Post Top Ad

Post Top Ad

23 July 2016

July 23, 2016

Koala Kumal dan Kegalauan Karin Novilda

Gue udah nonton Koala Kumal. Ini adalah film Raditya Dika pertama yang gue tonton di bioskop. Gue emang bukan fans yang teladan. Bukunya baru punya dua. Iya gue emang bukan fans teladan, puas lo semua? Lanjut! Film yang nyeritain tentang patah hati ini membawa gue keingatan masa lalu. Sama mantan. Karna emang ga jauh-jauh dari move on pembahasannya.

Koala Kumal, Karin Novilda, Awkarin, Youtuber, selebgram, vlogger, gaga, awkarin putus
Dari Koala Kumal gue belajar kalo sebenernya patah hati ga perlu segalau itu. Sampe ga bisa nulis setahun. Gue pas patah hati justru melampiaskannya lewat tulisan. Gue abadikan "luka" gue di blog ini. Biar gue bisa mengikhlaskan semua. 

Dan bener kata Dika di Koala Kumal, kalo patah hati seseorang yang paling sakit itu ketika diputusin sama orang, kita bukannya nangis tapi cuma bisa menghirup napas panjang dan menghembuskannya. Udah. Gitu doang.

Itu kejadian sama gue. Waktu putus gue ga ada nangis. Kalo mantan sebelum ini, gue emang nangis. "Seganteng-gantengnya cowo, kalo putus sama pacar pasti nangis" kata Ernest di film Koala Kumal. Dan kalo masih nangis artinya ga sayang-sayang amat sama pacarnya. Sayang... tapi ya gitu deh. Beda lah pokoknya.

Kenapa jadi ga nangis? Ga tau deh gue juga bingung ngejelasinnya. Mungkin terlampau sakit karna ditinggal pas lagi sayang-sayangnya kali, ya. Tapi percuma juga sih nangisin orang yang lebih memilih ninggalin kita untuk bersama orang lain.

Dulu gue mikir kalo dia itu mantan kesayangan gue selama pengalaman gue pacaran. Sampe beberapa dari tulisan gue terinspirasi dari dia. Tapi lama-lama gue jadi sadar, orang yang gue sayang itu harusnya ada di samping gue, bukannya ada di samping orang lain.

Film Koala Kumal membuka mata gue, bahwa seroyal-royalnya kita sama pasangan, kalo emang dia udah ga punya rasa sama kita pasti ujung-ujungnya ditinggal. Sama kaya Awkarin. Dia ngasih hadiah macam-macam sama mantannya eh ujung-ujungnya dia diputusin juga. Galau deh jadinya. Nangis kejer banget. Kasian gue liatnya.

Cewe emang halus perasaannya. Diputusin pas lagi sayang-sayangnya kaya Awkarin gitu sih pasti sakit, lah. Ga ada cara lain selain nangis. Gue ga nyalahin dia nge upload curhatan ke youtube. Sah-sah aja menurut gue, lagian biar viewernya juga tau kalo Awkarin juga bisa patah hati. Awkarin juga manusia.

Koala Kumal, Karin Novilda, Awkarin, Youtuber, selebgram, vlogger, gaga, awkarin putus

Gue ga perlu cewe se-royal Awkarin dalam ngejalanin hubungan. Yang penting bisa setia dan mau diajak komitmen. Seroyal-royalnya pasangan kalo ujung-ujungnya dia bebas jalan sama siapa aja pas lagi pacaran sama gue, ya mending ga usah pacaran sekalian. 

Tapi... uang bisa bikin orang berubah pikiran. Putus sama mantan bikin gue sadar kalo kesetiaan dan cinta doang ga cukup. Apalagi kalo ada orang tua yang punya standar tinggi terhadap calon pendamping anaknya. Semenjak itu gue bertekad buat jadi orang yang lebih giat dan rajin lagi untuk bisa mencapai target para calon mertua di luar sana. Walaupun masih belum keliatan sampe sekarang gimana haslnya hahahaha.

Jadi kesimpulan gue Awkarin itu sebenernya ga sayang-sayang banget sama Gaga. Kalo sayang, dia ga bakalan nangis kejer kaya gitu. Biarpun dia bilang kalo Gaga itu patah hati terhebat dia, persis kaya Trisna sama mantan pacarnya di Koala Kumal, gue rasa dia belum nemu yang lain aja ngomong begitu. Kalo udah nemu, gue yakin dia cuman bisa narik nafas dalam-dalam dan menghembuskannya. Dengan disertai keikhlasan dan kerelaan buat ngelepas dia.

ikhlas menerima kenyataan kalo takdir berkehendak lain.

Rela beranjak dari kehidupan yang lama ke kehidupan yang baru tanpa ada dirinya lagi.

Tenang aja, Rin. Film Koala Kumal ngajarin kita gimana caranya biar bisa jadi orang yang kuat setelah patah hati. Karna biar gimana pun juga, sehebat-hebatnya patah hati kamu, kita semua mesti tetep harus move on. Ingat video yang di tonton Trisna sama Dika Koala Kumal itu? "Sesayang-sayangnya kita waktu lagi pisah sama orang, jangan benci orangnya. Tapi benci perpisahannya"

Koala Kumal dan Karin Novilda ngajarin gue kalo patah hati bisa dibikin sebuah karya. Kalo galau bisa dijadiin hal yang bisa dinikmati oleh orang lain.

