Post Top Ad

Post Top Ad

23 September 2016

September 23, 2016

Launching Blog Baru

Menulis buat gue bukan sekadar hobi, tapi juga passion. Atau bisa juga pelarian? Entahlah. Tapi yang jelas gue suka menulis. Yang awalnya cuman nulis buku harian doang. Pernah nyoba ngetik ulang artikel di tabloid trus di publish di blog. Sampe akhirnya beneran punya blog dan serius untuk menekuni hobi ini sampe sekarang.

http://apabanget.my.id/
Sebenernya gue sempet berhenti ngeblog semenjak mau lulus SMP. Dan sejak itu gue bingung mau nulis kaya gimana. Tiap lagi nganggur di kamar, otak nyuruh gue untuk nulis. Tapi gue ga punya sarana untuk menyalurkan itu. Sampe-sampe notes kecil bawaan ngambil dari hotel gue pake buat nulis. Waktu itu gue bikin cerita ala-ala detektif gitu, Karna lagi keranjingan baca komik Detektif Conan. Sayangnya buku itu ilang dan ga tau ada di mana.

Dan sekarang memasuki tahun ke empat gue ngeblog serius. Setelah melalui berbagai macam pertimbangan. Dan juga mendengarkan saran-saran dari para suhu-suhu blogger. Gue mulai mengembangkan hobi gue ke arah yang lebih luas. Kalo sebelumnya blog (yang harusnya) personal ini banyak dibumbui artikel-artikel yang kadang ga jelas, kadang jelas tapi ga bermanfaat, dan sedikit yang punya manfaat. Mulai bulan September ini semua akan perlahan-lahan gue pindahkan ke blog baru.

Blog yang ini akan lebih personal, dan isinya akan "gue banget". Doakan gue biar bisa lebih peka sama lingkungan sekitar dan bisa bikin itu jadi tulisan yang menarik. Beberapa "draft" udah ada di kepala gue tapi masih belum tau mau diapain nantinya. 

Kalo mau berkunjung ke blog baru gue bisa langsung klik APA BANGET.

Artikelnya masih sedikit. Gue coba pelan-pelan nambahin artikel tiap bulannya. Target gue dalam 3 bulan dari September ini, udah ada sekitar 30 artikel yang bakal publish. Semoga ga terlalu tinggi targetnya.

Dengan adanya blog baru ini. Semakin banyak waktu yang harus gue bagi. Sebenernya 1 blog aja buat gue udah ribet. Tapi gue mikir lagi, kalo cuman 1 aja kayanya ga bisa cepet berkembang. Gue harus keluar dari zona nyaman biar tau sejauh mana bisa bertarung ngelawan diri sendiri. 

Anjir filosofis banget kata-kata barusan. 

Kalo anak-anak WWF liat pasti jadi bahan bully-an mereka hahaha.

Sejauh ini artikel di sana masih seputar relationship aja sih. Gue pengen nyari topik yang umum tapi tetep ga basi buat dibahas dikemudian hari. Ga kaya Awkarin atau YoungLex. Mereka juga, sih tapi maksud gue ga ngebahas yang kaya mereka. Ngebahas yang santai aja tapi tetep ngena di hati pembaca. Tuh gimana coba caranya? Hahahaha.

Mohon doanya, dukungannya buat gue. Semoga gue bisa dan makin konsisten sama hobi ini. Soalnya untuk blog baru ini ga sedikit biaya yang gue keluarin. Jadi gue pengennya bisa lebih konsentrasi lagi.

Kalo artikel di APA BANGET bagus, gue mohon untuk di share ke sosmed yang kalian punya. Walaupun 1 pos, tapi itu sangat berarti buat gue. Atau sekadar ninggalin komen juga gapapa.

Kalo ada kritik/saran/ide buat APA BANGET biar jadi lebih berguna di dunia blogging kasih tau ke gue. Karna keterbatasan sumber daya, gue berharap bantuannya juga dari kalian, ya. Yah sekadar ngasih tau link nyari artikel bagus dimana, misalnya. Itu juga gapapa, gue udah seneng kok.

Sekali lagi monggo visit APA BANGET ya gaes!

