dulu ngeberitain hal kayak gitu.

Acara unggulan stasiun tv itu pun ikut bergeser. Yang biasanya disuguhin di prime time sekarang dipindahin di jam sahur sama jam buka. Kalo jam buka mungkin orang rada ribet nyiapin menu buka kali, ya. Ratingnya ga terlalu tinggi biasanya. Jadi acara unggulan lebih banyak di jam sahur.

Ada 3 acara bulan puasa yang  dikangenin waktu sahur. 3 acara ini, ganti-gantian nemenin keluarga kita di rumah. Mungkin diantara kita juga ada yang tau acara ini, siapa tau bisa nostalgia bareng-bareng haha..


1. Sahur Kita

Ini acara yang udah ga tayang lagi. Tontonan favorit gue waktu sahur zaman dulu. Anak '90-an pasti tau acara yang ini. Dengan tagline mereka yang khas banget "Sahur Kita? Nyam.. nyam.. nyam.. nyam.." selalu nemenin subuh gue sama keluarga.

Acara ini dulu dipandu sama 2 komedian no.1 waktu itu (Olga sama Billy Syahputra belom lahir kayaknya) Tante Ulfa Dwiyanti sama Om Eko Patrio. Sumpah mereka berdua ini kalo diduetin lucunya ampun-ampunan dah! Sayang banget duo ini harus memilih jalan masing-masing.

sahur kita, lorong waktu
via travel.tribunnews.com

Tante Ulfa udah mulai ga kedengaran lagi kiprahnya di dunia hiburan tanah air. Om Eko yang sekarang jadi anggota DPR RI masih sering sesekali nongol di acara tv produksi PH-nya sendiri. Walaupun udah jarang main bertiga bareng PATRIO grup lawaknya yang dulu.

Di youtube cuman nemu video ini, semoga bisa mengobati rindu kita sama  acara kocak ini

2. Lorong Waktu

Selain nyuguhin acaranya "Sahur Kita" SCTV juga punya program unggulan lain waktu sahur. Sinetron religi yang dikemas ringan tapi tetep ada unsur mendidiknya. Namanya "Lorong Waktu". 

Diperanin sama Deddy Mizwar, Jourast Jourdy sama Ustad Adin (Dicky Chandra). Perihal ustad Adin ini, sering banget diganti-ganti. Jadi ketika udah hapal namanya, eh episode berikutnya udah diganti yang baru lagi. Bingung jadinya yang nonton.

Intinya sih sinetron ini ga ngebosenin. Nyeritain si Zidan sama Pa Ustad Husin yang ngelakuin perjalanan waktu entah itu ke masa lalu ataupun masa depan. Tujuannya cuman satu, mencari solusi atau sekadar ngasih edukasi sama Zidan dan karakter lainnya di sinetron ini melalui sisi agama.




Saking favoritnya sinetron ini, sampe dibikin beberapa season, lho! Kalo kita ingat, pemeran Zidan dan Pa Haji Husien dari Zidannya masih kecil umuran anak SD kali, sampe dia masuk SMP kalo ga salah. Si Pa Haji Husien dari cuma artis sampe di ujung karir keartisannya dia memilih untuk jadi politikus.

Dulu masih sempat ditayangin ulang kalo ga salah di bulan puasa tahun lalu, tapi ga lama kayaknya. Karna begitu ditungguin lagi udah ga tayang lagi. Sayang banget padahal itu tayangan favorit waktu bulan puasa.

Selain ceritanya yang ringan, OST-nya juga ear catching banget waktu itu. Dinyanyiin sama sekumpulan anak-anak dan liriknya juga gampang dihapalin.


3. Tafsir Al Misbah

Acara ini masih tergolong cukup baru. Mungkin udah ada sekitar 6-7 tahun yang lalu kalo ga salah, ya. Metro TV emang ga punya program unggulan sahur di bulan puasa. Tapi entah kenapa dulu sempat ganti-ganti channel tv dan ketemu acara ini.

quraish shihab
via mediaindonesia.com

Yang bikin acara ini favorit adalah narasumbernya yang seorang professor. Quraisy Shihab, ayahanda dari Najwa Shihab. Selain narasumbernya, pembawaan beliau yang santai dan bahasa yang dipake untuk ngejelasin itu sederhana banget jadi orang awam yang nonton pasti bisa langsung paham.

