Post Top Ad

Post Top Ad

17 December 2022

December 17, 2022

Suara Hati Berkata, Aku Harus Healing Bareng Traveloka

Akhir tahun begini, setelah setumpuk pekerjaan menghadang, mikirnya setelah semua kerjaan itu selesai kepengen banget langsung healing. Jalan-jalan keluar kota, keluar provinsi jauh dari hingar bingar kerjaan dan orang-orang yang ada hubungannya sama kerjaan. Uh! Ngebayanginnya aja udah happy banget rasanya, ges!!

Suara Hati Berkata,  Aku Harus Healing Bareng Traveloka

Kalian pasti gitu juga kan? Kalo udah mikirin liburan di antara stressnya bekerja, rasanya pasti hepiiiiii banget!!? Padahal baru ngebayangin loh, apalagi kalo udah kejadian? Makin hepi pasti, kan?


Itulah nikmatnya liburan, dibayangin aja udah bikin hepi, dijalaninnya makin hepi.


Itulah yang saya pikirkan ketika perjalanan pulang dari kost ke rumah. Suara hati saya berkata "kamu perlu healing setelah kerjaan kamu selesai!" Kepikirannya langsung ke 1 tempat yang paling ingin saya datangi lagi.


Healing sekarang akan semakin menantang karena butuh modal lebih banyak. Terlebih tiket pesawat sekarang harganya udah naik sejak pandemi melanda 2 tahun yang lalu. Waktu ngecek harga tiket pesawat di Traveloka, jurusan Banjarmasin-Jakarta one way route aja udah naik 300ribu dari harga biasanya.


Padahal masih banyak tempat di Jakarta yang mau saya datangin. Ga cuman yang belum didatangin doang, yang udah pernah didatangin juga mau saya liat lagi. Saya yakin akan banyak perubahan sejak terakhir kali ke sana. 


Di Jakarta ada 1 wahana liburan yang ingin saya nikmati lagi, yaitu walking tour bersama jktgoodguide. Menurut saya ini salah satu pengalaman liburan paling mengasyikkan dan sayang banget kalo ga dilakuin lagi ketika ke sana. Kenapa mengasyikkan? Karena liburan saya jadi beda dari sebelumnya.


Shout out buat Mba Dian yang mengenalkan dan mengajak saya untuk ikutan walking tour ini. Ga rugi banget pokoknya ikut yang kemaren tu.


Most Extra Ordinary Experience

Jadi, walking tour nya itu ada banyak destinasi yang bisa dikunjungi. Destinasinya selalu berganti di hari-hari tertentu. Yang nentuin destinasinya si tour guide-nya. Tenang aja, meskipun terkesan egois, destinasinya bukan yang abal-abal ataupun membosankan. Setidaknya ada 5-6 spot yang akan kita datangin nantinya.

Jumlah pesertanya biasanya terbatas, kalo ga salah cuman 20 orang per walking tour. Jadi kalo kamu mau ikutan, mesti daftar duluan untuk booking slotnya. Kalo slotnya udah penuh, kamu ga bisa ikut yang hari itu, bisa daftar ikutan hari yang lain yang masih tersedia.


Balik lagi ke yang tadi, waktu saya ikutan jktgoodguide itu, saya kebagian destinasi di sekitar Kota Tua, Patekoan dan lainnya. Ga hapal soalnya udah lama banget. Spot yang didatengin itu, ada pasar, toko obat tradisional Tiong Hoa, Gereja bernuansa Tiong Hoa, Tampekong yang lokasinya deket sama gereja itu dan berakhir di persimpangan pasar yang ada warung gado-gado legendarisnya itu.


Pengalaman tur jalan kaki ini berkesan banget buat saya. Karna ini tur yang berbeda daripada tur wisata kebanyakan. Kalo yang biasanya saya ikutin tu, cuman tur di dalam bis dan turun ketika di lokasi wisata yang bisa dibilang sudah mainstream.