Terimakasih mantan.
Terimakasih Karin Novilda.
Terimakasih Raditya Dika.
Terimakasih Koala Kumal.

19 July 2016

July 19, 2016

Lebaran: Gendutan

Gimana puasa kalian gaes? Full satu bulan ga? Apa ada bolongnya? Lebaran ini mudik apa cuma di rumah? Sekali-kali gue kepoin kalian. Soalnya jarang-jarang nulis kegiatan lebaran di blog. Bingung juga apa yang ditulis di sini. Pengennya sih disimpen sendiri aja, yaa... ga semuanya harus gue kasih tau ke publik, kan? Lagian siapa gue? Ga ada juga yang mau ngebaca kegiatan sehari-hari gue. Ngeklik link blog gue di socmed aja udah bersyukur banget. Apalagi sampe ngebacain tulisan sampe abis.

Tapi gue memutuskan untuk nulis kegiatan pas lebaran. Lebih tepatnya dari menjelang lebaran sampe habis lebaran. Gapapa lah itung-itung nambahin postingan. Kali aja kalian bosen liatin blog gue yang isinya cuman nge-review film sama placement doang hahaha.

Ga ada halangan yang berarti selama menjalani puasa 1 bulan kali ini. Padahal ini pertama kalinya gue ngejalanin puasa sambil kerja. Menyenangkan banget, bisa menghabiskan puasa bersama orang-orang baru di kantor. Jadwal bukber gue pun bertambah lagi.
cerita kala puasa dan lebaran, mudik 2016

Bukber Anak-anak Rumah Kanker

Untuk tahun ini, agenda bukber gue lumayan padat. Bukber pertama bareng anak-anak di yayasan kanker. Diadain sama komunitas blogger Banjarmasin yang gue ikutin, Pena Blogger Banua. Ini emang agenda tahunan yang rutin kami adakan. Udah 2 tahun kami coba menggalang dana untuk disalurkan ke wadah yang dipilih untuk menyelenggarakan bukber. 

Seneng rasanya bisa berbagi kebahagiaan sama mereka. Ngeliat mereka bisa ketawa sama-sama karna acara yang kami adain udah bahagia banget, setidaknya kami bisa bikin mereka lupa akan sakitnya walaupun sebentar. "Semoga cepat sembuh adik-adikku"
A video posted by BADANGSANAK (@badangsanak) on

Mudik

Tiap lebaran tiba keluarga gue selalu mudik ke kampung halamannya bapa gue. Tahun ini pun begitu. Tradisi di keluarga gue tiap hari lebaran langsung mudik. Sebenernya gue pengen ngerasain puasa di kampung itu kaya gimana, tapi bapa gue ga mau. Katanya kalo mudik pas puasa itu badan lebih cepet cape. Ya bener juga sih, lagipula gue masih belum bisa gantiin bapa buat nyetir mobil.

FYI, kampung bapa gue itu bisa ditempuh selama kurang lebih 4-5 jam perjalanan darat. Karna bapa gue ga berani ngebut di jalan, jadi ya santai aja gitu sambil menikmati pemandangan sekeliling. Harusnya ga nyampe 5 jam juga nyampe.

Rumah di kampung bapa gue itu pas banget deketan sama mesjid. Jadilah gue rajin ke mesjid. Bukan karna pengen pamer, tapi karena pengen ngerasain solat di mesjid yang deket banget sama rumah. Sebenernya di rumah gue yang di Banjarmasin ini ada juga mushollanya. Entah kenapa aura mesjid itu beda banget sama musholla atau langgar. Rasanya lebih khusyu aja gitu solatnya menurut gue.

Gue mudik ke kampung selama 3 hari. Mudik 3 hari di kampung ga kemana-mana itu rasanya rugi banget buat gue. Pengennya tuh jalan-jalan ke daerah lain gitu. Kan jarang-jarang ya pergi jauh kaya gitu. Tapi ya gue ga bisa maksa juga, kalo gue bisa nyetir sih mungkin udah gue bawa itu mobil buat jalan-jalan hahaha. Jadilah 3 hari cuman di rumah doang.

Si Nona Super Sibuk

cerita kala puasa dan lebaran, mudik 2016
Oiya, sebelum lebaran gue juga ketemu sama nona manis yang jadwalnya super padat. Dia cuman ada di sekitaran Banjarmasin sekali setahun. Udah kaya Lailatul Qadr munculnye. Persentasi kemunculan dia ini kayanya lebih seringan muncul Lailatul Qadr daripada dia. Saking sibuknya. 

Dan dia memanfaatkan kesempatan sekali setahun kemunculannya ini dengan minta traktiran dari gue. Kampret emang. Daripada gue disemprot jadi ya terjadilah peristiwa ngebayarin dia selama kemunculannya itu. Tapi gapapa sekali-sekali neraktir orang jauh. Siapa tau bisa nambah rezeki gue jadi makin banyak. Aamin.

Well sebenernya sih ketemu dia ga cuman sekali. Tapi ga usah diceritain detailnya gimana. Biar gue aja yang tau hahaha.

