Post Top Ad

Post Top Ad

April 27, 2016

April 27, 2016

Rem Itu Bernama Hati Nurani

rem itu bernama hati nurani

Gue kira semakin matang usia seseorang pikirannya bakal semakin dewasa. Ternyata ada yang cuma sekadar teorinya aja. Pada praktiknya sih belum tentu. Gue udah banyak membuktikan kalo usia itu ga berbanding lurus dengan kelakuan orangnya. Ga cuma satu dua orang yang kaya gitu. Banyak.

Sejauh ini, yang gue tangkep adalah sebagian kelakuan orang itu bisa berubah seiring waktu karena emang dia sadar itu udah ga pantes lagi dilakukan untuk orang seusia dia. Main mobil-mobilan atau main boneka-bonekaan adalah contoh sederhana. Walaupun sebenernya bermain itu ga bergantung sama umur juga. Tiap individu punya hak yang sama untuk bermain. Itu salah satu tulisan yang gue kutip waktu baca buku berjudul Cinta Indonesia Setengah.

Ada juga yang emang ga bisa berubah walaupun udah tua. Kebiasaan yang dibiasakan. Saya juga termasuk salah satunya. Kebiasaan asal njeplak dan nyamber omongan orang itu seringkali ga bisa dikontrol. Abis nyamber atau njeplak barulah sadar kelakuan tadi mestinya ga usah dikerjain. 

Mungkin kalian juga termasuk punya kebiasaan buruk yang susah dikontrol. Bukan yang males mandi atau tidur-tiduran di kelas ya. Ini yang lebih ke nyakitin perasaan orang gitu. Mungkin kalian ngelakuinnya ga sadar. Ya karna udah kebiasaan juga, jadi ga pernah sadar nyakitin hati orang. Padahal mah kita kan ga tau perasaan orang kaya gimana.

Sampai pada suatu titik dimana kita akhirnya sadar bahwa sebenernya kebiasaan kita itu sudah menghancurkan hati orang yang sering jadi korban. Dan kemudian penyesalan datang. Percuma. Udah terlambat. Mungkin karena ga ada yang bilang secara langsung ya makanya keterusan.

Untungnya gue punya "rem" kalo lagi di kantor. Waktu ngantor bareng ibu gue dulu, dia yang jadi "rem" gue. Jadi ga asal njeplak atau nyamber omongan orang. Lagipula di kantor yang itu banyakan orang tua semua, takut pada kesinggung disamber sama anak bawang kaya gue kali. Kalo di kantor gue yang baru, gue sebenernya punya "rem" tapi sekarang dia udah resign. Dia yang bilang kalo kata-kata gue itu nyakitin hati yang denger, sarkas banget katanya. Hahahaha, gue baru nyadar loh ternyata gue kaya gitu. Kalo bukan dia yang bilang mungkin sekarang omongan gue udah ga bisa dijaga.

Makanya sekarang gue lebih selektif kalo liat atau denger orang lagi ngomong sama yang lain. Siapa tau mereka lagi ngomongin yang jelek-jelek. Gue bukannya sok suci atau apa, tapi gue takut ikutan nyamber juga, hahaha. Mulut gue ga bisa ditahan soalnya. Jadi mending pasang headset dicolokin ke laptop terus dengerin lagu kesukaan.

Meskipun sesekali kepo juga dengerin orang lagi ngomong, tapi sekarang lagi berusaha untuk mengurangi kebiasaan ini. Karna kalo udah terbiasa ga dengerin omongan orang otomatis gue juga terbiasa untuk ga asal njeplak atau nyamber. Sekali dayung 2-3 pulau dibeli dilampaui.

Gue sadar kalo manusia itu udah seharusnya punya rem masing-masing. Ga perlu nunggu ditegur orang dulu baru sadar. Sebenernya sih kita udah punya rem dari dulu, namanya hati nurani. Agak abstrak sih kalo bawa-bawa hati nurani ini. Karna kita sendiri ga tau gimana bendanya.