Di jktgoodguide, justru menawarkan sesuatu yang baru buat saya. Metode tur jalan kaki yang baru pertama kali saya rasakan aja udah berbeda daripada tur kebanyakan. Apalagi ditambah dengan lokasi yang menurut saya cukup unik. Seperti gereja, tampekong, tempat meracik obat tradisional, bahkan pasar yang menjual berbagai macam hewan termasuk kodok, juga kami datangi waktu itu.

Tentu untuk mendapatkan pengalaman tur jalan kaki ini saya perlu perencanaan jauh-jauh hari dulu. Karena ga gampang menyesuaikan jadwal saya dengan jadwal walking tour mereka. Terlebih sekarang posisi saya sudah ada pekerjaan. Ga bisa sembarangan mau jalan-jalan.

Itinerary Healing


Kalo dihitung-hitung, kayaknya biayanya akan lebih murah kalo saya memulai perjalanan healing ini lewat Surabaya menggunakan pesawat. Waktu saya cek di Traveloka, harga tiket pesawat dari Banjarmasin ke Surabaya jauh lebih murah daripada Banjarmasin ke Jakarta. Bedanya bisa 300ribuan, lumayan banget buat alokasi budget lainnya.


Lagian bosen juga ke Jakarta naik pesawat terus, ya kan? Sekali-kali kita pake cara yang beda. Ke Jakarta kita naik kereta api aja. Setelah di liat-liat harganya masih masuk kantong saya, nih. Karna udah pernah coba kelas Ekonomi sama Eksekutif, udah tau mana yang enak. Saya kepengen yang enak, ga mau duduknya yang adu lutut begitu.

harga tiket pesawat di traveloka
harga tiket pesawat di traveloka



Beda banget rasanya duduk di kereta ekonomi sama eksekutif. Yah setidaknya kalo belum bisa masuk kelas bisnis di pesawat, minimal udah bisa masuk kereta eksekutif lah ya ehehe!


Begitu nyampe di Surabaya, saya mau jalan-jalan dikit keliling kota Surabaya. Soalnya waktu kemaren di Surabaya tu sekadar numpang mampir buat naik pesawat ke bandaranya. Lagi-lagi karena faktor ekonomi, karna tiket pesawat yang lebih murah kalo berangkat dari Surabaya.

Di Jakarta ngapain? Selain mau ikut walking tour tadi, saya juga mau explore museum-museum yang ada di sana nantinya. Di kawasan Kota Tua ada museum yang belum sempat saya datangi waktu itu. Nah rencananya kalo ke Jakarta, saya mau ke situ juga. Trus juga saya mau explore Perpusnas lagi, kemaren udah sempet ke sana dan ikutan salah satu acaranya gitu diajakin sama Benaaa. Sekarang mau explore semuanya biar puas dan ga penasaran lagi.

harga tiket kereta api di traveloka
harga tiket kereta api di traveloka


Di luar itu semua, tentunya saya mau ketemu sama temen-temen yang udah lama ga ketemu. Selain temen sekolah, temen kuliah ataupun temen kerja, temen sekomunitas juga ada di Surabaya dan Jakarta. Janjian ketemuan sama mereka asik, sih ya kan? Hehehe..


Jarang-jarang bisa ketemu mereka langsung soalnya, makanya kesempatan liburan seperti yang harus dimanfaatkan untuk bisa lama-lama ketemuan sama mereka. Silaturahmi ini juga selalu masuk ke itinerary saya tiap kali travelling kemanapun. Alhamdulillah kebetulan punya temen hampir di seluruh penjuru Indonesia. Meskipun anaknya lumayan jarang bergaul.

Kenapa Harus Jakarta?

Banyak yang heran dengan keputusan saya ini. "Kenapa harus ke Jakarta, sih?" adalah pertanyaan paling sering saya dapati ketika jalan-jalan dan ketemu temen di sana. Sebagai anak Kalimantan, melihat "kota orang" terutama yang ada di pulau Jawa itu adalah suatu kebanggan tersendiri. Ga ngebosenin dan bener-bener jadi healing therapy terutama untuk saya.



Meskipun banyak yang bilang Jakarta tu macet, sumpek, panas, tapi tetep aja ga menyurutkan niat saya untuk bisa jalan-jalan ke sana. Karena ada banyak alasan untuk balik lagi ke Jakarta, setidaknya buat saya, ya.


