KEBUTUHAN APA KEINGINAN SIH SEBENARNYA

Selama 1 tahun menganggur ini, jadi bahan gue merenungi banyak hal. Termasuk tentang diri sendiri, apa aja yang udah dialami dan dijalani selama ini. Ga cuman merenungi banyak hal sih, tapi juga belajar banyak juga. 

Terutama bahwa hal yang selama ini gue sangka cuman perlu bakat untuk ngelakuin, justru jadi sumber pemasukan utama gue selama 1 tahun ke belakang. Mungkin kalian udah pernah baca tulisan gue 1 tahun belajar bisnis online.



Dari sana gue sadar, ternyata ga semua yang gue anggap buruk itu beneran buruk. Gue kira jualan itu hanya untuk orang-orang yang punya bakat jualan. Taunya gue juga bisa, asal mau belajar dan praktikkin ilmunya. Kalo cuman tau teorinya doang mah semua orang juga bisa, cuman yang praktik belum tentu semua orang mau.

Dengan kesimpulan seperti itu, artinya semua yang anggap bagus/baik buat gue belum tentu itu bagus beneran, dong? Bener ga? Termasuk keinginan gue untuk kerja di perusahaan yang sesuai sama idealisme gue.

Waktu itu gue pengen banget masuk ke NET TV karena pengen ikut ngebantu bikin program berkualitas untuk ditonton masyarakat Indonesia. Idealis banget kan? Hahaha.. 2 kali kesempatan dikasih sama Tuhan untuk ikutan tes NET TV MDP IV dan MDP V waktu itu. Dua-duanya ga ada yang lulus, padahal udah keluar modal tiket pp Banjarmasin-Jakarta-Banjarmasin waktu itu. 2 kali pula! Gila ga tuh? Saking pengennya tuh.

Setahun berikutnya, temen gue yang mantan karyawan NET ngasih tau gue kalo NET lagi buka lowongan kerja. "Siapa tau lu masih mau cobain untuk ikutan" katanya waktu itu. Hitung-hitung gratis juga, jadilah gue mencoba peruntungan sekali lagi untuk ngirim lowongan ke sana. Waktu itu cuman pake email aja. Alhamdulillah dapat panggilan tes dan interview.

Sempat bimbang untuk datang atau ga ke undangannya itu, tapi akhirnya gue memutuskan untuk datang hitung-hitung cari pengalaman dan jalan-jalan juga. Setelah ikut serangkaian tes, seminggu kemudian ditelpon untuk ikut interview lanjutan. Tapi gue sudah terlanjur ada kegiatan lain, jadi mau ga mau gue harus menolak tawaran itu.



Sampai akhirnya ditawari 3 kali untuk ikutan interview lanjutan, gue mesti harus nolak terus karna masih dalam masa kontrak kerja juga. Ga cuman itu aja sih alasannya, tapi intinya gue udah ga tertarik lagi untuk kerja di sana.

Hal berikutnya yang gue pikir bagus/baik buat gue adalah jadi PNS. Gue pikir jadi PNS bisa menyalurkan idealisme gue (lagi) sebagai seorang yang ingin ngasih pelayanan yang terbaik buat masyarakat. Gue pengen terlibat dalam pembangunan negeri ini dan pengen lait Indonesia berkembang jadi lebih baik daripada sekarang. Idealis banget kan? Hehehe..

Sejauh ini, gue udah 2 kali ikutan tes CPNS dan dua-duanya ga ada yang lulus. Tes pertama nilainya jauh dari standar minimal yang ditentukan. Tes ke-2 hampir aja lulus karena nilainya cuman selisih 1 poin daripada batas minimal.


Kebutuhan Apa Keinginan Sih?

Setelah 1 tahun dikasih waktu "mikir" sama Tuhan, akhirnya gue sadar. Kalo semua yang gue inginkan itu cuman keinginan gue. Bukan apa yang gue butuhkan. Paham kan bedanya keinginan sama kebutuhan?

Gue udah sering banget ditunjukkin kalo sebenarnya hal yang gue inginkan itu adalah bukan hal yang gue butuhkan. Tuhan tu kayak bilang "Eh.. yang lu perluin tuh ini, bukan yang itu! Sadar napa!?"

Tapi kadang, gue suka telat nyadarnya. Kenapa ya selalu telat menyadari bahwa sebenarnya Tuhan tuh punya rencana yang bagus, tapi kita yang ga sabaran sama rencana-Nya. Lebih tepatnya ga ikhlas sama apa yang dikasih sama Tuhan, karena bukan hal yang kita inginkan yang didapat.

Gimana sih caranya supaya tau kalo suatu hal itu cuman keinginan bukan kebutuhan kita?

Ga ada rumus pasti sebenarnya, tapi ada sedikit petunjuk untuk tau apakah ini hal yang kita butuhkan atau cuman kita inginkan.

Ini berdasarkan pengalaman gue ya, bisa jadi caranya akan berbeda kalo kalian yang mengalaminya. Tuhan itu biasanya akan ngasih "waktu" buat kita sadar kalo sebetulnya hal yang selama ini kita inginkan itu bukan yang kita butuhkan. Jadi kita tuh disuruh belajar dulu kalo apa yang kita inginkan sebetulnya ga sebagus apa yang kita bayangkan.

Waktunya ga tentu, bisa cepet bisa lambat. Ada yang duluan dikasih taunya ada yang dikasih taunya belakangan ketika kita udah beneran tersadar sendiri "Kayaknya bukan ini deh yang gue pengen kemaren".

Nah kalo udah gitu, biasa akan ada tanda-tanda akan ditunjukkin jalan yang "bener" yang kita butuhin selama ini.

