Catatan Perjalanan Bali-Jawa: Jakarta

Jakarta jadi destinasi paling sering gue kunjungin kalo ke luar pulau Kalimantan. Agak Ironis. Di Kalimantan cuman Palangkaraya kota selain di Kalsel yang pernah gue datangin. Itupun cuman sekali. Lebih ironis lagi walaupun Jakarta paling sering dikunjungin tapi gue ga pernah hapal jalannya. Gila ruwet banget, men!



Kali ini situasinya beda. Ini udah Februari 2017, gue harus bisa sendiri.

Dari Bali, gue memutuskan untuk ga langsung pulang. Kebetulan dikasih jatah tambahan libur (diambil dari jatah cuti tahunan) 2 hari sama kantor. Lumayan lah. 

Kebodohan yang pertama: berangkat ke Jakarta sendirian.

Kebodohan berikutnya: gue buta arah banget. Ga tau sama sekali harus kemana naik apa tujuannya kemana. Andai disesatin sama abang gojek atau driver taxi, gue juga ga bakal tau. Polos abis! Kaya perawan desa masuk kota.

Kebodohan ketiga: Hp rusak di hari terakhir sebelum kepulangan dari Bali. Ga sempet nyari tempat buat ngebetulin. Jadilah harus pasrah dan memohon pada hp jadul untuk ga ikut-ikutan rusak. Bermodal sms gue ngasih tau temen-temen di Jakarta kalo hp lagi rusak.

Kebodohan terakhir dan yang paling fatal: belum sempet pesen tiket buat ke Jakarta! Konyol banget, sih. Padahal sebulan sebelumnya udah beberapa kali mesan tiket tapi karna sibuk nyelesein kerjaan kantor jadinya ya kelupaan mulu. Sampai di hari H baru deh pesen tiket pesawat hehehe. 

Untungnya punya temen baik banget yang mau direpotin. Benaaa sama Mia yang bolak balik nge-sms perihal akomodasi selama di Jakarta. Sebelumnya udah dikasih tau harus nginep di hotel mana sama Benaaa. Ada hotel bagus di daerah Tebet ga jauh dari Bandara Halim. 

Emang sengaja nyari pesawat yang landing-nya di Halim dan bersyukur banget harga tiketnya paling murah di antara tiket pesawat yang udah mahal. Kalo landing-nya di Soetta gue yang repot bayar ongkos transport ke hotelnya.

Instruksinya udah jelas dikasih tau sama Benaaa. Ga perlu naik taksi, cukup naik grabbike aja dari bandara. Gue percaya aja soalnya dia tuan rumah dan ga mungkin ngebohongin. Masa traveller blogger ngebohongin turis? Yang bener aja.

Hari pertama di Jakarta tujuan utama adalah nyari tempat service handphone yang bagus dan cepet ngerjainnya. Ditemenin sama Benaaa keliling Kokas ketemulah beberapa konter service handphone tapi rata-rata bilang paling cepet sehari. Benaaa nyaranin yang bisa langsung kelar ditungguin.

Oiya tips buat kalian, kalo orang tokonya bilang tukang servicenya lagi ga ada mending jangan mau nitipin hp di sana. Cari yang mau ditungguin aja. 

Sebenernya ke Jakarta bukan buat ngebetulin hp kaya gini. Rencananya pengen ke tempat-tempat kece tapi murah meriah yang belum pernah didatangin. Kaya Kota Tua atau museum-museum gitu. Tapi malah jadi ajang tempat berburu service-an handphone. Apa boleh bulat, manusia yang berencana Tuhan yang ngebatalin.

Selama sama Benaaa diajakin buat makan makanan khas Jakarta, kaya Es Selendang Mayang, Rujak Juhi, Nasgor Babat dalam satu waktu. Ngunyah mulu kalo nemenin dia. Dia enak perutnya pake stuntman, lah gue?

Hari kedua akhirnya bisa ketemu keluarga sering gila yang lain dan udah lama gue nantikan pertemuannya! Tapi cuman beberapa orang aja yang bisa ketemu. Si Mia sama Jaimbum doang. Mia emang tinggalnya di sekitaran Depok, kalo Jaimbum lagi kuliah di Malang, aslinya Medan. Jauh dia merantaunya. Keren!

Ga ada yang lebih menyenangkan selain ketemu orang-orang yang akrab banget sama kita di dunia maya. Pasti obrolannya lebih seru daripada di grup. Dan ternyata emang bener. Gue ga nyangka Jaimbum nyerocos mulu kerjaannye. Gila mulutnye ga berenti ngomong selama di jalan nuju ke rumah Benaaa. Hahahaa.


salah satu dari sekian banyak member WWF. Dari kanan Mia, gue, Jaimbum, dan ibu kos-nya WFF Benaaa

Di rumah Benaaa ga sempet lama-lama karna Mia harus buru-buru balik. Gue yang buta arah ini harus ngikut Mia karna dia yang bakalan jd temen naik kereta dan ngasih tau caranya beli tiket hahaha. Jaimbum nginep di rumah Benaaa karna pengen ngejeblosin kasur di kamarnya Benaaa.