Pertama, karena Jakarta menurut saya belum "habis" untuk diexplore. Masih banyak tempat yang belum saya datangi. Ada banyak tempat yang sudah saya datangi, belum selesai saya jelajahi di sana. Wishlist saya masih penuh untuk membuat saya balik lagi ke sana.


Kedua, karena di jktgoodguide itu ada banyak variasi tur yang bisa saya ikuti. Saya penasaran sama jadwal tur lain yang belum saya coba. Tiap jadwal tur pasti beda-beda spot yang didatangin, jadi orang pun ga akan ragu untuk ikut berkali kali sama walking tour ini.


Ketiga, kulinernya yang masih banyak belum saya coba. Sebagai manusia pencinta makan, mencicipi makanan/minuman khas suatu daerah ketika jalan-jalan ke sana adalah sebuah kewajiban. Gultik Blok M tu menurut saya salah 1 kuliner khas, meskipun di tempat lain juga ada, tapi lokasinya yang sering dijadiin tempat nongkrong ini jadi salah satu tempat kulineran yang wajib dicoba, oiya harganya juga cukup murah hehe.


Keempat, why not!? Saya kalo jalan-jalan tu kebanyakan ngikutin insting, kata hati. Bahkan pernah saking randomnya, udah 3 hari di Jakarta ga mau pulang, malah melipir ke Semarang waktu itu hahahha! Kemaren tu kepengen ke Semarang karena belum pernah ke sana aja sebetulnya.


Kenapa ga nyari yang ada pantainya gitu? Karena udah bosan! Di Kalimantan Selatan ini ada beberapa pantai yang cukup sering saya kunjungi. Jadi kalo cuman pantai doang, saya ga perlu jauh-jauh ke Jakarta, di sini pun udah bisa. Saya cari yang ga ada di sini dan ingin merasakan unique experience ketika mengunjungi tempat itu.


Mungkin sehabis dari Jakarta, saya mau mengunjungi satu tempat lagi yang jadi favorit saya. Tapi nanti aja diceritainnya kalo misalnya udah kesampaian mau ke sana. Biar ga dikira halu sama kalian.

Saat Yang Tepat Jalan-Jalan


Pandemi udah berangsur teratasi dengan baik. Asalkan kamu udah vaksin booster saya yakin udah bisa memenuhi syarat perjalanan antar provinsi beda pulau. Saya kalo ngerencanain jalan-jalan selain nyusun itinerary sendiri, dibantu juga sama Traveloka untuk mesanin tiket pesawat, tiket kereta dan hotel yang paling rekomended sesuai sama budget.


Karena menurut saya rencanain liburan bareng Traveloka bikin liburan jadi lebih mudah. Saya terbantu banget ngurus segala macemnya, tinggal pilih mau naik pesawat, naik kereta apa, nginep dimana, beres! Semua ada di dalam genggaman tangan saya. Terlebih saya adalah tipe orang yang suka jalan-jalan random banget. Tau-tau kemana, pengen ke sini, ke sana tanpa direncanain. Tapi Traveloka selalu siap sedia ngebantuin kapanpun dimanapun saya butuh bantuan.



Tagar #LifeYourWay Traveloka tu masuk banget filosofinya ke saya. Hidup berdasarkan kata hati itu adalah jalan ninjaku. Karena mengikuti kata hati itu jauh lebih menyenangkan daripada ngikutin apa kata orang. Ga cuman jalan-jalan aja ya, tapi menurutku di semua aspek kehidupan juga. Hiduplah berdasarkan kata hati kita sendiri, bukan berdasarkan apa kata orang. Akan jauh lebih gampang menuruti ekspektasi diri sendiri daripada menuruti ekspektasi orang.


Kita tau batas diri kita sendiri. Kita tau apa yang kita mampu lakukan dan sejauh apa kita mampu mentolelir kegagalannya. Tapi kalo kita ngikutin kata orang, mereka ga akan mentolelir kegagalan sekecil apapun. Bahkan, mereka ga ngeliat seberapa besar usaha yang sudah kita lakuin. Mereka cuman pengen ngeliat kita gagal doang.


