Weekend Masuk

Kalian yang anak kantoran, apalagi pegawai swasta, kalo dapat hari libur itu pasti seneng banget kan? Apalagi di hari dimana kalian yang biasanya masuk kerja terus diliburin karna harikejepit misalnya. Beuh!!

 hari sabtu masuk kerja

Kalian seneng karna libur itu adalah waktu yang ga akan kalian sia-siakan untuk beristirahat setelah beberapa hari kerja. Itu udah pasti. Waktu; itu yang penting sekarang.

Ga peduli berapapun gaji kalian, kalo ga punya waktu buat diri sendiri pasti ga akan "khusyuk" nikmatin hasilnya. Karna setinggi-tingginya gaji ga akan bisa mengganti waktu istirahat kalian yang hilang karna pekerjaan.

Pegawai swasta ada yang kebanyakan dapat libur weekend. Tapi ada juga yang mesti masuk. Meskipun cuman setengah hari. Tapi buat kalian yang ngerasa udah cape kerja dari Senin sampai Jumat, Sabtu adalah waktu yang tepat untuk bersantai. Bukan masuk kantor dan harus kerja. Bukan begitu, gaes?

Itu yang dicurhatin sama temen gue.

Dia bilang, capek kalo harus masuk kerja di hari Sabtu. Bukannya ga bersyukur sama apa yang kerjaan yang sekarang, tapi badannya udah ga bisa fokus lagi untuk produktif kalo harus masuk weekend. Ngantor, sih, tapi ga ngerjain tugas kantor. Males-malesan katanya.

Kalo dibandingin sama gue (yang masuk di Hari Sabtu), perasaan ga gitu-gitu amat. Tapi kita ga bisa bandingin keadaan kita sama orang lain, sih. Situasi sama kondisinya udah pasti beda. Dan ga mungkin kita nuduh dia lemah karna ga bisa ngelakuin hal yang sama kayak kita.

Meskipun weekend masuk, tapi alhamdulillah masih bisa fokus sama kerjaan. Ya itu pun fokusnya kalo udah deket sama deadline hahaha. Bukan untuk kalian tiru, ya! Bukan contoh yang baik.

Balik lagi ke temen gue.

Dia bilang suasana kantornya punya atmosfir yang beda sekarang. Kalo dulu orangnya masih banyak dan mood buat ngantor bisa jadi lebih positif karna banyak yang saling dukung. Karna ngerasa senasib harus ngantor Hari Sabtu, mereka sama-sama berbagi energi positif.

Tapi sekarang udah beda. Orangnya tambah sedikit, dan ruangan jadi tambah sepi. Ternyata ruangan kerja yang terlalu sepi bisa bikin mood jelek juga. Akhirnya berpengaruh sama produktivitas kerja.

Well, gue kurang lebih setuju sama dia. Karna teman kerja di kantor itu salah satu penyemangat paling ampuh kalo lagi ga mood buat kerja. Mereka yang bikin suasana kantor bisa jadi lebih menyenangkan dan rame karna candaan mereka.

Tapi kadang suka kebanyakan becanda sampe lupa sama kerjaan. Salah juga, sih. Gue juga suka ikut kebawa suasana jadi kelupaan banyak kerjaan. Kalo bisa harus seimbang antara kerjaan sama becanda.

Temen kantor gue ada yang malah sering bikin dirinya jadi bahan becandaan. Katanya biar kantor ga sepi, kebanyakan yang serius katanya. Ya bener juga sih. Kebanyakan kerja juga bisa stress.

Dia curhat lagi.

Katanya dia juga punya atasan yang rada gimana gitu. Bisa dibilang egois dan juga agak kebocah-bocahan sih kalo dia bilangnya. Kadang kalo ada anak buahnya yang salah, bukannya ditegur langsung malah dipendam. Terus gimana anak buahnya tau dia ngelakuin kesalahan? 

Lah ini kenapa jadi marah ke gue sih? Gue cuman diemin aja, sambil dia ngelanjutin sendiri.

hari sabtu masuk kerja

Kadang temen gue tau kalo ada yang ngelakuin kesalahan karna atasannya dia curhat sama karyawan lain. Yang untungnya dia curhat sama karyawan yang rada ember mulutnya, alias ga bisa jaga rahasia. Akhirnya sampe ke pelakunya.

Yang paling ngeri sih kalo udah ga disukain sama atasannya. Ada yang dicuekin berbulan-bulan sampe akhirnya itu karyawan resign sendiri. Wadow hahahah.. gue ga sanggup kayanya kerja di situ.