Gendutan

Btw, banyak banget meme-meme soal pertanyaan-pertanyaan lebaran yang bertebaran di socmed. Sampai akhirnya mudik ke kampung bapa gue dan muncullah pertanyaan-pertanyaan kampret itu. "Kamu gendutan, ya" "Wah sekarang gendut, ya" Tapi mereka pintar, setelah ngasih pernyataan seperti itu ditambahin dengan kalimat penutup "Kamu makin ganteng kalo gendutan kaya gitu" "Kalo kamu kurus gantengnya ga terlalu keliatan, lho. Gendutan gini baru keluar gantengnya"  Dan gue tau sekarang gimana perasaan kalian yang ditanya seperti itu teman-teman. I feel you!

Sebenernya gue juga udah ngerasa gendutan sih. Tapi ternyata diperjelas dengan kata-kata dari orang lain itu ga enak aja gitu dengernya. Sakiit rasanya bhahaha. Tapi Alhamdulillah artinya gue ada perbaikan keadaan. Dari sebelumnya ceking-ceking kerempeng sekarang jadi lebih berisi.

Tapi kalian tau pertanyaan apa yang lebih menyeramkan daripada di atas?

Kalo pernyataan kaya tadi kan kita bisa aja ngeles cari alasan macam-macam. 

Ada satu pertanyaan yang bikin semua cowo bingung harus merespon kaya gimana. 

Simple aja 1 tarikan napas tapi merasuk ke dalam kalbu. 

"Aku gendutan kan?

Pertanyaan itu dilontarkan seorang wanita kepada lelaki yang ada dihadapannya.

Mungkin wanita ga tau ya, selama dia melontarkan pertanyaan itu kepada lelaki, di kepala lelakinya itu ada otak yang berpikir keras untuk bisa menemukan 1 jawaban yang bisa menyelamatkan hidup mereka. Memang bukan nyawa kami yang hilang kalo kami salah jawab. Tapi harus mendengarkan omelan kalian sepanjang jalan karena ngerasa gendutan juga bukan pilihan menyenangkan hahaha.

Meskipun dijawab "Ga kok, kamu ga gendutan" pasti langsung dipotong "Masa sih? Aku gendut deh perasaan". Dan sekali lagi otak kami harus bekerja keras mencari jawaban lain untuk menyelamatkan hidup kami malam itu.

So buat kalian yang punya nasib yang mirip atau mungkin sama kaya gue, mari kita pikirkan sama-sama gimana caranya menyelamatkan hidup kita dari pertanyaan-pertanyaan menjerumuskan seperti itu. Kita perlu berkonsolodasi demi kemaslahatan hidup kita, gaes. Karna kita adalah kaum lelaki dan sudah seharusnya kita bisa lebih kuat daripada wanita.

Buset kaya orasi mahasiswa lagi demo perasaan -_-

Gendutan ataupun ga itu sama aja. Yang penting bisa memaknai lebaran dengan benar. Buat yang bisa mudik bersyukur bisa mudik dan semoga bisa dikasih kesempatan lagi ketemu sama keluarga. Buat yang belum bisa mudik tetap bersyukur. Setidaknya masih bisa merayakan lebaran di kota. Kan masih ada telepon atau video call, jadi masih tetap bisa terhubung sama keluarga di kampung. 

Ga boleh sedih, karna lebaran itu adalah hari kemenangan. Dan yang menang adalah kita semua yang bisa mengalahkan hawa nafsu di bulan puasa.

Sebenernya masih ada beberapa lagi yang ga gue ceritain di sini. Bukan berarti ga penting tapi kalo kepanjangan cerita nanti kalian pada bosen. Jadi gue ambil beberapa momen aja. Terimakasih udah mampir dan baca sampai habis.

17 July 2016

July 17, 2016

Mudik Ala Pokemon Go!

Lebaran identik dengan tradisi mudik. Orang berbondong-bondong untuk bisa pulang ke kampung halaman bertemu dengan sanak saudara yang sudah lama ga dijumpai. Mudik bisa juga ngebawa kenangan akan masa kecil yang bahagia karena bisa menikmati permainan yang mengasyikkan bersama teman-teman di luar rumah. Dan kehadiran Pokemon Go! kreasi dari Niantic membuat semua gamer berasa "mudik" lagi ke masa-masa mereka memainkan permainan pokemon!

pokemon go!, pokemon play store, pokemon apk, pokemon
Iya Pokemon Go! emang bikin semua orang mudik. Pokemon Go! menghadirkan sensasi bermain game yang baru. Walaupun hanya permainan di smartphone, tapi Pokemon Go! mampu membuat semua orang untuk keluar dari "sarang"nya. Memanfaatkan teknologi GPS dan Augmented Reality (AR) Pokemon Go! membuat gamer kecanduan. Karena gamer harus berjalan mengelilingi kota untuk bisa mendapatkan pokemon incaran mereka. Dan ini benar-benar harus berjalan, bukan lagi berjalan secara virtual selayaknya permainan Pokemon yang dulu.

Inilah keseruan Pokemon Go! para pokemon trainers (sebutan pemain pokemon) dipaksa harus keluar dari zona nyaman mereka untuk bisa menjadi yang terbaik di gym.

Persis balik lagi kaya zaman dulu. Dimana anak-anak pada ngumpul main bareng. Seru-seruan di luar rumah panas-panasan, ujan-ujanan. Bedanya dulu main di luar ga pake gadget.