20 September 2016

September 20, 2016

Tips Untuk Para Pejuang LDR

Kemajuan teknologi bisa menghubungkan siapa saja sejauh apapun. Hal ini sudah pasti memudahkan siapapun untuk kenalan dengan lebih banyak teman baru di luar sana. Kata orang banyak temen itu banyak rezeki. Rezeki bukan cuman uang atau pekerjaan. Tapi bisa jadi juga soal jodoh.

tips untuk pejuang LDR

Zaman sekarang udah ga asing lagi sama yang namanya hubungan jarak jauh. Atau yang lebih kerennya disingkat jadi LDR. Lo dimana gue dimana relationship kata Ryan Adriandhy. Long Distance Relationship. Hal ini bisa terjadi karena kemajuan dunia teknologi. Kalo hidup di zaman perang, LDR ga akan semudah ini. Gue yakin. Dulu mana ada teknologi video call? Suratnya dibales aja zaman dulu udah seneng banget.

Sekarang serba gampang. Kemajuan teknologi kian hari kian memudahkan manusia dalam hidupnya.

Lantas jika sekarang LDR lebih mudah kenapa masih banyak yang putus? Kaya gue contohnya. Tapi ga usah ngebahas gue. Ga penting. Dari hubungan LDR itu gue belajar, kalo banyak yang mesti diperhatiin. Dan gue salut sama orang-orang yang bisa bertahan LDR-an begitu. Cuman orang-orang gigih yang bisa sekuat itu bertahan mempercayai cinta yang jauh. Keren ga kata-kata gue barusan? Hahaha

Gue coba beri tips LDR berdasarkan pengalaman gue ngejalanin LDR selama setahun. Siapa tau cukup ngebantu bikin putus lebih awet.

Saling Percaya

tips untuk pejuang LDR
Dalam LDR landasan pertama yang harus kalian punya adalah percaya. Membangun kepercayaan dengan pasangan adalah hal yang penting. Ga cuma buat yang LDR sih, tapi juga buat pasangan yang ga LDR. Yang deket aja masih bisa saling curiga, apalagi yang jauh. Kita ga bisa ngeliat kegiatan dia kaya gimana. Apa yang dikerjain dia seharian sampe ga ada kabar? Kalo kalian ga saling percaya, pasti udah muncul curiga-curiga buta dalam pikiran. Kalo dalam pikiran aja udah curiga, nanti kasian pasangan kalian dicurigain terus.

Saling Jujur

Hal kedua yang mesti dilampirkan dalam persyaratan LDR adalah saling jujur satu sama lain. Ini yang paling krusial. Saling percaya aja masih belum cukup. Percaya semua yang dia ucapin tapi kalo kenyataannya dia boong, kita yang sakit. Jadi harus komitmen dari awal harus bisa saling jujur kalo ngejalanin LDR. Seni LDR adalah melatih kita untuk menjadi seseorang yang jujur, setidaknya untuk pasangan sendiri. Kalo pasangan sendiri aja dibohongin, gimana orang lain bisa percaya sama lu? 

Pahami Kesibukan Masing-masing

tips untuk pejuang LDR
Karna kondisi yang ga memungkinkan untuk terus tau kegiatan pasangan tiap hari. Ada baiknya kalian punya jadwal pasangan masing-masing. Biar tau dan ngerti jam-jam sibuknya pasangan LDR kalian. Dewasa sedikit untuk ga ganggu dia kalo lagi kuliah/kerja. Percaya aja kalo sibuknya dia itu adalah untuk masa depan dia yang lebih baik. Ga usah drama pake acara ngambek karna dia nyuekin kamu. Kalo apa-apa mesti pake acara drama terus, bisa-bisa dia ninggalin kamu.

Komunikasi

Intensitas komunikasi yang terjaga bisa bikin hubungan LDR bertahan lama. Ga perlu keseringan nelpon juga. Ntar yang ada pulsa lu terkuras abis. Yang penting ada kualitas komunikasinya. Percuma kalo sering nelpon tapi ujung-ujungnya berantem karena salah paham kan? Suasananya tetap intim, tetap mesra. Ga berubah dari dulu. Itu yang penting. 

Soal telpon-telponan ini kadang masalah juga buat gue. Dulu kalo telponan mesti malam hari. Dan seringnya gue kelupaan buat ngisi pulsa hahaha. Jadi terpaksa gue harus keluar buat nyari orang jualan pulsa. Iya kalo masih banyak yang buka, kalo tutup gimana? Mesti nyari yang jauh dulu baru dapet. Ujung-ujungnya ga jadi nelpon trus si pacar ngambek.