Gampangnya sih gini. Disaat lu melakukan/mengucapkan sesuatu terus tiba-tiba ada rasa ga enak yang menyelimuti lu setelah itu, berarti hati nurani lu yang lagi bicara. Ada yang salah dari apa yang lu lakukan tadi.

Opsinya ada 2 : secara gentlemen meminta maaf walaupun dia belum tentu tersakiti karna perbuatan lu. Kedua pura-pura ga tau aja. Dengan resiko kita ga tau gimana perasaan si korban. Ada baiknya ambil opsi pertama kalo memang merasa yakin itu menyakiti orang lain. 

Tapi buat gue sesekali jadi "jahat" sama orang lain itu perlu juga.

Sebab di luar sana ada aja orang yang ngelunjak kalo udah dibaik-baikin sekali. Yang kaya gini emang ga didiemin. Ntar kebiasaan manfaatin kebaikan hati orang-orang.

Untuk kondisi tertentu gue biarkan diri gue sesekali melawan apa kata hati nurani. Demi kebaikan gue dan kebaikan orang-orang sekitar gue juga. Gue bisa aja ngebaikin semua orang, tapi itu ga akan sehat buat gue. Karna gue hanya membahagiakan orang lain, sementara gue lupa untuk membahagiakan diri sendiri.

Makanya kalo nemu orang yang ngelunjak, saran gue sih "jahatin" dikit aja daripada biasanya. Di grup yang gue ikutin ada yang pernah nanya "kalo kita udah berbuat jahat sama orang yang ga pernah minta maaf sama kita, wajar ga sih kita minta maaf sama dia?"

Buat gue sih orang kaya gitu dijahatin sekali-sekali gapapa lah ya hahahah *ketawa setan* Kalo mau jahat ya jahat aja sekalian. Kalo pengennya bikin jera, habis ngelakuin ga usah ngasih penjelasan apa-apa.

Konsistensi itu penting. Biar kita ga goyah. Makanya kalo mau bikin jera jangan setengah-setengah. Walaupun hati nurani udah teriak-teriak ya bodo amat. Yang penting ini demi kebahagiaan diri sendiri. Karna yang bisa bikin bahagia itu cuma kita sendiri. Bukan orang lain.

April 19, 2016

April 19, 2016

Doa Untuk Sahabat



Dulu gue ga pernah kenal sama orang ini. Karena waktu itu gue belum lahir. Dia udah masuk sekolah. Beranjak gede dan tau indahnya dunia gue mengenal orang-orang disekitar. Gue tau ibu gue, bapak gue, tetangga gue, mamanya tetangga gue, semuanya. Gue belajar bersosialisasi. Biar ga kuper alias kurang pergaulan. Waktu kecil gue udah pernah liat dia, tapi gue masih asyique main sama temen-temen gue jadi gue ga terlalu peduli dan kemudian gue lupa.

Beranjak dewasa gue mulai mengenal muka orang dan nama mereka masing-masing. Gue mulai akrab sama tetangga dan mengenal dunia. Ternyata buat gue yang waktu itu masih kecil, dunia ini luas banget. Gue selalu penasaran sama sesuatu yang belum gue tau. Gue pun akhirnya tau siapa dia, walaupun cuman sepintas tapi gue familiar sama mukanya.

Lalu kemudian gue teringat sama orang yang pernah gue liat waktu kecil. Gue langsung tau pas pertama kali liat dia. Dan gue pun berkenalan sama itu orang dan akhirnya punya hubungan baik. Dia sering nemenin gue walaupun cuman seminggu sekali. Karna waktu itu gue masih sekolah dan ga bisa main bareng dia tiap hari. Dia juga anak sekolah jadi sama-sama sibuk. Kami bersekolah di tempat yang beda, jadi ga bisa sering main bareng. Tapi gue masih tetep menganggap dia temen baik.

