Hubungan Mati Lampu Sama Ga Punya Pulsa

Mati lampu sering bikin kita mati gaya, bener ga? Sekarang apa-apa harus pake listrik. Kita udah ketergantungan sama mereka. Padahal, orang zaman dulu tanpa listrikpun bisa hidup. Mungkin karna listrik bisa memudahkan aktivitas kita. Atau malah bikin males?

jual pulsa, PLN Listrik

Dulu, waktu gue kecil mati lampu di kota ini tuh udah jadi aktivitas sehari-hari. Pagi mati lampu. Siang nyala. Malam mati lagi. Saking terbiasanya kaya gitu kita sampe bingung kalo ga mati lampu. "Kok hari ini ga mati lampu? Kita ga bisa ngomelin PLN, dong?" 

Sejak saat itu, gue bercita-cita ga pengen kerja di PLN. Emak gue pun bingung, gue bilang aja "Aku ga mau kerja duitnya banyak tapi kena omelan orang lain karna udah matiin listrik mereka" Sesederhana itu. Dan ternyata itu cita-cita goblok. Hahaha.

Kenapa goblok?

Karna denger-denger, rumah karyawan yang kerja di PLN itu ga pernah ngerasain giliran mati lampu. Denger-denger doang loh ya. Dan yang pasti, nih, ga perlu bayar listrik lagi, kan, kita udah kerja di sana. Pas gede baru nyesal, ternyata kerja di PLN itu enak!

Kalo mati lampu waktu gue kecil dulu masih sering dengerin radio. Kalo lagi pas ada ceramah di Mesjid Raya, kita sering dengerin ceramahnya bareng-bareng. Kalo lagi ga ada ceramah, dengerin siaran dangdut atau radio yang lain. Kalo lagi ga mood dengerin radio paling nyalain tv. Karna lampunya udah nyala, hahaha.

Mati lampu kaya gitu udah jadi masalah bertahun-tahun yang belum ada solusinya dari PLN listrik. Bingung gue. Padahal di sini, tuh, tempatnya tambang batubara. Bahan bakar pembangkit listriknya. Katanya, sih, karna batubaranya lebih banyak dikirim ke Pulau Jawa. Kalo kaya gitu ya sama aja kaya laki-laki beristri ngasih berlian ke pacarnya. Sementara istrinya sendiri dikasih emas putih.

Sekarang sih udah rada mendingan mati lampunya. Dibandingin dulu waduh sulit, lah. Mati lampu bisa berjam-jam. Durasi nyala lampunya bisa diitung pake jari. Jari ayam! Apalagi malam. Iya kalo batrai hp masih lumayan terisi. Bisa sms-an sama temen. Dulu, kan, masih belum kenal internet. Bisa sms-an juga udah seneng banget. 

Jual pulsa, PLN Listrik

Dulu itu punya hp yang ada pulsanya rasanya keren. Karna orang jual pulsa masih sulit dicari. Yah ga sulit-sulit banget, sih. Cuman kan sekarang ada yang jual pulsa online gitu. Dulu mah kaga ada. Masih pulsa yang fisik. Ribet lah pokoknya.

Nah gimana jadinya kalo mati lampu trus kehabisan pulsa? Mati gayalah jadinya. Percuma batrai hp masih full tapi ga bisa dipake juga. Kaya punya pacar tapi ga pernah diajakin jalan-jalan. Percuma.

Untungnya zaman sekarang hp udah canggih, ga pake pulsa tapi masih bisa internetan. Karna udah make kuota, ga pake pulsa lagi. Hahaha. Tapi aneh ya, hape mahal belasan juta, punya kuota ga punya pulsa. Padahal kalo internetnya mati, hp nya cuman bisa jadi ganjel pintu doang.

Jadi intinya kalo hape lu ga mau jadi ganjel pintu doang, isi pulsanya dan usahakan batrainya selalu dalam kondisi penuh. Biar kalo mati lampu masih bisa dipake telponan dan chattingan sama gebetan.


4 Hal Yang Ga Disukai Dari Deadline

Kalo ngomongin hal yang ga disukai emang paling gampang sih nyarinya. Secara kita adalah manusia yang suka mencari kekurangan. Terlebih lagi aib orang lain. Makanya acara gossip selalu punya rating tinggi di televisi. Itulah kenapa akun Lambe Turah followernya bejibun di instagram.

