Kenapa Memilih Menulis

Sebenernya alasan ini pernah gue tulis, sih, beberapa tahun yang lalu. Tapi kebetulan gue punya cerita lain dibalik penyebab kenapa akhirnya memilih menulis. Dengan versi yang lebih baik.

blogger

Alasan kenapa gue memilih untuk menulis yang pertama adalah karena gue udah pernah coba di bidang lain sepertinya ga terlalu cocok. Gue pengan nyoba nyanyi, tapi suara ini ga terlalu bagus untuk didengerin sama orang lain. Untuk jadi penyanyi selain suara penampilan juga penting, sementara dengan badan kecil kaya gini kayanya bakal sulit untuk bersaing, deh.

Pengen jadi olahragawan sebetulnya terbuka lebar. Tapi sayang izin dari orang tua yang jadi penghalang besar untuk gue ngelanjutin ke arah situ. Banyak olahragawan yang bertubuh pendek dan bisa sukses, salah satunya Lionel Messi.

Alasan kedua gue milh menulis adalah karna udah dari dulu gue suka nulis. Entah itu nulis puisi, cerita berseri atau sekadar catatan harian. Yah, walaupun ga selucu Raditya Dika ataupun ga sepuitis Sapardi tapi gue seneng nulis. Gue tau kalo nulis adalah hobby gue yang terpendam waktu SMP.




Semenjak SMP pernah nulis cerita detektif gitu. Karna suka banget baca serial detektif. Dari Detektif Conan, 5 sekawan sampai cerita detektif dari Alfred Hitchcock. Gue coba bikin serial detektif versi gue sendiri tentunya. Mau gue gabungin antara cerita di detektif conan dan juga 5 sekawan. Tapi sayangnya cerita itu sekarang hilang karna gue lupa naro dimana.

Nah mulai dari situ gue coba nerusin hobi ini dengan media yang lain. Temen SMP gue ngenalin gue sama blog. Awalnya cuman baca-baca doang, sampai akhirnya gue sendiri tertarik untuk bikin tulisan sendiri. Well, bukan murni tulisan sendiri, sih. Gue "copy-paste" tulisan dari tabloid olahraga langganan waktu itu. 

Singkat cerita gue bener-bener memutuskan untun mulai ngeblog itu tahun 2013. Blog yang sama yang kalian lihat sekarang. Dari tulisannya yang acak adut sampai sekarang masih acak adut. Gue nemuin passion dalam diri sendiri karna menulis.

Karna nulis-lah gue bisa ketemu temen-temen yang sehobby. Entah itu di dunia maya ataupun di dunia nyata. Dari mereka gue bisa dapet ilmu-ilmu menulis dan blogging yang baru dan selalu uptodate. Yang gue seneng temenan sama mereka adalah kalo ngasih ilmu itu ga pelit dan mau ngajarin yang belum bisa.

Karna nulis lah gue bisa ketemu hal-hal baru. Ga cuma berbagi pengalaman, tapi juga berbagi kasih sayang antar sesama penulis blog. Dan saking akrabnya bahkan kadang-kadang kita juga ga saling bantu dalam hal ngeblog. Tapi juga ngisiin pulsa atau sekadar dengerin curhatan temen-temen di grup. Atau bahkan ngegosipin sesama blogger.

Iya, kami kadang doyan bergosip tapi kami ngegosipin yang emang pantes digosipin. Bukan soal bu dendy ataupun youtuber yang ditabok hapenya sama Justin Bieber. 

Selain gabung di grup dunia maya, gue juga tergabung di Komunitas Blogger Banjarmasin. Salah satu produk yang dihasilin dari komunitas ini adalah website karya anak banua yang sampe sekarang masih maintenance karna ada yang perlu diubah.

Tulisan ini diikut sertakan dalam:

Ini Dia Beragam Jenis Peluang Bisnis Ibu Rumah Tangga yang Menjanjikan untuk Dijalankan

Jadi ibu rumah tangga ga lantas jadi halangan untuk bisa berkarya di bidang lain. Banyak ibu rumah tangga sekarang yang manfaatin sebagian waktunya dengan menekuni suatu bisnis rumahan. Ada yang ngelakuin biar ngilangin kejenuhan, nyalurin hobi, dan sekalian bantu perekonomian keluarga. Ga ada yang salah selama mereka bisa nyeimbangin kedua peranan tersebut.

ibu rumah tangga

Meskipun sebagian besar dikerjain dari rumah, tapi jangan dikira mereka kerja asal-asalan. Karena buat bisnis rumahan kebanyakan dari mereka kerja mandiri dan ngandalin bakat sama hobi. Banyak pilihan bisnis rumahan yang gampang ditekuni sama seorang ibu rumah tangga, dari mulai bisnis online maupun offline atau konvensional.