Ya tapi ga tentu juga sih. Gue udah pernah ngerasain dicuekin sama mantan, jadi kayanya dicuekin sama atasan bukan hal yang baru lagi. Dicuekin karna ga tau salahnya dimana aja udah kebal. Apalagi udah tau yang salah jelas-jelas gue.

Trus temen gue nyambung lagi.

Sekarang dia di posisi terjepit ketika ada karyawan baru yang keliatan bisa ngambil hati si atasan. Bukannya dia iri, sahabat gue ini bukan tipe manusia yang doyan ngejilat atasan jadi emang wajar dia tertekan. Si atasan yang doyan digituin malah seneng punya anak buah kaya gitu. Maklum anak baru, pengen nyari muka di hadapan bos baru.

Posisinya jadi anak bawang deh sekarang. Si atasan lebih suka sama karyawan baru itu. Dia sih bilang bodo amat, tapi gue tau di dalam hati dia jengkel. Karna bikin dia seolah-olah ga diperluin lagi di kantor.

Menurut gue sih udah cukup buat dia kerja di sono. Dengan pengalaman kerja yang udah lumayan saatnya dia pindah ke tempat yang lebih menjanjikan dan bisa ngembangin karirnya lebih jauh.

Saran gue sih cari yang kerjanya hari Sabtu bisa libur dan sesuai sama bidang kuliahnya dia. Dinas atau perusahaan BUMN yang punya hari libur di hari Sabtu.

Menurut gue hari Sabtu itu emang cocoknya libur, sih. Weekend itu bisa kita pake buat istirahat di rumah, atau sekadar main ke rumah keluarga. Intinya refreshing lah seminggu sekali. Karna libur Hari Minggu aja itu ga cukup! Apalagi kalo beban kerja yang lumayan berat, ya.

Atau kalian jadi freelancer aja! Bisa pilih hari libur sesuka hati tanpa harus terikat sama siapapun. Tapi kalo ga punya modal apa-apa mending ntaran aja dulu jadi freelancer. Karna kerja kayak gini tuh ga gampang. Berat, kalian ga akan kuat (kalo ga punya modal).

Zaman sekarang udah banyak kok situs-situs pencari freelancer, kok. Termasuk juga di Indonesia. Jadi kalian tetep masih bisa dapat pemasukan walaupun ga kerja kantoran. Manfaatin kecanggihan teknologi zaman sekarang untuk mempermudah hidup kita.

Sirkus Lumba-Lumba di Banjarmasin

Beberapa waktu lalu di Banjarmasin sempat diadakan pertunjukkan sirkus hewan. Tepatnya hewan lumba-lumba dan kawan-kawannya. Seingat gue, ini adalah pertama kalinya semenjak beberapa tahun terakhir sirkus hewan diadain di kota ini. Biasanya di daerah luar kota Banjarmasin. Entah kenapa tahun ini justru Banjarmasin bisa dimasukin sama pertunjukkan ini.

lumba-lumba dijadikan pertunjukkan
via kaltim.tribunnews.com

Di beberapa kota di Indonesia, bahkan di dunia udah dengan tegas melarang pertunjukkan hewan kayak gini. Terutama lumba-lumba. Karena ini nyiksa mereka baik psikis maupun fisik. Lumba-lumba itu ga bisa dipelihara di luar daripada habitatnya, sulit banget!

Lumba-lumba ga kayak anjing atau kucing yang dengan mudah beradaptasi di lingkungan sekitar manusia. Lumba-lumba emang pinter, tapi bukan berarti mereka bisa pinter beradaptasi sama kehidupan di luar habitat alaminya. Beda cerita, beda kondisi.


Sejarah Pertunjukkan Lumba-Lumba

Menurut apa yang gue baca di website tirto.id, pertunjukkan lumba-lumba udah ada sejak 1860-an, waktu itu lumba-lumba udah mulai dipajang di Inggris sama Amerika Serikat. Pertunjukkan lumba-lumba pertama kali diadain di Marine Studio di tahun 1938, ini berdasarkan sama catatan yang dibikin sama Carl Safina dalam bukunya yang berjudul Beyond Words: What Animal Think and Feel (2015;383).

Waktu awalnya sih ga ada yang sadar sama potensi lumba-lumba ini. Sampai akhirnya pada tahun 1950an salah satu karyawan di studio tadi sadar sama kemampuan mamalia ini. Awalnya si lumba-lumba ngelempar bulu pelikan ke arah si karyawan, terus lama-lama dilatih untuk ngelempar bola sama mainan yang lain.

sirkus lumba-lumba
via banjarmasin.tribunnews.com

Timbul-lah ide untuk mempertontonkan "lumba-lumba terlatih" pada saat itu. Sampai kemudian banyak akuarium lumba-lumba (dolphinarium) bermunculan dimana-mana.