Tahun-tahun pun berlalu. Kami masih berteman baik. Gue udah SMP gue masih bersahabat sama dia. Walaupun dia tinggal kelas. Itu bukan jadi halangan buat gue untuk meninggalkan dia. Kebegoan dia di kelas bukan hal yang pantas untuk gue jadikan alasan buat ngejauhin dia. Persahabatan gue jauh melebihi itu.

Buat gue persahabatan itu ga bisa dinilai dari pinter atau ga-nya seseorang. Kaya atau miskin, hitam atau putih. Sahabat itu masalah chemistry, ga ada hubungannya sama kepintaran atau kekayaan seseorang. Lu pernah liat, kan, singa sahabatan sama beruang? Padahal mereka sama-sama predator, nah buat gue persahabatan itu kaya gitu


Persahabatan itu melampaui semua batas-batas kemanusiaan.

Gue udah masuk SMA, temen gue masih tinggal kelas juga. Gue bingung sebenernya masalah dia apa. Tapi gue ga tega nanya. Sebenernya ga bagus sih kaya gitu tapi gue bingung menyusun kata-kata tepat. Takut bikin dia sakit hati. Walaupun gue sahabatan sama dia udah lama banget tapi gue tetep punya rasa segan sama dia. 

Ya gue sih ga terlalu ambil pusing kalo dia kaya gitu. Mungkin dia ngerasa nyaman tinggal kelas. Ga kebayang rasanya jadi dia. Di saat temen-temen dan adek kelasnya udah pernah ngerasain stressnya ikut UN, dia buat naik kelas aja belum bisa. DIsaat yang lain udah galau mikirin pacarnya, dia mikirin gimana biar ga tinggal kelas aja udah susah.

Untungnya dia udah sunat, setidaknya bebannya sebagai seorang lelaki berkurang. 

Sampai hari ini gue denger dia masih SD. Karna gue sibuk kerja sekarang, jadi udah jarang ngehubungin dia. Meskipun gue sering liat update-an dia 5 menit sekali di recent update BBM gue. Ternyata sahabat gue selain ga naik kelas, dia alay.

Harapan gue sama dia adalah biar Tuhan cepet-cepet nunjukkin jalan sama dia biar segera naik kelas. Gue takutnya dia ga kuat nahan mental terus bunuh diri. Dan gue heran kok gurunya betah sih bikin dia di tetep tinggal kelas? Kalo dia dapet 0 bukannya diajarin yang bener malah dimarahin. Guru macam apa anda pak!? Eh maap-maap malah emosi gini.

Gue selalu berdoa untuk sahabat gue ini biar dia cepet move on. Gue menghargai pilhannya untuk tetap di sana. Tapi buat gue ini udah terlalu lama. Dan gue heran di sekolahnya dia itu kok lama banget sih periodenya? Gue gagal paham banget.

Gue tau dia itu pinter sebenernya. Bahkan lebih pinter dari gue. Tapi ya gitu, orangnya kadang suka ga mau pamer. Gue bingung sebenernya apa yang dia kejar selama ini. Pikirannya emang rada ga bisa diterima sama manusia biasa kaya gue dan elu-elu pada. 

Doa gue selalu yang terbaik buat dia. Gue ga pernah mencemooh dia, karna dia pun ga pernah begitu ama gue. Semoga dia cepet sadar kalo sebenernya naik kelas itu juga penting dari sekadar menjadi tokoh kartun favorit anak-anak.

Untuk sahabatku,

Nobita.

April 14, 2016

April 14, 2016

Sang Pembolak Balik Hati



Tuhan, tuh, emang paling bisa ngajakin "becanda" hambaNya. Suatu hari Dia bikin seseorang berbunga-bunga hatinya. Lalu di kemudian hari Dia buat mati semua bunga itu. Maha Besar Tuhan Sang Pembolak Balik Hati. 

