Perbedaan Jenis Mobil dan Penggunaannya Buat Masyarakat Kota Banjarmasin

Sebagai orang yang awam sama istilah permobilan, tipe-tipe mobil yang beragam bikin gue sedikit bingung pada awalnya. Istilah otomotif emang jarang banget digunain sama orang-orang di sekitar gue. Jadi ketika ada orang yang ngomongin masalah mesin ataupun hal-hal yang berbau otomotif gue sering ngerasa jadi anak kecil di tengah-tengah orang dewasa.

mobil suv, mobil mvp, city car

Tapi walaupun begitu gue udah bisa ganti busi motor sendiri, lho! Sebuah pencapaian dari seorang anak yang ga tau apa-apa soal motor.

Ada beberapa istilah mobil yang sering gue denger tapi belum tau arti yang benernya kayak gimana. Jadi setelah gue cari-cari akhirnya dirangkum jadi sebuah artikel ini dan sekalian dicocokin sama karakteristik jalanan kota Banjarmasin yang tiap hari dilewatin.

SUV (Sport Utility Vehicle)

Istilah yang paling sering kita denger di dunia otomotif. Mobil tipe kayak gini didesain untuk bisa melewati berbagai macam medan. Bisa ngelewatin jalanan off road ataupun on road. Mobil bertipe SUV juga bisa ngangkut banyak orang karna baris kursi yang banyak, biasanya bisa ngangkut 7-8 penumpang.

Mobil SUV juga bisa bawa muatan di bagasi yang lumayan banyak. Efisien banget buat kita yang tinggal di daerah perkotaan yang jalanannya ga banyak medan ekstrem. Tenaga mesin yang gede juga ga bikin khawatir kalo misalnya mobli ini dibawa ke medan yang cukup berat.

Kalo buat jalanan di Banjarmasin sendiri sih mobil SUV kayak gini udah lebih dari cukup. Beda halnya kalo udah keluar daerah Banjarmasin, ya. Terutama di bagian yang medannya memang lumayan ekstrem. Apalagi harus masuk-masuk ke pelosok daerah gitu. 

Harga mobilnya berkisar 300-500 jutaan, tergantung tipe dan kondisinya. Kalo misalnya mobil SUV terbaru mungkin akan sedikit lebih mahal harganya. contoh kendaraan SUV yang biasa kita liat itu kayak Terios, Rush, Fortuner, Pajero dan lainnya.

MPV (Multi Purpose Vehicle)

Dari jenisnya aja udah jelas kalo mobil ini dipake untuk berbagai keperluan. Istilah kerennya untuk mobil ini di Indonesia adalah mobil keluarga. Karna bisa memuat banyak orang dengan body yang lumayan gede.

Tapi meskipun punya badan yang gede, mobil jenis ini justru irit bahan bakar, lho! Makanya sering disebut sebagai mobil sejuta umat, karna sering jadi pilihan utama keluarga baru untuk memiliki mobil yang secara fungsi lebih diutamakan.

Buat karakter jalanan di Banjarmasin sendiri, mobil bertipe seperti ini cocok untuk digunakan keperluan sehari-hari. Apalagi untuk kita yang punya personil keluarga yang banyak dan perlu angkutan yang bisa bawa orang banyak sekaligus.

Kita udah tau kalo mobil kayak gini itu contohnya udah pasti kayak Avanza, Xenia, Mobilio, Ertiga dan kawan-kawannya.

City Car

Awalnya gue mengira kalo mobil kayak gini tuh macam Avanza atau Xenia gitu. Tapi ternyata beda banget. City Car berarti mobil yang cuman cocok digunakan untuk jalan perkotaan aja.

Desainnya juga dibuat minimalis untuk menampung 4-5 penumpang aja. Dengan body yang lumayan kecil, mobil ini bisa bergerak secara agresif tapi juga irit bahan bakar. Cocok banget buat ngelewatin jalanan perkotaan yang terkadang suka macet dijam tertentu.