Tapi mau gimana lagi. Dulu teknologi ga secanggih sekarang. Beli apapun masih harus nyamperin toko/warungnya. Mau beli baju pergi ke butik atau toko baju. Kalo mau beli ikan pergi ke pasar atau supermarket. Masih perlu usaha. Sekarang beli apa aja ga perlu pergi kemana-mana. Cukup 1 klik udah bisa belanja. Bahkan banyak banget situs-situs yang nyedian berbagai macam jenis barang yang bisa dibeli. Contohnya MatahariMall.com yang menyediakan semua keperluan kita. Mulai dari baju, tas, jam tangan, sampe ke pulsa elektrik mereka jual.

Gue aja baru tau kalo di sana juga bisa beli pulsa hahaha. Dan ternyata gampang banget isi pulsa elektrik MatahariMall ini. Liatin aja petunjuk di gambar ini.
tips untuk pejuang LDR

Operator yang tersedia pun lengkap banget
tips untuk pejuang LDR

Pejuang LDR sekarang ga ada alasan lagi buat beli pulsa kejauhan. Karna sekarang udah ada yang jualan pulsa elektrik online macam MatahariMall ini.

17 September 2016

September 17, 2016

Kapten Sully dan Sisi Lain Kecelakaan Pesawat

Film Sully kalah saing sama film Indonesia yang tanggal rilisnya berdekatan. Apalagi film yang itu judulnya udah ngehits banget sejak dulu kala. Jadi mau ga mau, Sully harus mengalah. Walaupun di film dia menang sebagai Kapten pilot pesawat terbang, tapi di Indonesia dia harus rela terpinggirkan.

review film Sully
sumber: id.bookmyshow.com

rangkaianabjad.com - Film Sully mengisahkan kejadian nyata tentang kecelakaan pesawat yang terjadi pada tanggal 15 Januari 2009. Dimana sebuah pesawat terpaksa mendarat di Sungai Hudson yang letaknya di tengah-tengah kota New York. Penerbangan yang dipimpin oleh Kapten Chesley "Sully" Sullenberger ini tidak mengakibatkan korban jiwa. Total 115 penumpang + awak kabin mereka selamat.

Dengan pemeran utama Tom Hanks dan disutradarai oleh orang yang jadi langganan nominasi Oscar Clint Eastwood, film ini bagus buat ditonton. Emang sih nyeritain tentang kecelakaan pesawat. Alat transportasi yang katanya paling aman di dunia. Tapi di film Sully, bukan kecelakaan pesawatnya yang disorot habis-habisan. Film Sully justru menceritakan kecelakaan pesawat dari sudut pandang yang berbeda.

Menarik sekali meliat Tom Hanks beperan menjadi seorang Sully. Meskipun sudah 60 tahun tapi aktingnya masih apik. Pembawaannya yang tenang, kalem tak perlu banyak bicara itu membuat gue bisa ngebayangin sosok Kapten Sully yang sebenarnya ga jauh dari apa yang dia perankan.

Sering kita liat kalo ada kecelakaan pesawat yang paling diperhatiin adalah korban-korbannya. Sementara awak kabin, co-pilot dan kaptennya sendiri kita ga tau gimana keadaan mereka. Media selalu mengarahkan kita bahwa Kaptenlah orang yang paling berdosa atas kecelakaan yang dialami sebuah pesawat. Di film Sully, kita bakal tau gimana seorang Kapten menghadapi tekanan seperti itu. Sully yang terlihat depresi, suka melamun dan menghayalkan semua akibat dari perbuatannya tergambar jelas di film ini.

review film sully
sumber: id.bookmyshow.com

Ternyata meskipun seluruh awak penumpangnya selamat, bukan berarti Kaptennya bisa "selamat" juga dari investigasi pihak berwajib. Karena mendaratkan pesawat di atas air adalah salah satu pendaratan paling berbahaya. Tapi itulah resiko yang harus diambil sang Kapten Sully dan tidak ada pilihan yang lebih baik.

Gue rasa pemerintah Indonesia bisa belajar bagaimana aparat keamanan Amerika bertindak ketika menghadapi situasi darurat seperti tergambar pada film Sully ini. Didukung dengan teknologi yang mumpuni, jumlah korban bisa diminmalisir. Respon cepat dari semua pihak juga patut dicontoh. Karna pesawat Kapten Sully jatuh di tengah sungai, tentunya hanya transportasi air dan udara yang bisa dengan cepat mencapai posisi pesawat.

