Weekend Masuk

Kalian yang anak kantoran, apalagi pegawai swasta, kalo dapat hari libur itu pasti seneng banget kan? Apalagi di hari dimana kalian yang biasanya masuk kerja terus diliburin karna harikejepit misalnya. Beuh!!

 hari sabtu masuk kerja

Kalian seneng karna libur itu adalah waktu yang ga akan kalian sia-siakan untuk beristirahat setelah beberapa hari kerja. Itu udah pasti. Waktu; itu yang penting sekarang.

Ga peduli berapapun gaji kalian, kalo ga punya waktu buat diri sendiri pasti ga akan "khusyuk" nikmatin hasilnya. Karna setinggi-tingginya gaji ga akan bisa mengganti waktu istirahat kalian yang hilang karna pekerjaan.

Pegawai swasta ada yang kebanyakan dapat libur weekend. Tapi ada juga yang mesti masuk. Meskipun cuman setengah hari. Tapi buat kalian yang ngerasa udah cape kerja dari Senin sampai Jumat, Sabtu adalah waktu yang tepat untuk bersantai. Bukan masuk kantor dan harus kerja. Bukan begitu, gaes?

Itu yang dicurhatin sama temen gue.

Dia bilang, capek kalo harus masuk kerja di hari Sabtu. Bukannya ga bersyukur sama apa yang kerjaan yang sekarang, tapi badannya udah ga bisa fokus lagi untuk produktif kalo harus masuk weekend. Ngantor, sih, tapi ga ngerjain tugas kantor. Males-malesan katanya.

Kalo dibandingin sama gue (yang masuk di Hari Sabtu), perasaan ga gitu-gitu amat. Tapi kita ga bisa bandingin keadaan kita sama orang lain, sih. Situasi sama kondisinya udah pasti beda. Dan ga mungkin kita nuduh dia lemah karna ga bisa ngelakuin hal yang sama kayak kita.

Meskipun weekend masuk, tapi alhamdulillah masih bisa fokus sama kerjaan. Ya itu pun fokusnya kalo udah deket sama deadline hahaha. Bukan untuk kalian tiru, ya! Bukan contoh yang baik.

Balik lagi ke temen gue.

Dia bilang suasana kantornya punya atmosfir yang beda sekarang. Kalo dulu orangnya masih banyak dan mood buat ngantor bisa jadi lebih positif karna banyak yang saling dukung. Karna ngerasa senasib harus ngantor Hari Sabtu, mereka sama-sama berbagi energi positif.

Tapi sekarang udah beda. Orangnya tambah sedikit, dan ruangan jadi tambah sepi. Ternyata ruangan kerja yang terlalu sepi bisa bikin mood jelek juga. Akhirnya berpengaruh sama produktivitas kerja.

Well, gue kurang lebih setuju sama dia. Karna teman kerja di kantor itu salah satu penyemangat paling ampuh kalo lagi ga mood buat kerja. Mereka yang bikin suasana kantor bisa jadi lebih menyenangkan dan rame karna candaan mereka.

Tapi kadang suka kebanyakan becanda sampe lupa sama kerjaan. Salah juga, sih. Gue juga suka ikut kebawa suasana jadi kelupaan banyak kerjaan. Kalo bisa harus seimbang antara kerjaan sama becanda.

Temen kantor gue ada yang malah sering bikin dirinya jadi bahan becandaan. Katanya biar kantor ga sepi, kebanyakan yang serius katanya. Ya bener juga sih. Kebanyakan kerja juga bisa stress.

Dia curhat lagi.

Katanya dia juga punya atasan yang rada gimana gitu. Bisa dibilang egois dan juga agak kebocah-bocahan sih kalo dia bilangnya. Kadang kalo ada anak buahnya yang salah, bukannya ditegur langsung malah dipendam. Terus gimana anak buahnya tau dia ngelakuin kesalahan? 

Lah ini kenapa jadi marah ke gue sih? Gue cuman diemin aja, sambil dia ngelanjutin sendiri.

hari sabtu masuk kerja

Kadang temen gue tau kalo ada yang ngelakuin kesalahan karna atasannya dia curhat sama karyawan lain. Yang untungnya dia curhat sama karyawan yang rada ember mulutnya, alias ga bisa jaga rahasia. Akhirnya sampe ke pelakunya.

Yang paling ngeri sih kalo udah ga disukain sama atasannya. Ada yang dicuekin berbulan-bulan sampe akhirnya itu karyawan resign sendiri. Wadow hahahah.. gue ga sanggup kayanya kerja di situ.

Ya tapi ga tentu juga sih. Gue udah pernah ngerasain dicuekin sama mantan, jadi kayanya dicuekin sama atasan bukan hal yang baru lagi. Dicuekin karna ga tau salahnya dimana aja udah kebal. Apalagi udah tau yang salah jelas-jelas gue.

Trus temen gue nyambung lagi.

Sekarang dia di posisi terjepit ketika ada karyawan baru yang keliatan bisa ngambil hati si atasan. Bukannya dia iri, sahabat gue ini bukan tipe manusia yang doyan ngejilat atasan jadi emang wajar dia tertekan. Si atasan yang doyan digituin malah seneng punya anak buah kaya gitu. Maklum anak baru, pengen nyari muka di hadapan bos baru.

Posisinya jadi anak bawang deh sekarang. Si atasan lebih suka sama karyawan baru itu. Dia sih bilang bodo amat, tapi gue tau di dalam hati dia jengkel. Karna bikin dia seolah-olah ga diperluin lagi di kantor.

Menurut gue sih udah cukup buat dia kerja di sono. Dengan pengalaman kerja yang udah lumayan saatnya dia pindah ke tempat yang lebih menjanjikan dan bisa ngembangin karirnya lebih jauh.

Saran gue sih cari yang kerjanya hari Sabtu bisa libur dan sesuai sama bidang kuliahnya dia. Dinas atau perusahaan BUMN yang punya hari libur di hari Sabtu.

Menurut gue hari Sabtu itu emang cocoknya libur, sih. Weekend itu bisa kita pake buat istirahat di rumah, atau sekadar main ke rumah keluarga. Intinya refreshing lah seminggu sekali. Karna libur Hari Minggu aja itu ga cukup! Apalagi kalo beban kerja yang lumayan berat, ya.

Atau kalian jadi freelancer aja! Bisa pilih hari libur sesuka hati tanpa harus terikat sama siapapun. Tapi kalo ga punya modal apa-apa mending ntaran aja dulu jadi freelancer. Karna kerja kayak gini tuh ga gampang. Berat, kalian ga akan kuat (kalo ga punya modal).

Zaman sekarang udah banyak kok situs-situs pencari freelancer, kok. Termasuk juga di Indonesia. Jadi kalian tetep masih bisa dapat pemasukan walaupun ga kerja kantoran. Manfaatin kecanggihan teknologi zaman sekarang untuk mempermudah hidup kita.

Artikel Terkait

Weekend Masuk
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.