Wisata Jatim Park 3 Taman Bermain Berkonsep Dinosaurus

Wisata Jatim Park 3 merupakan seri terbaru dari Jatim Park yang sudah ada sebelumnya. Tema yang dibawa kali ini adalah Dinosaurus dengan konsep masa depan, bukan hanya sebuah konsep yang langka tapi belum ada.


Konsep taman bermain ini benar-benar disiapkan dengan matang sehingga semua wahana yang ada di dalamnya saling berkaitan. Kamu tidak akan menemukan sesuatu yang aneh atau janggal di sini, semuanya benar-benar menarik.

Mengenal Jatim Park 3

Seperti temanya yang berbau Dinosaurus, Jatim Park 3 seolah-olah membawa makhluk purba ini kembali hidup. Kamu bisa menemukan berbagai dinosaurus purba seperti T-Rex dan Triceratops dengan mudah di sini.
Selain itu, seperti Jatim Park 2, Jatim Park 3 juga memiliki Museum, hanya saja Museum kali ini adalah Museum Musik Dunia. Wahana satu ini termasuk yang terbaru di Jatim Park 3. Lalu ada pula Funtech Plaza, 6D Cinema, Discovering Dino, Elasmosaurus, 3D Aquarium dan wahana menarik lainnya.

Fasilitas yang Tersedia

Sebagai taman bermain terbaru dari Jatim Park, tentu saja beragam fasilitas anyar bisa kamu jumpai di sini, misalnya:
       360 Photo Booth
       Terminal Photo
       Mushola
       Kamar Mandi
       Food Court
       Nursery Room
       Parkir
       Smoking Area
       Baby Care
       Cafe
       Jalur Khusus Kursi Roda

Jam Buka dan Aktivitas yang Dapat Dilakukan

Setiap harinya, Jatim Park 3 selalu buka pukul 11 siang sampai 10 malam, bisa dibilang ini Jatim Park dengan waktu buka terlama. Meskipun begitu, bukan berarti kamu bisa santai-santai saat akan berlibur di sini. Tema yang baru dan yang sangat menarik ini sedang populer, jadi usahakan datang lebih awal atau saat hari kerja ya.
Jika kamu datang di saat yang tepat, kelebihannya nanti kamu bisa mencoba berbagai aktivitas menarik lain yang ada di Jatim Park 3. Apa saja aktivitas menarik tersebut? Yuk langsung simak daftarnya:
       Active Fun House
       Jurassic Action
       House of Zombie
       Virtual Arena
       Circus Magic

Lokasi dan Rute Jatim Park 3

Jawa Timur Park 3 masih berlokasi di Kota Batu Malang, tepatnya ada di Jl Soekarno Nomor 144, Beji, Kecamatan Junrejo.
Untuk menuju ke sini, aksesnya sangat mudah dan kurang lebih hanya 4 km saja dari Jatim Park 1. Kamu hanya perlu mengikuti Jalan Dewi Sartika atas, ke arah timur, sampai ke jalan Patimura.
Sampai di sini, selanjutnya dari jalan Patimura akan tembus ke Jalan Ir Soekarno dan tinggal belok kanan, sampailah di Jatim Park 3.

Harga Tiket

Untuk Jatim Park 3 harga tiket masuknya beragam karena bukan free pass. Tapi walaupun kamu masih perlu membayar untuk Jatim Park 3 tiket masuknya masih terjangkau kok, seperti di bawah ini:
Tiket
Harga
Harga Tiket Masuk Weekday
Rp 75.000
Harga Tiket Masuk Weekend
Rp 100.000
Harga Tiket Masuk Museum Musik Dunia
Rp 50.000
Funtech Plaza
Rp 40.000
Dino Park + Circus Magic
Rp 170.000
Parkir Motor
Rp 3.000
Parkir Bus
Rp 30.000
Parkir Mobil
Rp 10.000

Di Jatim Park 3 ada Museum Musik Dunia, Circus Magic, dan Funtech Plaza, meskipun ketiganya harus membayar lagi, tapi worth it, kok. Supaya biayanya tidak terasa begitu mahal, kamu bisa membeli tiketnya di Traveloka. Kami selalu menyediakan tiket Jatim Park 3 dengan diskon menarik khusus untukmu.
Mencoba sendiri bagaimana menariknya kembali ke jaman purba bersama para Dinosaurus di wisata Jatim Park 3 pasti menyenangkan. Pengalaman baru sudah siap menanti di depan mata. Oiya, kalau kamu ada sesuatu yang ingin dibagi atau ditanyakan silahkan tulis di bawah ini, ya.
Deskripsi: Wisata Jatim Park 3 merupakan seri terbaru dari Jatim Park yang sudah ada sebelumnya. Tema yang dibawa kali ini adalah Dinosaurus dengan konsep masa depan, bukan hanya sebuah konsep yang langka tapi belum ada.