Semua kapal ferry yang ada di sekitar pelabuhan Sungai Hudson dikerahkan untuk bisa mengangkut seluruh penumpang. Polisi New York pun bergegas menyelamatkan warga di tengah sungai dengan menggunakan helikopter. Di darat sudah bersiaga ambulan-ambulan dan palang merah Amerika untuk memberikan bantuan medis jika ada yang terluka. 

Ke-profesionalitasan seorang kapten juga diperlihatkan dengan apik disini. Dimana Kapten Sully yang masih gelisah karena tidak tau berapa jumlah penumpang yang selamat. Dia bilang "155, itu adalah jumlah penumpang beserta awak kabinku" "Aku masih bekerja, aku ingin tau apakah seluruh penumpangku selamat" Walaupun dielu-elukan sebagai pahlawan, Kapten Sully tidak merasa seperti itu, dia berkata "I'm just doing my job".

review film sully
sumber: ulasanpilem.com

Kesimpulannya, biar gimana pun seorang pilot itu tetaplah pahlawan. Meskipun dia ga "berhasil" mendaratkan kita di atas sungai dan ga ada korban perasaan jiwa. Meskipun dia "cuman" mendaratkan kita dengan selamat di bandara yang kita tuju, seorang kapten pesawat adalah pahlawan. Menghargainya dengan ucapan terima kasih sudah cukup. Mungkin terkadang kita kesal karna ada delay pada jam keberangkatan. Tapi Kapten Sully punya slogan yang bisa kita resapi bersama "delay is better than disaster"

15 September 2016

September 15, 2016

Balada Anak Tunggal: Kangen Nge-Kos

Mulai bulan September, tulisan di blog ini bakal lebih sering update mengenai kehidupan gue sehari-hari sebagai anak tunggal. Untuk artikel lainnya akan gue pindahin ke blog yang baru. Tapi masih belum rilis jadi untuk sementara linknya belum bisa gue kasih. Yang jelas di blog baru nanti, tulisannya akan lebih general dan ngebahas topik-topik yang ga terlalu personal.


balada anak tunggal
sumber: ayobuka.com

Sebagai anak tunggal yang terbiasa sendiri, gue justru nyaman pas lagi sendiri. Menurut gue kalo lagi sendiri itu, gue bisa ngatur apapun yang  diinginkan semaunya. Ga ada yang protes, ga ada yang ngelarang. Pokoknya kita yang ngatur supaya bisa happy sama apa yang dilakuin.

Itulah kenapa gue lebih suka nge-kos daripada di rumah. Gue bisa mengeluarkan ekspresi dalam diri. Kesendirian bikin gue bisa jadi diri sendiri. Ide-ide nulis lebih banyak mengalir kalo gue lagi sendiri. Dan kos adalah tempat paling strategis buat gue untuk mencari film bokep inspirasi.

Agak aneh memang, karna biasanya orang-orang nyari inspirasi di tempat-tempat yang keren, indah, rame. Gue justru dapetinnya di tempat sepi. Yah sebenernya sih ga sepi-sepi amat, gue kan masih online twitter, baca berita online, baca buku juga. Lagian inspirasi bisa datang darimana aja, kan?

Kehidupan di kos jadi sesuatu yang baru banget buat gue waktu itu. Betah banget di kos seharian. Saking betahnya, waktu kuliah diawal-awal semester gue males banget keluar kos. Jangankan keluar, bangkit dari kasur aja males. Malesnya udah kaya ngeliat mantan lagi jalan sama pacar barunya terus mesra-mesraan di depan kita. Males banget pokoknya.

Karna ngekos sama temen-temen gue SMA, gue jadi tau kelakuan mereka. Waktu ngekos ini, keluar semua aslinya. Untungnya ga ada yang aneh. Atau mungkin banyak yang aneh, tapi ga ketauan karna di kamar masing-masing hahaha. Ada yang suka tidur, ada yang doyan tiarap main game, ada yang kentutnya bau banget tapi ngakunya ga bau, ada yang ketawa-ketawa sendiri di kamar sampe dikira dikeglitikin nenek lampir. Btw, yang terakhir itu gue.