Bisnis online banyak banget macamnya. Bisnis online sekarang paling banyak diminati terutama sama ibu rumah tangga. Karena selain ga perlu modal banyak untuk bikin toko dan ga perlu standby 24 jam di toko, juga karena bisnis online bisa di-handle via gadget kemanapun. Pilihan bisnis online yang sering dipilih ibu rumah tangga biasanya bisnis dropship untuk pakaian, makanan atau kosmetik.

Sedangkan untuk bisnis offline atau konvensional sendiri ga kalah peminatnya. Berikut ini gue rangkumin beberapa bisnis konvensional untuk ibu rumah tangga yang menjanjikan dan bisa dijadiin referensi, diantaranya adalah:

1. Bisnis Tanaman
Yang punya ketrampilan berkebun, cobalah manfaatin kemampuan ini sebagai peluang untuk nyari duit. Pemasarannya bisa dimulai dari tetangga-tetangga dulu, teman maupun kenalan juga bisa. Media pemasaran bisa dicoba pake social media. Biar jangkauan pasarannya jadi lebih luas.


2. Bisnis Katering
Bagi yang hobi memasak, bisnis katering bisa jadi pilihan bisnis yang bagus. Ga harus katering buat acara gede, mulai dari buka jasa katering untuk orang-orang terdekat, seperti keluarga, saudara, teman maupun kenalan. Jika dirasa sudah mampu untuk nerima katering dalam jumlah yang besar, lakukan ekspansi dengan promo melalui media sosial ataupun ngelobi ke kantor-kantor.


3. Bisnis Kerajinan Tangan

Bisnis ini juga menuntut bakat, terutama buat yang pengen ngenalin hasil kerajinan buatan sendiri. Untuk promosi bisa melalui social media. Bikin visualisasi yang menarik untuk setiap kerajinan yang diiklankan.


4. Bisnis Jasa Les Privat
Bagi yang emang punya kemampuan akademik serta passion mengajar, ga ada salahnya buka usaha les privat di rumah. Waktunya pun lebih fleksibel. Untuk awal bisa mulai menawarkan jasa ini kepada tetangga satu komplek atau nyebarin brosur ke sekolah-sekolah yang dekat sama rumah. Kalo udah banyak peminatnya, ga nutup kemungkinan kita bisa ngembangin usaha jadi lebih besar dan bisa mempekerjakan tenaga pendidik tambahan.

Untuk Dedek-Dedek Fresh Graduate Yang Mau Masuk Kerja

"Gue ga mau ah kerja kalo digajih cuman 2 juta! Udah capek-capek dapet gelar S1 masa digajih segitu?" 

Zaman gue kuliah dulu, pemahaman soal dunia kerja masih belum terlalu masuk di kepala. Meskipun dulu sempet ada mata kuliah "Kerja Praktek", menurut gue itu belum cukup ngegambarin gimana dunia kerja itu sebenarnya.

fresh graduate di dunia kerja

Ketika gue udah lulus mulai mendalami sepeti apa dunia kerja ini. Sebagai manusia yang dari antah berantah, masuk dunia kerja itu kaya baru pertama kali masuk sekolah. Semuanya serba pertama. Wawancara pertama, kerjaan pertama, sampe dimarahin sama orang kantor pertama.

Setelah punya kerjaan, gue baru sadar ilmu yang dipelajarin semasa kuliah itu ga ada apa-apanya dibanding sama yang mesti dikerjain di kantor. Meskipun gue kerja di bidang yang  sesuai sama jurusan perkuliahan, tapi asli gue baru banget denger istilah-istilah konsultan itu waktu masuk kerja.

Yang gue heran, waktu kuliah dulu kok ga diajarin ya? Gue taunya cuman AMDAL tok! Ternyata ada yang namanya PTMP (Perencanaan Teknis Manajemen Persampahan), Masterplan Air Limbah, Masterplan Air Minum, DED Jaringan air minum, dll, dkk.