Fenomena Aneh Di Lingkaran Keluarga

Setelah sekian lama hidup, gue baru ngerti pola pembicaraan antara keluarga bapak dan ibu. Sebelumnya gue ga pernah merhatiin kebiasaan mereka dengan seksama. Ternyata ada perbedaan mencolok banget antara lingkaran keluarga bapak dan ibu gue.



Yang baru gue sadari adalah topik pembicaraannya. Kalo keluarga bapak, terutama kaka-kakanya, obrolannya ga jauh-jauh dari jodoh dan kerjaan. Terutama kalo ada gue, ya. Secara yang paling mencolok di sana karna belum kerja dan belum nikah sampai umur segini.

Kalo keluarga ibu, terutama sepupu-sepupunya lebih ke pencapaian-pencapaiannya diri mereka. Jarang banget pengen tau keadaan orang lain, bahkan ponakannya sendiri. Itu yang gue perhatiin selama ini, ya. Mereka keliatannya ga terlalu peduliin keadaan keluarga yang lain. Tapi, bisa jadi mereka lebih peduli keadaan saudara kandungnya aja, sementara ibu gue kan cuman hitungan "sepupu" doang jadi yaa.. ga terlalu dianggap.

Padahal kalo dipikir-pikir, waktu gue kecil malahan dijagain sama keluarga dari ibu. Ya termasuk sepupunya ibu itu. Artinya secara durasi waktu, umur gue lebih banyak dihabiskan sama keluarga dari ibu daripada keluarga bapak. Mestinya mereka keliatan lebih care daripada yang lain kan?

Oh! Ada 1 orang yang paling care di sepupu ibu gue, itu sepupu paling tua di antara lingkaran sepupu ibu gue. Tapi sayang orangnya udah almarhumah sekarang :( Saking care-nya dia, gue sampe berasa ibu 2 orang karena ada dia tuh.

Sampai gue sering mikir kalo segala pencapaian gue selama ini tuh, selain karena doa orang tua juga berkat doa-doa beliau. Karna gue percaya beliau tuh punya kekuatan doa yang sama kuatnya kayak doa ibu gue sendiri. Makanya waktu pertama kali gue dapat gaji kerja sebagian gue kasih ke beliau.

Walaupun kadang beliau suka julid dan ghibah, tapi tetap aja kebaikan beliau akan selalu gue inget sampai kapanpun. Kalo ga karena doa-doa beliau mungkin gue ga jadi kayak sekarang.


Gue percaya sebagian yang terjadi di hidup gue dari kecil sampai sekarang adalah campur tangan dari beliau juga. Makanya ketika dia meninggal, gue nangis banget waktu itu. Semoga dia tenang di sisi-Nya. Aamiin.

Nah, setelah dia meninggal dunia, ga ada lagi orang yang lebih perhatian ke gue daripada dia.

Balik lagi ke fenomena yang pengen gue bahas, kesenjangan itu berasa banget jadinya. Apalagi semenjak sepupu dari ibu gue itu meninggal. Hampir ga ada lagi yang perhatiin gue sebaik dan setulus dia.

Malah jadinya keluarga bapak gue yang konsisten. Dulu gue sempat mikir keluarga bapak gue itu ga terlalu baik. Hanya care sama yang sukses dalam artian kaya dan mapan secara finansial.

Tapi ternyata ga lho.. mereka ga ngebedain status sosial. Mungkin karena mereka ngerasa kalo usaha dan kerja keras itu lebih penting daripada sekadar dapat status "kaya" doang.

Itulah kenapa setiap kali ketemu mereka selalu nanyain status kerjaan gue. Walaupun sok-sok an mau nawarin lowongan kerja gitu. Gue tau sih itu cuman basa-basi, ga beneran nawarin. Ya kalopun beneran ditawarin kerjaan juga ga akan nolak sih, asal cocok aja heheh..