4 Hal Yang Ga Disukai Dari Deadline

Gue juga termasuk, sih. Tapi kalo soal aib-aiban gue ga mau ah bongkar-bongkar. Gila kali. Aib gue aja udah banyak. Ngapain bongkarin aib orang lain.

Ini kenapa jadi ngebahas aib?

Gue mau bahas deadline padahal, kenapa malah aib? 

Pasti gara-gara (.....................) , nih! *silakan kalian isi dengan sosok atau negara yang kalian benci. 

Deadline itu buat gue sesuatu hal yang paling ga bisa gue kuasain setelah keegoisan kamu. Apalagi kalo urusan kerjaan. Beh! Amit-amit gue ngerjain pas deadline. Bisa-bisa banyak banget nemu zonknya. Kerjaan di sini maksudnya kerjaan kantor. Bukan kerjaan ngeblog. Kalo buat gue sih ngeblog bukan kerja, tapi senang-senang. Jadi ga ada beban.

Walaupun ga ada beban kadang-kadang gue masih suka diburu sama deadline. Salah satunya adalah proyek tulisan ini. Gue harus ngebahas  hal yang ga gue sukai. Karna ga suka sama deadline yaudah gue bahas ini aja bhahaha.

1. Buru-Buru

Kalo diganti jadi huruf "i" jadi kaya Crayon Shincan ya, "Buri-Buri". Hahaha. Itu intermezzo doang. Soalnya gue ga suka Inter Milan. Sukanya kamu. Halah!

Makin ngelantur.

Hal pertama yang gue ga suka dari deadline adalah buru-buru. Karna bentar lagi waktunya habis jadi semua dikerjakan secara cepat. Dan buat gue ngerjain cepet-cepet itu ga akan cepet selesai. Malah yang ada semakin lambat karna gue tetep aja harus mikir.

Semua yang dikerjain buru-buru itu bakal ketauan kok bedanya sama yang dikerjain dari awal-awal hari.

2. Ga Sempurna

Gue pernah ngerjain sesuatu pas deadline dan hasilnya bener-bener ga memuaskan buat gue. Meskipun udah dikasih pujian sama atasan, tetep aja gue pribadi ngeliat itu bukan hasil yang bagus. Jelek banget, hahaha. Gue perfeksionis, sih, orangnya. Jadi ngeliat yang begitu rasanya ga puas.

Karna gue orangnya perfeksionis jadi apa-apa mesti dikerjain jauh-jauh hari. Menurut gue sesuatu yang dipersiapkan dengan matang itu hasilnya jauh lebih baik daripada yang dipersiapin di ujung waktu.

Quality is the key. Atau istilah kerennya "Kualitas adalah KOENTJI".

3. Bikin Panik

4 Hal Yang Ga Disukai Dari Deadline
karena panik, sandal sampe ketinggalan di gurun pasir

Anggaplah deadline itu kaya mau perang. Tiap perang perlu persiapan, kan? Karna ga cuman senjata buat perang yang diperluin. Kita juga perlu tau berapa pasukan yang harus dibawa, berapa pesawat tempur yang kita terbangkan, trus masih banyak lagi yang lain. Dan perlu modal gede juga buat perang. 

Gimana kalo perangnya besok sementara kita siap-siapnya hari ini? Udah pasti panik banget. Dan gue yakin banyak yang ketinggalan ditahap persiapannya.

4. Ceroboh

Karna cuma bertumpu pada kata "cepat selesai" kita jadi cendrung mengabaikan kesalahan. Kita jadi ngerjain secepat mungkin agar bisa segera di laporkan hasilnya. Padahal bisa jadi masih banyak kesalahan ga penting dalam kerjaan kita. Sebenernya bisa dihindarin, tapi karna ceroboh dan pengen cepet-cepet jadi banyak salah, deh.

*00*

Tulisan ini dibuat karena gue tergabung dalam grup Blogger Sharing. Dan tema yang harus ditulis kali ini adalah Hal Yang Ga Disukai. Terimakasih buat Benaaa yang udah ngenalin grup ini ke gue. Dan ternyata blunder banget gue minta masukin ke grup itu hari Sabtu.

Kenapa?

Karena mereka punya deadline menulis dengan tema yang sama itu sampe Hari Minggu. Jadilah gue harus ngebut nulis artikel ini. MAKASIH, BEN! MAKASIH! 

