Spiderman Homecoming: Gagal Jadian

FIlm Spiderman Homecoming mewakili generasi millenials zaman sekarang. Karakternya relatee sama kelakuan remaja labil zaman sekarang. Walaupun ga social climber juga. Peter Parker buka tipe manusia yang suka pamer. Padahal dia Spiderman.

peter parker
via ign.com

Banyak banget adegan berkesan di film ini, sampe mau semuanya gue ceritain. Tapi ga mungkin karna itu pasti spoiler banget buat yang belum nonton. Masa nungguin download-an lagi baru bisa nonton? Kan kasian. Lagian sensasi nontonnya ga akan lebih seru daripada nonton di bioskop langsung. Gue jamin deh. Ga cuma film Spiderman doang, film apapun sensasinya beda.

Udah 3 kali peran Peter Parker berganti sejauh ini. Dan menurut gue masing-masing punya karakternya sendiri. Tobey McGuire udah jelas jadi trademark-nya Peter Parker banget lah. Karna yang pertama kali selalu jadi yang paling berkesan. Biasanya sih gitu.

Dan yang terakhir si Tom Holland yang karakternya millenials banget. Anak sekolahan, masih puber, labil, ego tinggi, dan punya Tante yang hot abeees! Kalo boleh dikata dia anaknya kekinian banget. Tapi gue jarang liat sih anak sekolah kaya Peter Parker nge-vlog-in kegiatannya gitu. Baru dia doang kayanya. Yang pasti, sih, teknologi yang ada di baju Peter Parker-nya Tom Holland ini lebih hi-tech daripada 2 pendahulunya.

peter parker
via comicvine.gamespot.com

Tom Holland cocok banget sih buat jadi Spiderman versi anak sekolahan. Ga terlalu tua ga terlalu muda juga. Apalagi perutnya yang rata dan sixpack-nya yang udah setengah matang gitu. Padahal di film dia jarang olahraga, malahan kata temen sekolahnya dia keluar dari ekskul itu. Nah lo? Darimana dia dapetin bentuk tubuh kaya gitu?

Michael Keaton meranin Vulture juga kece sih. Walaupun ga terlalu keliatan sangarnya. Kalo gue bandingin akting dia waktu di film Spotlight ga jauh beda sih kualitasnya. Effortless banget kayanya aktingnya di Spiderman ini. Ga perlu gahar-gahar dan banyak tampar-tendangnya yang penting mimik muka udah sangar. Kebanyakan terbang, sih! Jadi ga belajar berantem, deh.

peter parker, spiderman homecoming
via teaser-trailer.com

Dan dia kan mantan pemeran Batman juga. Wajar sih kalo dia rada kurang cocok jadi villain. Secara dia "mantan" hero gitu. Tapi di kompetitor sebelah. Udah lama banget, jadi mungkin banyak yang lupa. Atau bahkan banyak yang belum lahir, kaya gue.

Jalur ceritanya juga mulus banget. Pace-nya bisa dibilang agak lambat tapi pasti. Penonton perlahan diajak masuk ke dunia Spiderman yang emang anak muda banget. Dramanya ada, sedihnya rada kurang, sih. Tapi tantenya hot abeees! Oke udah 2 kali gue bilang kaya gini.

Tapi kalo menurut gue Tante May justru kurang hot daripada yang di Captain Amerca: Civil War, bener ga sih? Apa perasaan gue aja kali, ya.

spiderman homecoming
via heroichollywood.com

Jokes-jokes receh ala Marvel udah pasti selalu ada. Walaupun cuman sekadar celetukan-celetukan gitu, tapi tetep ngakak. Apalagi ada dialog yang ngeledekin superhero kompetitor sebelah. Wadu parah banget sih Marvel ini kampretnya!

Spiderman Homecoming itu kaya 2 orang yang lagi PDKT. Mesra banget di awal. Berantem di tengah-tengah. Lalu kemudian deket lagi, sampe salah satu pihak yakin bakal happy ending. Eh ternyata malah gagal jadian. Kenapa bisa gagal jadian?