Waktu kuliah cuman diajarin teknisnya doang. Cara bikin isi laporan yang berkualitas itu ga ada sama sekali. Mungkin karna sebagian dosen mikir kalo buat bikin laporan itu udah ada pedomannya, jadi mereka ga terlalu ambil pusing sama hal itu.

Untungnya karna gue suka nulis, jadi bikin laporan/dokumen lingkungan itu ga terlalu sulit untuk ngerangkai kata-katanya. Yah, meskipun ga boleh sembarangan juga bikin laporannya. Tanggung jawabnya sama orang dinas karna pake duit negara bikinnya. Ga boleh main-main.

Kayanya udah kepanjangan curhatnya, deh!

Intinya, gue mau ngasih tau kalo dunia kerja itu beda banget sama apa yang kalian bayangkan, wahai dedek-dedek fresh graduate!

Sehabis lulus kalian pasti mikir bisa langsung masuk perusahaan gede dan gaji yang menurut kalian "sepadan" sama usaha kalian untuk lulus dari bangku kuliah. Okelah ga salah punya idealisme kaya gitu. Wajar, kok. Namanya juga anak muda, pikirannya masih belum terlalu realistis.


"Gue ga mau ah kerja kalo digajih cuman 2 juta! Udah capek-capek dapet gelar S1 masa digajih segitu?" 


Sering banget tuh gue liat chat atau denger omongan langsung kaya gitu dari kawan-kawan yang baru lulus kuliah dan mau nyari kerja. Idealis banget!

Gue paham kalo kalian punya ilmu yang masih fresh daripada senior kalian yang udah lama lulus. Makanya disebut fresh graduate, kan? Tapi kalian lupa satu hal: kalian itu kurang prakteknya. Pengalaman kalian masih 0 di dunia kerja.

Dunia kerja itu kejam! Karna alasan inilah perlu orang-orang yang tangguh dan mental baja. Dan menurut mereka, seorang FG ga lebih dari sekadar "bayi" yang baru lahir ke dunia (kerja). Masih perlu dibimbing, perlu diturunkan ilmu untuk bisa cepet menguasai hal baru. Kalo ga bisa belajar cepet, lu bakalan ketinggalan dan kantor bakal rugi udah nge-hire kalian.

Jadi gimana seharusnya seorang fresh graduate (FG) harus bersikap ketika mau masuk ke dunia kerja? Gue ga tau terlalu banyak karna baru kerja di 1 kantor aja. Jadi ada kemungkinan saran yang bakal gue share kali ini bisa ga terlalu relevan sama yang kalian alami. Tapi semoga ngebantu ngasih tau gambarannya kaya gimana.

Jadilah Fresh Graduate yang Rendah Hati dan "Menggoblokkan" Diri


Iya kalian harus jadi seorang manusia "goblok" ketika pertama kali masuk ke dunia kerja. Maksudnya gimana? Jadilah orang yang ngerasa paling ga berilmu sama sekali. Biar kalian bisa nyerap ilmu yang dikasih tau sama senior-senior di kantor.

Kalo kalian jadi orang yang sok pinter apalagi pamer dan sampe menggurui senior di kantor, gue jamin deh ga akan dibantuin lagi sama mereka. Gue tau ilmu lu banyak, tapi kalo udah masuk kantor lu jadi orang yang paling sedikit ilmunya di sana. Karna lu junior. Kecuali lu udah punya pengalaman kerja. Tapi itu sih namanya bukan FG lagi.

Percaya sama gue, kalo kalian selalu rendah hati dan selalu pengen belajar, pasti kalian bakal cepet berkembang di kantor baru. Ga usah songong, ilmu lu cetek! Kasarnya begitu.

Buat Fresh Graduate Pengalaman Itu No. 1, Gaji Itu Bonus!


Mungkin keliatannya munafik banget, ya. Tapi ya gimana dong? FG itu ga bisa ngarep gaji yang muluk-muluk dulu. Ingat sekali lagi: pengalaman lu 0 besar! Intinya ketika lu jadi karyawan, pikirkan pengalaman dan ilmu yang bakal lu dapetin di sana. Bukan gaji!

Lu harus jadi orang yang realistis, perusahaan ga mungkin ngebayar orang yang statusnya masih FG dengan gaji 10 juta. Mending mereka nyari mantan manajer buat nempatin posisi lu sekalian. Ga perlu disuruh belajar lagi, dia udah tau mesti ngapain. Hemat biaya hemat waktu.