Seperti yang kita tau, bahasa Al Quran dan kitab suci manapun ga bisa dipahamin cuman melalui apa yang ditulis aja. Karena kebanyakan pake bahasa kiasan, jadi yang bisa menafsirkan pun ga sembarangan orang. Kalo yang baca dan mengartikannya sembarangan, bisa jadi bakal bikin paham yang nyeleneh dan menyesatkan.



Nah, Bapak Quraisy Shihab yang kita tau adalah ahli tafsir. Kita udah tau lah track record beliau kayak gimana. Pernah jadi mantan Menteri Agama di Indonesia juga, lho! Jadi bukan orang sembarangan. Semoga dibulan puasa tahun ini masih bisa nonton beliau di Metro TV. 

* * *

Sekarang acara sahur udah pada ga berkualitas semua. Kadang malah cuman mentingin rating daripada kualitas. Sedih sayap.

Ngemil Ngobrol Ngevlog Sama Belanga Indonesia di Jakarta Creative Hub

Jadi ceritanya gue lagi liburan ke Jakarta bulan februari lalu. Dalam rangka menghabiskan jatah cuti sekalian silaturahmi sama temen-temen blogger di Jakarta juga. Total gue habiskan waktu sekitar 4 hari di sana.

Karna gue pengen efekti liburannya, jadi sebelum berangkat ke sana gue udah ngasih tau duluan sama temen-temen yang di Jakarta, biar bisa luangkan waktu untuk ketemuan. Salahnya, gue cuman ngatur itinerary-nya cuman sehari. Sisanya random ngikut kemana angin berhembus.


belanga indonesia

Sama aja ga efektif jadinya.


Di hari ke-3 gue diajakin sama Benaaa, buat ikut ke acara yang pengen dia datangin. Kebetulan emang free dan temanya sesuai sama apa yang gue gelutin selama ini. Benaaa yang emang suka banget sama kuliner dan travelling, ngajak gue ke acara workshop sosial media yang ga jauh-jauh hubungannya sama kuliner.


Yah, daripada gue mangap doang di penginapan ya kan? Mending gue ikutan, itung-itung ngisi waktu + nambah temen baru lagi.


Ikut, lah, gue ke venue acara workshop-nya. Namanya Jakarta Creative Hub.



Jakarta Creative Hub (JCH) itu semacam sarana yang disediain khusus sama pemerintah kota Jakarta Pusat untuk para entepreneur atau pengusaha muda ataupun komunitas di ibukota sebagai wadah mereka berkegiatan/sekadar ngumpul. Bahkan bisa juga ngadain workshop/seminar/talk show di sini secara GRATIS!


Iya, di JCH komunitas itu bisa ngadain acara secara gratis dengan fasilitas yang lumayan lengkap menurut gue. Udah ada sound system yang bagus, ruang kelas ber-AC dengan tempat duduk yang nyaman, sampai proyektor juga ada.


Yah, standartnya tempat workshop. lah!
 


Tapi daripada ngadain di Banjarmasin? Udah susah nyari tempatnya, harus nyari di cafe doang lagi! Ngadain acaranya, sih, gratis tapi kan penontonnya mesti bayar buat beli makan sama minum di cafenya.


Bukannya ga mau ngadain di cafe, sih. Tapi gimana, ya? Komunitas di Banjarmasin tu kekurangan sarana untuk ngumpul bareng. Pemerintah daerah sini masih belum ngebaca potensi anak muda di sekitar, jadi yang banyak komunitas yang mesti gerak sendiri.


Seandainya ada 1 wadah khusus untuk komunitas yang terdaftar di instansi terkait, bisa gampang mengakses fasilitas tempat itu gratis untuk ngadain workshop dan sejenisnya pasti bagus banget.


Nah di Jakarta udah ada fasilitas kayak gitu. Jakarta Creative Hub dibangun untuk jadi wadah atau hub buat para pengusaha muda dan komunitas untuk berbagi ilmu dan cerita dengan fasilitas yang lumayan lengkap.

