Post Top Ad

Post Top Ad

January 27, 2017

January 27, 2017

Telat Gaul

"Ya ampun! Chat ga kebacanya 87!" 

"Hari ini banyak banget yang nge-add ada 20!"

Akhir-akhir ini sering banget denger kalimat itu dari mama. Iya kalian ga salah baca, kok. Dia lagi keranjingan main whatsapp sama facebook. Mentang-mentang udah melek internet dan punya tablet sendiri.

facebook whatsapp

Awalnya dia bikin whatsapp biar lebih gampang ngontak gue atau bapa. Dan ga pernah mau bikin akun facebook. Pembelaannya sih karna males ketauan temen-temennya. Mending stalking pake akun bapa hahaha.

Tapi lama-lama rupanya ketagihan sendiri. Awalnya sih nanya-nanya doang. "Gimana caranya bikin facebook?" "Kalo ngeliat profil orang, dia tau ga kalo ini akun bapa yang liat?" macam-macamlah nanyanya. Untung ga nanya facebook mantan. Gue males harus ngajarin bikin akun. Ntar ujung-ujungnya nanya facebook gue.

Lu tau kan gimana canggungnya temenan sama orang tua sendiri di facebook? Bukannya apa-apa sih, rada males aja kalo status sendiri mesti diliatin atau dikomentarin sama mereka. Kalo bukan di dunia maya, dimana lagi gue bisa mengekspresikan diri?

Eh ga taunya bikin sendiri.

Dari sinilah hidupnya berubah.

Dia nemuin dan nge-add temen-temen masa lugunya. "Eh ini kan si Codot! Ya ampun mukanya kaya gitu ya sekarang! Ga nyangka dulu mulus sekarang banyak gradakan" 

Temen yang lain pun sama.

"Ini temen mama waktu SMA, dulu orangnya kurus. Main kemana-mana selalu bareng. Makan bareng, belajar bareng, pipis juga bareng" 

Sambil nonton tv gue jawab "Hah? emang namanya siapa?" biar keliatan tertarik. 

"Namanya Bambhang". 

"MAH! Bukan gitu cara mainnya.. jokesnya jadi ga lucu. Kalo Njus baca pasti dia bilang cukup garing"

"Oiya maap. Ulang, yha"

"Gausah nanti aja di set selanjutnya"

Tiap kali nemu akun temennya di facebook pasti dikasih background profile-nya. Udah macam petugas kecamatan lagi ngedata warga yang ngurus KTP. Mama lagi bernostalgila di masa dia masih jadi gadis lugu nan imut.

"Tau ga? Sehari mama di add 20 orang langsung! Sampe bingung baca namanya siapa aja" dia bilang dengan penuh kebanggaan. Mama gue telat gaul. Euforia baru punya mainan baru.

Kadang kasian juga sih. Semenjak mama udah ga kerja lagi, di rumah jadi kurang info kurang kekinian. Jadi gue biarin dia buat bikin akun facebook sama whatsapp. Biar pun telat bikinnya setidaknya ga kekurangan hiburan. Anaknya udah jarang nemenin di rumah soalnya.

Apa ini tandanya gue harus nyediain cucu?

(((NYEDIAIN)))

Masalahnya gue terlalu deket sama mama, bikin susah buat ngedeketin cewe. Apa itu semua terjadi sama anak cowo yang deket sama ibunya? Atau gue doang? Kasih tau gue di kolom komen, ya.

Balik lagi ke Mama.

Dulu Mama orangnya gaptek banget. Sekarang lumayan lah udah ngerti main internet. Tapi tetep aja gue mesti ngajarin pelan-pelan. Mama sering pelupa orangnya. Walaupun udah disuruh nyatat tetep aja nanya itu itu lagi. Ujung-ujungnya gue emosi sendiri karna yang diajarin ga hapal-hapal hahaha.

Dia mulai ngerti ganti foto di whatsapp, upload foto profile di facebook sampe nyebarin berita hoax di facebook. Bhahahak yang terakhir boong deng. 