Kalo kata senior di kantor gue:
 "Anggap aja lu di kantor itu kaya sekolah, tapi digaji. Jadi ilmu yang lu dapet bisa lu pake di tempat yang lain".



Seorang Fresh Graduate Harus Belajar Cepat, Cepat Belajar

dunia kerja bagi fresh graduate

Perusahaan udah berani ambil resiko untuk ngerekrut lu jadi karyawan mereka. Sekarang saatnya lu buktiin kalo emang lu mampu untuk kerja di sana. Meskipun FG dan minim pengalaman, pastiin lu punya kemampuan belajar cepet dan cepet belajar. Kalo ga ngerti tanya senior, kalo masih belum paham coba googling, kalo ga ngerti juga tanya dosen, temen lu yang lebih paham, dll, dkk.

Intinya harus pro aktif kalo emang pengen belajar cepet. Buktiin kalo IPK lu yang tinggi itu bukan hasil dari nyontek-nyontekin tugas temen di kampus. IPK lu seberapa, bakal diuji kevalidannya ketika lu udah masuk perusahaan. Sesuai ga sih IPK lu yang tinggi itu sama kemampuan ngerjain sesuatu yang sesuai sama bidangnya?


Buktiin, IPK yang ga nyampe 3 koma sekian bakalan bisa nyaingin kemampuan orang-orang yang punya IPK cum laude!



*  *  *
Gue berharapnya sih kalian kerja di bidang yang emang sesuai sama jurusan kalian waktu kuliah. Jadi ilmu yang didapat selama kuliah itu ga terbuang percuma. Meskipun ga ada yang percuma, tapi setidaknya ilmu itu bisa buat kalian ngerasain yang namanya gaji pertama sebagai orang kantoran.

Gue juga ga nyuruh kalian untuk jadi orang yang kerja di perusahaan. Kalo kalian mau berwirausaha sendiri itu lebih bagus. Biar industri kreatif di Indonesia makin banyak dan berkembang. Indonesia perlu anak-anak muda yang punya jiwa kreatif dan membawa unsur perubahan. Biar bangsa ini bisa bersaing sama negara-negara lain.

Anjer dalem banget bahasanya! Udah segitu aja, mau nengokin Marion Jola dulu. Dah!

Quote (KUTIPAN) Yang Mengubah Hidup

Tiap orang pasti punya kutipan favorit dalam hidupnya. Entah itu dia dapet dari film, buku, ataupun sahabat sendiri. Rata-rata pasti punya kutipan buat penyemangat hidup. Termasuk gue juga sih.

Tapi dari beberapa quote favorit yang akan gue tulis, mungkin ada 1 atau 2 kalimat yang ga berhubungan sama motivasi. Gue suka karna emang quotenya sesuai sama passion atau emang romantis aja gitu. Meskipun gue bukan orang yang romantis. Maklum Capricorn.


Bisa jadi beberapa dari quote favorit gue ini udah kalian dengar dari orangnya langsung. Karna mungkin influence kita sama. Atau pernah baca buku dan ketemu quotenya.



Sedikit Lebih Beda Lebih Baik, Daripada Sedikit Lebih Baik - Pandji Pragiwaksono


Quote yang paling gue inget sampe sekarang salah satunya adalah ini. Kutipan ini pertama kali gue denger waktu Bang Pandji ke Banjarmasin tahun 2015. Waktu itu beliau ngajarin gimana cara menulis dan bikin karya yang baik. Salah satu tipsnya adalah sedikit lebih beda lebih baik, daripada sedikit lebih baik.

Ternyata kutipan ini pula yang jadi salah satu bit standup Bang Pandji di Juru Bicara World Tour beberapa waktu lalu. Tour-nya 2017, bahannya udah disiapin dari 2015. Segitu panjangnya persiapan beliau yak. 


Kutipan ini menginspirasi gue untuk punya karya yang beda daripada yang lain. Dan paling ga, menginspirasi untuk mulai berkarya. Yang awalnya malu-malu dan takut buat ngepublish tulisan di blog, akhirnya sampe berani nulis dan masih aktif sampe sekarang.


Bahkan tahun ini gue mulai aktifin channel youtube perangkai abjad yang udah lama vakum. Itu semua karna pengen mempraktekin kutipan bang Pandji ini. Pengen nyari sesuatu yang beda dari yang lain. Tapi sampe sekarang rasanya belum nemu yang beda. Mungkin masih perlu waktu lagi.