Pada dasarnya Pokemon Go! diciptakan untuk membuat para trainer-nya berjalan kaki. Tapi banyak juga yang pake motor atau sepeda, bahkan pake mobil. Termasuk gue sendiri yang sering nyari pokemon pake sepeda motor hahaha. Padahal bahaya banget mainin hp sambil naik motor atau mobil. Udah banyak banget kasus kecelakaan karna game Pokemon Go! ini.

Gue sih berharapnya kalian mainin Pokemon Go!-nya sambil jalan kaki aja. Atau kalo mau cape dikit bisa sambil lari. Selain murah, lari juga bagus buat kesehatan. Banyak banget keuntungan dan manfaat lari yang bisa kalian dapatin. Sambil nyari pokemon, kesehatan kalian pun tetap terjaga. Efektif dan efisien. Perihbahasa mengatakan: Sekali pdkt 2 3 tiga hati didapatkan.

Oke itu tadi ga nyambung.

Anyway, main Pokemon Go! harus tetap mematuhi tata krama ya. Jangan sampe ganggu orang ibadah atau yang lagi punya kegiatan. Udah banyak kasus dari temen-temen yang ngeliat/dapat teguran dari pihak Mesjid atau Musholla dan tempat ibadah lainnya yang kena "sial" harus jadi pokestop atau gym-nya Pokemon Go!.

pokemon go, pokemon play store, pokemon apk, tips dan trik pokemon go

Kalo lagi hunting pokemon dan naik motor tolong banget ga berhenti mendadak ya gaes. Lewati beberapa meter aja ga ilang kok pokemonnya. Yang penting kalian aman dan pengendara lain ga jadi panik karna kelakuan lu. 

Jadilah Pokemon Trainer yang bersahaja dan menentramkan sesama. Meskipun ada 3 tim (Valor, Mystic, Instinc) kita tetap satu kesatuan. Berbeda-beda timnya tapi tetap satu game jua.

Tips dari gue biar hp kalian ga boros batrai pas lagi main Pokemon Go! adalah matiin fitur Augmented Realitynya. Karena selain bikin boros batrai, fitur AR juga bikin pokemon lebih sulit buat ditangkap. Ribet ngarahinnya. Salah satu temen di grup yang gue ikutin ngasih kabar kalo ada temennya yang gps dan kameranya rusak gara-gara main Pokemon Go! Sejauh ini sih cuman dia yang ngasih tau kasus kaya gitu.

Jadi.. Udah nangkap pokemon belum hari ini?

sumber gambar: situs resmi pokemon, the verge.com

12 July 2016

July 12, 2016

Review Film: Sabtu Bersama Bapak

Satu lagi film yang diangkat dari novel. Setelah Ayat-Ayat Cinta (yang bakal ada sequelnya, by the way) dilanjutkan dengan kesuksesan film Trilogi Laskar Pelangi. Btw, gue masih nunggu kelanjutan dari Edensor kaya gimana. Kali ini novel yang berjudul "Sabtu Bersama Bapak" karya Aditya Mulya. Film yang bergenre drama keluarga ini dekat sekali dengan keseharian kita. Sampai-sampai kita bisa merasakan semua konflik yang ada di dalamnya. Seolah-olah kita yang ada di film itu.

Buku novel sabtu bersama bapak, acha septriasa, deva mahendra
Gue coba review dari filmnya aja ya. Soalnya gue belum baca bukunya. Mungkin ada yang bersedia ngasih buku "Sabtu Bersama Bapak" buat gue? Biar gue bisa bandingin kecocokan antara film sama bukunya? Kalo gue duga sih pasti bakal banyak perbedaan dari buku sama film. Buku bisa membuat imajinasi tiap orang jadi beda-beda, wajarlah ga sesuai harapan.

Film ini menceritakan Gunawan (Abimana Aryasatya) seorang yang sangat mencintai keluarganya. Dia memiliki seorang istri bernama Itje (Ira Wibowo) dan 2 orang putra Satya (Arifin Putra) dan Saka/Cakra (Deva Mahendra). Hidup keluarganya begitu bahagia hingga akhirnya berubah saat Gunawan tau bahwa hidupnya hanya tinggal 1 tahun.

Gunawan tak mau begitu saja kehilangan kesempatan untuk bisa membimbing keluarganya. Tak mau meninggalkan istrinya sendirian untuk membesarkan kedua anaknya. Dia juga khawatir tidak bisa membimbing kedua anaknya hingga dewasa. Gunawan pun memutuskan untuk melakukan sesuatu. Kematian boleh saja membawanya pergi. Tapi kematian tidak bisa membatasi dirinya untuk bisa menyayangi kedua anaknya. Ia pun merekam banyak rekaman yang berisi pesan untuk kedua anaknya.
Review Film: Sabtu Bersama Bapak, buku novel sabtu bersama bapak, acha septriasa, deva mahendra


Itje memutuskan anak-anaknya harus bisa "bertemu" dengan sang Bapak setelah kepergiannya. Satu minggu sekali. Setiap hari Sabtu, Sabtu Bersama Bapak.

Yang Aneh di Film Sabtu Bersama Bapak

Mas Saka (Deva Mahendra) masih kebawa aktingnya di Tetangga Masa Gitu ya kayanya. Itu sih kata Nona Manis yang duduk di sebelah gue. Dan anehnya Saka yang punya wajah seganteng itu masih ngejomblo. Gue rasa sih dia belum baca tulisan gue biar jomblo cepet dapet pacar itu.