Tapi intinya mereka nunjukkin kalo mereka tau gue "ada". Bukan sekadar pelengkap keluarga bapak dan ibu gue doang. Kita manusia itu kan cuman butuh pengakuan, cuman perlu dianggap ada aja udah seneng. Biarpun basa-basi juga, setidaknya niatnya baik untuk nanyain keadaan orang.

Opini gue terhadap lingkaran keluarga bapak ini, bisa jadi karena dipengaruhi sama opini orang lain yang ngeliat dari luarnya doang. Sebetulnya gue ga perlu dengerin semua omongan itu, tapi karena waktu itu gue masih kecil jadi ya percaya-percaya aja.

Sebaiknya kalianpun begitu, ya.

Ga perlu dengerin omongan negatif orang lain, walaupun itu keluar dari mulut keluarga kalian sendiri. Karena ga semua omongan itu benar. Kalopun semua omongan tadi benar, ya jadikan itu sebagai warning sign buat lu. Tetap berbaik sangka sama orang itu ga ada salahnya. Kecuali kebaikan lu dimanfaatin sama orang lain. 

Dengerin omongan negatif orang lain itu cuman menimbun racun dalam tubuh lu doang. Ga akan jadi apa-apa. Jauhi orang-orang yang bikin lu jadi toxic dan dekati orang-orang yang bikin lu punya pikiran positif dan produktif.

Hidup ini mending dibikin untuk hal bermanfaat aja. Hidup udah susah, ditambah susah dengan lu banyak bergaul dengan orang-orang toxic? Kalo bisa milih mending ga usah deh.

Ga bisa ngejauhin orang yang toxic karena kondisi yang ga memungkinkan? Perbanyak orang-orang yang bisa bikin pikiran lu tetap positif. Biar seimbang dan tetap waras secara fisik dan mental.

KEBUTUHAN APA KEINGINAN SIH SEBENARNYA

Selama 1 tahun menganggur ini, jadi bahan gue merenungi banyak hal. Termasuk tentang diri sendiri, apa aja yang udah dialami dan dijalani selama ini. Ga cuman merenungi banyak hal sih, tapi juga belajar banyak juga. 

Terutama bahwa hal yang selama ini gue sangka cuman perlu bakat untuk ngelakuin, justru jadi sumber pemasukan utama gue selama 1 tahun ke belakang. Mungkin kalian udah pernah baca tulisan gue 1 tahun belajar bisnis online.



Dari sana gue sadar, ternyata ga semua yang gue anggap buruk itu beneran buruk. Gue kira jualan itu hanya untuk orang-orang yang punya bakat jualan. Taunya gue juga bisa, asal mau belajar dan praktikkin ilmunya. Kalo cuman tau teorinya doang mah semua orang juga bisa, cuman yang praktik belum tentu semua orang mau.

Dengan kesimpulan seperti itu, artinya semua yang anggap bagus/baik buat gue belum tentu itu bagus beneran, dong? Bener ga? Termasuk keinginan gue untuk kerja di perusahaan yang sesuai sama idealisme gue.

Waktu itu gue pengen banget masuk ke NET TV karena pengen ikut ngebantu bikin program berkualitas untuk ditonton masyarakat Indonesia. Idealis banget kan? Hahaha.. 2 kali kesempatan dikasih sama Tuhan untuk ikutan tes NET TV MDP IV dan MDP V waktu itu. Dua-duanya ga ada yang lulus, padahal udah keluar modal tiket pp Banjarmasin-Jakarta-Banjarmasin waktu itu. 2 kali pula! Gila ga tuh? Saking pengennya tuh.

Setahun berikutnya, temen gue yang mantan karyawan NET ngasih tau gue kalo NET lagi buka lowongan kerja. "Siapa tau lu masih mau cobain untuk ikutan" katanya waktu itu. Hitung-hitung gratis juga, jadilah gue mencoba peruntungan sekali lagi untuk ngirim lowongan ke sana. Waktu itu cuman pake email aja. Alhamdulillah dapat panggilan tes dan interview.

Sempat bimbang untuk datang atau ga ke undangannya itu, tapi akhirnya gue memutuskan untuk datang hitung-hitung cari pengalaman dan jalan-jalan juga. Setelah ikut serangkaian tes, seminggu kemudian ditelpon untuk ikut interview lanjutan. Tapi gue sudah terlanjur ada kegiatan lain, jadi mau ga mau gue harus menolak tawaran itu.