Saya kerja keras karena membuat mantan menyesal adalah prioritas utama - Anonim
 

Baca kutipan ini dari salah satu akun official yang ada di LINE. Langsung tersentak dan bersemangat! Trus selang beberapa hari, Si Ayub salah 1 cees terbaik gue ngejapri foto instagram yang isinya kutipan ini. Semakin tersentak lah jadinya.

Bukan karna dendam sama mantan. Insha Allah udah merelakan. Tetapi pesan kerja keras buat pembuktian diri itu yang pengen disampaikan. kebetulan aja subjeknya mantan. Ya maklum, yang namanya putus mana ada yang enak, sih? Pasti ada yang ter-suckitty.


Gue suka kutipan ini karna mewakili diri sendiri banget. Gue sering banget diremehin sama orang lain, jadi ada timbul keinginan buat ngebuktiin omongan orang-orang di luar sana itu salah. Dan pas banget ketemu kutipan kaya gini, rasanya makjleb abis dan membakar semangat gue untuk makin kerja keras.



Ketika kamu malas-malasan, ingatlah ada orang yang sedang berjuang keras untuk bisa ada di posisimu - Anonim

Kalo yang ini ngeliat temen gue yang ngepos di whatsapp story. Ngebaca kutipan itu kaya ditampar kenceng banget. Pedih tapi ga bedarah. Lagi-lagi karna kesamaan realita yang gue alami, makanya kutipan ini jadi salah satu yang ngubah hidup gue.

Jujur aja gue orangnya pemalas banget. Sampe kadang Mama di rumah emosi karna ngeliat gue yang males-malesan di rumah. Bukan contoh yang baik untuk ditiru, ya gaes! Tapi kalo mau coba silakan, do it with your own risk


Jadi setiap gue males-malesan ngerjain sesuatu, gue selalu ingat sama kutipan ini. Entah kenapa langsung kaya kebakar gitu semangatnya. Ajaib banget pokoknya. Mungkin karna insting berkompetisi yang ikut terusik makanya jadi semangatnya 2 kali lipat bertambah. Terlebih ketika gue males nulis. Gue buka hp dan baca kutipan ini semangat gue kaya abis charge sampe full siap dibawa tempur.



Jadilah yang terbaik, maka uang akan datang dengan sendirinya - Ayah Raditya Dika

Gue ga tau namanya siapa jadi gitu aja deh ya hahaha. Maaf ya, Om. Ayahnya Radit bilang kalo lu mau udah suka sama sesuatu, harus jadi yang terbaik ntar duit bisa datang sendiri. Kutipan ini membekas banget di kepala gue. Gue bisa fokus sama apa yang lagi dikerjain sekarang.

Tapi ternyata ga gampang buat jadi yang terbaik. Nah sekarang tinggal kitanya aja mau apa ga untuk bisa ngewujudin itu. Dan tentu aja terbaik itu bukan penilaian dari diri sendiri. Tapi orang lain yang bilang "Dia yang terbaik". Diakui terbaik secara karya, bukan karena modal akrab sama orangnya aja.

Orang yang tidak siap bersamamu di saat dirimu sedang kesulitan. Dia tidak pantas berada di sisimu saat kamu sukses -Anonim

Lagi-lagi kutipannya tentang pembuktian diri. Bisa jadi karna gue emang sering diremehin sama orang, makanya kutipan-kutipan kaya gini punya pengaruh dalam hidup. Kebanyakan dari orang yang meremehkan gue itu ngeliat luarnya doang. Tapi ga tau betapa sulitnya untuk bisa dapat pengakuan dari orang lain.

Buat mereka mungkin gampang. Karna punya modal, entah itu modal tampang, modal materi atau sekadar modal omongan doang. Buat yang ga jago membual, ga ganteng dan duit yang bisa dibilang cukup, pengakuan akan lebih sulit gue dapat.

Nah kan jadi curhat!

Well, mungkin menurut kalian 5 kutipan ini aja ga akan bisa ngubah hidup gue. Emang betul. Tapi karna gue udah lama banget baca dan terngiang-ngian terus di kepala gue, merekalah yang jadi bahan bakar gue dikala lagi drop

Ini masih sebagian kutipan yang punya pengaruh dalam hidup gue. Ada banyak lagi sebetulnya. Tapi mau liat dulu respon dari tulisan ini kaya gimana. Kalo misalnya bagus bakal gue bikin part. 2, tapi kalo ga cukup 1 aja yang dibikin.