Pelajaran buat kalian, mblo. Punya wajah seganteng dan pekerjaan semapan Cakra aja masih belum tentu cepet punya pacar. Belajar dari Cakra, ga ada yang mudah walaupun muke lu udah ganteng kaya Deva Mahendra. Apalagi ga ada ganteng-gantengnya kaya Deva Mahendra.
Review Film: Sabtu Bersama Bapak, Buku Novel Sabtu Bersama Bapak, Acha Septriasa, Deva Mahendra
Lah ini kenapa malah ngabahas jomblo? Udah settingnya pengen nge-bully aja sih kalo ngebahas jomblo hahaha.

Satu lagi yang rada aneh menurut gue. Kok bisa ya Satya bisa berubah secepat itu ketika lagi berantem? Cuma karna sekejab dimimpiin terus bisa berubah 180 derajat. Mungkin karna keterbatasan durasi kali ya jadi dipersingkat waktunya.

Yang Keren di Film Sabtu Bersama Bapak

SOUNDTRACKNYA! Apalagi waktu Lagu Cinta-nya Om Iwan Fals (iya gue manggilnya Om, biar keliatan akrab. Padahal dia kaga kenal sama gue) diputerin. Gokil romantis abis, men! Gue yang ga bisa romantis aja pengen kaya gitu hahaha. Lagunya Wizzy juga bagus.

Dialog-dialognya yang terkadang puitis dan romantis itu bikin yang denger langsung nyess hatinya. Kalian mesti hapalin biar bisa dijadiin quote kekinian hahaha.
Aku ga perlu orang lain yang bisa menyempurnakanku. Aku yang akan menyempurnakan diriku sendiri. - Cakra
Dulu waktu anak kita kecil, kita ga mau ngeliat dia kesusahan. Kalo kita udah tua, kita ga boleh bikin susah mereka. - Gunawan
Dah segitu aje quotenye, sisanya mending nonton sendiri deh ye. Modal dikit kalo mau belajar romantis. di trailernya juga ada kok quote bagus.
Review Film: Sabtu Bersama Bapak, buku novel sabtu bersama bapak, acha septriasa, deva mahendra

Ini pertama kalinya gue liat Baby alias Sheila Dara Aisha akting di film. Sosok Ayu yang diperankan Sheila Dara Aisha tampil begitu anggun mewakili perempuan khas Jawa yang lembut dan santun. Btw, ada yang pengen tau nama panggilannya siapa, waktu gue bilang "Baby" itu panggilannya Sheila. 

Agak berbeda dengan Raisa (Acha Septriasa) yang begitu enerjik tapi tetap apik berperan sebagai ibu sekaligus istri  dari Satya (Arifin Putra).

Buat masbro Arifin Putra (iya ini sok akrab lagi, bodo amat) gue masih nungguin aktingnya buat jadi antagonis kaya di The Raid 2 dulu. Karakter mukanya pas banget. Cute-cute bengis gitu laa, hahaha.

Ada adegan yang mirip banget kejadiannya sama mimpi gue. Ingatan gue langsung balik lagi ke mimpi yang udah lama gue kubur dalam-dalam. Ngingetnya bikin sedih. Ada hubunganya sama Ibu soalnya. Kalo ngomongin ibu udah deh gue ga bisa berkata-kata lagi. Apalagi adegannya kaya gitu. Duh, langsung keingetan lagi. Adegan yang mana? Petunjuknya: Rumah Sakit, gundul, Cakra. Dah itu aja daripada spoilernya kebanyakan nanti hahaha. 


**oo**

Anyway, banyak banget pelajaran yang bisa diambil dari sini. Lengkap banget. Dari gimana caranya biar kita bisa jadi orang yang menarik dihadapan calon pasangan. Bagaimana caranya menghadapi permasalahan keluarga. Bagaimana kekuatan kasih sayang seorang ayah bisa mempengaruhi hidup anaknya. Gimana caranya membalas kasih sayang orang tua. Pesan yang paling gue inget dari film ini adalah: istri yang baik adalah istri yang bisa masakin makanan buat suaminya. Pokoknya dari yang jomblo sampai yang udah punya anak semuanya bisa ngambil pelajaran dari film ini.

Film ini recomended banget buat kalian yang pengen nonton film Indonesia bertema keluarga. Ada lucunya, ada sedihnya, ada cinta-cintaannya, semuanya. Kalo yang ini gapapa ditonton sama anak-anak. Asal jangan yang masih umur 2 atau 3 tahun. Selain mereka ga ngerti apa yang mereka tonton. Berisik juga kalo udah mulai rewel dan nangis, jadi ganggu penonton yang lain buat nonton.



sumber gambar: disini

06 July 2016

July 06, 2016

Pentingnya Menjaga Kesehatan Tubuh

Bayangkan kalo kalian punya badan yang ga bisa ngasih tanda kalo dia perlu istirahat. Ga ada tanda ngantuk, lapar, atau bahkan sakit. Yang kalian lakukan pasti bakal ngejar apa yang kalian impikan sampai tercapai. Lalu tau-tau badan kalian ga bisa gerak lagi karena ternyata semua sistem di dalam tubuh kalian udah ga ada yang berfungsi lagi, lalu kalian pun mati.

penyebab sakit jantung koroner
Untungnya badan ini diciptakan oleh Sang Maha Pencipta sehingga Dia bisa sedemikian rupa membuat tubuh ini untuk bisa memberi alarm penggunanya kalo dia perlu istirahat. Alarm yang paling sering kita jumpai adalah mengantuk. Kalo kita udah ngantuk, tandanya tubuh kita perlu istirahat. 