Awal-awal ngekos kami masih sering makan di kos. Karna si Andri bawa kompor minyak tanah, rice cooker, dan penggorengan, kami nyumbang bahan-bahan masaknya. Gue biasanya bawa beras, yang lain beli bumbu nasi goreng, garam, dan kawan seperbumbuan lainnya.

Tapi itu ga berlangsung lama.

balada anak tunggal

Karna ternyata kita satu kesamaan sifat. Males. Setelah sebelumnya rajin buat masak nasi, beli minyak tanah, dan segala bumbu. Kami mulai malas-malasan buat masak nasi. Karna ternyata makan di luar lebih variatif menunya hahaha. Dan ritual makan bareng di dapur kos pun tak pernah ada lagi semenjak itu.

Gue ngekos sekitar 5 tahunan dan ga pernah pindah-pindah sampe akhirnya ortu memutuskan kalo gue udah ga boleh ngekos lagi. Gue 5 taun masih ngekos aja, si Bang Beta udah dapat kerjaan. Dari yang dulunya cuman karyawan buat ngedesain doang, sekarang sampe jadi orang kepercayaan bos tempat dia mangkal kerja. Salah satu penulis di websitenya anak banua ini juga masih nyelesein kuliahnya. Katanya sih tinggal nyelesein skripsi doang, tapi kaga kelar-kelar sampe sekarang.

Entah gimana dosen pembimbingnya bisa sabar ngehadapin mahasiswa kaya bang Beta ini. Soalnya makin lama ga dikerjain, makin males nyeleseinnya. Karna udah keenakan dapat kerja. Beda halnya kaya gue waktu kuliah dulu. Karna belum dapat kerja pas kuliah, mau ga mau gue mesti nyelesein kuliah.

Itulah kenapa gue disuruh berhenti ngekos. Kata emak sih biar gampang ngawasin. Kalo diawasin mau ga mau gue mesti gerak cepet buat nyelesein Tugas Akhir. Meskipun harus rela menempuh jalan selama 1 jam perjalanan dari rumah ke kampus. Bahkan yang paling parah, gue mesti bolak balik rumah-kampus-rumah-kampus-rumah dalam sehari.

Yang gue kangenin waktu ngekos itu suasananya. Bisa begadang main game sampe jam 4 pagi tanpa disuruh tidur sama ortu. Atau sekadar ngerapihin benda-benda dalam kamar. Soalnya kamar kos gue lumayan gede. Bahkan lebih gede daripada kamar di rumah sendiri. Jadi gue suka ngerapihinnya. 

Andai gue bisa mengulang masa-masa ngekos itu lagi, rasanya pasti bahagia banget. Ngumpul bareng temen-temen kos, ngobrol ke sana kemari, ngelantur, curhat, segala macam. Temen yang selalu ada kalo lagi pengen ngumpul. Ga kaya sekarang. Udah punya kesibukan masing-masing.

Kalo ngebandingin zaman ngekos sama zaman sekarang suka sedih gue. Dulu kalo mau ketemu cukup ketok pintu kamar mereka di samping kamar, bisa ngumpul. Sekarang, nunggu akhir pekan atau sebulan sekali baru bisa ngumpul. Dulu kalo becandaan bisa sampe tengah malam ga tidur-tidur rame-rame ngumpul di 1 kamar. Sekarang becandaannya paling di grup whatsapp doang. Itupun kalo ga ada kesibukan baru bisa buka grup.

balada anak tunggal

Tapi yang namanya hidup mesti tetap berlanjut. Kalo jalan di tempat ga bakal bisa berubah. Sekarang alhamdulillah hampir semua temen kos gue udah dapat kerjaan. Dan bahagia ngeliat mereka kerja di perusahaan yang ngegaji karyawannya ga nanggung. Meskipun mesti nungguin mereka sebulan sekali cuman buat ngumpul, gue rela. Karna gue tau, kami semua sedang merancang masa depan kami masing-masing.

08 September 2016

September 08, 2016

Malam Mingguan di Bukit Tahura

Biasanya kalo malam minggu kalian ngapain? Nonton? Pacaran di cafe? Nulis? Kalo malam minggu kalian udah mulai ga asik mungkin saatnya mencari suasana baru. Gue punya alternatif buat kalian yang bosen malam mingguannya gitu-gitu aja. Dan gue jamin malam mingguan kalian akan berbeda dan lebih mengasyikkan daripada sebelumnya.

malam mingguan di bukit tahura

Semua ini bermula dari kegilaan anak-anak Pena Blogger Banua. Beberapa dari mereka yang lagi ngumpul di suatu acara tiba-tiba kepengen naik bukit. Kebetulan saat itu lagi hari Sabtu. Gue yang lagi kerja ga tau menau soal ini. Kerjaan gue baru kelar jam 6 sore, padahal jam kerja di kantor kalo hari Sabtu cuman sampe setengah 3. Udah bisa jadi karyawan teladan kayanya.