Kematian bintang film Flipper, seekor lumba-lumba bernama Suzy, mengubah cara pandang pelatihnya, O'Barry, terhadap cara hidup mamalia ini. Awalnya Suzy yang hidup di laut menjadi bintang film bersama ke 4 temannya yang lain. 

Setelah produksi film selesai, Suzy pun pensiun dan hidup di Miami Seaqurium bersama O'Barry. Barry yakin kalo Suzy justru memilih bunuh diri daripada hidup dan tinggal di akuarium seperti itu. Tahun 1970-an O'Barry mulai ngampanyein penyetopan penangkapan lumba-lumba.





Kampanye ini akhirnya berbuah manis, karena berhasil melahirkan peraturan tentang penangkapan hewan mamalia laut. Marine Mamal Protection Act (MMPA) dibuat pada tahun 1972. Di tahun segitu, orang luar negeri udah aware sama hal-hal yang kayak gini? Indonesia? Hedeh..

MMPA ngelarang penangkapan mamalia laut di lautan Amerika atau oleh warga Amerika di perairan Internasional. Aturan ini cukup signifikan ngurangin jumlah dolphinarium di sana.

Inggris dulu punya 300 ekor lumba-lumba yang dipertunjukka di 30 tempat. Semenjak ada MMPA, semua lumba-lumba akhirnya ga lagi dipelihara apalagi dipertontonkan. Dolphinarium terakhir di Inggris terakhir ditutup tahun 1993.

Opini Gue Tentang Hal Ini

Gue adalah salah satu orang yang dengan tegas dan jelas menolak hal-hal yang mempertontonkan pertunjukkan hewan kayak gini. Entah dengan nama "samaran" apapun dan untuk tujuan apapun. Apalagi buat amal. Sungguh hina sekali kalo ada yang mau ngelakuin hal itu.

lumba-lumba bukan hewan sirkus
via klikkalsel.com

Selain karena anak yang dekat hubungannya sama lingkungan, gue juga orang yang ga tegaan. Nimpuk nyamuk sampe mati aja ngerasa bersalah banget. Apalagi harus ngeliat lumba-lumba mati jadi korban pertunjukkan dan tambang uang buat manusia.

Iya, lumba-lumba yang ngadain pertunjukkan di Banjarmasin beberapa waktu yang lalu itu dikabarkan mati di dalam perjalanan pulang mereka. Katanya kepanasan di dalam kargo yang kena pesawat delay.

KOK TEGA, SIH, NJER?!!

Pengennya nyari untung doang. Fasilitas buat hewan yang jelas-jelas ngedatangin untung buat mereka malah dibikin seadanya. Manusia ga punya hati. Kok bisa-bisanya setega itu sih sama hewan kalian itu?



Yang gue heran, ya. Walikotanya bangga banget ngebuka secara resmi pertunjukkan ini. Rupanya bangga banget bisa ada pertunjukkan lumba-lumba di Banjarmasin. Ga tau kalo di luar sana udah banyak yang protes sama hal kayak gini.

Sedih gue, disaat Banjarmasin dapatin penghargaan Adipura (yang jelas-jelas penghargaan karena punya lingkungan karena dianggap memperhatikan kualitas lingkungan di kotanya), eh taunya malah ngebuka pertunjukkan hewan kayak gitu.

Buat Bapak Walikota, Bapak kan udah sering tuh pergi-pergi ke luar negeri. Beberapa waktu lalu kan bapak sempet ke Washington. Sekali-sekali tanya lah sama pemerintahan sana, mereka masih ngebuka yang namanya pertunjukkan sirkus hewan ga?


Kalo bapak ga terlalu bisa bahasa Inggris minta tolong tanyain sama staff bapak yang bisa. Tolong banget, Pak! Malu kita pak diliatin orang lain.

Dan harapan kami, agar kejadian ini ga terulang 2 kali, Pak! Udah cukup 1 kali aja ngedatangin hiburan pertunjukkan hewan kayak gini. Masih banyak alternatif hiburan yang lain, yang juga mendidik dan paling penting: ga nyiksa hewan.

Ya bodo amatlah kalo bapak ga baca tulisan ini. Yang penting uneg-uneg saya udah keluar. Tapi lebih bagus lagi kalo bapak baca dan sadar sama hal ironis kayak gini, Pak.

Mungkin bapak atau kalian yang baca mengira saya nulis ini karna lumba-lumbanya mati aja. Oh tidak! Meskipun lumba-lumbanya hidup (yang udah pasti bikin dia lebih lama menderita) saya akan tetap menolak kehadiran sirkus lumba-lumba di Banjarmasin. Bukan cuma sirkus lumba-lumba, tapi semua sirkus hewan saya akan dengan tegas menolaknya.