Sampai akhirnya ditawari 3 kali untuk ikutan interview lanjutan, gue mesti harus nolak terus karna masih dalam masa kontrak kerja juga. Ga cuman itu aja sih alasannya, tapi intinya gue udah ga tertarik lagi untuk kerja di sana.

Hal berikutnya yang gue pikir bagus/baik buat gue adalah jadi PNS. Gue pikir jadi PNS bisa menyalurkan idealisme gue (lagi) sebagai seorang yang ingin ngasih pelayanan yang terbaik buat masyarakat. Gue pengen terlibat dalam pembangunan negeri ini dan pengen lait Indonesia berkembang jadi lebih baik daripada sekarang. Idealis banget kan? Hehehe..

Sejauh ini, gue udah 2 kali ikutan tes CPNS dan dua-duanya ga ada yang lulus. Tes pertama nilainya jauh dari standar minimal yang ditentukan. Tes ke-2 hampir aja lulus karena nilainya cuman selisih 1 poin daripada batas minimal.


Kebutuhan Apa Keinginan Sih?

Setelah 1 tahun dikasih waktu "mikir" sama Tuhan, akhirnya gue sadar. Kalo semua yang gue inginkan itu cuman keinginan gue. Bukan apa yang gue butuhkan. Paham kan bedanya keinginan sama kebutuhan?

Gue udah sering banget ditunjukkin kalo sebenarnya hal yang gue inginkan itu adalah bukan hal yang gue butuhkan. Tuhan tu kayak bilang "Eh.. yang lu perluin tuh ini, bukan yang itu! Sadar napa!?"

Tapi kadang, gue suka telat nyadarnya. Kenapa ya selalu telat menyadari bahwa sebenarnya Tuhan tuh punya rencana yang bagus, tapi kita yang ga sabaran sama rencana-Nya. Lebih tepatnya ga ikhlas sama apa yang dikasih sama Tuhan, karena bukan hal yang kita inginkan yang didapat.

Gimana sih caranya supaya tau kalo suatu hal itu cuman keinginan bukan kebutuhan kita?

Ga ada rumus pasti sebenarnya, tapi ada sedikit petunjuk untuk tau apakah ini hal yang kita butuhkan atau cuman kita inginkan.

Ini berdasarkan pengalaman gue ya, bisa jadi caranya akan berbeda kalo kalian yang mengalaminya. Tuhan itu biasanya akan ngasih "waktu" buat kita sadar kalo sebetulnya hal yang selama ini kita inginkan itu bukan yang kita butuhkan. Jadi kita tuh disuruh belajar dulu kalo apa yang kita inginkan sebetulnya ga sebagus apa yang kita bayangkan.

Waktunya ga tentu, bisa cepet bisa lambat. Ada yang duluan dikasih taunya ada yang dikasih taunya belakangan ketika kita udah beneran tersadar sendiri "Kayaknya bukan ini deh yang gue pengen kemaren".

Nah kalo udah gitu, biasa akan ada tanda-tanda akan ditunjukkin jalan yang "bener" yang kita butuhin selama ini.

Kebutuhan sama keinginan itu emang abstrak banget bentuknya. Ga bisa diliat dengan sekali kejadian aja. Mesti berkali-kali dulu baru tau kalo ini tuh cuman keinginan kita semata, bukan kebutuhan.

Tapi percaya, deh. Setelah kita sadar, dengan sendirinya kita akan dengan ikhlas dan berpkiran terbuka untuk ga lagi terlalu memaksakan keinginan. Karna kita tau, Tuhan lebih mengerti dan Maha Tau apa yang kita butuhkan. Yang kita perlu hanya bersabar dan ikhlas menerima apa pun itu rencana Tuhan.

Yuk mulai sekarang berusaha untuk mencari kebutuhan, bukan keinginan aja. Percaya deh apa yang kita inginkan itu ga sebagus yang kita bayangkan. Trust me, i know.

Hobi Nonton Makin Eksis Budget Tetap Ekonomis Dengan Traveloka Xperience

Siapa sih di dunia ini yang ga punya hobi? Coba kalian cari ada ga? kayaknya ga ada deh ya?


traveloka xperience

Kenapa semua orang bisa punya hobi? Ini menurut saya ya, karena hobi itu "pelarian" kita dari rutinitas yang membosankan. Manusia itu perlu penyegaran, butuh hiburan. Nah hiburan yang menyegarkan dan murah apa? Ya ngelakuin hobi. Karena hobi adalah kegiatan yang kita lakukan secara sukarela.