Kalo kutipan favorit yang udah mempengaruhi kehidupan kalian apa nih? Kasih tau gue di kolom komentar, ya! Ditunggu...

Cerita Waktu SD (2)

Jadi murid SD itu salah satu pengalaman bersekolah paling berkesan buat gue. Bukan cuma karna durasinya yang lama, tapi juga ada banyak kejadian dibalik proses bersekolahnya juga. Ada banyak banget kejadian yang masih gue inget sampe sekarang. Kali ini gue mau share salah satunya.


via tirto.id

Waktu SD gue biasanya paling anti minta kerjain PR sama orang lain. Karna menurut gue waktu itu, anak yang kaya gitu berarti anak manja. Meskipun gue anak tunggal, bukan berarti hidup gue manja-manjaan terus sama orang tua. Gue sebisa mungkin bersikap jadi anak yang mandiri tanpa bergantung orang lain.

Entah darimana mulainya, gue malah minta bapak untuk ngerjain PR sekolah sendiri. Awalnya cuman sekadar minta bantuin ngejawabin kalo gue udah mentok banget. Eh tau-taunya bapak gue sendiri yang ngerjain semua PR matematika itu.

Gue tau itu jelek tapi entah kenapa jadi ketagihan. Gue ngerasa ga ada beban ngerjain PR lagi kalo kaya gitu. Ada perasaan ga enak ketika minta tolong sama Bapak buat ngerjakan PR sendiri. Tapi bapak juga ga marah kalo gue minta. Padahal, dia berhak marah karna itu seharusnya tanggung jawab gue sebagai murid sekolah.

Pada akhirnya gue emang berhenti untuk minta kerjain PR sama bapak. Gue juga lupa proses berhentinya kaya gimana dan waktu kelas berapa. Tapi Alhamdulillah ketergantungan itu ga berlangsung lama.

Gue ngerti kalo dikasih PR sama guru di sekolah artinya ada tanggung jawab yang harus dikerjakan waktu di rumah. Karna guru ngasih PR ke muridnya, bukan orang tua murid. Gue akui itu kesalahan yang disengaja karna minta kerjain PR sama bapak. Contoh yang ga bagus jadi ga patut untuk ditiru.

Anak- anak emang udah seharusnya ngerjain PR-nya sendiri. Tanggung jawab udah diajarin sejak kecil karna biar pas udah dewasa udah ngerti mana yang harus dikerjakan dan mana yang ga penting.

Dan bisa jadi Bapak ga protes ke gue waktu minta kerjakan PR adalah salah satu cara dia ngasuh anak. Mungkin dia ngerti kalo udah seharian kerja dan jarang banget ngobrol sama anaknya. Jadi salah satu cara dia untuk "ngebalas" semua waktu yang hilang itu adalah dengan ngerjain PR anaknya.

Karna menurut penelitian, dalam hal ngasuh anak ga bisa cuman peran ibu aja yang dominan. Peran seorang Ayah juga harus ada. Pola asuh orang tua kepada anaknya harus seimbang. Begitu katanya.

Penelitian oleh Sarah McLanahan dkk pada tahun 2014 nemuin dampak negatif ketidakhadiran ayah terhadap perkembangan emosi anak. Cakupannya adalah kesehatan mental anak, pencapaian pendidikan, pembentukan karakter, hubungan keluarga hingga kesuksesan mendapatkan pekerjaan.

Gue ga nyangka hubungan Ayah sama anak itu bisa mempengaruhi kesuksesan dapat kerjaan. Tapi bisa jadi sih, karna Ayah adalah role model pertama buat anak. Biasanya kerjaan ayahnya pasti bakal diikutin sama anaknya juga. Kebanyakan sih kaya gitu tapi ada juga yang beda-beda.

Hasil pengamatan nunjukkin kalo remaja yang dulunya punya hubungan yang renggang dengan Ayahnya punya potensi ngembangin perilaku beresiko seperti merokok atau bahkan punya anak diusia belia.

Semoga waktu jadi orang tua nanti dan udah punya anak, mereka ga gue cuekin. Karna sepengetahuan gue, orang yang paling ga peka sama sekitarnya itu adalah gue.