Menariknya twist di film ini justru ditaro di tengah-tengah. Gue rasa sih semua yang nonton juga ketipu. Karna terlalu fokus sama adegan yang lain. Sutradaranya tau banget ngegiring penonton ke arah yang "salah". Ini kesekian kalinya gue "ditipu" tapi gue malah seneng. 

Meskipun durasi yang 2 jam lebih, hampir sama kaya Transformers The Last Knight, film ini justru ga ngebosenin. Adegan berantemnya banyak, kok. Kalian pasti puas kalo nonton. Ga rugi lah pokoknya ngantri panjang-panjang dan bayar tiket nonton mahal-mahal kaya di Banjarmasin.

Buat kalian yang nungguin after credit scene-nya 1 aja pesan gue: JANGAN NONTON SAMPE ABIS! Inget pesan gue. Kalo ga mau menyesal tolong gausah nonton sampe abis plis.

Yang gue salut dari diri Spiderman ini adalah dia orangnya ga kemakan gengsi. Padahal dia anak sekolahan, yang mana anak sekolahan zaman sekarang justru kecil-kecil udah kemakan gengsi. Peter Parker justru anomali di antara mereka. Di beberapa adegan justru nunjukkin kalo dia ga mentingin gengsi di mata temen-temen sekolahnya. Bodo amat mau dibully kek apa kek, yang penting dia tau apa yang dilakuin itu positif.

Dan harusnya anak muda zaman sekarang niru semangat ga gengsian Peter Parker ini. Ga perlulah sok eksis di kalangan temen-temen sekolah kalo pada akhirnya lu harus ngorbanin pendidikan lu dan keluarga. Mending lakuin yang terbaik buat pendidikan dan keluarga lu biar masa depan lu makin cerah. Walaupun akhirnya gagal jadian sama gebetan idaman, tapi lu tetep berbesar hati dan ga patah semangat.

spiderman homecoming
via comicbookmovie.com

Mengenali Pengelola Wakaf Produktif yang Terpercaya

Wakaf itu harta yang udah dikasih Allah buat kita, dan nantinya kita pun bakal ngasih harta itu kepada orang yang punya hak buat menerima. Karna sebagian harta yang lu punya itu semata-mata hanya ingin ngedapatin ridho dari Allah. Karena Allah Maha Tahu atas segala hal yang udah lu lakuin. Umat muslim yang ngasih sebagian harta yang dicintainya, tentu bakalan dapat jaminan kunci masuk surga. Karena Allah suka banget sama umatNya yang punya sifat dermawan dan juga suka nolong sesama.


Wakaf produktif itu punya bentuk yang macam-macam, karena harta benda yang bisa dimanfaatin ga cuma uang, tapi juga bisa dalam bentuk barang atau surat-surat berharga yang punya nilai manfaat buat pemakainya. Dalam hal mengelola wakaf pun harus diawasi dan dikembangkan dengan baik. Karena hal ini udah ditetapin dengan strategi dan perencanaan yang matang biar semuanya bisa berjalan dengan baik tanpa hambatan.

Kalo urusan ngawasin sama ngelolanya, pengelola wakaf produktif yang punya peran dan tanggung jawab yang besar. Dalam hal mengelola dan ngembangin wakaf yang udah dikasih ke lembaga yang berhak untuk mengelola dan ngedapatinnya. Ngasih wakaf itu kaya nabung atau nanam investasi di kehidupan kalian di akhirat. Nabung buat kehidupan masa depan bisa kalian lakuin dengan cara nabung di bank. Kalo buat masa depan di akhirat nanti, Kalian bisa ngasih wakaf sebagai "tabungan" nantinya. Harta di dunia itu cuman titipan dari Allah, jadi kalo kapan pun Allah bakal mengambil harta tersebut, kalianpun mesti siap.