Mungkin Tuhan ngajakin kita "bercanda" kaya gitu karena bisa jadi kita terlalu serius. Atau mungkin kita udah ga fokus selama ini. HambaNya yang selalu teralihkan perhatiannya hanya karena godaan wajah tampan/cantik, lalu lupa semua.

Dan rupanya dia merasakan hal itu. Sepertinya ada yang salah. Sesuatu yang hampa di hati. Lalu karena kehampaan membuatnya seperti diburu. Otaknya menyuruh harus mempunyai pasangan tahun ini. Gila memang. Seperti robot yang dikendalikan oleh komputer.

Mungkin ini stress yang tak berkesudahan namun coba abaikan olehnya. Dari dulu sebenarnya keinginan ini hadir. Tapi selalu dia tahan karena belum memiliki pekerjaan. Semenjak sudah mempunyai pekerjaan, keinginan itu muncul kembali. Dan semakin menjadi-jadi. Karena sudah dipendam sekian lama. Layaknya dendam yang tak terbalas.

Dia pikir dia bisa menunda keinginan itu lagi. Melihat sepertinya belum ada tanda-tanda dirinya menemukan calon. Namun semenjak bertemu dengannya, pikirannya berubah.

Fokusnya teralihkan semenjak bertemu. Tanpa diawali perkenalan yang begitu formal, dia pun bisa memiliki kontaknya. Dari situ semua bermula. Dia mulai intens menghubungi melalui chat karena masih belum pede untuk menelpon. Nomornya aja ga punya, mau nelpon kemana coba?

Begitu "menghilang" barang 2 jam saja dia langsung panik. Menghubungi teman dekatnya, bikin status sok-sok bijak padahal galau. Sampai curhat ke sahabatnya. Sahabatnya coba menenangkan karena menurut sahabatnya dia sudah terlalu fokus dengan seseorangnya ini hingga tak melihat hal lain yang lebih penting.

Dia baru sadar ini terlalu berbahaya. Apalagi update statusnya pas di kantor, dan teman di kantornya ada yang baca status itu. Wah ntar dikira frustasi lagi, hahaha.

Hari-hari dia hanya dipenuhi oleh seseorangnya. Hingga dia lupa harus kembali ke dunianya sendiri. Terlalu memikirkan orang yang belum jadi siapa-siapa malah akan membuat blunder. Bisa saja dia malah dinganggap sebagai teman biasa olehnya. 

Dan dia sadar seperti terlalu bernafsu untuk mendekatinya dan menaikkan status menjadi pasangannya. Bahaya sekali. BIsa-bisa kelakuan dia yang buat seseorangnya menjauh. Semoga saja tidak, ya.

Dia sudah lupa gimana cara pdkt yang benar dan wajar pada perempuan. Mau tak mau harus belajar dari awal lagi untuk itu. Dan mohon maaf sekali, kamu yang pertama kali jadi calonnya yang harus jadi "korban".

Dia punya prinsip : untuk mendekati seorang wanita itu harus tau hubungan dia sebelumnya seperti apa. Karena ini menyangkut hubungannya, maka dia tidak mau main-main. Karena status dihubungan seseorangnya itu menentukan sikap dia ke depannya seperti apa.

Songong ya keliatannya. Tapi itulah prinsipnya, dia tidak mau karma menghampiri hanya karena merebut cinta yang sebenarnya milik orang lain. Dia tidak mau lagi seperti itu. Dia udah pernah melakukannya dan tau resikonya. Makanya dia ga mau kejadian kedua kali.

Kata temannya, kamu ga perlu tau apakah dia udah punya pacar atau belum. Selama dia ga ngomong dan selalu ngerespon positif sama kamu, jalanin aja. Kecuali waktu kamu ngedeketin terus dia bilang udah punya pacar dan kamu maksa buat ngedeketin, nah itu yang salah.