Waktu itu gue diajakin sama Travel and Food Blogger kenamaan, si Bernativa ke sini untuk ikutan nonton talkshow yang temanya ga jauh-jauh dari dunia dia, kuliner! Acaranya diadain sama Belanga Indonesia, platform kolaborasi pencinta kuliner untuk sama-sama ngerawat keragaman kuliner di seluruh Indonesia.

belanga indonesia
via belanga.id

Dengan tajuk "Ngemil, Ngorbol, Ngevlog" acara ini semuanya berkisah seputar kulineran. Dari gimana caranya ngejalanin bisnis kuliner online dari awal, terus ada talkshow sama professor-professor ahli pangan dari UGM yang mau launching buku. Sampai ke tips dan trik membangun instagram bisnis ala @tastemadeindonesia dan juga Banana roll.

Acara ini sendiri terdiri dari beberapa kelas. Sayangnya gue sama Benaaa ga bisa masuk semua kelas. Karna jamnya bentrok dan emang temanya juga beda. Gue jadi mata telinganya Benaaa di kelas lain dan dia nonton talkshow di kelas satunya.

Kelas yang gue masukin ada 3. Yang pertama bertema "Star Your Own Culinary Business"


via belanga.id

Pembicaranya dari founder Ngejamu dan perwakilan marketing dari statup kuliner "Kulina". Kalian yang di Jakarta kayaknya udah pada tau deh sama startup yang satu itu. Untuk lebih jelasnya kalian bisa tonton video yang udah rekam waktu nonton acaranya:



Di video itu materi 2 kelas gue gabungin jadi 1. Jadi udah singkat banget deh dan sepadat mungkin gue kasih ke kalian. Yang satu lagi tentang Jajanan Indonesia yang menduinia sayangnya sampai saat ini belum diedit dan gue juga belum tau kapan mau dieditnya hahaha.

Tapi diantara 3 kelas yang gue masukin itu, kelas yang sejarah kuliner ini yang paling menarik buat gue. Selain karena pembahasannya menggugah rasa kecintaan akan kuliner Indonesia, pematerinya juga lucu banget. Beliau adalah Prof. Dr. Ir. Murdijati Gardjito, guru besar ilmu dan teknologi pangan UGM.

Kapan lagi bisa dengerin kuliah dari seorang professor UGM tanpa harus jadi mahasiswanya terlebih dulu, ya kan? Hahaha. Rezeki yang ga akan datang 2 kali.

.belanga indonesia 

Selain materi dan pematerinya yang bagus, acara ini juga punya cemilan dan makan siang yang enak! Yap kalian ga salah baca, di acara ini pesertanya bebas ngambil cemilan yang udah disediain sama panitia. Mulai dari jajanan modern kayak snack Taro, Mie Remez sampai jajanan tradisional kayak Wedang Uwuh  juga ada.

Yang paling penting semuanya itu gratis!

Udah gitu di akhir sesi, semua peserta dikasih goodie bag lagi buat dibawa pulang. Gue juga dapet dong! Akhirnya dijadiin oleh-oleh buat di rumah. Daripada ga ada sama sekali yang dibawa, ya kan? Hehehe..


Seandainya aja kegiatan kayak gini ada juga di Banjarmasin, gue yakin banget bakalan banyak bermunculan komunitas-komunitas lain yang tertarik ngadain acara mereka. Terlebih lagi kalo ada tempat semacam JCH ini. Dan semuanya disediain gratis, jadi ga perlu repot mikirin biaya sewa tempat segala macam.

Semoga aja mimpi ini bakalan segera terwujud biar komunitas di Banjarmasin makin berkembang lagi. Aamiin.

5 Langkah Mudah Ngatasin Ruam Popok

Karna gue ga tau apa itu ruam popok. Mau ga mau gue googling dulu buat nyari tau. Jadi menurut situs alodokter dot com, ternyata ruam popok itu adalah peradangan di kulit bayi yang ketutupan sama popok. Umunya sering terjadi di bokong. Kulit yang kena ruam ini bakalan tampak kemerahan gitu.

tips mengatasi ruam popok

Ruam popok muncul karena reaksi kulit yang terus menerus bersentuhan sama urine dan tinja. Sebagian besar bayi katanya pasti bakal mengalami ruam popok. Ruam kayak gini biasanya sih ga membahayakan. Tapi walaupun ga bahaya biasanya bikin bayi ga nyaman dan jadinya tambah rewel.

Biasanya, buat ngatasin ruam ini, biasanya dipakein krim khusus anti ruam. Tapi pasti bakalan balik lagi karna make diapernya masih dilanjutin.