Wakaf bakal ngasih keuntungan dalam jangka panjang, karena segala sesuatunya tergantung gimana cara pengelolaan dan pemeliharaannya. Karena diantara berbagai macam wakaf itu ada wakaf yang bisa berlaku seumur hidup. Misalnya Masjidil Haram yang sampe sekarang masih berdiri tegak di tanah suci. Dengan adanya pengelola wakaf yang produktif dan bisa ngelola dengan baik dan benar wakaf itu bakal ngasih manfaat bagi seluruh umat muslim.

Pentingnya pengelolaan wakaf menjadikan seorang nazhil merasa tertantang dalam hal ini. Karena selain dituntut dalam hal kejujuran, tentu seorang nazhil haruslah memiliki pemikiran yang pandai dalam hal mengelolanya. Membuat sebuah strategi dan perencanaan, serta menjalankannya sesuai dengan tujuan pada awalnya. 

Buat kalian yang ingin mewakafkan sebagian hartanya, Kalian tentu harus nyari lembaga pengelola yang mampu dan punya strategi serta pengembangan yang baik. Misalnya kaya lembaga pengelolaan wakaf di Indonesia yang udah berhasil dalam hal mengelola lebih dari ratusan wakaf dengan aksi yang cepat tanggap.

Memaknai Kehilangan

Dalam beberapa tahun terakhir, gue udah jarang banget ngegalauin sesuatu. Entah kenapa. Sempat gelisah juga. Kalo ga ngegalauin sesuatu gimana gue bisa bikin tulisan yang bagus? Secara gue nulis bagus kalo lagi galau doang hahaha.

Tapi ternyata ga. Masih banyak hal yang bisa gue tulis selama ini. Toh sampe sekarang blog favoritmu ini masih update. Tiap bulan selalu ada tulisan baru. Alhamdulillah. Ga galaupun bisa tetep bisa ngehasilin sesuatu. 


memaknai kehilangan

Sebenernya gue ga ngegalauin sesuatu lagi karna 1 sebab: diputusin.


Diputusin sih bukan hal baru buat gue, meskipun bukan hal yang sering kejadian juga. Gue jarang punya pacar soalnya. Maklum, bukan tipe lelaki idaman.


Jadi ya kalo punya pacar sebisa mungkin gue bakal berusaha ngebahagiain dia.Tapi tetep aja ujungnya diputusin juga. Usaha gue masih kurang keras kayanya. Atau mungkin justru terlalu keras.


Dari beberapa pengalaman diputusin itu gue jadi belajar sesuatu. Bukan cuma buat memperbaiki hubungan berikutnya. Tapi juga biar bisa memaknai sebuah kehilangan.


Semakin ke sini, semakin 'terbiasa' sama kehilangan. Dan akhirnya sampai pada titik dimana bisa memprioritaskan kehilangan itu di atas keberadaannya. 


Gimana kalo harus hidup sendiri? Gimana kalo

lagi-lagi diputusin? Gimana kalo gue ga punya rumah? Hampir semuanya.

Kalo hidup sendiri mungkin udah dibiasain dari beberapa tahun yang lalu. Waktu gue ngekos. Yang bener-bener sendirian ngekos itu 2 tahun sebelum lulus. Temen-temen udah pada lulus tinggal gue sendiri yang masih ngekos. Sedih amat.

Dari sono gue belajar untuk hidup sendiri. Ya meskipun kurang greget karna masih bergantung sama duit orang tua. Setidaknya belajar untuk ngurus diri sendiri waktu ga ada siapa-siapa yang bisa dimintain bantuan. Bahkan gue sempet demam dan sakit sendirian di kos. Beli obat dalam keadaan badan ga enak itu sulit banget. Kalian ga boleh sakit sendirian kaya gitu, Gaes!


Orang tua, menurut gue, terlalu banyak terlibat dalam pengambilan keputusan hidup gue. Bahkan sampe di umur yang sekarang. Bayangin aja, masa karna urusan kerjaan yang jaraknya jauh harus ditemenin sama mereka juga? Sayang sih sayang, tapi ga harus segitunya juga. Kalo apa-apa ngintilin terus yang ada gue repot.


