Jalan-Jalan Ke Semarang

2 tahun kerja dengan liburan yang kurang, bikin gue lumayan stress. Setelah tau kontrak ga diperpanjang sama kantor yang lama, gue memutuskan untuk jalan-jalan sebentar. Btw, gue keluar dari kantor bukan karena alasan resign, ya. Tapi karena habis kontrak.

jalan-jalan ke semarang 

Kalo resign itu seolah-olah gue udah dapet kerjaan di tempat lain dan memutuskan untuk keluar. Padahal tidak sama sekali. Gue berusaha menghormati dan menyelesaikan kontrak yang udah ditanda tangani.

Tujuan awalnya adalah Jakarta. Karna waktu itu ada panggil buat ikut interview di NET TV. Setelah ikut tes itu sambil nunggu pemberitahuan berikutnya gue bingung mau kemana. Sementara di Jakarta udah kelamaan tinggal di kosannya Adit. Mana dia ngekos sama temennya lagi, makin ga enak.


Setelah bingung mau kemana, akhirnya gue memilih ke Jawa Tengah, tepatnya Semarang. Kenapa pengen ke Semarang? Karena gue belum pernah ke sana. Hampir semua kota di Pulau Jawa udah pernah gue datengin, cuman Semarang yang belum. Jadi ga ada salahnya gue manfaatin waktu ke kota itu.



Perjalanan Dari Jakarta ke Semarang

Ke Semarang ada 2 pilihan transportasi, bisa pake pesawat atau kereta api. Pesawat kayaknya terlalu hedon buat gue yang baru aja berstatus pengangguran. Jadilah gue ambil kereta api.

Setelah survey iket murah di aplikasi macam Traveloka, Pegi-Pegi dan Tiket.com, jadinya gue pesen di Tiket.com karena di sana harganya cenderung lebih murah daripada aplikasi travelling lainnya. Trus promonya juga lumayan banyak (maklum lah pengangguran selalu nyari yang promonya paling banyak).

Gue naik Tawang Jaya dari Stasiun Pasar Senen jam 11 malam ke Stasiun Semarang Poncol dengan durasi perjalanan kurang lebih 7 jam. Waktu itu harga tiket yang gue beli tanggal 12 Mei 2018 119 ribu sekian. Kelasnya ekonomi, ga eksekutif kayak waktu ke Jogja kemaren.

Gue ga bisa ambil kereta pagi karena takut ga bisa bangun pagi. Dan ga ada kereta yang berangkat jam siang. Jadilah ambil kereta paling malam dengan resiko gue ga bisa liat apa-apa selama perjalanan. Mana yang ngisi tempat duduk di depan gue bapak-bapak semua lagi. Sungguh perjalanan 7 jam yang membosankan!

Karna nyampenya pagi banget, gue cuman bisa liat sebagian pemandangan selama  perjalanan membosankan itu. View dari jendela gue juga ga terlalu menarik buat diliat apalagi difoto.

Nyampe Semarang dalam keadaan kurang tidur bikin mood berantakan waktu pertama kali nyampe sana. Pengennya begitu nyampe Semarang hal yang gue lakuin adalah TIDUR! Gue ga mau liburan berantakan karna sakit. Tapi karena check in di hotelnya harus nunggu jam 12-an, gue harus ngider dulu selama 6 jam (karena nyampe Semarang itu jam 6 pagi). 6 JAM ITU LAMA, LHO BTW!!

Sebelum bisa masuk ke hotel nitipin barang-barang dulu di resepsionis biar bisa lanjalan sejenak sambil nungguin waktu check in kampret itu tiba. Ini kelalaian gue juga sih. Karna jarang ngurus hotel ga tau waktu check in itu mulainya jam 12 siang. Kalo gitu kan mending bangun pagi daripada berangkat malam tapi ga bisa langsung masuk hotel.

Ke Pasar Semawis

via bolehtanya.com

Selama 3 hari di Semarang gue ngunjungin beberapa tempat mainstream di sana. Salah satunya adalah Pasar Semawis Semarang. Pasar kuliner ini cuman buka di hari Minggu dari jam 6 sore sampai jam 11 malam. Untungnya gue datang di hari Minggu jadi malemnya bisa langsung ngacir ke pasar ini. Naik ojek online aja gampang, kok. 

Karna pasar kuliner, pasti isinya makanan semua. Ga mungkin bahan bangunan, dong? Surganya pencintan kuliner di Semarang. Lokasinya ada di kawasan pecinan Semarang. Karena di kawasan Pecinan, kita harus liat-liat kalo mau makan, karna ada juga makanan yang ga halal dijual di sini.

Waktu masuk ke lokasi ini kita langsung disambut sama wangi masakan yang dijual. Gila semerbak banget! Hidung kita diserbu berbagai macam wewangian sampe kita sendiri bingung, ini wangi dari warung mana dan masakan apa?

Mata gue langsung berbinar ngeliat banyak aneka makanan di sini. Emang beneran surga buat pencinta kuliner! Kalo ga gampang nahan lapar mending diisi dulu perutnya sedikit, biar ga kalap.

Perjalanan lainnya di Semarang akan gue tulis di postingan selanjutnya. Terimakasih udah rela ngebaca postingan ini sampai habis. Dukung terus blog favoritmu untuk semakin berkembang. Kritik dan saran dari pembaca seperti kalian akan sangat berarti buat blog ini. Sampai jumpa di pos berikutnya!

Artikel Terkait

Jalan-Jalan Ke Semarang
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.