Ada yang hobinya main futsal, selain dapat hiburan juga dapat sehatnya. Ada yang hobinya mancing, dapat penyegaran dan dapat ikan juga buat dimakan. Ada yang hobinya ngutang, selain dapat duit dapat ghibah juga dari keluarga dan tetangga. Macam-macam lah ya..

Akan jadi lebih menarik ketika hobi yang kita kerjakan justru mendatangkan keuntungan buat kita. Misalnya, kayak saya hobinya nulis, ketika hobi nulis saya bisa mendatangkan uang/pendapatan maka akan jadi lebih menyenangkan dong?

Pekerjaan yang menyenangkan adalah hobi yang dibayar.


Hobi seharusnya kegiatan yang menyenangkan selama kita tidak terpaksa melakukannya. Namun ketika ada unsur paksaan, maka disitulah kita mulai merasa ga nyaman sama hobi sendiri. Ada baiknya hentikan dulu hobi itu dan coba hal baru, yang kita lebih ikhlas melakukannya.


Tapi jangan salah, ada juga hobi yang justru ngeluarin duit tapi bikin seneng yang ngelakuinnya.


Hobi modif motor atau mobil misalnya. Itukan ngeluarin uang untuk kesenangan semata. Kecuali, dia modif untuk keperluan dijual kembali. Nah itu jadi nilai tambah tersendiri untuk barangnya. Tapi kalo ga dijualpun sah-sah aja, selama yang ngelakuinnya seneng dan ga ada beban.


Kayak saya, hobi nonton film di bioskop. Buat saya, nonton film selain untuk dapatin hiburan juga sekaligus nyari konten untuk di update di blog. Kebetulan saya juga punya blog khusus review film, kan? Jadi sekalian aja menyalurkan 2 hobi sekaligus hehehe..


Minimal sebulan bisa 2 kali nonton film. Bisa lebih kalo misalnya ada film bagus yang rilis dalam 1 bulan. Tapi tetap harus menyesuaikan budget yang ada juga. Kalo udah kelewat dari batas yang seharusnya ya ditunda dulu untuk ke bioskopnya.


Sebetulnya bisa diakalin kalo mau hemat. 


Sekarang zamannya pembayaran cashless jadi udah banyak aplikasi yang menawarkan promo pembayaran. Entah itu lewat aplikasi e-money atau lewat fitur tertentu pada aplikasinya.


Kalian percaya ga kalo Traveloka juga bisa nyalurin hobi kalian? Terutama untuk para movie goers kayak saya dan kamu yang lagi baca tulisan ini?


Naah.. pasti pada belum tau nih hahaha..

fitur traveloka experience

Traveloka sekarang ada yang namanya fitur Traveloka Xperience. Ga cuman dipake untuk booking tiket pesawat sama hotel favoritmu doang, tapi juga bisa booking tiket nonton dan tiket tempat hiburan juga.

Dengan fitur ini, kamu sama temen-temen movie goers kamu bisa ngerasain #XperienceSeru nonton film dengan tenang tanpa ribet harus ngantri di kasir bioskop!

Lagian kalo ada yang simple kayak gini, kenapa mesti cari yang ribet sih? Bener ga?

Kenapa mesti pake Traveloka Xperience sih? 

Selain simple dan ga ribet ngantri lagi, yang paling penting ada banyak promonya!

Kalian tau kan Traveloka tu bejibun banget promonya? Nah promo itu juga bisa dipake buat beli tiket untuk hiburan! Tentu aja akan jadi lebih hemat budget. Apalagi buat yang punya budget minimalis kayak saya! Sudah pasti mencari promo adalah hal utama dan penting banget ahahaha..

Untungnya Traveloka menyediakan banyak banget promo yang berlangsung setiap harinya. Bener-bener tau keinginan pelanggan low budget hehe..

Apalagi kalo kita belinya di hari-hari tertentu. Misalnya yang paling sering banyak promo itu waktu event HARBOLNAS (Hari Belanja Online Nasional). Wah itu sih diskon dan promonya bisa gila-gilaan. Pokoknya kalo ada promo gede kayak begitu, tidak boleh dilewatkan!

Gimana caranya nonton film dan bisa dapetin promo pake aplikasi Traveloka?

Langsung disimak aja video berikut ini:


Dengan pake fitur Traveloka Xperience dari Traveloka, hobi nonton film saya jadi ga ribet lagi dan budget pengeluaran tetap terjaga. 

