1 Tahun Belajar Bisnis Online

Orang bilang tidak ada kata terlambat untuk belajar. Saya setuju banget sama ujaran ini. Karna menurut saya belajar tidak mengenal usia. Kita sering denger berita kalo ada seseorang yang sudah berumur 80-an taun baru menamatkan kuliah S1-nya di luar negeri.

1 tahun praktik bisnis online


Kenapa kita-kita yang masih muda ini semangat belajarnya justru kalah sama yang udah tua?

Itu pula yang membuat saya ingin mempelajari sesuatu yang baru secara serius selama 1 tahun belakangan. Meskipun ternyata, saya sudah mempelajarinya sebagian tapi masih belum mengerti konsepnya seperti apa.

Awal Mula Tertarik Ke Bisnis Online

Sebenarnya terjun ke bisnis online itu bukan pilihan utama, ya. Karena waktu itu masih punya kerjaan utama sebagai budak instansi, jadi belum kepikiran untuk mencoba bisnis online. 

Tapi.. setelah jadi budak instansi selama kurang lebih 2 bulanan, dan kontraknya cuman 5 bulan, saya jadi mikir "apa lagi yang bisa gue kerjakan setelah kontrak gue habis dari sini, ya?"

Soalnya saya kan udah pernah nganggur, dulu setelah lulus kuliah. Nganggur hampir 6 bulan lebih baru bisa dapatin kerjaan pertama. Nah kala itu, kerjaan saya cuman nulis blog doang. Hampir setiap hari nulis dan juga kadang ngedit video buat isi di channel youtube.

Balik lagi ke kontrak yang mau habis tadi, akhirnya saya mulai mencari cara gimana caranya bisa tetap punya "kerjaan" walaupun udah ga ngantor lagi. Mumpung ada modalnya untuk bisa dipake, coba hal baru untuk dapat ilmu baru.

Karena ngerasa goblok banget soal marketing waktu itu, jualan tentu bukan pilihan utama buat saya. Tapi, keinginan saya untuk mempelajari hal baru lebih kuat daripada kegoblokan itu sendiri. Jadilah saya mencoba untuk belajar ilmu marketing dari yang paling dasar banget.



Belajar Tentang Marketing Dari Kursus Gratis

Dari keinginan untuk punya pengetahuan baru itulah membawa saya ke dunia baru. Yang bernama "marketing". Atau lebih tepatnya, selling. Begitu kata Pak Andreas Nawawi (mentor saya yang pertama kali) mengajarkan saya tentang apa itu dunia jualan.

Saya belajar kepada beliau secara gratis.. tis.. tis! Ga pake bayar, tapi ilmunya keren banget!!

Materi beliau saya lahap semua sampai habis! Begitu selesai menonton video pembelajaran beliau yang terakhir, pikiran saya jadi terbuka tentang dunia marketing.

Ternyata selama ini saya salah sangka, ilmu marketing itu bisa dipelajari semua orang, kalo niatnya udah bener.

pebisnis online


Waktu itu, karena video pembelajarannya banyak, saya ga bisa nonton sekaligus sampai habis. Saya cicil nontonnya setiap hari. Ketika siap-siap mau ke kantor, saya tonton videonya 1 kali. Kalo di kantor lagi selow, saya sempatkan untuk nonton kelanjutan dari video pembelajarannya juga.

Malam sebelum tidur, saya tonton lagi 1 video kelanjutannya. Kadang nontonnya sampe ketiduran sendiri, hpnya masih muter videonya saya tidur duluan sebelum materinya selesai.

Kalo udah begitu, biasanya videonya akan saya ulang pagi harinya sebelum berangkat kantor. Begitu terus tiap hari, sampai akhirnya selesai semua video pembelajarannya.

Nah dari semua video pembelajaran itu pikiran saya jadi terbuka dan mengenal dunia marketing dari awal banget.

Mencari Tempat Praktik

Nah.. sekarang kan udah dapat nih teorinya, kan sayang banget kalo ga dipraktikkin dong?

Sempat bingung tuh nyari tempat belajarnya gimana. Secara waktu itu saya ga punya mentor sama sekali. Benar-benar belajar otodidak. Ga ada tempat bertanya, ngeluh atau apapun. Benar-benar jalan sendiri dan kebingungan.

Entah gimana caranya saya lupa (mungkin emang udah jalannya juga kayaknya), saya ketemu info mengenai salah satu supplier case custom yang menurut saya tampilannya cukup menjanjikan waktu itu.

Dan kerennya lagi, supplier ini bisa ngedropship barangnya. Artinya, kita sebagai reseller bisa jadi seolah-olah orang yang punya barang itu. Sebetulnya konsumen juga ga peduli sih kita itu statusnya reseller kek supplier kek dropshipper kek. Yang mereka pengen adalah masalah mereka bisa selesai. Udah gitu doang.

Oh iya, waktu itu biaya pendaftaran jadi member supplier ini 150.000. Katanya sih promo dari harga 300.000. Tapi setelah saya masuk jadi membernya, ternyata emang 150 harganya, bukan 300 hahaha..

Anyway, perjalanan saya sebagai seorang pebisnis online pemula dimulai ketika saya menjadi member dari supplier tersebut. 

Sedikit review aja, menurut saya sejauh ini cuman supplier ini yang materi marketingnya paling lengkap. Bahkan punya grup support yang bener-bener aktif. Saya selalu punya ilmu baru tiap kali bertanya ke grup support itu. Keren banget.

Ketika jadi anggota mereka, mindset saya terbuka lagi. Karena diajarkan untuk jualan produk custom, dikasih tau sama mereka kalo marketnya ga ada di Marketplace. Jadi saya disuruh jualan di media sosial.

Ini yang membuka jalan rezeki saya yang lain.Karena ilmunya bisa saya pake untuk jualan produk lain selain produk custom ini. Saya bisa jualan produk fashion, ngebuka jasa optimasi instagram bahkan ngebranding akun sendiri jadi lebih matang.

Sebenarnya ada banyak banget pelajaran dan ilmu yang saya dapatin dari praktik bisnis online ini. Saya biasanya share keluarin dikit-dikit dalam bentuk tulisan di channel telegram dan akun facebook khusus bisnis online saya. Kalo mau subscribe ke channel telegram saya langsung aja ke sini: Channel Telegram Bisnis Online

Kira-kira apalagi yang bisa saya bagi tentang bisnis online di sini? Mungkin teman-teman yang baca bisa sekalian komen juga. Biar saya coba tuliskan juga kalo memang saya tau apa yang akan dibahas.

Terima kasih sudah membaca, ya!

Semoga bermanfaat.

Artikel Terkait

1 Tahun Belajar Bisnis Online
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.