Banjarmasin udah mulai macet dikala weekend, tuh. City Car cocok banget dipake buat bepergian dengan jarak yang ga terlalu jauh dengan medan yang masih relatif aman. Kekurangan dari mobil jenis ini adalah mesinnya yang cepet panas.

Contoh mobil jenis ini adalah Brio, Agya, Ayla Splash, Sirion dan lainnya.

* * *
Dari ketiga jenis mobil ini, semuanya cocok untuk dijalankan di Kota Banjarmasin. Hanya saja, untuk keperluan jarak jauh dan menempuh medan yang cukup sulit disarankan untuk memakai mobil jenis SUV saja.

Menggunakan mobil sesuai dengan peruntukkannya adalah salah satu cara untuk bikin masa penggunaannya menjadi lebih lama. Kita ga mau dong beli mobil buat dipake 2-3 bulan doang terus diganti cuman gara-gara cepet rusak?

Jalan-Jalan Ke Semarang

2 tahun kerja dengan liburan yang kurang, bikin gue lumayan stress. Setelah tau kontrak ga diperpanjang sama kantor yang lama, gue memutuskan untuk jalan-jalan sebentar. Btw, gue keluar dari kantor bukan karena alasan resign, ya. Tapi karena habis kontrak.

jalan-jalan ke semarang 

Kalo resign itu seolah-olah gue udah dapet kerjaan di tempat lain dan memutuskan untuk keluar. Padahal tidak sama sekali. Gue berusaha menghormati dan menyelesaikan kontrak yang udah ditanda tangani.

Tujuan awalnya adalah Jakarta. Karna waktu itu ada panggil buat ikut interview di NET TV. Setelah ikut tes itu sambil nunggu pemberitahuan berikutnya gue bingung mau kemana. Sementara di Jakarta udah kelamaan tinggal di kosannya Adit. Mana dia ngekos sama temennya lagi, makin ga enak.


Setelah bingung mau kemana, akhirnya gue memilih ke Jawa Tengah, tepatnya Semarang. Kenapa pengen ke Semarang? Karena gue belum pernah ke sana. Hampir semua kota di Pulau Jawa udah pernah gue datengin, cuman Semarang yang belum. Jadi ga ada salahnya gue manfaatin waktu ke kota itu.



Perjalanan Dari Jakarta ke Semarang

Ke Semarang ada 2 pilihan transportasi, bisa pake pesawat atau kereta api. Pesawat kayaknya terlalu hedon buat gue yang baru aja berstatus pengangguran. Jadilah gue ambil kereta api.

Setelah survey iket murah di aplikasi macam Traveloka, Pegi-Pegi dan Tiket.com, jadinya gue pesen di Tiket.com karena di sana harganya cenderung lebih murah daripada aplikasi travelling lainnya. Trus promonya juga lumayan banyak (maklum lah pengangguran selalu nyari yang promonya paling banyak).

Gue naik Tawang Jaya dari Stasiun Pasar Senen jam 11 malam ke Stasiun Semarang Poncol dengan durasi perjalanan kurang lebih 7 jam. Waktu itu harga tiket yang gue beli tanggal 12 Mei 2018 119 ribu sekian. Kelasnya ekonomi, ga eksekutif kayak waktu ke Jogja kemaren.

Gue ga bisa ambil kereta pagi karena takut ga bisa bangun pagi. Dan ga ada kereta yang berangkat jam siang. Jadilah ambil kereta paling malam dengan resiko gue ga bisa liat apa-apa selama perjalanan. Mana yang ngisi tempat duduk di depan gue bapak-bapak semua lagi. Sungguh perjalanan 7 jam yang membosankan!

Karna nyampenya pagi banget, gue cuman bisa liat sebagian pemandangan selama  perjalanan membosankan itu. View dari jendela gue juga ga terlalu menarik buat diliat apalagi difoto.

Nyampe Semarang dalam keadaan kurang tidur bikin mood berantakan waktu pertama kali nyampe sana. Pengennya begitu nyampe Semarang hal yang gue lakuin adalah TIDUR! Gue ga mau liburan berantakan karna sakit. Tapi karena check in di hotelnya harus nunggu jam 12-an, gue harus ngider dulu selama 6 jam (karena nyampe Semarang itu jam 6 pagi). 6 JAM ITU LAMA, LHO BTW!!