Dia pengen sih nyoba kaya gitu. Kapan-kapan kalo udah ngerasa pantes aja katanya, hahahaha.

Santai aja. Jumlah wanita di dunia lebih banyak dibandingkan pria. Jadi adalah mustahil  kalo lu bilang lu ga akan dapat jodoh sampai mati.

Dia baru dapat filosofi hasil percakapannya sama sahabat. Dan memotivasi sekali, untuknya :
Mati 1 tumbuh 2.000.000 lagi. Tak perlu sedih karena masih banyak lagi

Puisi dia :


Kamu tau kenapa lelaki suka sekali bercanda dihadapan wanita yang disukainya? Karena lelaki dihadapanmu itu tak ingin kehilangan sedetikpun momen untuk melihat tawamu. Karena melihat wanita yang disukainya tertawa karena candaannya, adalah surga bagi para pria.

Dia yang punya senyum manis 
Dia si pemilik tawa yang renyah. 
Dia yang memiliki mata cantik bak boneka 
Dia yang punya tatapan nan teduh itu adalah harapan saya. 
Harapan untuk bisa memulai cinta yang baru. 


Jadi aku memohon kepada Tuhan, agar tawa renyah dan tatapan teduh itu disemogakan menjadi milikku. Semoga kamu sudi menerima semua kekuranganku. Maha Pembolak Balik Hati manusia. 

Mungkin aku bukan siapa-siapaMu. Hanya seonggok daging yang berharap bisa menemukan pasangannya. Engkau tau jalanku seperti apa. Jika memang ada jalanku untuk bisa mendapatkannya, tunjukkan kuasaMu. Namun jika ini semua hanya untuk membuatku belajar, bantu aku mengikhlaskan semuanya.


Biarlah sementara rindu ini mencari tuannya. Melanglang buana entah kemana. Jika dia lelah berlari, dia berjalan. Jika dia lelah berjalan, dia akan duduk. Sampai dia menemukan tempatnya pulang. Rumah pemiliknya. Rumah yang selama ini dicarinya. Tempat berteduh paling nyaman. Tempat bersandar paling kuat.

Lalu biarkan dia beristirahat selamanya. Karena dia tlah menemukan tempatnya pulang. Tatapan paling teduh yang dilihatnya setelah sekian lama. Terlalu lama bahkan sampai lupa jika dunia ini sudah menyiksa kakinya yang luka.

Rinduku yang terluka.
Luka yang tak akan pernah sembuh sampai bertemu dengan penawarnya.
Garis melengkung di bibir dari seorang gadis manis itulah obatnya.
Obat segala penawar luka.

Dan begitu menemukan penawarnya. Rinduku tersadar, bahwa luka yang dibawanya hingga kini adalah hadiah paling indah.
Karena dengan adanya luka, dia tau bagaimana rasanya disembuhkan.

April 8, 2016

April 08, 2016

Tips Anti Nganggur

biar nganggur tetap produktif

Buat kalian yang baru aja pengumuman kelulusan sekolah atau kuliah, pasti bakalan punya banyak waktu senggang. Kecuali buat mereka yang sebelum lulus sekolah/kuliah udah dapat kerja duluan. Kalian akan merasakan sensasi yang tidak biasa. Sensasi tidak biasa ini sering disebut NGANGGUR. Ya, nganggur adalah sebuah kondisi dimana kita cuman melakukan aktivitas yang sekadarnya karena ga punya kesibukan lagi. 

Nganggur itu adalah ketika dimana kamu lebih banyak bengongnya daripada ngelakuin hal positif. Walaupun kamu lagi di cafe, tapi kalo bengong ga ngapa-ngapain, nganggur juga namanya. Cuman lebih boros aja nganggurnya. Kalo nganggur tuh usahakan berhemat karna kita ga punya pemasukan apa-apa.