Sebetulnya ga boleh dilawan kalo lagi ngantuk. Tapi apa daya kadang pola hidup yang ga teratur menyebabkan kita harus ngantuk di jam kerja. Kalo ga mau dapat SP karna tidur di tempat kerja, mau ga mau harus dilawan.

Pola hidup sehat sangat penting diterapkan agar kita menjadi pribadi yang produktif. Gue sendiri sebenernya punya pola hidup yang ga terlalu sehat. Gue masih sering tidur telat. Masih sering makan-makanan sembarangan. Sering terpapar asap rokok karna ayah gue seorang perokok. Ya meskipun dia sering ngerokok di tempat yang terpisah dari gue dan ibu gue, tapi tetep aja masih sering kena.

Kita harusnya menyadari pentingnya menjaga kesehatan tubuh di zaman sekarang. Karena penyakit juga udah mulai menyesuaikan dengan keadaan zaman sekarang. Mereka bermutasi. Itulah kenapa pola hidup sehat perlu diterapkan dengan disiplin yang ketat. Tidak usah menerapkan pola hidup sehat yang terlalu rumit. Kita bisa lakukan pola hidup sehat yang sederhana saja. Misalnya:

Menjaga Pola Makan

Pola makan teratur dengan gizi yang seimbang bisa jadi salah satu pola hidup sehat yang bisa kita terapkan. Dengan kombinasi karbohidrat, protein dan vitamin yang kita makan bisa membuat kita terhindari dari penyakit yang akan menyerang. Jika perlu konsumsi vitamin tambahan agar bisa menutupi kekurangan asupan gizi dari makanan yang kita makan.

Olahraga Teratur

Melakukan olahraga teratur juga bisa menghindarkan tubuh dari serangan penyakit. Tidak perlu yang berat-berat. Jogging keliling komplek rumah juga bisa. Lari adalah olahraga paling murah. Sekarang kan makin banyak olahraga yang bisa dilakukan dalam waktu singkat dan ga memerlukan tempat yang luas. Cari di youtube banyak kok yang kaya gitu.

Mengenali Tanda-Tanda Penyebab Penyakit

Walaupun sudah menerapkan pola hidup sehat, kita mesti tetap waspada terhadap tanda-tanda penyakit yang menyerang tubuh. Seperti yang gue bilang di atas, kalo penyakit sekarang udah mulai beradaptasi terhadap zaman. Kita pun harus begitu, bisa jadi ciri penyakit yang dulu itu udah ga sama lagi kaya zaman sekarang. 

Ambil contoh misalnya kalian mengalami nyeri di bagian dada, lalu ada rasa ga nyaman di bagian belakang bahu. Patut dicurigai itu penyebab sakit jantung. Apalagi kalo kalian suka mengonsumsi makanan yang berlemak, bisa jadi itu penyebab sakit jantung koroner. Segera periksakan diri ke dokter agar bisa mencegah bertambah parah penyakitnya.

Seperti kalo kita punya barang mahal di rumah. Kita pasti menjaganya bisa ga rusak. Kalo perlu dikasih pelindung paling bagus. Begitu pula dengan kesehatan tubuh. Karena kesehatan itu mahal harganya, maka harus bisa menjaganya agar tidak mudah diserang oleh penyakit. Karna kalo udah sakit kita ga akan tau berapa harga yang harus dibayar untuk bisa kembali sehat.

05 July 2016

July 05, 2016

Review Film: Rudy Habibie

Lebaran udah deket. Biasanya film-film yang muncul ga jauh-jauh dari tema religi. Tahun ini trend-nya agak beda, memang masih ada film bertema religi, tapi ga banyak. Film Rudy Habibie hadir menjadi pembeda dan menarik untuk ditonton menjelang lebaran. Sejauh yang gue amati, tahun lalu film tema biopik kaya Rudy Habibie ini ga ada yang rilis deket-deket lebaran, deh. Jadi kalian ga akan salah pilih kalo mau nonton film ini.

reza rahadian, ernest prakasa, pandji pragiwaksono, chelsea islan
Kesan pertama banget waktu liat opening film ini, sponsornya banyak yaaaaaa.. Hahahaha. Pa Habibie sendiri pun nongol nge-endorse salah satu sponsornya. Sampe promo film-film berikutnya dimasukin ke dalam opening juga. Menghemat budget mungkin, ya.

Film Rudy Habibie diisi line up artis-artis terkenal, yang pasti sih pemeran utama si Reza Rahadian Nur Rahman didukung oleh Ernest Prakasa, Boris Bokir, Pandji Pragiwaksono. Ada juga si Indah Permatasari yang cocok banget jadi pacar gue putri keraton Solo. 

Dan yang paling epic itu saat kemunculan Chelsea Islan dari tengah film sampai akhir. Kostum-kostum yang dipake sama dia juga colourfull. Makin mempertegas peran Chelsea sebagai Illona yang mewarnai hidupnya Rudy selama di Jerman. Bang Reza seliwiran mulu  di layar lebar. Katanya sih artis film termahal saat ini. Mangstab!