Kok bisa sih ada ruam popok?


Namanya aja udah ruam popok. Ada kata "popok"nya di sana. Popok cuman dipake bayi (ya walaupun sekarang udah ada popok buat orang dewasa tapi mereka ga masuk itungan dipembahasan kita di sini). Karna popok cuman dipake bayi, bisa disimpulin kalo bayi masih punya kulit yang sensitif. Kulit bayi masih ga punya pelembab alami sebanyak orang dewasa.

Selain itu, kenapa bayi lebih sering kena ruam popok, karena kulit bayi lebih mudah kehilangan cairan daripada orang dewasa. Jadi kulit mereka lebih gampang kena iritasi akibat popok yang dipake itu.

Ada beberapa tips yang bisa klita pake untuk cegah bayi kena ruam popok. Alergi ini bisa dicegah dengan perawatan yang tepat. Selain ngejaga kebersihan dan make produk perawatan yang aman buat bayi, kita mesti perhatikan beberapa hal berikut ini:


1. Bersihkan Daerah Popok Dengan Benar

Kita mesti telaten buat ngebersihin area badan bayi yang sering ketutupan popok. Di daerah alat kelamin, bokong itu area yang paling sering kena alergi ini. Bersihinnya dari arah depan ke belakang, ya gaes! Karena bayi masih belum bisa ngomong buat ngasih tau mana yang mesti dibersihin, jadi ada baiknya kita bersihkan semua area bayi yang emang rawan kena alergi ruam popok.

Ngeringkannya cukup ditepuk-tepuk sama handuk aja ya gaes! Bukan digesekin kayak orang dewasa habis mandi. Malah luka nanti kulit bayinya.

2. Ga Usah Pake Bedak

Banyak yang ngira kalo pake bedak di daerah yang sering ketutupan popok bakal bikin kulit bayi jadi kebal sama alergi. Padahal ga ada pengaruhnya sama sekali. Bahkan justru bahaya, gaes! Bedak yang menggumpal di sekitar area bokong atau genital bayi bisa jadi sarang berkembangnya jamur dan bakteri!



Selain itu, beberapa kulit bayi juga sensitif sama bedak. Bisa jadi kulit mereka iritasi. Dan bukan ga mungkin bedak yang terbang bisa terhirup dan masuk ke paru-paru si bayi dan bikin iritasi paru-parunya.

3. Pakai Produk Perawatan Yang Melembabkan

Kulit bokong bayi yang kering bikin gampang teriritasi. Jadi kita harus cari produk perawatan kulit bayi yang melembabkan. Kita bisa pilih sabun atau baby cream dengan bahan alami. Kita juga bisa pakai krim atau salep pencegah ruam popok, tiap kali gantiin popok bayi kita. Obat oles kayak gitu biasanya punya bahan dasar zinc oxcide.


4. Ga Sering-Sering Pake Popok

Bayi kita ga perlu dipakein popok tiap saat. Selain bakalan boros popok kalo tiap kali pup atau pipis diganti mulu, bayi juga bakal ga nyaman kalo dipakein itu mulu. Kalo emang lagi ga kemana-mana bisa dikasih popok kain aja. Kecuali emang harus pergi bawa bayi, baru deh dipakein popok. Itu pun kalo bisa ga kelamaan dipakenya.

5. Pilih Popok Elastis dan Berdaya Serap Tinggi

Kalo bayi kita udah mulai aktf gerak, gesekan kulit sama popok sering kali bikin kulit bayi iritasi. Usahakan beli popok yang elastis, gaes! Biar bayi lebih nyaman bergerak dan kulit mereka juag ga gampang kena iritasi. Dan yang paling penting sih biar ruam popok ga balik lagi.

Semoga 5 tips mengatasi ruam popok ini bikin cara ngurus bayi jadi makin gampang ya. Orang tuanya juga ga jadi stress karena ruam popok.

Supaya Acara Bakti Sosial Bulan Puasa Tepat Sasaran dan Manfaatnya

Bulan puasa kata orang bulan yang paling ditungguin sama semua orang. Karna amal dan perbuatan baik yang dilakuin di bulan itu bakal dihitung lebih banyak daripada bulan yang lain. Ga cuman yang muslim, yang non muslim pun nungguin bulan puasa, karna biasanya banyak promo hadir di bulan puasa.