Hal-hal yang disukai yang lain bisa kalian baca:



Mikirin Masa Depan Dari Sekarang

Pernah kebayang ga? Jadi apa diri kalian di masa depan nanti? Bisa sukses ga dalam waktu 20 tahun lagi? Punya pasangan ga 10 taun lagi? Ngebayangin masa depan rasanya ngeri-ngeri sedap. Seandainya ada mesin waktu, atau komputer canggih macam Gideon di Legends Of Tomorrow sama The Flash mungkin kita bakal tenang.


Bicara masa depan itu kaya ngomongin lukisan yang belum jadi. Kita ga akan tau gimana hasilnya kalo kita ga ngejalanin, bener ga? Masa depan itu misterius, semisterius kamu waktu awal-awal pedekate. Karna sesuatu yang misterius ini kita jadi parno trus mikir "ah yaudahlah jalanin aja yang sekarang. Gimana-gimananya kita itu urusan belakangan".

Masa depan yang digantung kaya gitu ga enak. Sama kaya hubungan, kelamaan digantung makin lama makin ga jelas. 

Padahal,kalo kita coba ubah mindset kita soal masa depan kita bakal lebih siap menghadapinya. Dari yang awalnya "Gimana kita" kemudian jadi "Kita gimana". Agak nakutin ya kalo mikirnya kaya gitu. Tapi wajar sih, ketakutan bikin kita jadi lebih waspada. Dan karna waspada kita harus mempersiapkan diri untuk kemungkinan yang terjadi.

Nah gimana caranya kita mempersiapkan kemungkinan di masa depan itu? Yang pasti harus dimulai dari #SekarangAja

Sebenernya ada banyak cara, sih. Gue coba sebutkan beberapa aja. Ntar lu keenakan lagi gue sebutin semua.

INSYAF

Semua manusia pernah berbuat kesalahan. Entah itu dalam hal perbuatan, menggunakan uang, dan kesadaran akan memikirkan masa depan. Nah mulai sekarang udah saatnya lu, kita, kalian semua yang baca untuk segera INSYAF. 

Seiring dengan kenaikan harga kebutuhan pokok yang makin tahun semakin semena-mena naiknya, kita mesti sadar diri. Sudah saatnya kita membenahi gaya hidup. Kalo dulu lu mungkin masih bisa beli nasi goreng 5000 udah dapet sebungkus. Sekarang lu mesti bayar 15000 buat dapetin sebungkus nasi goreng. Iya kalo lu punya kenaikan gaji tiap tahun mungkin ga bakal terlalu berasa. Nah yang lain kan belum tentu dapet kenaikan gaji berkala. 

Gimana menurut lu? Semena-mena banget kan harga barang sekarang?

Makanya lu harus sadar akan hal ini. Karna ga mungkin selamanya lu bisa kerja dan dapat gaji. Dan harga barang ga peduli lu mau dapet gaji atau ga, mereka bakal terus-terusan naik. Yakin ga mau mikirin masa depan dari sekarang?

IRIT

Mulai sekarang lu harus ngirit pengeluaran lu, mblo. Selain buat nambahin modal buat ngehalalin anak orang, ngirit juga biar lu bisa punya modal buat masa depan lu. Kalo cuman modal buat nikah doang ntar habis nikah lu ga punya apa-apa lagi ntar. Mau ngerepotin orang lain lagi?

Mulai dari sekarang lu harus tau mana barang yang lu pengen beli karna INGIN mana yang lu beli karna BUTUH. Bedain! Kalo cuma "ingin" tu artinya lu cuman ngikutin hawa nafsu aja. Tapi kalo udah "BUTUH" meskipu lu ga ada duit, lu pasti harus beli karna perlu.

Sama kaya pacaran. Lu cuma pengen pacaran atau lu perlu pacaran. Kalo lu cuman "pengen" mending gausah pacaran, deh. Percuma. Pasti bentar doang juga putus.

Belilah barang yang lu butuhkan bukan yang cuma lu ingingkan

INVEST

Lu pernah mikir ga untuk ngebelanjain duit lu buat usaha? Kalo lu mikirnya usaha itu semacam ngediriin warung tenda/cafe, lu salah. Usaha sekarang bisa dimana aja, mblo. Salah satuny adalah investasi.