SELAMAT HARI BUMI.

Pemain Sepak Bola Favorit

Buat laki-laki mungkin udah ga asing lagi sama olahraga sepak bola, ya. Hampir semua kaum laki-laki suka sama olahraga yang satu ini. Bukan sekadar permainan fisik aja, tapi juga permainan otak dan juga ada sedikit keberuntungan di dalamnya.


Iya, sepak bola itu memang kadang susah diprediksi. 1+1 bisa jadi bukan 2 hasilnya. Ada banyak faktor yang mengiringi permainan ini. Salah satunya yang paling penting adalah pemain itu sendiri.

mantan pemain chelsea
via instagram.com/plesbol

Gue deket banget sama olahraga yang satu ini. Kalo udah baca tulisan gue perihal olahraga ini, kalian bakal tau kalo olahraga ini udah melekat dari dulu di dalam diri gue. Sampe sekarang pun masih demikian.

Dari gue masih ngerjain PR di rumah sampe sekarang udah ngantor dan punya blog sendiri, gue masih jadi fans setia untuk tau perkembangan dunia sepak bola. Meskipun udah ga berlangganan majalahnya kaya dulu lagi, tapi gue selalu baca artike-artikel sepak bola di internet.

Balik lagi ke pemain, dari sekian banyak pemain sepak bola yang ada di dunia, cuman 1 yang masih melekat aksinya sampai sekarang di kepala gue. Dialah mantan pemain Chelsea, Frank Lampard.

Gelandang yang punya skill kelas menengah. Karna menurut gue dia ga terlalu jago ngegocek kayak Ronaldo ataupun Messi. Tapi meskipun kelas menengah, passingnya super akurat. Hampir kayak Iniesta di Barca atau Ozil di Arsenal. Kalo boleh dibilang di kakinya udah kayak punya penggaris. Karna hampir tiap passing yang dilepas pasti terukur.

Dan yang gue kagum Lampard punya stamina yang ga abis-abis! Cuman dia satu-satunya pemain di Chelsea yang ga pernah dirotasi sama Mourinho waktu dia ngelatih klub itu. Dan mainnya selalu full time! Gilak! Kayak ga ada capeknya ni orang.

Dia sosok yang jadi inspirasi hidup gue selama ini. Determinasi yang dipunyain sama Frank Lampard coba gue terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Yah walaupun kadarnya masih jauh di bawah Lampard. Tapi gue berusaha untuk mencapai titik sekelas Lampard sampe sekarang.

Momen yang paling gue inget selain gol ajaibnya ke gawang Barcelona, adalah ketika dia harus main saat ibunya meninggal dunia. Dan waktu itu kebetulan dia nyetak gol. Selebrasinya nangis, Men! Asli merinding banget kalo ngeliat momen kayak gitu.

Level profesionalitas dia udah kayak gitu. Ibu sendiri yang meninggal di match day, bukannya izin malah tetep main dan hebatnya masih bisa nyetak gol pulak! Gue sih belum tentu bisa sampe sekonsentrasi itu kalo jadi dia. Salut banget.

Dari Lampard-lah bercita-cita jadi pemain sepak bola dari kecil. Tapi sayangnya orang tua gue ga merestui itu. Yah meskipun masih dibolehin main futsal tapi sensasinya tetap aja beda. Tapi paling ga gue bisa meniru-niru kebiasaan Lampard di lapangan waktu main futsal hahaha.

Kehidupan pribadi Lampard juga terbilang sepi dari gosip-gosip miring. Ga kayak temennya si John Terry yang jadi selingkuhan istri temennya sendiri. Goblok emang. Lampard justru adem ayem aja sama pasangannya.

buku frank lampard

via gettyimages.com

Setelah Lampard pensiun main bola, gue baru tau ternyata dia juga bisa nulis. Dia sempet ngeluarin sebuah buku berjudul Totally Frank. Liat, kan? Jadi penulis itu ga sulit, bahkan seorang pesepak bolapun bisa jadi penulis.

So buat kalian yang mau jadi penulis, ga ada kata terlambat. Karna nulis bukan lomba, nulis itu perihal kesabaran dan ketekunan. 2 hal yang udah pasti sulit dilakuin kalo cuman sendirian. Makanya mending gabung ke komunitas penulis di kotamu aja. Kalo di Banjarmasin ada komunitas blogger namanya Pena Blogger Banua.

Pena Blogger Banua udah berdiri sejak beberapa tahun lalu punya produk. Sebuah website karya anak banua dimana isinya ga jauh-jauh dari tema anak muda zaman now. Kalian bisa cek disana berbagai artikel yang ditulis oleh beberapa penulis dari komunitas Pena Blogger Banua.