Dengan terbatasnya waktu, orang-orang udah duluan "ngebooking" panti asuhan yang emang udah sering jadi langganan buat acara bakti sosial buat bulan puasa. Bahkan bisa berbulan-bulan sebelumnya. Karna panti yang udah terkenal itu biasanya ga bisa dipesan kalo udah bulan puasa.

Nah di sinilah masalahnya.

Bakti sosial di bulan ramadhan itu (apalagi yang komunitas) fokusnya cuman di tempat yang udah gede dan donaturnya banyak. Bahkan kalo yang di daerah ibukota, nyari yang udah sering didatangin sama artis-artis!

Kita pengen nyari enaknya doang, sih. Karna kalo panti asuhan gede udah pasti punya aula gede dan bisa nampung orang banyak. Kalo yang kecil mah boro-boro punya aula gede. Buat nampung mereka aja udah syukur bisa muat.


Padahal, panti yang kayak gini yang harusnya kita bener-bener bantuin. Di panti asuhan kecil kita bisa beneran berbakti sosial. Bantu panti asuhan mereka jadi makin berkembang, punya fasilitas yang lebih bagus, dan juga ngasih sedikit bantuan sama pengurusnya.

Kalo yang udah gede, sih, kayaknya, udah pasti banyak donatur tetapnya di sana. Bisa jadi pengurusnya udah dapat gaji bulanan dari ngurus pantinya.

Panti asuhan kecil belum tentu kayak gitu. Bisa jadi pengurusnya masih ngebantuin secara sukarela. Mereka juga masih ngarep sumbangan dari donatur yang kadang ada kadang ga ada. Kondisi yang kayak gini seharusnya uluran tangan kita diperlukan.

Kita ga ngelarang orang untuk ngasih bantuan ke panti asuhan yang udah gede. Tapi, alangkah baiknya, kalo bantuan yang udah kita kumpulin itu dikasih sama yang bener-bener memerlukan. Bukan yang keliatannya dari luar memerlukan tapi di dalam udah lebih dari cukup.

panti asuhan

Ciri panti asuhannya gimana? Well, ini bukan ciri yang mesti kita pukul rata semua. Tapi bisa kita jadiin patokan lah ya.


Jumlah Anak Asuhnya Ga Terlalu Banyak

Ciri pertama bisa kalian liat di jumlah anak asuhnya. Kalo misalnya udah bisa nampung ratusan anak, itu udah bisa diyakinkan kalo panti asuhannya punya donatur tetap. Meskipun ga sia-sia juga ngasih sumbangan ke sana, tapi alangkah baiknya kita cari ke panti asuhan yang lebih membutuhkan.

Biasanya panti asuhan yang baru itu anak asuhnya masih sedikit. Bisa dibilang jumlahnya paling cuma 20 - 30 orang aja. Kalo yang kayak gini kita wajib banget bantu mereka. Meskipun bantuan kita ga banyak minimal udah ngurangi beban operasional pantinya.

Kelengkapan Fasilitasnya Masih Minim


Ciri kedua yang bisa kita liat: fasilitas. Kalo yang udah "mapan" biasanya udah jadi bangunan permanen kayak sekolah asrama atau gedung pesantren. 

Nah kalo bangunannya masih kayu atau pun sekadar rumah kecil (kayak yang ada di deket rumah gue) wajib untuk kita bantuin, gaes. Kalo bantuan kita masih ada lebihnya, bisa mereka pake untuk bikin fasilitas yang lebih bagus dan lengkap buat anak asuhnya. Dengan begitu, uang yang kita sumbangin bakalan terus "ada" di sana sampai kapanpun.

Sekecil apapun bantuan yang kita kisah sama mereka, asalkan didasari niat tulus ikhlas insha allah bakalan jadi berkah yang baik buat semuanya. 

Tulisan ini dibuat karna gelisah ngeliat orang-orang pada rame ngasih santunan ke panti asuhan mainstream. Padahal masih banyak panti yang lebih memerlukan bantuan kita. Tujuannya biar bakti sosial yang kita adakan itu berjalan lebih efektif dan efisien buat semua. Dan biar manfaatnya terasa juga buat yang nerima bantuan.