Dokter Makin Dekat Karena Aplikasi SehatQ.com

Isu kesehatan zaman sekarang tuh makin lama makin krusial. Bener ga? Kesehatan sekarang udah jadi kebutuhan primer buat semua orang. Karena badan yang sehat adalah modal utama kita untuk bisa kerja dan mendapatkan penghasilan.



Pengalaman saya waktu kerja kantoran dulu, kalo udah sakit dan ga enak badan tuh rasanya apa-apa malas kerja. Badan meriang, kepala panas, mata panas hidung meler, serba salah pokoknya.

Akibatnya bisa ditebak, kerjaan jadi tertunda dan di kegiatan di kantor jadi terhambat. Ga produktif banget jadinya. Pokoknya kalo bisa jaga kesehatan buat kalian-kalian yang kerja kantoran. Tapi bukan berarti yang kerja rumahan jadi ga wajib jaga kesehatan ya. 

Setiap orang berhak untuk sehat, oleh karena itu setiap orang juga berhak mendapatkan akses fasilitas kesehatan yang layak. Mau kaya mau ga kaya, sama aja. Karena itu pemerintah menyediakan BPJS Kesehatan.

Tapi walaupun hak mendapatkan kesehatan itu dimiliki setiap orang, masih banyak penduduk Indonesia yang kesulitan untuk mengakses fasilitas kesehatan. Belum lagi kurangnya jumlah dokter di Indonesia semakin menambah banyak masalah kesehatan.

Kebutuhan dokter di Indonesia cukup mendesak apalagi di daerah terpencil yang sulit dijangkau. Pekerjaan menjadi dokter juga tidak mudah. Teman-teman saya yang kuliah di fakultas kedokteran harus mengeluarkan biaya yang banyak untuk bisa sampai mendapatkan gelar dokter. Untuk buka praktik sendiri? Ada sekolahnya lagi, biaya lagi.

Mencapai gelar "dokter" itu ga gampang, sementara masalah kesehatan penduduk Indonesia juga semakin penting di masa depan. Apalagi di tahun ini Presiden Jokowi menetapkan sebagai tahun untuk mengembangkan sumber daya manusia.

Untungnya, sekarang kita hidup di zaman serba digital dan internet sudah menjadi kebutuhan masyarakat di Indonesia. Apa-apa udah serba internet,bayar-bayar aja sekarang bisa lewat internet. Termasuk bayar iuran BPJS kesehatan juga bisa lewat internet sekarang.

Ga cuma BPJS Kesehatan aja sih, hampir semua bidang usaha/jasa mengembangkan jaringan mereka di internet. Termasuk startup jasa kesehatan bernama SehatQ.com. SehatQ menyediakan beragam layanan kesehatan yang bisa kita akses secara gratis lewat internet. Mau itu dari laptop/hp kita langsung.

SehatQ juga punya aplikasi mobile yang bisa diunduh langsung di ponsel android maupun ios kita. Layanan yang disediakan oleh mereka juga cukup lengkap. Mulai dari ensiklopedi penyakit dan obat-obatan, artikel kesehatan sampai dokter yang siap melayani konsultasi kesehatan kita.

Dokternya juga beragam dan cukup lengkap menurut saya. Ada lebih dari 6000 dokter yang terdaftar di aplikasi ini. Mulai dari bidang psikologi, syaraf sampai dokter mata juga ada.



Kita juga bisa konsultasi langsung dengan dokter secara online dari jam 7 pagi sampai jam 8 malam. Jadi buat teman-teman yang terhalang waktu dan tempat untuk langsung ke tempat praktik dokter, bisa konsultasi via chat online lewat aplikasi SehatQ ini, praktis banget, kan?

Kita juga bisa cek fasilitas kesehatan apa yang terdekat dari tempat tinggal kita. Untuk wilayah Jakarta jumlah faskes yang terdaftar cukup lengkap saya lihat. Tapi untuk wilayah lain seperti  tempat tinggal saya di Banjarmasin, itu masih belum lengkap. Hanya ada 1 fasilitas kesehatan, itu pun hanya laboratorium kesehatan, belum ada rumah sakit dan klinik lainnya.

Semoga ke depannya nanti SehatQ bisa menambah database faskes yang ada di dalamnya. Sehingga para pengguna dari seluruh Indonesia bisa mendapatkan akses kesehatan yang layak tanpa harus kesulitan mencari-cari rumah sakit mana yang bisa di booking untuk merawat keluarganya yang sedang sakit.