Untuk Anak Masa Depan

Dulu, sewaktu masih SMP kelas 3, saat saya sekitar umur 14 tahun (sekarang 22) , guru Geografi saya pernah berkata pada murid-murid, "kalian itu akan menjadi generasi digital. Kalian akan merasakan kemajuan teknologi masa depan" Saya selalu ingat perkataan beliau hingga sekarang. Semoga Tuhan mengirimkan rahmatNya untuk beliau dan keluarga beliau dimanapun berada. Karena beliau saya tau bahwa saya akan menghadapi situasi pada masa sekarang. Masa dimana teknologi mempengaruhi hampir seluruh kegiatan manusia.

Mulai dari bangun tidur, sampai tidur lagi, kita selalu berinteraksi dengan teknologi. Saat dulu, sebelum zaman digital ini datang, kami masih sering main di luar rumah, entah itu sekadar mengobrol saja, atau bermain petak umpet, kelereng, sepak bola (walaupun ukuran lapangannya hanya selebar aspal komplek) tapi kami bermain dengan gembira. 

Saat itu, kami hanya mengenal playstation saja sebagai alat bermain digital.
Dulu kami masih belum mengenal point blank, countre strike, moodoo marble,dan game online lainnya.
Atau game yang bisa dimainkan di hp seperti line cookierun dan flappy bird

Saat itu, jejaring sosial belum terlalu heboh seperti sekarang. Kami masih belum mengenal instagram, facebook, twitter, path,dll. Bahkan dulu, hp pun hanya orang tua kami yang punya, anak-anak seusia kami belum diberi izin untuk mempunyai hp, karena masih terlalu kecil.

Untuk anak masa depan.
Dulu, kami tidak terbiasa tidak berbicara dengan lawan bicara kami saat berada di warung/restoran/atau cafe. Karena kami tidak membawa gadget seperti kalian sekarang.

Dulu kami lebih sering dimarahi karena terlalu sering bermain di luar rumah. Tidak seperti sekarang, dimarahi karena terlalu sering bermain di dalam rumah.

Tahukah kalian tentang permainan kotak rokok? Permainan yang memanfaatkan bekas bungkus rokok?
Dimana tiap bungkus rokok mempunyai nilai masing-masing. Semakin langka bungkus rokok yang kami punya, semakin mahal nilainya
permainan kotak rokok
sumber

Atau tahukah kalian dengan permainan lompat tali? Di Banjarmasin kebanyakan menyebutnya begitu. Dimana 'tali' yang dimaksud dibuat dari karet gelang kemudian dianyam sedemikian rupa sepanjang yang diinginkan untuk kemudian diputar oleh 2 orang di kedua sisinya.
anyaman lompat tali
sumber

permainan zaman dulu lompat tali yang jarang dimainkan sekarang
sumber
Masih ada lagi, main yasin. Begitu dulu kami menyebutnya waktu SD, yang setelahnya saya ketahui bernama Gala Asin, bukan yasin. Dimana permainan ini memerlukan banyak orang, yang terdiri dari 2 kubu, kubu pertama adalah mereka yang bertugas menjadi penjaga. Dan kubu kedua adalah mereka yang bertugas menjadi penyerang untuk menorobos penjaga-penjaga itu.
sumber
Terakhir, dari sekian banyak permainan yang dulu kami mainkan,nak. Pernahkah kalian mendengar main inting? atau lebih dikenal dengan Engklek. Mungkin ini terdengar asing bagi kalian. Tapi bagi kami itu permainan yang sering dimainkan dulu. Permainan ini bisa dimainkan sendiri ataupun bersama teman-teman. Lemparkan sesuatu sebagai undas (saya tidak bisa mengartikan ke bahasa Indonesianya seperti apa, tapi di Banjarmasin dibilangnya begitu) kalian dengan membelakangi gambar, lalu melangkahlah sesuai dengan angka yang tertera di kotak di mana undas kalian berhenti. 'Melangkah' di sini bukan berarti berjalan, tetapi melompat dengan kaki sebelah. Seru,kan?
permainan engklek atau inting disebutnya
sumber
Untuk kalian, anak-anak masa depan. 
Semoga kalian tidak terhipnotis oleh hebatnya teknologi. Karena tak ada yang lebih mengasyikkan daripada bermain dengan teman-teman kalian di luar rumah.
Boleh saja kalian menggunakan teknologi, tapi tak mesti harus sampai menjadi orang yang anti sosial,nak.
Jadilah anak-anak masa depan yang menjaga budaya-budaya tradisional dari daerahmu masing-masing.