Semoga bulan puasa tahun ini kita dapat banyak rezeki dan berkah biar bisa dibagi sama orang lain, ya gaes! Aamiin!

Harga Skuter Listrik

Zaman sekarang masyarakat mulai banyak yang memulai gaya hidup sehat dan ramah lingkungan. Dari yang sederhana kayak makai angkutan umum untuk pergi ke kantor/sekolah, sampai yang ekstrem kayak bikin rumah hemat energi.



Salah satu hal yang bisa kita lakuin di zaman sekarang adalah pelan-pelan berpindah dari sumber energi fosil ke sumber energi terbarukan. Contohnya sumber energi listrik. Banyak orang, terutama di luar negeri, udah nyiptain barang yang sumber tenaganya adalah energi terbarukan. Di Indonesia sendiri implementasinya masih jarang, karena terbentur hal klasik: biaya.

Jadi jangan salahkan kalo harga skuter listrik di sini lumayan mahal dibandingkan dengan di luar negeri. Kita pikir dengan harga 15-17 juta-an untuk 1 skuter listrik itu mahal. Tapi kalo dihitung-hitung, sebetulnya kita ga rugi-rugi banget. Karena bahan bakar yang digunakan itu cuman listrik, bukan bahan bakar fosil.

Dengan bahan bakar listrik kayak gini, berarti ga ada yang namanya asap knalpot dan bau dari asap yang bakal ngeganggu kita di jalan nantinya. Kalo ga ada asap, udah bisa dipastikan kadar polusi udara di lingkungan sekitar kita bakalan berkurang. Kita udah berkontribusi terhadap kebersihan lingkungan udara di tempat kita.


Apalagi kalo kita tinggal di kota besar kayak Jakarta misalnya. Polusi udaranya udah ga terkontrol lagi. Asap motor dimana-mana, belum lagi bus-bus yang udah tua tapi masih beroperasi, asap dari knalpotnya yang hitamnya tebel banget, kebayang seberapa gede kotoran yang dilepasin ke udara. 

Kalo ditanya: kapan waktu yang tepat buat kita beralih ke teknologi ramah lingkungan? jawabannya ya sekarang. Karena semakin cepet kita berganti ke sumber energi terbarukan, maka semakin cepat pula kita ngebantu untuk melestarikan lingkungan sekitar.

Ga ada kata terlambat untuk mengubah gaya hidup jadi lebih sehat. Selama ada kemauan pasti ada jalan. Mengganti bahan bakar bermotor dari premium ke pertalite atau pertamax juga salah satu gaya hidup sehat. Ya meskipun masih tetep bahan baka fosil juga, tapi minimal kita udah berkontribusi untuk ga bikin polusi udara jadi tambah parah.


Kata Menristekdikti, Mohammad Nasir, kendaraan bermotor itu nyedot 35% dari total konsumsi energi nasional. Gila itu angkanya gede banget! Kalo aja kita bisa ngurangin konsumsinya 5% aja pasti udah punya dampak yang signifikan banget.

Kita berharap dengan adanya motor/skuter listrik masuk ke Indonesia adalah tanda perubahan ke arah gaya hidup sehat akan segera datang. Minimal dengan adanya produk ini, produsen ngeliat potensi pasar yang gede di Indonesia. Dan kita berharap masyarakat udah pada cerdas untuk semakin menjaga kebersihan lingkungan sekitarnya.

Karena udah pasti kita ga bisa mengonsumsi bahan bakar fosil terus. Suatu saat kita pasti bakalan bergeser ke energi alternatif. Kenapa ga dimulai dari sekarang aja, ya kan?


1 hal yang kita prediksi bakalan menghambat pertumbuhan kendaraan bertenaga listrik ini adalah karena mindset orang-orangnya. Mereka mikirnya masih tertutup dan selalu menilai sesuatu hanya untuk jangka pendek.

Jarang banget ada yang liat dari sisi jangka panjangnya. Harga skuter yang 15-17 juta-an kalo dilliat dari sisi investasi itu sesuatu yang menguntungkan lho! Walaupun bukan uang yang langsung keliatan didapatkan, tapi minimal kita udah ngurangin tingkat polusi udara.

Ya namanya juga investasi, mana ada langsung instan dapetin hasilnya. Kalo emang niatnya baik untuk melestarikan lingkungan pasti deh nanti kita dapat manfaatnya sama-sama.