Iya yang gue takutin mama ikut-ikutan nyebar berita/info hoax yang ada di facebook sama whatsapp. Kalian tau kan, facebook sama whatsapp adalah media yang paling sering dipake buat nyebarin hoax. Dan mama belajar internetan dari 2 media sosial itu!

Kebayang dong gimana was-wasnya gue. Untung mama pikirannya udah terbuka. Dan yang paling penting, dia takut dilaporin ke polisi kalo update status sembarangan. Setidaknya gue aman.

tips agar terhindar dari info hoax

Sampai suatu pagi:

"Lagi musim telolet, yha?" 

"iya, emang kenapa?" Gue jawab sambil pake baju mau ngantor. 

"ga make ringtone telolet, kan?" 

"Ya ga lah!?" 

"Tadi mama denger di kamar bunyi telolet" 

"Oalaaah! Itu liat video telolet dari instagram, Ma. Bukan ringtone" 

"Jangan make ringtone telolet ya" Udah mulai aneh nih.. 

"Emang kenapa sih?" jawab gue sambil nyeruput kopi. Padahal isinya teh.

"Telolet tu kan bahasa Yahudi-nya 'Tuhan'"

Teh gue hampir nyembur. 

"Ma... Emang darimana Mama dapetin info kaya begitu?" 

"Dari grup WA"

Yang gue takutin kejadian. 

Gue pengen ngasih tips biar terhindar dari info hoax ke Mama, ntar dikira menggurui belio. Ga dikasih tau, nanti gue dikira ga sayang orang tua. Jadi gue jawab:

"Ma.. emang Mama udah nyari tau info itu bener apa ga?" 

"Ga sih tapi kayanya bener" 

"Ga bisa gitu Ma, kalo dapet info apalagi dari grup WA, mama harus nyari tau dulu faktanya gimana. Kalo Mama ga yakin atau males nyari, mending gausah disebarin" 

Sedih gue. Orang tua sendiri jadi korban info begituan. Kita ini mungkin ga akan terlalu terpengaruh sama berita ciprik itu. Tapi orang tua kaya Mama yang ga terlalu up to date bisa jadi korban. Harus berapa mama-mama telat gaul lagi yang harus jadi korban sampai akhirnya kita sadar kalo ini udah jadi penyakit serius?

Kita yang muda, imut dan menggemaskan ini harusnya bisa jadi orang pertama yang ngasih tau orang tua kita. Tapi kadang malah kita yang diceramahin balik sama mereka. Namanya orang tua, mana mau jadi pihak yang 'kalah' sama yang lebih muda?

Beratnya punya media sosial sekarang berasa banget, sih. Dulu gue punya akun friendster, twitter, facebook aman-aman aja. Tampilan home gue ga semenyebalkan sekarang. Kebayang gimana orang tua gue yang baru pertama kali liat facebook. Pasti ngira facebook itu tempat nyebarin info-info kebencian. Padahal dulu fungsinya ga kaya gitu. 

Tau ga? Fungsi facebook yang sampe sekarang masih bertahan? Buat pamer! Dah itu doang. Sisanya, facebook-ku yang dulu bukanlah yang sekarang. Dulu disayang sekarang dibuang.

January 8, 2017

January 08, 2017

Relationship Goals!

Sebagai pembaca blog favoritku, kalian udah berapa kali ngejalin hubungan? Terus dari sekian kali ngejalanin hubungan itu apa yang kalian temukan? Sebelum ngejalin, apa yang kalian harapkan dari hubungan itu nanti? Udah ada yang mikir sejauh itu ga sih? Atau malah lebih jauh daripada itu?

blog favoritmu

Seumur hidup ini, udah beberapa kali ngejalin hubungan. Yang gue itung rada serius dan bener-bener punya hubungan selayaknya 2 orang yang berkomitmen. Dari beberapa orang itu gue dapat pelajaran yang beda-beda dari mereka. 