Karena dari budaya tradisional itu, kita bisa bersatu seperti sekarang.
Untuk Anak Masa Depan Untuk Anak Masa Depan Reviewed by Radhian on May 15, 2014 Rating: 5

35 comments:

  1. Pas masih kecil, belum pernah main permainan kotak rokok. Kayaknya seru ya, mainan itu. Jadi pengen.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sepertinya belum merambah ke daerah elu brohh hahaha
      lu mesti main.. seru loh hunting2 kotak rokok sama temen2 keliling komplek

      Delete
  2. belum pernah jua ulun main kotak rokok :D
    inting, main tali, ajak dolip, ajak tukup. hahaha
    biasnaya kalo main tali jadi anak bawang, gara2 dulu ga bisa main

    ReplyDelete
    Replies
    1. kotak rokok tu mainan lakian ding ai wajar aja kada suah main hahaha
      oiya petak umpet ya.. lupa dimasukin. biar deh yang lain aja yang bahas. biar ga kehabisan ide :D

      Delete
  3. dulu aku suka main lompat tali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga dulu. waktu SD kan masih ga tau malu, jd cuek aja main2an cewe :))

      Delete
  4. sering banget waktu kecil main lompat tali pake karet :v /
    puasaan main petak umpet , main masak pake tanah :v

    tapi sekarang sudah suram -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya seru banget dulu mainannya macem2
      sekarang udah berubah sejak negara api menyerang -_-

      Delete
  5. yah, makin kedepan zaman makin maju. kasian juga ngelihat anak-anak masa depan yg mainnannya 'mewah' tapi kurang berbobot. haha. *justopini
    aku suka main lompat tali dan petak umpeeeet :v haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kata2nya bagus nih "mainannya mewah tapi kurang berbobot" mantappp
      setuju sama kamu :D

      Delete
  6. Kayaknya udah mulai langka permainan kayak gitu. Gak kebayang kira-kira anak-anak tahun 2090 maenanya apa ya? Sekarang aja udah gadget peganganya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap.. semakin hari teknologi makin berkembang.. kita yang ketinggalan ga bisa ngikutin -_-

      Delete
  7. jujur gue kasihan liat anak jaman sekarang, yang terkesan anti sosial.
    semoga aja pas jaman anak-anak kita besok, teknologi yang berkembang ga melupakan kodrat manusia sebagai makhluk sosial.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sih.. itu yang gue gelisahkan selama ini..
      tulisan ini sebenernya "pembuka" untuk tulisan gue yg berikutnya. tunggu aja :D

      Delete
  8. Paling enak kalo menurut saya maen gala aisn tuh. seru..

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru banget. semakin banyak yang main, semakin seru.

      Delete
  9. Aaaaaah itu mainan jaman baheula bangeeeet. Dan khawatirnya, nanti di masa depan bakalan ada permainan kaya gitu lagi. tapi versi digital. Huft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh jangan sampe deh -_- ga kebayang gimana itu jadinya permainan tradisional jd digital
      semakin anti sosial lah anak2 masa depan

      Delete
  10. Sebelumnya salam kenal sesama blogger dari banjarmasin hehe.

    pernah main itu waktu masih SD. Sampai main PS dijabanin gara-gara punya kakak cowok.
    Kalau cewek, pasti main masak-masakan, yang jadinya minyaknya lilin dilelehkan, aaaa kangennya masa-masa itu.

    Sekarang anak-anak kecil di komplek sudah jarang main itu. Permainan itu seolah berhenti di generasi kami :"( menyedihkan. Kalo dulu mungkin sudah ada socmed, mungkin kami lebih banyak foto selfie dari pada menikmati permainannya, seperti anak-anak zaman sekarang lakukan.

    beruntung bisa lahir sebelum banyak socmed yang bermunculan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah salam kenal juga :)

      sayang banget udah ga ngerasain permainan itu lagi.. seru banget loh padahal.
      semoga nantinya ada lagi yang memunculkan permainan2 ini

      Delete
  11. ini pesan yang berguna banget nih buat anak masa depan dan masa kini. dengan kecanggihan teknologi, anak-anak jaman sekarang sudah ga pernah lagi bermain kelereng, petak umpet, lompat tali, layangan dan sebagainya yang dulu terkenal banget pada saat gue masih kecil. anak jaman sekarang mereka lebih memilih duduk di depan laptop atau pc dan bermain game online.

    begitu juga sosial media, dulu waktu gue masih smp paling banter sosial media itu cuman facebook. dulu gue belum mengenal twitter, instagram, path dan sebagainya (tapi sekarang udah jadi makanan gue sehari-hari sih) wkwk.