Saya aja dulu waktu nganggur nonton film cuman 2 minggu sekali, sekarang? Sama aja, cuman hati lebih tenang karna ga terlalu galau masalah keuangan lagi hehe. Jadi nganggur saya lebih banyak saya habiskan di rumah daripada di luar. Karna kalo keluar rumah pasti keluar biaya macam-macam, duit kaga ada, mau jajan apa ntar? Hahaha


Buat kalian yang masih nganggur sampai sekarang, ga usah malu. Santai aja. Ga perlu merasa rendah diri karna belum kerja. Karna rezeki itu bakal datang dari tempat yang ga bakal diduga. Asal kalian percaya. Sehabis saya lulus kuliah, saya nganggur 6 bulan! Uring-uringan sebenernya, tapi emang belum ketemu rezekinya gimana dong? 


So, buat kalian yang bingung mau ngapain di kala nganggur saya coba berikan beberapa tips yang mungkin bisa menginspirasi kalian untuk memanfaatkan nganggur menjadi hal yang positif.

Nganggur = Kesempatan Mencoba Hal Baru

Mungkin sewaktu sekolah/kuliah dulu kalian pengen mencoba sesuatu tapi karna keterbatasan kesempatan kalian menunda keinginan itu. Nah, sekarang waktunya memanfaatkan waktu nganggur kalian untuk mencoba hal baru. Misalnya kalian pengen belajar gitar. Coba ikuti les gitar private di kota kesayangan kalian. Atau minta ajarin temen yang bisa, biar lebih hemat. Kan nganggur harus hemat, hehehe.

Buat para cewe, pengen belajar make up misalnya. (well ini sih lumayan menguras kantong) BIsa coba-coba beli atau pinjem (boleh ga sih?) alat make up dan bahan make upnya dari teman atau ibu kalian. Mulai dari yang simple aja dulu. Ga usah langsung nyukur alis kalian, ya, kalo belum lihai bikinnya, hahaha.

Nganggur = Back To Hobby Time!

Karena kegiatanmu yang super padat, kamu jadi ga bisa meluangkan waktu untuk menekuni hobimu. Yang doyan ngeblog pasti postingannya udah jarang, bahkan blognya dicuekin. "berdebu" saking lamanya ga ditengokin. Kaya hatinya para jomblo. 

Nganggur adalah solusi untuk kembali ke hobby kamu yang lama

Sebenernya ga nganggur pun bisa ngeblog, kok. Buktinya banyak temen saya yang kegiatannya banyak tetep bisa update blog. Kalo saya sih ga bisa kaya gitu. Yang ada jatohnya saya jadi ga fokus. Salut buat temen-temen yang bisa ngerjain banyak hal dalam waktu bersamaan.

Oh, kalo kalian hobinya ngomongin orang mending ga usah balik deh. Lebih bagus ga dilakuin kalo yang 1 ini, mah. Sama yang hobby ngutang juga, ya. DIjauh-jauhin dari hoby yang kaya gitu. Iya kalo bisa bayar, kalo ga? Bayar pake apa? Dengkul?

Nganggur = Family Time!

Karena kesibukanmu kamu jadi jarang ketemu sama keluarga terdekatmu. Bukan cuma karna jarak, tapi juga waktu yang terbatas. Walaupun sebenernya ga ngaruh juga sama mereka mau dikujungin sama kamu atau ga, paling tidak kamu ngunjungin mereka. Orang tuh seneng dikunjungin. Tapi ga tiap hari juga. Sekali-sekali masih wajar.

Ayah ibu kamu juga pasti kekurangan waktu sama kamu karna kamu lebih sibuk main sama temen-temen daripada sama mereka. Nganggur adalah saat yang tepat untuk memanfaatkan waktu semaksimal mungkin sama ortu. Ga usah jalan-jalan, cukup ngobrol santai aja sama mereka di rumah. Saya pernah baca, katanya ngobrol santai bareng ibu itu bisa mengeluarkan hormon yang sama ketika dipeuk sama ibu. Jadi kalo malu dipeluk sama ibu karna udah gede, luangkan waktu buat ngobrol sama dia aja, ya!