Yang pertama bikin gue sadar kalo jadi pemalu itu bisa bikin orang lain males ngedeketin lu. Walaupun dulu gue pemalu, gue bisa dapet pacar. Tapi ya gitu, deh. PDKT malu-malu, pacarannya malu-malu. Sampe dikira gue pacaran boongan sama dia. Padahal mah kagak. 

Pacaran gue pertama kali tuh canggung abis. Jangankan mojok, pegangan tangan aja ga berani. Eh lebih parah malah! Jalan bareng waktu mau pergi ke tempat les aja malu gue. Yang ada gue malah jalan di belakang dia. Pacaran cuman beraninya lewat sms doang. Dih, pacaran macam apaan itu? Wahahaah.

Pengalaman pertama ini bikin gue sadar, kalo jadi orang yang pemalu terus gue ga bakal bisa maju. Seengganya maju dalam hal kualitas hubungan. Malu ga akan bikin gue kemana-mana.

Selanjutnya.

Pas SMA gue udah ga canggung lagi. Meskipun masih rada malu-malu juga pacarannya. Mulai berani ngajakin dia jalan, sampe ngumpul sama temen-temen gue. Pertama kalinya gue bisa jemput pacar di rumahnya ya karna sama dia ini.

Yang gue perlu belajar adalah gimana bisa setia sama satu orang. Sayangnya waktu itu gue malah nyari selingan dan akhirnya kebablasan. Gue mutusin dia karna selingan kampret ini. Dan gobloknya gue waktu itu sama selingan ini malah LDR-an.

Setia sama 1 orang tu emang susah. Dari sana gue tau kalo ngejalanin hubungan ga cuman bermodal percaya diri. Tapi juga perlu loyalitas biar tau sejauh apa kita berkomitmen ngejalanin hubungan.

Dihubungan selanjutnya gue belajar untuk setia pada pasangan. 

Komitmen untuk setia berjalan ampuh, awalnya. Meskipun harus melawan dunia, tapi kami waktu itu, berhasil menghadapinya sama-sama. Gue sempet ga percaya bisa ngejalin hubungan sama dia. Hidup memang kadang penuh kejutan. 

Gue berusaha setia buat dia. Tapi ternyata lagi-lagi ada yang kurang. Gue ngerasa perlakuan ke dia terlalu monoton. Ga ada unsur kejutannya. Dulu sih sering, tapi pas ke sini-sininya kejutan tadi terasa biasa aja. Ga ada versi upgrade-nya. Sampai akhirnya kita pisah. 

Sampe sekarang masih berusaha untuk jadi orang yang ga ngebosenin. Tapi sepertinya gue jadi orang yang terlampau melankolis. Apa-apa harus dipikirin dulu sebelum dieksekusi. Padahal ga ada salahnya sekali-sekali spontan. Misalnya tau-tau ngajakin pasangan liburan ke London, hahaha (spontan macam apa ini?)

Atau jangan-jangan main gue yang kurang jauh? Bisa jadi gue kurang luas pergaulannya, jadi masih belum nemu orang yang bisa memaklumi kebiasaan gue. Entahlah. Yang jelas sekarang gue berusaha untuk jadi diri gue dengan versi yang lebih baik. 

Yang gue harapkan dalam menjalin hubungan yang kesekian kali nanti adalah gue dan dia bisa berkomitmen buat ngejalanin hubungan ini bersama. Karna tujuan utamanya menjalin hubungan saat ini adalah komitmen. 

blog favoritmu

Ngejalin hubungan buat gue ga sekadar ngerjain pr matematika bareng-bareng kaya waktu gue SD. Bukan lagi sekadar teman makan atau nonton bareng. Bukan sekadar buat pamer di sosmed kalo punya pacar cantik/ganteng. Tapi bisa jadi supporter, sahabat, temen berantem, diskusi, belajar sabar, belajar segala hal tentang kedewasaan, auditor pribadi dan yang lebih penting dari itu semua adalah, gimana pandangan kami tentang menghadapi masa depan bareng-bareng.