Emang sih mereka ga secara langsung gue harus A, B, C gitu. Tapi mereka pake bahasa halus. Gue paham maksudnya, mereka ga mau gue milih itu nanti A, B, C, dan Z. Tapi kalo gue ga nyobain hal yang baru gimana gue bisa dewasa secara pikiran?


Gue masih kekanak-kanakan loh. Banyak yang bilang gitu. Dari situ gue mulai berusaha ngurangin keterlibatan orang tua. Pertama, karna pengen tau apakah gue seorang manusia yang kata hatinya kuat, atau justru keragu-raguannya yang dominan. Kedua, kalo gue ga ngurangin dari sekarang, gimana bisa hidup mandiri? Gue ga mungkin selamanya bergantung sama mereka. Meskipun anak tunggal, bukan berarti harus lepas tangan sama hidup gue sendiri karna orang tua udah ngurus segalanya. Ga gitu. Ga bisa.


Hidup ini ya gue yang nentuin pilihannya. Ortu boleh ngasih saran, tapi keputusan tetap ada di tangan gue. Okelah dulu semuanya diputusin sama orang tua. Tapi gue udah lebih dari 20 taun gitu. Masa mikir aja masih dianggap ga bisa sama mereka? Terdengar egois banget sih tapi kalo ga dilepas dari sekarang, kapan lagi?



Orang tua itu emang ngajarin anaknya hidup selama ada mereka. Tapi orang tua ga pernah ngajarin anaknya hidup TANPA mereka.


Gue suka iri sama anak-anak lain yang dibiarin ngerantau ke kota orang, bahkan ke negeri orang. Ya meskipun ga ada orang tua yang dengan riang gembira nganterin anaknya buat sekolah/kuliah di negeri yang bukan zona nyamannya. Sendirian pula.


Gue suka iri sama anak yang dikasih kebebasan sama orang tuanya buat berkreasi dengan apa yang mereka mau. Karna gue udah ga bisa lagi. Dulu banget habis lulus SMA, gue pengen banget masuk sekolah bola. Orang tua bilang kalo jadi pemain bola itu masa depannya ga menjanjikan, badan gue kecil ntar kalah bersaing sama yang lain. Mereka ngeruntuhin semangat gue buat ngejar mimipi jadi pemain bola.


Eh kenapa jadi ngebahas yang ini, sih? Hahaha.. Oke oke fokus.


Balik ke memaknai kehilangan tadi. Dari sekarang gue udah mempersiapkan semuanya. Dulu sebelum putus sama pacar, gue udah nyiapin diri sama kemungkinan terburuk itu. Dan pada akhirnya kata itu keluar, gue bisa dengan lapang dada nerima. Walaupun masih ada kzl-nya. Ya sesiap apapun kita, yang namanya diputusin pas lagi sayang-sayangnya tu ga enak. Kaya lu yang bekarat nungguin ojek ga datang-datang, pas datang lu malah diturunin di tengah jalan. Bayar full lagi. 


Belajar dari hubungan sebelumnya, ternyata terlalu sayang sama orang itu bisa jadi bumerang. Jadi, sekarang gue ga mau sayang-sayang banget sama anak orang. Sayang secukupnya aja. Sesuai kadarnya, ga perlu berlebihan yang penting awet dan sama-sama punya rasa.


Lagian udah umur segini kayanya udah cukup main-mainnya. Kalo mau main-main ya boleh aja, tapi paling abis tu udah. Ga akan kemana-mana. Nyari yang serius aja lah. Dan emang pantes gue dapatin. Yang paling penting sih bukan punya orang. Gue ga mau bahagia dengan ngerusakin kebahagiaan orang lain. Ga ada berkah-berkahnya hidup kaya begitu.


Kehilangan udah jadi sahabat buat gue. Bahkan sebelum itu kejadian. Sekarang gue ga pernah terlalu berharap sama apapun.

Karna pada akhirnya gue tau kalo terlalu berharap yang ada hanya kecewa kalo semuanya ga kejadian.