Sebelum bisa masuk ke hotel nitipin barang-barang dulu di resepsionis biar bisa lanjalan sejenak sambil nungguin waktu check in kampret itu tiba. Ini kelalaian gue juga sih. Karna jarang ngurus hotel ga tau waktu check in itu mulainya jam 12 siang. Kalo gitu kan mending bangun pagi daripada berangkat malam tapi ga bisa langsung masuk hotel.

Ke Pasar Semawis

via bolehtanya.com

Selama 3 hari di Semarang gue ngunjungin beberapa tempat mainstream di sana. Salah satunya adalah Pasar Semawis Semarang. Pasar kuliner ini cuman buka di hari Minggu dari jam 6 sore sampai jam 11 malam. Untungnya gue datang di hari Minggu jadi malemnya bisa langsung ngacir ke pasar ini. Naik ojek online aja gampang, kok. 

Karna pasar kuliner, pasti isinya makanan semua. Ga mungkin bahan bangunan, dong? Surganya pencintan kuliner di Semarang. Lokasinya ada di kawasan pecinan Semarang. Karena di kawasan Pecinan, kita harus liat-liat kalo mau makan, karna ada juga makanan yang ga halal dijual di sini.

Waktu masuk ke lokasi ini kita langsung disambut sama wangi masakan yang dijual. Gila semerbak banget! Hidung kita diserbu berbagai macam wewangian sampe kita sendiri bingung, ini wangi dari warung mana dan masakan apa?

Mata gue langsung berbinar ngeliat banyak aneka makanan di sini. Emang beneran surga buat pencinta kuliner! Kalo ga gampang nahan lapar mending diisi dulu perutnya sedikit, biar ga kalap.

Perjalanan lainnya di Semarang akan gue tulis di postingan selanjutnya. Terimakasih udah rela ngebaca postingan ini sampai habis. Dukung terus blog favoritmu untuk semakin berkembang. Kritik dan saran dari pembaca seperti kalian akan sangat berarti buat blog ini. Sampai jumpa di pos berikutnya!

Belajar Optimis Dari Asian Games Palembang

Sebagai anak yang terdidik dengan banyak pesimisme dari keluarga, gue ngeliat ajang Asian Games Palembang dengan pandangan yang sama. Terlalu pesimis kalo atlit-atlit Indonesia bisa berbicara banyak di ajang ini, karna meliat kualitas prestasi olahraga kita terlihat kurang bagus daripada negara lain.

asian games 2018 jakarta palembang
via asiangames.tempo.co

Tapi gue baru sadar, kalo sebetulnya pandangan pesimis kayak gitu ga seharusnya diterapkan disemua aspek kehidupan. Karna kehidupan yang penuh pesimisme itu sama sekali ga ada pancaran aura positifnya. 

Orang yang hidupnya diwarnai pesimisme, mengeluh setiap hari, mandang orang lain secara negatif itu pasti ujung-ujungnya cuman 1: cemburu.

Mereka cemburu karna kehidupan mereka ga seperti orang itu. Padahal belum tentu kehidupan orang yang diliatnya itu lebih baik. Bisa jadi lebih buruk, kita kan ga tau.

Lah ini kenapa jadi ngomongin orang?

Jadi mulai sekarang gue harus selalu mendahulukan pemikiran positif ketika ngeliat sesuatu. Termasuk ke ajang bergengsi yang satu ini. Kalo mau ngeliat dari sisi negatifnya pasti banyak, tapi akan jauh lebih banyak lagi sisi positif yang bisa kita ambil dari acara ini. Apa aja kira-kira?

Semakin "bersolek"

Kita denger kabar pacar mau dateng ke rumah aja mesti dandan cakep/cantik dulu biar keliatan menarik buat dia. Apalagi kalo yang datang atlit-atlit dari seluruh benua Asia? Pastinya perlu "dandan" biar mereka suka dan betah tinggal di sini.