Kalo diibaratkan pemain bola, dia punya kemampuan jadi versatile player. Bisa ditempatkan di posisis mana saja. Bisa jadi bek kanan, gelandang serang atau bahkan pemain cadangan. 

Kaya yang pernah gue tulis di sini, kalo gue perlu partner in crime. Gue perlu seseorang yang bisa ngasih second opinion saat gue ngeliat suatu hal. Dan gue juga bisa jadi seseorang yang ngasih second atau bahkan third opinion buat dia. Sama-sama saling mendewasakan pikiran, hati, jiwa masing-masing.

Mungkinkah pasangan gue salah satu dari pembaca blog gue? Atau malah justru dari komunitas blogger Banjarmasin yang saat ini gue ikutin? Hal-hal misterius kaya gini bikin gue suka. Karna gue ga tau kapan kejutannya bakalan datang. Yang penting nyiapin diri aja dulu, ya ga? Hehe.

Kalo tanggapan kalian gimana? Apa sependapat sama gue? Atau punya pemikiran yang lain? Tulis aja di kolom komentar ya :D


Tulisan ini sekalian dibuat dalam rangka ngikutin 

lelaki favoritmu

January 4, 2017

January 04, 2017

Tahun Yang Mendewasakan

2016 banyak banget ngasih pelajaran buat gue. kalo dibanding tahun ini tahun 2015 ga ada apa-apanya. Kalo lu ngira habis lulus kuliah terus beban lu jadi berkurang itu salah besar. Justru habis lulus kuliah lu punya tanggung jawab lebih besar sama hidup lu sendiri. Semakin ke sini lu bakal sadar kalo ga semua hal bisa kita harapkan ke orang lain. Termasuk kebahagiaan.



2016 tu nampar banget buat gue. Terutama dalam hal bertahan hidup. Lebay ya kedengarannya. Tapi emang bener ternyata tingkat kesulitannya semakin tinggi. Gue terlalu congkak dan ngira bakal bisa ngelewatinnya dengan cara di level sebelumnya. Ternyata gue salah.

Cara sebelumnya ga semua bisa diterapin di level ini. Gue sempet keteteran ngejalaninnya. Tapi berkat petunjuk dari orang-orang sekitar gue, dan karna diri sendiri yang emang pengen berubah, akhirnya pelan-pelan bisa menyesuaikan keadaan.

Sebenernya sampe sekarang gue pun masih keteteran. Tapi berkat penyesuaian diri gue bisa nyikapinnya dengan tenang. Dulu, semakin keteteran gue semakin panik. Sekarang udah ga terlalu panik dan dibawa happy aja. Dinikmati biar ga nambahin beban.

Ngomongin soal keteteran, kegiatan ngeblog gue di tahun 2016 juga ikut keteteran. Gue yang biasanya bisa nulis tiap hari, 2016 udah mulai ga nulis tiap hari lagi. 1 karna faktor kecapean, kadang pulang kerja kemalaman dan nyampe rumah langsung tidur ga sempet nulis. Pernah tuh gue ga nulis 2 mingguan.

Yang ke-2 adalah karna blog gue sekarang ada 2. Jadi pikiran gue sekarang double kalo mau bikin tulisan. Untungnya beberapa tulisan di blog yang baru itu adalah hasil 'sumbangan' dari beberapa client. Yaelah client, kek apaan aja dah! Hahahha. Ya pokoknya gitulah, beberapa di antara tulisan di sana ada iklannya.

Tapi meskipun begitu gue bahagia. Dari hobby menulis ini, ada yang bisa dihasilkan. Nikmat Tuhan manalagi yang kau dustakan dari hobby yang bisa menghasilkan uang?

Gue orangnya ga pernah puas. Gue selalu ngerasa masih belum maksimal bikin tulisan. Gue iri sama temen-temen blogger yang lain. Mereka bisa bikin tulisan yang berkarakter. Tulisan yang mereka banget, tapi masih tetep enak dibaca. Sementara gue? Yagitulah, yha. Wahahaha. 