Akhirnya ngerasain juga naik kereta! Dan kali ini sama Mia. Pertama kalinya ngerasain naik kereta setelah sekian lama. Terakhir kali naik kereta itu zaman pedagang asongan masih bisa jualan di stasiun. Bahkan ikut di dalam gerbong! Kumuh banget.

Sekarang naik kereta udah bersih, rapi, dan enak buat ditumpangin. Kaya mantan yang makin cantik abis diputusin. Ya ga mungkin lah pemerintah ga ngebenahin sarana transportasi publik. Yang ada macet makin parah kalo masyarakatnya ga mau pindah ke alat transportasi umum. Makanya dibenahin satu-satu, dan kereta ini berasa banget perubahannya, terutama buat gue.


Walaupun di Jakarta cuman 2 hari alhamdulillah masih sempet menyambung tali silaturahmi sama keluarga baru. Meskipun ga banyak yang bisa datang, setidaknya gue udah liat mereka langsung. Seandainya ada rezeki lagi, gue berharap ketemu mereka yang belum sempet datang.

Selain pengen ketemu sama anak-anak WWF sebenernya pengen ketemu blogger-blogger Jakarta juga. Tapi sepertinya mereka pada sibuk. Gue datang pas weekday soalnya. Coba datangnya weekend, pasti tambah ga bisa. Mereka sibuk diundangin ke acara-acara gathering hahaha.

Kampret emang. Di Jakarta hampir tiap minggu ada aja brand atau apalah itu namanya yang ngundang blogger. Kalo di sini? Yaelah boro-boro seminggu sekali, sebulan sekali juga udah sukur. Sepi!

Btw karna di Jakarta itu apa-apa mahal, udah berencana untuk ga ngeluarin duit terlalu banyak. Tapi, kenyataannya anggaran belanja gue paling banyak keluar di Jakarta. Bangke emang. Usaha nahan diri buat ga terlalu banyak belanja dari di Bali buyar di Jakarta.

Ya walaupun udah kerja sendiri, bukan berarti gue mau foya-foya di kota orang. Emang sih kadang kita mesti "menghadiahi" diri sendiri sama sesuatu yang sepadan sama hasil keringat kita. Wajar kok. Tapi gue bukan tipe orang yang kaya gitu. Dari kecil diajarin nabung dan berhemat. Atau jangan-jangan Mama emang pelit aja?

Entahlah. Tapi yang jelas dari kecil udah terbiasa ga terlalu banyak jajan. Beli seperlunya, keluarkan seperlunya. Selebihnya tabung dan simpan. Kalo dulu sih buat keperluan yang mendadak atau buat bayar kuliah. Kalo sekarang ya apalagi kalo bukan buat MODAL NIKAH!

Kenapa malah ngomongin modal nikah?

Intinya sejauh apapun kita berjalan, sejauh apapun kita berjarak tetaplah jalin hubungan baik sama orang lain. Meskipun di grup WWF masih belum semua bisa ketemu, tapi kami masih tetep akrab. Yah.. walaupun grupnya sekarang sepi. Udah jenuh juga kali keseringan nge-grup tiap hari. 


Artikel Terkait

Catatan Perjalanan Bali-Jawa: Jakarta
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

8 comments

April 21, 2017 at 6:24 PM delete

YA AMPUNNNNNNNNNNNNNNNNN MAMADDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDD LOVEEEEEEE BANGET. ASLIK!

SAYANG BANGET SAMA MAMAD. HAHAHAHHAHAHAHAHAHA.
TULISAN INI MENYENTUH BANGETTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTT

Reply
avatar
April 21, 2017 at 6:26 PM delete

Mantap. Banyak banget ya belanjanya ke Jakarta cuma buat beli hape baru doang wkakakak.

Reply
avatar
April 21, 2017 at 6:38 PM delete

Wahahaha. Bacanya sedih njir. Mana saya nggak bisa nemuin pula.

Tapi seru lah ceritanya. :)

Reply
avatar
April 21, 2017 at 9:07 PM delete

Yawlaa capslock jebooool! Hahahaha...
Thank you, Benaaa.. aku ga tau kalo tulisannya sebegitu menyentuh buat kamu :)

Reply
avatar
April 21, 2017 at 9:14 PM delete

Bangke gausah pake disebut segala yang begituaaaan! Hahahaha

Reply
avatar
April 21, 2017 at 9:15 PM delete

Ya kok sedih, sih? Hahahaha.
Gpp, Ris. Selow. Gue tau kalo lu pada sibuk juga. Masih ada kesempatan berikutnya :D

Reply
avatar
May 3, 2017 at 6:00 PM delete

Wakakakaka naik kereta berdiri gak dicurhatin rad?
Rad-rad siapanya mamad ya hahahahaha.
Sampai jumpa di lain tempat dengan anggota wwf lainnya yaaaa. Nabung buat modal nikah😂😂😂😂

Reply
avatar
May 5, 2017 at 10:03 AM delete

Ngahahaha ngapain? Kalo dari Depok Baru ke Pasar Minggu nah baru tuh dicurhatin.. gilaa gempor banget itu bedirinya jauh gilaa bhahaha

Sampai jumpa di lain tempat.. dan semoga di kesempatan yang lain ketemu sama lebih banyak lagi. AAMIIN.

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.