Karna pada akhirnya diri sendirilah yang patut bahagia tanpa bergantung pada orang lain.

Berharaplah secukupnya dan kecewalah sewajarnya. 

Karna ga semua hal di dunia ini bisa kita nikmatin sesuai harapan kita.

Transformers The Last Knight: Sebuah Nyinyiran

Transformers The Last Knight film Transformers jilid ke-5 yang disutradarai Michael Bay. Udah terkonfirmasi kalo Transformers jilid 5 ini bakal jadi film terakhir besutan Michael Bay. Katanya dia bakal bikin Trans-Trans lainnya. Bisa jadi Transjakarta, Transmart atau Tran To Busan. Terserah dia, bebas.

optimus prime
via twitter.com/creators

Nonton film itu esensinya adalah menikmati pertunjukkan yang bagus dan menarik buat ditonton. Karna kita udah bayar buat nonton karya mereka. Ekspektasi orang pasti tinggi sama film yang bakalan ditonton. Apalagi kalo film sekelas Transformers ini. Nama besar dan produksi kelas dunia udah pasti ga akan mengecewakan buat penonton. 


Mereka ngiranya gitu.

Tapi nyatanya?


Jalan cerita Transformers The Last Knight bener-bener ga nunjukkin kelasnya sebagai film robot mutakhir dan futuristik. Amburadul banget. Gue ga nyangka film terakhirnya Michael Bay buat franchise ini justru malah ninggalin kesan yang ga baik di mata penontonnya.

Meskipun Michael Bay nyoba masukin beberapa karakter dan robot baru di film ini, gue rasa pengaruhnya ga terlalu siginifikan. Karna yang bikin film ini buruk justru bukan dari karakter robotnya. Tapi jalan ceritanya. 


Michael Bay itu kaya mantan yang udah ga sayang lagi, tapi bingung mau putus kaya gimana. Akhirnya nyari-nyari kesalahan buat putus. Kesannya ninggalin sesuatu yang ga baik aja gitu.

Daripada nonton Transformers The Last Knight gue saranin mending kalian tidur berselimut kabut. Karna film ini bakal jauh dari apa yang kalian harapkan. Transformers yang ini ga terlalu bagus dibandingin jilid sebelumnya, Age Of Extinction.


bumblebee
via wallpapercave.com


Karna kebanyakan ngalor ngidulnya, jalan ceritanya jadi ga karu-karuan. Sayang banget. Ini film Transformers, lho! Bukan film horror yang nampilin bintang film bokep kaya di Indonesia. Gue ga nyangka Hollywood bisa bikin flop kaya gini juga.

Si ini udah lama temenan sama si itu, eh tau-tau berantem karna itu. Terus adalagi yang awalnya temenan tau-tau dipengaruhin sama anu malah jadi berantem. Tapi akhirnya temenan lagi gara-gara anu. Yang tadi berantem, tau-tau temenan lagi karna sama-sama pengen ngalahin anu. Duh ribet banget kaya ngurus persiapan nikah!


Chemistry pemainnya apalagi. Aduh.. sulit. Cade Yaeger (Mark Walhberg) itu kaya ga ada cinta-cintanya sama Viviane Wembley (Laura Haddock). Canggung banget. Walaupun udah keliatan akrab pas di bagian akhir filmnya, tapi tetep berasa aneh nontonnya. Mungkin sengaja dibikin kaya gitu di film ini. Biar di film berikutnya (kalo emang mereka lagi yang main) bisa lebih digali lagi peran mereka berdua.

Tapi tetep aja namanya penonton mah maunya ngeliat hasilnya sekarang. First impression itu penting banget. Sama kaya pdkt sama ortu gebetan. Kalo sekali diliat aja udah ga enak, insha allah yang ke-2 dan seterusnya rada susah buat dideketin. Kecuali emang beneran niat nyeriusin. Hehe.