Ngikutin kata orang itu ga akan pernah ada habisnya! Trust me!


Jalani hidupmu, nikmati hidupmu, dengan caramu.

12 December 2022

December 12, 2022

KENAPA ADA FILM YANG BERKUALITAS TAPI PENONTONNYA SEDIKIT

Salah satu pertanyaan yang sering muncul sebagai penikmat film kayak gue adalah "kenapa sih ada film yang bagus tapi yang nonton dikit?" Meskipun bukan urusan gue karna bayar untuk nonton filmnya, tapi pertanyaan ini cukup mengganggu. Soalnya banyak yang kejadian kayak begini.

Ambil contoh yang terbaru adalah film Gatot Kaca yang katanya bagus tapi yang nonton dikit banget. Gue sendiri juga belum nonton sih, nanti kalo udah nonton akan gue review filmnya sekalian.

KENAPA ADA FILM YANG BERKUALITAS TAPI PENONTONNYA SEDIKIT
Sangat disayangkan memang, ketika produksinya udah jor-joran, pemainnya udah mega bintang, jalan ceritanya dipikirin baik-baik, ternyata masih sepi juga. Ada banyak faktor sebetulnya yang mungkin jadi penyebab kenapa sebuah film bisa sepi penontonnya, padahal dibilang berkualitas.

Berikut ini saya coba rangkum hasil dari komen netizen dan juga dari pendapat saya sendiri. Tentu saja tulisan ini bukan merupakan sebuah kesimpulan yang harus diterima, hanya sekadar mencoba menganalisa apa yang terjadi. Siapa tau bisa jadi bahan masukan untuk para produser film Indonesia ke depannya.

Menurut saya, ada beberapa hal yang membuat sebuah film berkualitas bisa sepi penontonnya

1. Promosinya Kurang Maksimal

Promosi ini ga cuman iklan atau pemainnya aja, ya. Tapi juga ke hal-hal teknis seperti pemilihan potongan trailer promosi yang disajikan juga penting. Terkadang, ada film yang secara ga sengaja (atau mungkin sengaja dikasih tau) naro spoiler di trailernya. Padahal banyak yang beranggapan kalo hal ini justru blunder dilakukan.

Penonton jadinya ga penasaran lagi sama isi filmnya karena dari trailer udah dikasih tau duluan. Meskipun tentu saja trailer bukanlah keseluruhan isi cerita filmnya, ya. Tapi tetap aja, biasanya inti cerita dari film itu ada di trailernya. 

Mungkin film-film di Indonesia bisa ngikutin caranya Marvel Studios ketika bikin trailer film. Mereka suka nyelipin 'fake scene' yang ga ada difilm biar nanti ketika udah kelar nonton filmnya, penonton justru ngomongin hal itu dan jadi promosi gratisan buat mereka.

2. Timing-nya Kurang Pas

Ada film yang menunggu momen-momen tertentu untuk dirilis. Entah itu liburan, bulan puasa, atau hari-hari besar Nasional dan lainnya. Mereka tidak bisa "asal" rilis tanpa memperhitungan momentum ini. Namun meskipun sudah diperhitungkan secara matematis, terkadang masih ada aja yang meleset dari perkiraan.

Entah itu berbarengan dengan suatu hal di luar nonton filmnya, bisa juga berbarengan rilis dengan film-film premium macam Marvel atau box office contender lainnya. Menurut saya, mindset penonton film di Indonesia masih beranggapan kalo film luar itu kualitasnya lebih baik daripada film dalam negeri. Jadinya ketika ada film Indo yang head to head rilisnya dengan film luar yang hypenya udah digodok dari lama, secara jumlah penonton biasanya akan cenderung lebih sepi.

3. Daya Beli Sedang Turun

Ini faktor yang ga bisa diprediksi oleh semua insan film. Meskipun udah diperhitungkan timingnya, momennya, bahkan tanggal weton sekalian primbon-primbonnya, kalo daya beli masyarakat lagi turun ya tetap aja ga bisa dipaksain juga. Okelah 2 taun yang lalu masih bisa pake "alibi" kalo lagi pandemi jadi masyarakat ga bisa nonton.