Meskipun diisi sama komika-komika nasional, bukan berarti ini film komedi. Trio Ernest, Boris, Pandji saling mengisi jadi penyeimbang hidupnya Rudy di film Rudy Habibie. Ini ngebuktiin kalo sebenernya komika pun bisa meranin karakter serius.

Yang Aneh di film Rudi Habibie

Bukan hal aneh sih sebenernya. Cuman ini pertama kalinya gue ngeliat Donny Damara setelah sekian lama. Ya walaupun dia udah sering nongol di beberapa film, tapi gue kan baru nonton yang ini hehe.

Kehadiran Chelsea islan sebagai Illona, kekasih Rudy menurut gue agak kurang pas ya rasanya. Aksen Chelsea dan cara bicaranya yang rada dipaksakan itu terasa canggung banget buat gue yang denger. Chelsea yang berperan sebagai orang Polandia justru ga kaya orang Polandia kalo menurut gue. Tapi kalo orang cantik mah mana pernah salah, sih? Ya ga? Orang cantik mah bebas hahaha.
3.Review film rudy habibie, reza rahadian, chelsea islan, ernest prakarsa, pandji pragiwaksono Nah yang paling aneh tuh si Panca sih. Kok bisa sih kemana mana bawa pistol gitu? Apa semua mahasiswa ikatan dinas di luar negeri bisa seenak dengkul bawa pistol kemana mana? Dan ngeliat adegan pengkudetaan markas PPI itu kok gue kaya ngeliat adegan penjajahan Belanda di Indonesia, ya? Bedanya yang ngejajah sesama orang Indonesia, di wilayah negara orang lain.

Pemeran Presiden Soekarnonya cuman dikasih seupil doang penampakan mukanya, ya. Bukan cuman Presiden, Bu Ainun waktu muda pun juga ga ditampilin wajahnya. Apa karna masih belum nemu pemeran yang pas ya? 

Yang Keren di film Rudi Habibie

Kata Nona Manis yang nemenin gue nonton, backsound-nya kok kaya backsound film Captain America, sih? Dan ternyata setelah gue ubek-ubek penyebabnya adalah karna backsound film Rudy Habibie digarap di Los Angeles, tepatnya di Wildfire Music Studio. Makanya bisa jadi kece kaya gitu.

Ketika Rudi di-bully oleh seniornya yang mantan pejuang perang juga salah satu adegan paling keren buat gue. Rudy membuktikan kejeniusannya dengan mengingat semua pesanan makanan yang begitu ribet dimintain sama seniornya itu. Gokil, sih. Gue aja inget cuman bagian awalnya doang. Sisanya lupa. Tapi kalo nontonnya bareng kamu gimana bisa lupa sih? Eaaa hahaha.


**oo**

Walaupun ini film tentang seorang yang jenius, bukan berati film ini melulu dalam suasana yang serius. Ada drama percintannya, ada sedihnya juga, lucunya apalagi. Lengkap lah menurut gue, soalnya semua ada.

Adegan favorit kami adalah ketika si Nona Manis nyeletuk liat adegan makanan yang dibakar di atas panggangan saat pertama kali Rudy mampir di Jerman dengan kalimat "Itu pisang gapit,kah?" Seandainya bisa ngakak, mungkin gue udah ngakak sekenceng kencengnya. 

FYI, pisang gapit itu adalah makanan khas dari Banjarmasin. Ada sih kayanya di kota lain, tapi kalo disini biasanya pisang gapit itu disajikan dengan cara dibakar terus dijepit pake alat sampe agak penyok gitu, trus disiram pake gula merah. Itu enak banget! Kalian mesti nyobain pisang gapit kalo mampir ke Banjarmasin.

Dan kebayang kalo ada pisang gapit di Jerman dengan harga 14 euro satu porsi? Pasti kaya pedagangnya.

Anyway, terlepas dari adegan makan pisang gapit tadi, film ini asyik banget ditonton bersama keluarga. Ga perlu takut bengong karna ga nonton Habibie Ainun, karna film ini justru menceritakan kejadian sebelum Habibie bertemu Ainun. Jangan lewatkan after credit dari film ini, ya. Ada apa di sana? Liat aja sendiri hehehe.

Dan memang sejauh apapun kita pergi menuntut ilmu, pada akhirnya kita akan kembali ke rumah sendiri.
sumber gambar disini dan disini

01 July 2016

July 01, 2016

Puasa Tahun ini

Gimana puasa kalian, gaes? Masih full atau udah bolong-bolong? Semoga kuat dan bisa sampe tunai 1 bulan, ya. Ngomongin puasa, gue rasa kalian pasti punya cerita-cerita seru, kan? Banyak pengalaman yang bisa dibagi sewaktu ngejalanin puasa. Termasuk gue, tahun ini pertama kalinya gue ngejalanin puasa sambil kerja. Kalo kalian pikir puasa sambil kerja itu keren, gue kasih tau ya, ga sekeren yang kalian kira. Apalagi habis baca tulisan ini.

bulan puasa tahun ini, puasa ramadhan, puasa
Seperti biasa, kalo hari biasa gue tetep ngelakuin kegiatan gue sehari-hari. Pagi pergi ngantor sorenya pulang. Bedanya pas bulan puasa, gue harus lebih ketat sama jadwal gue sendiri. Soalnya ada kegiatan tambahan sahur sama terawih. 2 kegiatan utama pas puasa ini lumayan menyita waktu gue apalagi sekarang udah kerja. Bulan puasa tahun lalu, gue masih pengangguran jadi walaupun ada sahur sama sola terawih masih bisa santai dikit.