Kebutuhan sama keinginan itu emang abstrak banget bentuknya. Ga bisa diliat dengan sekali kejadian aja. Mesti berkali-kali dulu baru tau kalo ini tuh cuman keinginan kita semata, bukan kebutuhan.

Tapi percaya, deh. Setelah kita sadar, dengan sendirinya kita akan dengan ikhlas dan berpkiran terbuka untuk ga lagi terlalu memaksakan keinginan. Karna kita tau, Tuhan lebih mengerti dan Maha Tau apa yang kita butuhkan. Yang kita perlu hanya bersabar dan ikhlas menerima apa pun itu rencana Tuhan.

Yuk mulai sekarang berusaha untuk mencari kebutuhan, bukan keinginan aja. Percaya deh apa yang kita inginkan itu ga sebagus yang kita bayangkan. Trust me, i know.

Hobi Nonton Makin Eksis Budget Tetap Ekonomis Dengan Traveloka Xperience

Siapa sih di dunia ini yang ga punya hobi? Coba kalian cari ada ga? kayaknya ga ada deh ya?


traveloka xperience

Kenapa semua orang bisa punya hobi? Ini menurut saya ya, karena hobi itu "pelarian" kita dari rutinitas yang membosankan. Manusia itu perlu penyegaran, butuh hiburan. Nah hiburan yang menyegarkan dan murah apa? Ya ngelakuin hobi. Karena hobi adalah kegiatan yang kita lakukan secara sukarela.

Ada yang hobinya main futsal, selain dapat hiburan juga dapat sehatnya. Ada yang hobinya mancing, dapat penyegaran dan dapat ikan juga buat dimakan. Ada yang hobinya ngutang, selain dapat duit dapat ghibah juga dari keluarga dan tetangga. Macam-macam lah ya..

Akan jadi lebih menarik ketika hobi yang kita kerjakan justru mendatangkan keuntungan buat kita. Misalnya, kayak saya hobinya nulis, ketika hobi nulis saya bisa mendatangkan uang/pendapatan maka akan jadi lebih menyenangkan dong?

Pekerjaan yang menyenangkan adalah hobi yang dibayar.


Hobi seharusnya kegiatan yang menyenangkan selama kita tidak terpaksa melakukannya. Namun ketika ada unsur paksaan, maka disitulah kita mulai merasa ga nyaman sama hobi sendiri. Ada baiknya hentikan dulu hobi itu dan coba hal baru, yang kita lebih ikhlas melakukannya.


Tapi jangan salah, ada juga hobi yang justru ngeluarin duit tapi bikin seneng yang ngelakuinnya.


Hobi modif motor atau mobil misalnya. Itukan ngeluarin uang untuk kesenangan semata. Kecuali, dia modif untuk keperluan dijual kembali. Nah itu jadi nilai tambah tersendiri untuk barangnya. Tapi kalo ga dijualpun sah-sah aja, selama yang ngelakuinnya seneng dan ga ada beban.


Kayak saya, hobi nonton film di bioskop. Buat saya, nonton film selain untuk dapatin hiburan juga sekaligus nyari konten untuk di update di blog. Kebetulan saya juga punya blog khusus review film, kan? Jadi sekalian aja menyalurkan 2 hobi sekaligus hehehe..


Minimal sebulan bisa 2 kali nonton film. Bisa lebih kalo misalnya ada film bagus yang rilis dalam 1 bulan. Tapi tetap harus menyesuaikan budget yang ada juga. Kalo udah kelewat dari batas yang seharusnya ya ditunda dulu untuk ke bioskopnya.


Sebetulnya bisa diakalin kalo mau hemat. 


Sekarang zamannya pembayaran cashless jadi udah banyak aplikasi yang menawarkan promo pembayaran. Entah itu lewat aplikasi e-money atau lewat fitur tertentu pada aplikasinya.


Kalian percaya ga kalo Traveloka juga bisa nyalurin hobi kalian? Terutama untuk para movie goers kayak saya dan kamu yang lagi baca tulisan ini?


Naah.. pasti pada belum tau nih hahaha..

fitur traveloka experience

Traveloka sekarang ada yang namanya fitur Traveloka Xperience. Ga cuman dipake untuk booking tiket pesawat sama hotel favoritmu doang, tapi juga bisa booking tiket nonton dan tiket tempat hiburan juga.

Dengan fitur ini, kamu sama temen-temen movie goers kamu bisa ngerasain #XperienceSeru nonton film dengan tenang tanpa ribet harus ngantri di kasir bioskop!

Lagian kalo ada yang simple kayak gini, kenapa mesti cari yang ribet sih? Bener ga?

Kenapa mesti pake Traveloka Xperience sih? 

Selain simple dan ga ribet ngantri lagi, yang paling penting ada banyak promonya!

Kalian tau kan Traveloka tu bejibun banget promonya? Nah promo itu juga bisa dipake buat beli tiket untuk hiburan! Tentu aja akan jadi lebih hemat budget. Apalagi buat yang punya budget minimalis kayak saya! Sudah pasti mencari promo adalah hal utama dan penting banget ahahaha..

Untungnya Traveloka menyediakan banyak banget promo yang berlangsung setiap harinya. Bener-bener tau keinginan pelanggan low budget hehe..

Apalagi kalo kita belinya di hari-hari tertentu. Misalnya yang paling sering banyak promo itu waktu event HARBOLNAS (Hari Belanja Online Nasional). Wah itu sih diskon dan promonya bisa gila-gilaan. Pokoknya kalo ada promo gede kayak begitu, tidak boleh dilewatkan!

Gimana caranya nonton film dan bisa dapetin promo pake aplikasi Traveloka?

Langsung disimak aja video berikut ini:


Dengan pake fitur Traveloka Xperience dari Traveloka, hobi nonton film saya jadi ga ribet lagi dan budget pengeluaran tetap terjaga.