Pulang kantor gue cek grup lagi pada rame. Eh ternyata mereka emang beneran berangkat. Gue yang masih bimbang karena ngerasa badan lagi capek, sempet pengen ga ikutan. Lagian kalo di rumah kadang suka susah dapat izin keluar, apalagi habis pulang kerja. Tapi gue mikir, kapanlagi bisa malam mingguan di bukit kalo ga sekarang? Berberkal kepasrahan gue coba minta izin sama Emak, dan ternyata dapat lampu hijau!


FYI, bukit yang mau didaki kali ini sebenernya udah pernah gue coba sama temen-temen kos dulu. Cuman waktu itu kita-kita masih cemen soal stamina, apalagi pengalaman naik-naikan bukit masih 0. Itu pertama kalinya kami nyoba naik bukit. Karna ngerasa udah lama banget naik tapi ga nyampe-nyampe kami hampir menyerah. Didorong oleh rasa penasaran, kami masih coba terus nanjak sampai akhirnya kami berpapasan sama orang yang turun. Trus dengan seenak udelnya dia bilang "Wah masih jauh, De! 20 kilo lagi baru nyampe!"


Semangat kami yang tadinya masih menyala, langsung padam. Karena durasi nanjak yang udah lama dan badan yang cape berkolaburasi dengan cantik semakin membuat kami patah hati untuk melanjutkan perjalanan.


Kami hanya bisa terduduk di tanah sambil meratapi nasib. Dan akhirnya perjalanan kami terhenti di tengah jalan. Kami pulang dengan kehampaan karna ga berhasil nanjak sampe puncak.


Gue ga mau hal itu terulang 2 kali. Dan kali ini gue yakin berhasil. Karna gue nanjak sama temen-temen yang udah pernah naik ke bukit ini. Walaupun cuma ber-empat yang penting kita harus berhasil naik ke puncak.

Perjalanan dimulai sekitar pukul 10 malam. Beberkal nasi sepiring hasil malak makan dari warung, gue dan 3 temen yang lain berangkat dari Banjarmasin. Ini bukan jadwal berangkat yang baik, teman-teman. Ga usah ditiru, kadang kegilaan kami terlalu total. Seharusnya paling lambat berangkat itu sebelum gelap. Biar suasananya ga terlalu ekstrim pas nanjak.

Oke lanjut.

Perjalanan kami tempuh dalam waktu 1 jam setengah (kami sampai pukul setengah 12 malam). Perlu dicatat itu baru nyampe parkiran motor di kaki bukit Tahura. Temen gue si Adit kurang informasi. Dulu waktu nanjak pertama, sepeda motor bisa diparkir ga jauh dari puncak bukit. Jadi ga perlu jauh nanjak jalan kaki. Sayangnya, untuk kali ini kami ga bisa parkir di bawah puncaknya. 

malam mingguan di bukit tahura

Oiya, katanya emang peraturan malam minggu kaya gitu. Ga boleh bawa motor sampe di bawah puncaknya. Kalo bandel helm kalian bisa ilang. Busi motor kalian dicopot. Ban motor kalian dikempesin. Titit bengkak. Macam-macam! Bengkel jauh banget di bawah bukit. Jadi mending ga usah coba-coba bandel. Lagian jalan kaki ga ada salahnya juga. Sesekali perlu olahraga. Untuk hari selain malam minggu diperbolehkan, kok.

Perjalan menanjak dari kaki bukit merupakan salah satu perjalanan paling ekstrim yang pernah gue lakuin. Gimana ga? Suasana gelap dan di antara hutan belantara serta jurang. Penerangan lampu satu-satunya dari head lamp yang dibawa sama Adit yang satunya. Iya kebetulan ada 2 Adit dalam 1 waktu jadi rada susah ngebedainnya lewat tulisan. Dengan modal sok berani dan udah nanggung juga nyampe sini ga diterusin kamipun melangkah pasti menanjak kaki bukit.