Ini kenapa jadi ngelantur?

cade yaeger, viviane wembley
via reviewjournal.com

Durasinya juga panjang. Kalo menurut gue terlalu panjang untuk film action yang lebih banyak adegan lari dari ledakan daripada berantemnya. Kalo mau nonton film lari mending nonton Forest Gump aja sekalian. 13 taun dia lari doang tuh. Mayan kan durasinya.

Udah deh makin lama makin nyinyir gue sama ni film. Kesel banget soalnya. Udah bayar mahal, durasinya panjang, eh taunya gitu doang. Gue saranin buat kalian yang belum nonton filmnya mending waktunya dipake buat tidur aja. Percuma nonton. Kalo mau nonton juga mending nonton film Indonesia noh lagi rame.

Selamat lebaran, mohon maaf lahir dan batin.

Besok gue nyinyir lagi ye hehehe.

Uluran Tangan Sangat Dibutuhkan untuk Korban Banjir di Aceh

Kalian tau ga kalo Indonesia sekarang lagi berduka? Soalnya banyak banget bencana yang terus menerus terjadi di beberapa daerah di Indonesia. kabar terakhir bilang kalo kota Serambi Mekah atau Aceh kena musibah bencana alam banjir bandang. Tercatat udah ada ribuan warga yang udah jadi korban dari musibah ini. Banjir di Aceh ini juga udah bikin kerugian materiil yang ga sedikit di sana.


Banjir di aceh

Bencana banjir luapan sampai banjir bandang sama longsor ini terjadi di 3 kabupaten. Yaitu di Aceh Timur, Aceh Tenggara sampai Aceh Barat. Luapan air sungai udah mengakibatkan 14 desa di 4 kecxamapatn Aceh Barat terendam banjir bikin 6.676 warganya jadi korban. 


Selain itu, ada juga 3 desa di 1 kecamatan Aceh Timur yang mengalami hal yang sama. Dengan jumlah korban sebanyak 208 jiwa. Namun kondisi yang paling parah dialami sama warga Aceh Tenggara dimana udah ada 2.821 warga yang jadi korban. Banjir bandang serta longsor udah memporakporanda pemukiman warga sehingga 14 desa di 2 kecamatan udah rusak. Dari info yang beredar, bencana tersebut udah mencatat sedikitnya 2 orang meninggal. Satu orang tua dan satu balita yang terseret arus banjir.

Diketahui kalo banjir bandang dan juga tanah longsor yang terjadi di Aceh Tenggara karena lemahnya mitigasi bencana di wilayah itu. Maraknya pembalakan liar serta pembukaan lahan di daerah pegunungan jadi faktor yang menyebabkan bencana alam tersebut. Selain itu, ada juga alasan lain mulai dari curah hujan yang tinggi, ilegal logging sampai topografis daerah tersebut.

Berdasarkan data sementara, kerugian yang ada akibat bencana alam ini disinyalir udah mencapai ratusan Miliar lebih. Dihitung berdasarkan dampak serta korban. Misalnya dampak pada sarana dan prasarana hingga korban jiwa. 


Dengan adanya bencana alam ini, tentunya kita semua yang diingatkan lagi untuk bisa selalu menjaga lingkungannya dengan lebih baik. Penanganan dalam hal ini juga diperlukan banget bantuan pemerintah biar nantinya akan semakin lebih baik.

Saat ini warga Aceh yang terkena dampak dari banjir ini udah diungsikan dan beberapa ada yang masih bertahan di dekat lokasi bencana. Kondisi mereka saat ini cukup memprihatikan mengingat butuh banget bantuan mulai dari makanan, pakaian, selimut, dan masih banyak lagi. Sekarang sudah banyak banget lembaga kemanusiaan yang bekerja sama dengan pemerintah untuk bisa ngasih bantuan kepada warga Aceh yang membutuhkan uluran tangan. 


Kalo kalian berniat buat ngasih bantuan, bisa mendonasikan sejumlah uang atau barang bermanfaat semampu kalian sehingga warga Aceh yang terkena bencana tersebut bisa lebih terbantu.