Catatan Perjalanan Bali-Jawa: JOGJA!

Sebetulnya, liburan di Jakarta direncanain 3 hari. Tapi ngeliat situasi yang ga memungkinkan gue memutuskan cuman 2 hari. Di hari ke-3 langsung cus ke Jogja. Karna naik pesawat nampak terlalu hedon, gue pengen nyobain naik kereta.




Niat naik kereta sempet dibikin parno sama Mama (yang orangnya emang parnoan). Dia bilang kalo gue harus naik kereta yang bisnis atau eksekutif. Karna kalo naik yang ekonomi banyak pedagang asongan. Ya, gila aja gue ambil bisnis atau eksekutif! Harga tiketnya mahal banget! Durasinya sama aja 7 jam 42 menit juga! Dih!

Akhirnya gue ambil kereta eksekutif. Takut kualat.

Belakangan Mama tau sekarang pedagang asongan udah ga boleh masuk ke stasiun lagi. Kalo udah ga dikasih masuk dari stasiun, gimana mereka bisa ada di gerbong? Dulu kumuh banget, sekarang udah keren dan rapi kaya bandara! Goks!

Karna berangkat pas weekday jadi gerbong yang gue masukin cendrung kosong. Di gerbong gue yang heboh itu cuman rombongan anggota DPRD (dari topik pembicaraannya yang ga jauh-jauh dari komisi X, komisi Z, walikota, pemda, dll,dkk). Mereka ada sekitr 6 atau 7 orang gitu. Berisik.

7 jam cuman duduk doang cukup bikin pantat gempor. Seandainya bawa laptop, gue bisa nulis banyak! Sialnya malah ga bawa laptop. "bekal' di jalan cuman handphone sama buku yang gue bawa dari rumah. Sungguh sebuah ke-gabut-an yang ga efisien sekali.

Oiya, kereta yang gue naikin namanya Taksaka. Enak, bersih, rapi, pramugari(?)nya ramah. Kurangnya cuman ga ada monitor di tiap bangku aja, sih. Tiap gerbong cuman dikasih 2 tv. 1 di bagian depan 1 di belakang. Dan posisi gue kurang strategis untuk nonton tv-nya. Laptop kaga bawa, nonton tv pun ga bisa. Lengkap sudah.

Soal ketepatan waktu kereta api juara banget. Entah gue yang terlalu udik ngeliat ini atau emang pelayanannya oke. Jam berangkat dan jam tibanya sama persis di tiket. Padahal udah diselingi mampir ke 5 stasiun.

Temen-temen SMA gue udah duluan nyampe Jogja 2 hari sebelumnya. Jadi gue ketinggalan sebagian agenda mereka. Setelah sekian lama cuman bisa piknik bareng di sekitaran Kalsel aja. Ini pertama kalinya gue liburan bareng mereka di Pulau Jawa. Total kami ada 6 orang.

Selama di Jogja kami nyewa motor, enak buat jalan kemana-mana. Gue yang paling ribet bawaannya. Karna harus ngangkut koper. Temen-temen pada protes ngapa gue pake koper. Ya kalo sehari dua hari doang ngapain juga bawa koper? Kan dari Bali sono berangkatnye, mau ga mau mesti bawa koper -_-

Sebelum pulang ke asrama, kami makan lotek porsi "astagirifullah" di deket UGM. Sebenernya nama warungnya Lotek Sagan, sih. Tapi setelah mesen dan liat porsinya, gue langsung istigfar. BUANYAK BANGET! Asli deh kalo kalian ga lapar banget mending gausah ke sini. Tapi enak. Gue baru pertama kali makan lotek langsung nagih. Sayangnya ga bisa nambah karna kekenyangan.



Niatnya di Jogja mau ketemuan sama salah satu anak WWF. Si Ayunda, tapi sayang dia lagi hectic wisudaan jadi ga sempet. Semoga di lain waktu bisa ketemu dia dan anak-anak WWF yang di Jogja lainnya.

Setelah puas hampir mati kekenyangan makan lotek, akhirnya pulang ke asrama. Gue awalnya ga menduga bakal nginep di asrama. Mereka bilangnya nginep di guest house. Gue lupa kalo yang lagi diajak ngomong ini manusia-manusia kampret yang kalo boongin orang sekongkolan semua.