Palembang jadi kota yang beruntung karena didaulat jadi salah 2 kota penyelenggara event olahraga terbesar se-Asia ini. Jadinya infrastruktur di kota ini akan lebih tertata, sistematis dan juga punya kualitas yang bagus.

Dan sesuai arahan Pak Jokowi kalo semua infrastruktur yang dibangun untuk Asian Games harus bisa digunakan oleh masyarakat setelah selesainya Asian Games. Artinya Presiden mengharapkan semua pembangunan yang bertujuan untuk Asian Games juga dapat berguna untuk jangka panjang.  

Asian Games Palembang Membuka Lebih Banyak Lapangan Kerja

Ketika ada perhelatan seperti ini, pasti selalu perlu SDM yang banyak. Udah pasti bakalan ada perekrutan buat tenaga kerja baru. Dengan demikian jumlah pengangguran bisa ditekan. Apalagi kalo perekrutannya memprioritaskan putra-putra daerah penyelenggara. Akan lebih bagus lagi citranya buat daerah itu.


asian games palembang 2018

Kalo mengacu sama kebijakan Presiden tentang infrastruktur Asian Games tadi, maka lapangan kerja ini akan jadi kerjaan tetap buat mereka yang udah direkrut. Jadi selain bersolek secara penampilan infrastruktur, kota penyelenggara juga bisa menekan angka pengangguran.

Penyerapan tenaga kerja ini penting banget buat meningkatkan citra Indonesia di mata negara-negara Asia. Dengan jumlah pengangguran 5% dari total jumlah penduduk di Indonesia (BPS, Februari 2018), ajang seperti ini adalah kesempatan besar untuk menyerap tenaga kerja secara maksimal. Dan yang paling penting tenaga kerja ini dapat bekerja secara berkelanjutan, kalo bisa sih tetap juga.

Ajang Promosi Budaya

Satu hal yang paling penting dari ajang besar kayak gini adalah promosi. Indonesia, khususnya Jakarta dan Palembang punya kesempatan besar buat promo sebaik mungkin ke negara-negara Asia yang jadi peserta Asian Games.


Indonesia sendiri punya begitu banyak budaya, kalo dipromoin satu-satu pasti perlu biaya besar. Nah kesempatan promosi kebudayaan ini bisa dimaksimalkan sepanjang acara Asian Games berlangsung.

Cara yang dilakuin pemerintah buat promosi kebudayaan ini juga patut kita apresiasi. Karna sebelum mampir ke tempat penyelenggaraannya, obor Asian Games "jalan-jalan" ke kota-kota seluruh Indonesia, termasuk Banjarmasin waktu itu.

Obor Asian Games mampir ke kota-kota di Indonesia dengan tujuan untuk mempromosikan ajang ini ke seluruh lapisan masyarakat. Juga ngasih tau kalo ajang ini bukan cuman milik Jakarta dan Palembang aja, tapi juga milik seluruh bangsa Indonesia.


Win win solution yang menarik. Soalnya gue pribadi sempet terbersit rasa iri karena Banjarmasin ga termasuk kota yang dijadiin tempat penyelenggaraan acara ini. Tapi rasa itu sedikit terbayarkan dengan mampirnya obor Asian Games ke kota kesayangan.

Itu tadi beberapa sisi positif yang bisa kita ambil dari ajang Asian Games Palembang dan Jakarta tahun ini. Semoga apapun prestasi yang diraih sama atlit tuan rumah, akan selalu dipandang dari sisi positifnya. Kita ga bisa nyenengin semua orang, walaupun udah berprestasi tetep aja ada yang komen negatif.

Jadi harap maklum aja karna ada oknum yang emang beneran ga seneng sama apa yang diraih sama saudara senegaranya sendiri. Daripada capek-capek ngurusin yang begitu, mending kita apresiasi prestasi atlit negeri sendiri karena mereka udah berjuang semaksimal mungkin mengharumkan nama bangsa di ajang internasional.