    yaa semoga aja anak jaman sekarang dan masa depan tidak terpengaruh sisi negatif dari perkembangan jaman. dan terus mencintai budayanya hehe

    pesen gue buat anak masa depan: ketahuilah wahai anak masa depan, bahwa permainan dari nenek moyang kalian lebih mengasyikkan daripada permainan yang ada di layar hp, laptop, atau pc kalian haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue SMA kelas 3 baru kenal sama facebook. haahah
      sekarang anak kelas 1 SMP juga punya facebook -_-
      pesan lu keren broo haha

      Delete
    2. jangankan kelas smp, kelas 6 sd aja sekarang udah pada main facebook semua. beda banget sama masa kecil kita dulu ya bro

      Delete
    3. bener bro.. kecepetan gaulnya anak-anak sekarang ini

      Delete
  12. Iya, benar. Boleh mengikuti perkembangan teknologi, dan tetap melestarikan permainan tradisional dari para pendahulu kita lah buat anak anak masa depan.

    Tempatkan porsinya sesuai dengan kebutuhan. Permainan tradisional itu penting untuk mengasah perkembangan motorik anak, juga kemampuan bersosialisasi dengan lingkungan juga. Tanpa kita sadari banyak juga permainan tradisional yang mengajarkan kejujuran seprti petak umpet dan engklek. Yang mengajarkan banyak hal lah, untuk kita di masa depan.

    Terima kasih postingannya. Bermanfaat dan membuat anak anak masa depan semoga bisa melestarikan budaya negeri sendiri kembali.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya ya bener juga. dilihat dr sisi kesehatan ada gunanya juga..
      sebenernya kalo dilihat dr berbagai sisi emang lebih baik permainan zaman dulu sih drpd zaman sekarang
      terimakasih sudah berkunjung :D

      Delete
  13. Hey! kita segenerasi! haha.. jadinya itu semua gak asing sih buat aku.. engklek, lompat tali..

    Tapi bener juga, beberapa saat yang lalu kak Meykke anak BE juga membuat postingan serupa.. sekarang teknologi dibuat untuk mengendalikan manusia, aku korbannya.. haha. Sekarang bahkan anak kecil yang disuruh ibunya untuk membeli rujak, dia sambil menunggu rujaknya, sambil bermain-main handphone. Padahal masih kecil.. entah gimana lagi anak cucu kita besok?

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha tua juga berarti :))

      inspirasinya sih emang dr tulisan meyke juga. hehe..
      nanti dikembangin lagi deh.
      blogwalking emang ngebantu nyari inspirasi banget :D

      anak kecil yang kaya gitu yang bakal saya bahas..

      Delete
  14. zamannya beda....
    kearifan yang hilang...saya kira suatu saat akan ada yang lebih aneh dari permainan sekarang ...

    kaykanya sekolah harsu mengembangkan kebudayaan yang hilang....ini penting.,,,anak cucu kita tak akan pernah tau permainan kita zaman dahulu...jika tak segera di lestarikan dari sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bener.. sekolah juga mesti ambil bagian untuk melestarikan permainan tradisional ya..
      biar permainan tradisional tetep ada dan dimainkan sama anak2 kecil

      Delete
  15. ahhh, gue suka postingan yang model kayak begini..bener bangettt dah. walo dulu gue nggak tau yang gala asin itu di daerah gue kayaknya kagak ada cuyy, tapi gue suka bangett sama lompat jari dan yang kotakan namanya sundamanda!! ada 2 type, yang satu salib yang satu ada kayak buletan setengah lingakaran gitu, dan dibandingkan dengan permainan anti social dan memancing emosi kayak angry bird atau flappy bird, jelas yang ini jauh lebih kereeeeeeeeeennn...

    anak gue ntar mau gue ajarin ahh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. game anti sosial dan memancing emosi hahahaha :)))
      yang kotakan itu namanya emang macem2 ya.. sundamanda itu baru denger malah gue :D

      Delete
  16. Alhamdulillah, aku mengalamin itu semua sampai sekarang walau berada di masa teknologi. :))))

    Aku lebih memilih main kotak rokok drpd tali, karena dari SD gapernah bisa2 main tali. Bah. Wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus berarti haha

      lah cewe masa ga bisa main tali?hwahahaha malah main kotak rokok :)))

      Delete
  17. duuhhh maaf banget baru koment... krn satu dan lain hal... waaah ini postingannya keren banget untuk anak2 di masa depan... syg prmainan kyk gtu sekarang gak terlalu booming krn kecanggihan teknologi... pada main gadget semua jd permain tradisionalnya kurang nampak pdhl mustinya dilestarikan yaah... hmm itu permainan yg lompat dengan satu kaki di kampung kelahiran sy namanya permainan gici, dulu paling sk main gici ma lompat tali.. klu yg bungkus rokok itu saya lebih suka kupasin kulitnya dg silet.. khusus yg rokok surya kecil hehe

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.

Powered by Blogger.