Yaudahlah akhirnya harus terima nasib tidur berjejal di sebuah kamar asrama yang kecil berisikan 6 orang makhluk hidup. Kalo kaya gini jadi inget waktu ngekos bareng mereka. Padahal kamar deket-deketan, tapi karna males tidur sendiri, jadi tidurnya di 1 kamar rame-rame. 

Ternyata di Jogja temen-temen gue sama sekali ga nyiapin itinerary dari awal. Tujuannya random aja gitu. Tergantung hasil googling. Sementara gue yang ga tau apa-apa soal Jogja cuman manut ngikut sama mereka. Gue orangnya males repot, sih. Tapi resikonya ga boleh ngeluh dan banyak protes.

Selama di Jogja kami lebih banyak ngunjungin tempat-tempat wisata hiburan. Inilah agenda wisata yang gue idam-idamkan. Ga perlu belanja-belenji yang ga penting. Mending ngunjungin tempat-tempat kece buat foto. Kan lumayan nambahin feed instagram.

Beberapa tempat yang sempet kami kunjungin antara lain, Goa Pindul, Bukit Bintang, Candi Borobudur (destinasi wajib sih kalo ini), Gereja Ayam (yang sebenernya Merpati) di Bukit Rhema, Museum D'Mata yang ternyata studio foto 3D, Taman Pintar di deket Malioboro, Tugu Yogja (ga boleh ketinggalan). Mungkin sebagian bakal gue ceritain di tulisan yang lain.

candi borobudur jogja

Satu hal yang paling nempel di kepala gue tentang Jogja adalah lampu merahnya. Lampu merahnya banyak banget! Hampir di tiap simpangan punya lampu merah. Kalo kita ngelewatin simpangan ada 4 kali, barti lampu merah yang mesti kita lewatin ada 5. Ya gitulah kira-kira rasionya.

Jogja walaupun keliatan padat tapi macetnya ga separah Jakarta, sih. Kurang lebih kaya di Banjarmasin juga. Macetnya "masih" seminggu sekali pas weekend doang. Suasananya juga mirip kaya Banjarmasin. Kalo mesti tinggal lebih lama di Jogja mau gue. Asal dapat tempat berteduh dan makan yang enak.

Jogja jadi kota pertama di luar Kalsel gue nyobain jalan-jalan naik motor sendiri. Kalo sama ortu udah jelas ga dibolehin hahaha. Karna ini sama temen-temen gue bisa lebih bebas. Lumayan lah ngerasain jalan-jalan di kota orang sendirian. Walaupun harus nyasar dulu.

Hal yang gue sayangkan adalah kami pulang dengan sangat terburu-buru. Ini karna kebiasaan kami yang suka lelet kalo siap-siap. Terlalu santai. Ortu gue, terutama bapa paling anti telat kalo masalah akomodasi pergi jauh kaya gini. Apalagi pesawat, dia harus tiba 2 jam sebelum boarding time. Ya karna emang peraturannya kaya gitu.

Hari terakhir kami di Jogja serba ngebut. Karna kami pulang ke Banjarmasin via Solo, jadi kami harus naik kereta dulu dari stasiun Jogja. Terlambat 2 menit aja, kami ditinggal sama kereta. Di bandara pun begitu. Terlalu santai. Waktu tinggal sejam lagi mau boarding, kami pesan makan, eh taunya setengah jam sebeum boarding time udah panggilan ke-2. 

Makanan yang niatnya kami makan di tempat terpaksa harus kami bungkus. Gue udah panik karna takut ketinggalan pesawat, buru-buru check in duluan. Gue ga peduli temen-temen gue masih beberes hahaha. Gila gue ga pernah dapat panggilan kedua kaya begitu sebelumnya. Jelas aja gue panik.

gua pindul jogja

Dan emang pada akhirnya kamilah penumpang terakhir yang naik ke pesawat. Kampret banget. Masih untung ditungguin sama pilotnya. Kalo kaga? Kelar deh nginep di Solo nunggu pesawat esok hari.

Saking paniknya gue udah ga sempet pamitan sama temen yang nganter ke bandara. Gue baru inget pas udah di atas pesawat. Kaya orang ga tau terimakasih aja jadinya. Ngerasa bersalah tapi mau gimana lagi. Semoga ada rezeki bisa ketemu lagi dan minta maaf.

Artikel Terkait

Catatan Perjalanan Bali-Jawa: JOGJA!
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 komentar

22 April 2017 10.33 delete

Aku paling kecil anunya di antara yang lain hahaha

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.