Post Top Ad

Post Top Ad

12 December 2022

KENAPA ADA FILM YANG BERKUALITAS TAPI PENONTONNYA SEDIKIT

Salah satu pertanyaan yang sering muncul sebagai penikmat film kayak gue adalah "kenapa sih ada film yang bagus tapi yang nonton dikit?" Meskipun bukan urusan gue karna bayar untuk nonton filmnya, tapi pertanyaan ini cukup mengganggu. Soalnya banyak yang kejadian kayak begini.

Ambil contoh yang terbaru adalah film Gatot Kaca yang katanya bagus tapi yang nonton dikit banget. Gue sendiri juga belum nonton sih, nanti kalo udah nonton akan gue review filmnya sekalian.

KENAPA ADA FILM YANG BERKUALITAS TAPI PENONTONNYA SEDIKIT
Sangat disayangkan memang, ketika produksinya udah jor-joran, pemainnya udah mega bintang, jalan ceritanya dipikirin baik-baik, ternyata masih sepi juga. Ada banyak faktor sebetulnya yang mungkin jadi penyebab kenapa sebuah film bisa sepi penontonnya, padahal dibilang berkualitas.

Berikut ini saya coba rangkum hasil dari komen netizen dan juga dari pendapat saya sendiri. Tentu saja tulisan ini bukan merupakan sebuah kesimpulan yang harus diterima, hanya sekadar mencoba menganalisa apa yang terjadi. Siapa tau bisa jadi bahan masukan untuk para produser film Indonesia ke depannya.

Menurut saya, ada beberapa hal yang membuat sebuah film berkualitas bisa sepi penontonnya

1. Promosinya Kurang Maksimal

Promosi ini ga cuman iklan atau pemainnya aja, ya. Tapi juga ke hal-hal teknis seperti pemilihan potongan trailer promosi yang disajikan juga penting. Terkadang, ada film yang secara ga sengaja (atau mungkin sengaja dikasih tau) naro spoiler di trailernya. Padahal banyak yang beranggapan kalo hal ini justru blunder dilakukan.

Penonton jadinya ga penasaran lagi sama isi filmnya karena dari trailer udah dikasih tau duluan. Meskipun tentu saja trailer bukanlah keseluruhan isi cerita filmnya, ya. Tapi tetap aja, biasanya inti cerita dari film itu ada di trailernya. 

Mungkin film-film di Indonesia bisa ngikutin caranya Marvel Studios ketika bikin trailer film. Mereka suka nyelipin 'fake scene' yang ga ada difilm biar nanti ketika udah kelar nonton filmnya, penonton justru ngomongin hal itu dan jadi promosi gratisan buat mereka.

2. Timing-nya Kurang Pas

Ada film yang menunggu momen-momen tertentu untuk dirilis. Entah itu liburan, bulan puasa, atau hari-hari besar Nasional dan lainnya. Mereka tidak bisa "asal" rilis tanpa memperhitungan momentum ini. Namun meskipun sudah diperhitungkan secara matematis, terkadang masih ada aja yang meleset dari perkiraan.

Entah itu berbarengan dengan suatu hal di luar nonton filmnya, bisa juga berbarengan rilis dengan film-film premium macam Marvel atau box office contender lainnya. Menurut saya, mindset penonton film di Indonesia masih beranggapan kalo film luar itu kualitasnya lebih baik daripada film dalam negeri. Jadinya ketika ada film Indo yang head to head rilisnya dengan film luar yang hypenya udah digodok dari lama, secara jumlah penonton biasanya akan cenderung lebih sepi.

3. Daya Beli Sedang Turun

Ini faktor yang ga bisa diprediksi oleh semua insan film. Meskipun udah diperhitungkan timingnya, momennya, bahkan tanggal weton sekalian primbon-primbonnya, kalo daya beli masyarakat lagi turun ya tetap aja ga bisa dipaksain juga. Okelah 2 taun yang lalu masih bisa pake "alibi" kalo lagi pandemi jadi masyarakat ga bisa nonton.