Sekarang, gue udah ga bisa terlalu sering begadang lagi. Bisa-bisa gue kurang tidur dan yang harusnya gue kerja di kantor, malah tidur. Jadi ga produktif. Gue pun sering melewatkan jadwal nulis gue beberapa malam karena masih kagok nyesuaikan jadwal. Gue harusnya bisa produktif pas bulan puasa, sekarang jadi agak tersendat. Tapi gapapalah gue menikmati ini semua.

Puasa kali ini menarik banget buat gue. Karna selain pertama kali dilalui sambil kerja, puasa tahun ini blog gue udah punya domain sendiri. Harus makin semangat ngeblog karna udah bukan domain gratisan lagi, hahaha. Makanya kadang sedih harus melewatkan jadwal nulis karna kesibukan yang lain.

Sekarang udah masuk hari ke 21 pas gue nulis tulisan ini. Selama 21 hari berpuasa, banyak pengalaman baru yang gue rasain. 

Salah satu yang paling berkesan adalah waktu gue harus pergi ke kantor dinas di daerah buat urusan kantor, pakai sepeda motor. Dan itu di siang bolong dalam keadaan ga sempet sahur karna telat bangun, hahaha.

Emang pada awalnya pengen pakai mobil kantor, tapi setelah gue pikir-pikir kayanya lebih efisien dan efektif kalo gue naik motor sendiri aja. Lagian team leader gue ga ikut ke sana juga. Jadi amanlah buat naik motor sendirian. Berangkatlah gue, pake motor. Team leader gue udah bilang pake mobil aja, tapi gue nolak. 

Kaya uji nyali juga sebenernya ngelakuin hal "bodoh" ini. Bulan puasa yang panasnya kadang sering ga kira-kira, gue malah berangkat naik motor selama 1,5 jam dalam keadaan puasa, ga pake sahur pula. Kurang ekstrem apalagi coba?

Perjalanan pergi ke tempat tujuan itu buat gue jadi perjalan terpanjang yang gue tempuh selama bulan puasa ini. Gue mesti beberapa kali stop buat ngusep-ngusep mata yang mengantuk. Biasa kalo ga puasa gue langsung beli air mineral diminum biar ga ngantuk. Ada sih warung yang buka, tapi kan gue gengsi mampir, hahaha. Gengsi menyelamatkan puasa gue.

Sesampainya di kantor yang dituju, bukannya langsung ketemu sama orangnya, gue mesti nunggu lagi karna beliau lagi rapat. Ga tanggung-tanggung gue harus nunggu 2 jam. Setelah nafsu gue diuji, sekarang kesabaran gue yang dilatih. Yah lumayan lah punya waktu buat memejamkan mata sambil duduk. Sekalian latian siapa tau kalo udah punya pacar nemenin dia ke salon trus ngantuk ga bisa rebahan. Efektif dan efisien.

FYI, kalo berurusan sama orang dinas itu kadang-kadang suka lebih lama nungguinnya daripada urusannya sendiri. Kaya gue, nungguin 2 jam tapi tatap mukanya ga nyampe setengah jam udah kelar. Ya kurang lebih kaya PDKT, jadi gebetan 2 minggu, jadiannya 2 hari. Begitulah.

bulan puasa tahun ini, puasa ramadhan, puasaPerjalanan pulang ke rumah adalah godaan lain yang mesti gue lawan. Bukan cuma cape dan ngantuk aja yang nyerang gue. Sekarang ditambah tenggorokan kering. 

Udah niat pengen buka tuh sebelum pulang. Karna ngerasa udah ga sanggup lagi nahan haus. Kering banget, men! Keringnya tuh udah kaya ga minum 3 hari. Level kekeringannya udah nyampe ke "Bensin dikasih es kayanya enak, ya"

Rencana gue di jalan pulang nanti gue beli air dingin yang ada di kulkas orang jualan itu. Gue udah ngebayangin sensasi dingin yang bakal menjalar dari mulut ke tenggorokan gue. Membasahi sudut-sudut keringnya. Begitu melegakan.

Semenjak keluar dari kantor itu, gue langsung ngincar warung yang ada di pinggir jalan. Tapi begitu ngeliat warung, kok gue rasanya aneh gitu. Pengen mampir tapi takut, ga mampir tapi haus. Kaya pengen nembak tapi takut ditolak gitu. Dilema.

Dan itu terjadi sepanjang jalan. Yang menyebabkan gue harus membaca ayat kursi. Karena ada setan yang bernama "lemari pendingin" bertengger di pinggir jalan menggoda gue buat mampir. Tiap lewat warung yang ada lemari pendinginnya gue langsung ngucap "Audzubillah himinasyaitonirrajim" sambil ngeliatin minuman di dalam lemari yang berembun itu.

Untungnya sampe rumah gue ga jadi mampir ke warung. Puasa gue tunai sehari penuh waktu itu. Ternyata punya gengsi yang gede dan keseringan dilema itu membawa berkah buat gue. 

Tapi 1 hal yang mesti kalian ingat, kalo buka puasa usahakan makan nasi ya, biar jaga-jaga siapa tau ga sempet sahur. Jadi badan kalian masih nyimpen tenaga buat hari berikutnya.