Nganggur = Banyak Teman

Dulu semasa kuliah cuman punya temen sekampus doang. Atau pas sekolah punya temen 1 sekolah doang. Sekarang saatnya untuk membuka diri memperluas wawasan. Kalo kamu nyoba hal baru, kamu mesti gabung juga sama komunitasnya. Biar lebih cepet belajar. BIsa sih ga gabung ke komunitas, tapi kamu ga akan tau apakah kemampuan kamu berkembang apa ga. Susah.

Dengan gabung ke komunitas, kamu bisa belajar sama temen-temen baru. Karna mereka orang baru, suasananya pasti baru juga. Pasti belajar hal baru jadi lebih mudah. Saat nganggur manfaatkan keberadaanmu di komunitas dan teman baru dengan maksimal. Karna dengan gabung ke komunitas, bukan cuma hal baru yang kita dapat. Tapi juga teman baru yang bakal bikin pergaulan dan hubungan kita makin luas. Penting banget buat kamu ke depannya nanti. Makanya kalo bisa ga boleh putus hubungan sama temen-temen komunitas.

Nganggur = Istirahat

Setelah sekian lama bergelut dengan semua aktivitas yang melelahkan, saatnya kamu memberikan tubuhmu "hadiah". Tidur atau sekadar bersantai di rumah tanpa melakukan hal berat itu hadiah buat tubuh kita yang udah ngerjain semua hal yang melelahkan.

Istirahat itu ga cuman tidur, kok gaes. Yang penting ga ngeluarin banyak tenaga tapi badan tetep seger. Bukan tidur seharian ga pake mandi gitu. Bisa sih tapi pasti risih deh nanti hahaha. Ingat, walaupun nganggur mesti tetep kece. Karna nganggur adalah pilihan, tapi kece itu mutlak.


*  *  *
Semoga tips anti nganggur ini bisa bermanfaat buat kalian. Karna senganggur-nganggurnya kalian, bukan sebuah alasan untuk jadi malas-malasan. Justru kalian bisa memanfaatkan waktu yang banyak untuk bisa mengembangkan potensi dalam diri. Kalian punya waktu untuk menata masa depan yang baik.

April 3, 2016

April 03, 2016

Review Film : The Divergent Series Allegiant

Apa jadinya kalo kalian pernah menonton film dengan plot cerita yang hampir sama dengan judul berbeda? Pasti kalian bisa menebak garis besar jalan ceritanya, kan? Kira-kira begitulah yang terjadi dengan saya saat menonton film Allegiant. Dengan modal nonton Insurgent cuman 40 menit saja, saya agak kesulitan mengikuti alur film Allegiant di awal.
Film Allegiant merupakan kelanjutan dari Divergent dan Insurgent menceritakan 2 orang (yang padahal ada 5 tapi 3 yang lainnya cuman sebagai 'pelengkap') si Tris dan Four yang harus berjuang menyelamatkan diri dari kejaran pasukan Erudite pimpinan Jenine. Yang pada akhirnya ditembak mati oleh pimpinan Factionless diakhir film Insurgent. 

Di Allegiant perjuangan Tris, Four dan ketiga karakter yang cuman pelengkap itu berlanjut. Kali ini mereka ingin melanjutkan misi mereka yang "tertunda" di Insurgent. Yaitu melewati pagar pembatas kota yang selama ini menghalangi penduduk dari dunia luar. Setelah perjuangan penuh drama dan tembak-tembakan sama pasukan Factionless akhirnya mereka sampai di atas tembok untuk menyebrang ke sisi yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.