Tolong kengkawan sesama blogger adakah yang bisa bantuin gue biar bisa ngebuat tulisan jadi lebih berkarakter, unik, dan yang 'gue banget' gitu? Kalo ada mohon kasih tau di komen, ya. Gue pengen tahun 2017 konten gue lebih berisi lagi (tahun lalu, kepengennya gini juga tapi gue masih ngerasa kurang).

Katanya penulis yang baik adalah pembaca yang rakus. Soal membaca gue udah ada peningkatan dari tahun lalu. Tahun 2016 gue udah menamatkan 7 judul buku! GOKS! Pencapaian terbaik gue selama ini. Tahun-tahun sebelumnya paling cuman 1 atau 2 buku doang.

Mungkin bacaan gue masih kurang berat, yha. Bukan buku filsuf atau psikologi berbahasa Inggris atau buku dari seorang pengarang buku ternama. Apa gue harus mengubah bahan bacaan gue tahun depan? Opsi yang berat. Soalnya udah terlalu banyak buku yang masih belum gue baca hahaha.

Gue perlu penilaian dari kalian yang sering ngebaca tulisan di blog gue. Yha kali aja ada yang doyan mampir, khan? Kasih saran, kritik, masukan, tentang apa aja di dalam tulisan gue yang perlu diubah. Apakah udah bagus, isinya kurang, atau mungkin ada kata-kata yang terlalu mubazir. Terserah, pokoknya apa aja.

Penilaian dari kalian berarti banget buat gue. Biar tulisan gue bisa jadi lebih baik lagi di 2017 ini. Ada yang bilang tulisan gue terlalu serius, dulu si Dwi Sartikasari pernah ngasih tau kalo penempatan tanda baca gue kebanyakan. Contoh masukan yang sedetail itu yang gue perlukan. Itu kalo kalian ga keberatan buat ngasih tau.

Selain soal tulisan, 2016 adalah tahun yang mendewasakan buat gue. Karna gue sadar ternyata banyak banget hal yang selama ini gue anggap itu paling bener, justru terbukti salah. 

Contoh sederhana adalah kebahagiaan. 

Menurut gue, dulu bahagia itu ketika gue bisa nyenengin orang lain dengan nurutin apa yang mereka mau. Ternyata gue salah.

Kalo tiap saat gue nurutin apa yang mereka mau, trus kapan gue punya waktu untuk ngebahagiain diri gue sendiri? 

Ternyata bahagia itu letaknya dalam diri sendiri. Bukan dari orang lain. 

Karna ketika lu naroh kebahagiaan lu ke orang lain, seandainya dia pergi kebahagiaan lu juga bakal pergi dibawa sama dia. Kan kampret.

Semenjak itu gue ga lagi berharap banyak sama orang lain. Gue tau gue-lah yang harusnya berharap sama diri sendiri. Bantuan orang lain emang penting, tapi ga serta merta menjadikannya suatu keharusan. Kalo apa-apa dibantuin orang lain, kapan bisa mandirinya?


Kebahagiaan gue adalah milik gue sendiri. Kebahagiaan gue, gue yang nentuin. Kalo mau "bahagia aja" barti gue masih tetep bisa santai di zona nyaman. Tapi kalo pengen "bahagia banget" artinya gue harus usaha lebih keras, kerja lebih keras, lebih rajin lebih ulet dari sebelumnya. 

Karna gue tau, usaha ga akan pernah mengkhianati hasil. Asal tau gimana caranya.

Terimakasih 2016 udah memberikan kesan yang mendalam untuk diri ini. Karna setiap ada yang ditinggalkan yang mengikuti adalah kenangannya. Kenangan-kenangan manis di 2016 akan gue simpan dalam sudut-sudut kepala ini. Kenangan pahit jadikan pelajaran dan kemudian tinggalkan. Karna memang tak perlu untuk dibawa.

I'M READY, 2017!