Tapi meskipun pandemi bisa dikatakan sudah berangsur teratasi, bukan berarti ekonominya puih serta merta juga. Terlebih kalangan menengah, mungkin ada yang kehilangan pekerjaannya selama 2 tahun kebelakang, akhirnya hobi nonton filmnya ga bisa tersalurkan.

Solusinya sih menurut saya adain promo tiket murah atau adain acara nonton gratis tapi sebagai gantinya diminta kasih review di medsos masing-masing. Tentunya promo ini ga bisa banyak-banyak diadain, ya. Bisa rungkat PH kalo kayak gitu terus.

4. Harga Tiket Yang Ga Ngotak

Apakah kalian tau masih ada daerah yang bioskopnya cuman ada satu-satunya? Salah satu daerah ada yang cuman punya 1 bioskop selama 7 tahun lebih. Akhirnya, yang terjadi adalah penentuan harga tiket nonton yang ga ngotak. 

Meskipun mungkin hanya di daerah yang tergolong kecil jumlah peminat filmnya, dan menurutmu ga ngaruh ke jumlah penonton sebuah film. Namun keberadaan bioskop ini cukup membuktikan kalo masyarakat daerah itu punya keinginan untuk nonton film di bioskop.

Apa hubungannya sama antusiasme menonton film? Ada banget hubungannya! Ketika dimonopoli sama 1 bioskop, harga tiketnya bisa seenaknya ditentuin sama mereka. Saya bahkan dapat info kalo harga bioskop tipe biasa di weekend itu sama kayak harga bioskop weekday tipe premiere.

Gue sih ga memungkiri, ya, yang namanya bisnis pasti ujung-ujungnya cari profit. Gue tau kok karna gue juga punya bisnis yang dijalanin. Tapi kalo udah 

Karena harganya tinggi banget ini, daya beli masyarakat ga bisa sepenuhnya bisa ngikutin. Akhirnya hanya mereka yang beneran berduit yang bisa nonton, terlebih di weekend. Ini juga menyebabkan sebuah film bagus akhirnya punya penonton sedikit.

Btw, untuk daerah yang bioskopnya cuman satu tadi, sekitar 4 taunan ke belakang udah punya "saingan" bioskop lainnya. Tapi karna udah keburu tinggi harga tiketnya mereka, tentunya ga bisa diturunin lagi biar bisa bersaing sama kompetitor.

5. Ga Ada Temen Nontonnya

Ada orang yang kalo nonton harus ada temennya. Karna biar ada temen ngobrol sehabis nonton. Itu yang terjadi sama gue. Semenjak pandemi, dan jomblo, udah ga pernah lagi nonton film ke bioskop. Banyak banget film-film bagus yang terlewatkan untuk ditonton di layar lebar.

Mungkin para pengusaha bioskop bisa nyediain kursi yang spesial untuk orang-orang yang nontonnya sendiri, kali ya? Karna ga mungkin kan gue nyaranin pengusaha bioskop nyediain temen nontonnya, entar bisa disalahgunakan jasa beginian.

Kalo yang ini sih kontrolnya ada di penontonnya, ya. Bioskop sama produser mah cuman bisa ngelus dada aja kalo alasannya udah begini, ya. Eh ada kok yang bisa dilakuin mereka: ngedoain yang jomblo kayak gue bisa cepet dapat pasangan lagi biar bisa nonton ke bioskop lagi. Naaah! Itu udah paling bener hahaha!

***
Gue bikin tulisan kayak begini, bukan karena gue benci sama bioskop atau filmnya. Justru gue sayang dan mau sesama pencinta film bisa bersinergi mengembangkan dunia perfilman Indonesia sama-sama. Dunia film Indo ga akan bisa maju kalo cuman 1 pihak aja yang gerak.

Gue pengen banget film-film Indo nantinya akan punya kualitas yang bisa setara sama film luar sana. Meskipun udah ada film Indonesia yang punya kualitas seperti itu, tapi gue pengen lebih banyak lagi film yang berkualitas.