Perjalanan mereka diteruskan sampai akhirnya mereka bertemu dengan pasukan biro yang mengamankan mereka dari kejaran musuh. Setelah beberapa lama tinggal di sana, Four merasakan ada yang tidak beres, namun Tris merasakan sebaliknya. Drama tak berlangsung lama hingga akhirnya mereka kembali lagi ke kota asal mereka dengan cara yang berbeda. Kelanjutannya bisa ditonton di bioskop kesayangan kalian, entar spoiler.

Allegiant, Less Action Much More Drama

Cerita film Allegiant ga beda jauh sama film sebelumnya. Cuman kalo yang dulu itu musuhnya cewe, sekarang musuhnya cowo. Sama-sama ilmuwan, sama-sama freak karna ternyata ilmuwan itulah otak dari semua faksi yang ada di Divergent ini. Dan yang melawan cuma Tris dan Four, dibantu ketiga orang karakter pelengkap ini.

Dari sisi cerita, karena Allegiant, The Hunger Games dan Maze Runner hampir mirip, mau tak mau saya jadi membandingkan. Film Allegiant kalah dari Maze Runner dalam hal isi. Karena Maze Runner lebih menonjolkan sisi kesetiakawanan di sini. 

Lalu untuk karakter utama, Allegiant lagi-lagi harus kalah dari The Hunger Games. Shayleen Woodley yang jadi Tris di Allegiant menurut saya terlalu ringkih untuk mewakili karakter pejuang wanita. Berbeda dengan Four atau Peeta atau Gale di The Hunger Games yang punya sosok pejuang dalam diri mereka. Meskipun Peeta, menurut saya juga tak terlalu ideal jadi tokoh pejuang laki-laki.

Kalo melihat dari sisi drama, Allegiant-lah juaranya. Allegiant adalah film drama survival dengan adegan ciuman yang banyak! Bahkan saya rasa jumlah adegan ciuman Allegiant bisa menyaingi film Twilight. 

DImana aja ciuman Tris sama Four ini.  Kampret! Ga cuma adegan ciuman sih, ada salah satu adegan dimana mereka diselamatkan dengan pesawat dan berada dalam sebuah gelembung. Lalu si pasangan kampret Four dan Tris ini sok-sok an pegangan tangan gitu. Geli banget sumpah. Ga penting banget adegannya, hahaha.

Yang Keren di Film Allegiant

Satu hal yang menurut saya asik dinikmati di Allegiant adalah suasana dystopian yang disajikan saat mereka menyebrang ke wilayah yang tetutup tembok itu. Luar biasa. Atmosfirnya begitu suram sesuai dengan keadaan tempat itu. Kelima manusia itu seperti berada di planet lain.

Sama suasana kota waktu Tris dibawa Direktur menghadap ke Dewan. Itu keren juga tuh. Tapi sayang cuman bentar di situnya.

Yang Aneh di Film Allegiant

Seperti yang saya bilang di atas, yang aneh adalah terlalu banyak adegan drama daripada adegan bertarung atau sekadar kejar-kejaran. Apalagi adegan ciumannya. Sepanjang film, saya rasa lebih banyak adegan ciuman daripada berantemnya. Di atas tembok ciuman, habis nyelametin orang ciuman, habis ciuman ciuman lagi. Kampret. 

Kalian yang belum nonton bisa jadiin ini bahan taruhan sama temen nonton kalian. Berapa kali duo kampret ini ciuman sepanjang film dan bandingkan dengan adegan berantemnya. Yang kalah mesti nonton filmnya dua kali, hahaha.

Pesawat dari biro itu juga aneh menurut saya. Bentuknya kaya kodok. Aneh banget. Pengen nunjukin futuristik tapi jatohnya biasa aja.


*  *  *

Overall Allegiant itu standar-standar aja. Ga terlalu meninggalkan bekas di kepala saya. Film ini ga terlalu cocok di tonton sama anak kecil. Oh buat kalian yang ga tau dystopian itu apa, singkatnya dystopian adalah lawan dari kata utopia

Skor buat film Allegiant dari skala 1-10 adalah : 6,5.