Post Top Ad

Post Top Ad

17 September 2015

September 17, 2015

Sisi Lain LINE

LINE download LINE via android atau iphone

Zaman sekarang dengan semakin majunya teknologi membuat orang-orang berlomba-lomba untuk disebut yang paling eksis diantara mereka. Menginstal semua aplikasi sosial media -yang walaupun mereka ga tau cara gunainnya gimana- asal punya saja sudah merasa derajatnya terangkat di mata masyarakat . Saya pribadi ga punya semua aplikasi sosial media. Ngapain juga? Temennya paling itu lagi itu lagi. Mending yang ada aja.

Tapi dari beberapa sosial media yang saya punya, LINE punya keunikan sendiri buat saya. Awalnya LINE saya gunakan cuma sekadar berhubungan dengan teman yang lama tidak ketemu & juga kebetulan komunitas blogger saya, PBB punya grup LINE yang cukup aktif. Lama-kelamaan ternyata LINE membuka jalan saya untuk berkenalan dengan lebih banyak teman di luar sana. Semakin banyak kontak di LINE membuat saya bisa melihat sisi lain sosial media yang satu ini.

Kebanyakan kontak LINE saya yang cewe suka banget nge-like atau nge-share tulisan-tulisan, quote-quote cinta. Apalagi kalo udah berhubungan sama kriteria pasangan yang sempurna waduuhhh seneng banget mereka. Akun-akun fakir like dan share ini mencuci otak cewe-cewe zaman sekarang untuk terobsesi ngedapetin pasangan yang sempurna. Sempurna banget malah. Cowo super sempurna yang romantis tiap hari sama mereka, dan ga pernah ngecewain mereka bahkan sedetik pun! Gila ga? Ga cuma sempurna tapi juga memanjakan hidup mereka. Sehingga mereka takut untuk tumbuh jadi seorang wanita mandiri. Itu adalah kelainan psikologis yang namanya Cinderella Komplex. Dimana kelainan ini bikin wanita diusia 20-23 tahun (atau bahkan lebih) memiliki perasaan ingin dimanja oleh sosok "pangeran" sempurna dan takut untuk tumbuh menjadi wanita mandiri.

1 hal yang perlu cewe tau, cowo super romantis itu ga ada. Dan seromantis-romantisnya cowo mereka pasti pernah ngecewain kalian. Kenapa? Karena mereka cowo. Cowo ga selalu mengerti apa mau cewe. Jadi segeralah sadar kalo sebenernya itu cuman ada di khayalan kalian aja. Akun-akun itu cuma memanfaatkan pikiran kalian yang suka nonton drama-drama percintaan dan menggunakannya untuk dapetin like dan share, yang ujung-ujungnya cuman nyari duit. Lagian kalo cuman nge-share doang tanpa usaha buat memperbaiki diri sama aja boong, Non.

You got what you want if you deserve to get it. If it's not, either be a better person or just leave it.

Beda lagi kalo cowo di LINE. Sepanjang saya make LINE, sudah beberapa kali saya diceritain langsung ke saya ataupun baca user LINE cewe yang ngeluh sama orang yang baru pertama nge-add udah minta-minta foto sexy ke mereka. Ini lebih gila lagi saya rasa. Entah apa yang mereka pikirkan sehingga mereka berani untuk minta hal seperti itu sama orang yang baru mereka kenal. Yang lebih ekstrem lagi ada aja yang ngajakin chat sex atau video sex di LINE sambil ngasih foto titit mereka ke cewe itu. Hahahaha. Pede sekali mereka ngasih-ngasih foto titit ke orang lain. Emang titit lu bagus, Tong? Ga bisa ngeliat belahan dada dikit udah gatel aje tu titit.

Ini sisi buruk sosial media yang memang harus kita hadapi (yaelah bahasanye). Dengan bertopengkan avatar yang gambar mukanya cuma keliatan secuil upil kuda itu, kita bisa ngapain aja. Salah satunya digunakan oleh para Penjahat Kelamin ini. Sebenarnya kita bisa bikin jera pelaku yang kaya gini, laporin aja polisi. Tapi mungkin kitanya aja masih terlalu pemaaf untuk hal-hal semacam ini, makanya kejadiannya masih terus ada. Lagian lelaki yang niat baik buat kenalan aja belum tentu diterima baik-baik sama yang diajak kenalan, apalagi kalo udah jelas tujuannya nyari selangkangan doang? Lelaki macam ini yang bikin cewe ilfil sama lelaki dan nganggap semua lelaki itu cuman mau dapetin sex aja, cuma karna ada oknum yang modalnya cuma titit doang pengen ngajakin kenalan.

Mending lelaki modal duit daripada lelaki modal titit.

Saya curiga jangan-jangan mukanya ga lebih bagus dari tititnya makanya lebih suka ngasih liat titit daripada muka. Hahahaha. Mungkin dia ga nyadar udah dikasih Tuhan sebuah benda ajaib yang namanya Otak. Otak dipake buat mikir, bukan buat ngisi kepala doang biar ga kosong. Kenapa ga nonjolin kemampuan otak aja, sih? Kenapa harus titit? Kebanyakan nonton film bokep kayanya. Saya kasih tau, semua bokep yang kalian tonton itu, semuanya ga akan kejadian di dunia nyata. Ga akan. Dan kalopun kejadian, pasti langsung dilaporin polisi. Sesexy-sexynya cewe tetep aja ogah dikasih titit sama orang aneh kaya kalian itu. Cewe juga punya harga diri.

Gimana mau dapetin cewe kalo kelakuan aja masih kaya gitu?

Udah ah cape.