Tapi meskipun pandemi bisa dikatakan sudah berangsur teratasi, bukan berarti ekonominya puih serta merta juga. Terlebih kalangan menengah, mungkin ada yang kehilangan pekerjaannya selama 2 tahun kebelakang, akhirnya hobi nonton filmnya ga bisa tersalurkan.

Solusinya sih menurut saya adain promo tiket murah atau adain acara nonton gratis tapi sebagai gantinya diminta kasih review di medsos masing-masing. Tentunya promo ini ga bisa banyak-banyak diadain, ya. Bisa rungkat PH kalo kayak gitu terus.

4. Harga Tiket Yang Ga Ngotak

Apakah kalian tau masih ada daerah yang bioskopnya cuman ada satu-satunya? Salah satu daerah ada yang cuman punya 1 bioskop selama 7 tahun lebih. Akhirnya, yang terjadi adalah penentuan harga tiket nonton yang ga ngotak. 

Meskipun mungkin hanya di daerah yang tergolong kecil jumlah peminat filmnya, dan menurutmu ga ngaruh ke jumlah penonton sebuah film. Namun keberadaan bioskop ini cukup membuktikan kalo masyarakat daerah itu punya keinginan untuk nonton film di bioskop.

Apa hubungannya sama antusiasme menonton film? Ada banget hubungannya! Ketika dimonopoli sama 1 bioskop, harga tiketnya bisa seenaknya ditentuin sama mereka. Saya bahkan dapat info kalo harga bioskop tipe biasa di weekend itu sama kayak harga bioskop weekday tipe premiere.

Gue sih ga memungkiri, ya, yang namanya bisnis pasti ujung-ujungnya cari profit. Gue tau kok karna gue juga punya bisnis yang dijalanin. Tapi kalo udah 

Karena harganya tinggi banget ini, daya beli masyarakat ga bisa sepenuhnya bisa ngikutin. Akhirnya hanya mereka yang beneran berduit yang bisa nonton, terlebih di weekend. Ini juga menyebabkan sebuah film bagus akhirnya punya penonton sedikit.

Btw, untuk daerah yang bioskopnya cuman satu tadi, sekitar 4 taunan ke belakang udah punya "saingan" bioskop lainnya. Tapi karna udah keburu tinggi harga tiketnya mereka, tentunya ga bisa diturunin lagi biar bisa bersaing sama kompetitor.

5. Ga Ada Temen Nontonnya

Ada orang yang kalo nonton harus ada temennya. Karna biar ada temen ngobrol sehabis nonton. Itu yang terjadi sama gue. Semenjak pandemi, dan jomblo, udah ga pernah lagi nonton film ke bioskop. Banyak banget film-film bagus yang terlewatkan untuk ditonton di layar lebar.

Mungkin para pengusaha bioskop bisa nyediain kursi yang spesial untuk orang-orang yang nontonnya sendiri, kali ya? Karna ga mungkin kan gue nyaranin pengusaha bioskop nyediain temen nontonnya, entar bisa disalahgunakan jasa beginian.

Kalo yang ini sih kontrolnya ada di penontonnya, ya. Bioskop sama produser mah cuman bisa ngelus dada aja kalo alasannya udah begini, ya. Eh ada kok yang bisa dilakuin mereka: ngedoain yang jomblo kayak gue bisa cepet dapat pasangan lagi biar bisa nonton ke bioskop lagi. Naaah! Itu udah paling bener hahaha!

***
Gue bikin tulisan kayak begini, bukan karena gue benci sama bioskop atau filmnya. Justru gue sayang dan mau sesama pencinta film bisa bersinergi mengembangkan dunia perfilman Indonesia sama-sama. Dunia film Indo ga akan bisa maju kalo cuman 1 pihak aja yang gerak.

Gue pengen banget film-film Indo nantinya akan punya kualitas yang bisa setara sama film luar sana. Meskipun udah ada film Indonesia yang punya kualitas seperti itu, tapi gue pengen lebih banyak lagi film yang berkualitas.

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.