Selama perjalanan cuman ocehan kami yang menemani. Kadang disertai sekelebatan bayang-bayang burung atau kelelawar yang lewat. Dominasi suara angin begitu terasa semakin ke arah atas. Di sebelah kiri kami ada jurang yang cukup ngeri kalo di liat di malam hari. Di bawah sana hanya ada kegelapan. 

Nun jauh di ujung horizon sana ada lampu-lampu kota yang bersinar kecil saat kami lihat dari arah bukit. Di sebelah kanan kami hutan belantara yang konturnya curam dan terjal. Pohon-pohon besar dan juga batu besar melekat satu sama lain. Di atas kami ada bulan dan bintang yang berkelip-kelip meliat kegilaan kami menanjak pukul setengah 1 pagi. Kalo bisa geleng kepala, mungkin mereka udah geleng-geleng daritadi.

malam mingguan di bukit tahura

Sesekali ada sepeda motor yang turun dari bukit. 

Setiap mereka melewati kami ada tatapan heran yang terlihat ke arah kami. Mungkin mereka bingung, manusia macam apa yang nanjak bukit jam segini? Kamipun menatap mereka tak kalah heran, manusia macam apa yang turun dari bukit malam banget kaya gini? Gue rasa mereka itu ojek yang sering nganterin para penanjak yang males buat jalan kaki ke atas. Gue ga tau mereka dibayar berapa, tapi yang pasti mahal sih.

Singkat cerita, setelah nanjak 2 jam dengan water break selama 2 kali 5 menit, akhirnya kami sampai di puncak! 

Ga kebayang capenya kaya gimana jalan kaki dengan bawaan lumayan berat, ditambah track yang menanjak selama 2 jam. Tandanya kalian udah nyampe, di sisi kiri jalan akan ada tulisan "Mantan Motor parkir di sini"  dan di sisi kanan ada semacam gerbang kecil gitu, nah artinya kalian tinggal dikit lagi nanjak dan kalian bakal sampe di puncak Bukit Tahura. 

Di atas udah banyak banget orang. Kami yang datang "telat" ini agak kesusahan nyari tempat buat mendirikan tenda. Setelah dapat spot yang kira-kira enak buat ngediriin tenda, kita mulai bongkar-bongkar. Cuman 2 diantara 4 orang yang bisa masang tenda. Sisanya gue sama Nuka yang amatiran banget hahaha. Dengan kerja sama yang apik diantara ke empat pemain, tenda berhasil didirikan dengan sukses.

malam mingguan di bukit tahura

Btw, angin di atas kencang banget loh gaes. Kalian mesti bawa jaket tebal atau sarung biar ga kedinginan. Kalo pengen tidur mending di dalam tenda. Atau bisa bawa kepompong kalo pengen tidur di luar tenda. Biar ga masuk angin.

Berkemah itu enaknya rame-rame. Biar tambah seru. Tapi kalo mau beduaan gapapa juga sih. Waktu pagi di Bukit Tahura, gue baru bisa liat orang-orang di sekitar kemah. Ternyata banyak banget orangnya! Hahahah. Dan ada yang emang berkemah cuman beduaan. Gokil ga tuh? Dua-duanya cocok kayanya jadi pasangan traveler. Yang satu travel yang satu goler-goler (di kasur).

Kami turun sekitar pukul setengah 8 pagi. Kalo bisa turunnya ga usah siang-siang. Kecuali kalian mau menikmati suasana sepi ga ada orang di atas bukit. Soalnya panas banget kalo kesiangan. Kami yang jam setengah 8 pagi turun aja udah kepanasan sampe bawah.

malam mingguan di bukit tahura

Satu aja kekurangannya selama di atas Bukit Tahura: GA ADA WC! Mungkin buat cowo ga terlalu masalah, ya. Tapi yang cewe kasian. Jadi saran gue buat cewe-cewe yang mau bermalam di atas Bukit Tahura, ga usah terlalu banyak minum. Atau pipis dulu sebelum nanjak ke bukit. Karna kalo nginep dan turunnya harus jalan kaki, gue rasa sih kalian udah pipis duluan sebelum nyampe WC di bawah itu. Kecuali naik ojek.

Selanjutnya: Barang apa aja yang mesti dibawa kalo mau naik ke Bukit bakal gue tulis di blog yang lain. Tunggu aja tanggal mainnya.