Belum tau apa investasi? Investasi adalah memberdayakan dana yang kita punya sehingga bisa berkembang dan menguntungkan secara signifikan. Beda kaya tabungan yang menjanjikan bunga besar kalo nabung di tempat mereka. Coba simak deh infografis berikut

Manulife, klikmami, sekarangaja
via photobucket.com

Nah pertanyaan selanjutnya bakal muncul. Terus gue harus berinvestasi dimana? Yang pasti sih lu mesti investasi ke perusahaan yang udah bener-bener pengalaman ngurusin hal kaya gini. Istilahnya, udah "jadi makanan sehari-hari".

Gue rekomendasiin lu coba investasi ke Manulife. Perusahaan ini udah 130 tahun berpengalaman ngurusin investasi di Amerika sono. Salah satu produk yang mereka tawarkan adalah Reksa Dana Manulife  

Apa itu Reksa Dana?

Reksa Dana adalah ketika ada orang yang namanya Dana ditanyain sama temennya "dipereksa apa dana?"

Bukan. Salah. 

Reksa Dana adalah jenis investasi yang terdivertifikasi (ditempatkan pada beragam instrumen dan kelas aset). Jadi resikonya cendrung lebih kecil dan terkendali. Investasi pake produk ini lebih terjangkau biayanya. Cuman 100 rebu lu udah punya Reksa Dana sendiri. 

Yang lebih asyik lagi, lu ga perlu ikutan terlibat terlalu jauh dalam usaha ini. Setelah lu tau mau invest di produk yang mana, semuanya akan ditangani sama ahlinya, dalam hal ini adalah Manager Investasi. 

Daftarin diripun ga perlu susah-susah. Manulife udah punya sistem online yang namanya #KlikMAMI. Emang agak ambigu namanya, tapi ga seperti yang kalian bayangkan, kok. Dengan sistem online ini kalian para investor pemula bisa langsung cobain gimana rasanya berinvestasi bersama Manulife.

manulife, klikMAMI, sekaranaja
via photobucket.com

Hidup Tak Selamanya Manis, Manis!

Gimana kabarnya, Manis? Sudah puas menikmati manisnya duniawi? Selagi ada kesempatan nikmati saja dulu apa yang dipunya. Banyak hal yang manis-manis bisa kamu nikmati selagi ada di dunia. Tapi akankah itu berlangsung selamanya?

Hidup tak selamanya manis

Hidup ini ga sempurna, yang ada cuman semprulna. Kesempurnaan ga akan pernah kita raih sampe ujung nyawa. Kalo sempurna mulu yang ada lu ga akan ngenal istilah "pahit manis kehidupan". Ya ga, mblo? 

Pahit manis kehidupan tu ya kaya kaum jomblo. Manis banget ketika dapet gebetan baru. Orangnya asik, ngobrol apa aja nyambung, cantik/ganteng pula! Wah idaman banget pokoknya. Tapi setelah beberapa minggu chat, dia ngilang gitu aja. Di hubungin ga pernah ngejawab, chat ga pernah dibales lagi paling banter di read doang. 

Maka pahit lah terasa. 

Seakan cairan empedu naik ke mulut hingga makan apapun terasa hambar.

Cakid.

Hidup ga selamanya manis, Manis. Mungkin sekarang lu masih ngerasa manisnya dunia. Tandanya lu lagi di atas. Di atas emang enak. Masalahnya kadang manusia terlena sama yang bikin enak. Padahal yang di bawah udah pengen juga ke atas.

Ingin menikmati rasa manis kehidupan itu perlu. Harus bahkan. Tapi ingat, tetap ga boleh ceroboh. Karna bisa aja suatu saat kita bakal ketemu rasa pahit. Dalam artian masalah dalam hidup. Entah itu keuangan, keluarga, atau bahkan kesehatan. 

Sama kaya makan, ngonsumsi yang manis itu emang enak. Rasanya bikin kita pengen nambah terus. Boleh sih tapi gausah berlebihan. Yang ada lu kena penyakit "ngeliat senyum gebetan" alias Diabetes. Karna senyumnya terlalu manis sampe bikin orang jadi penyakitan. Hahaha.

Duh alay.

Karna semakin banyak menikmati janji makanan manis, kemungkinan lu terserang penyakit bakal jadi lebih besar. Oleh karena itu lu perlu atur gula darah normal dengan tropicanaslim biar lu tetep bisa makan yang manis-manis meskipun gejala ngeliat senyum gebetan udah muncul. Ga ada sejarahnya semakin banyak lu makan yang manis-manis, badan lu makin sehat. Ga ada.


Selayaknya dua sejoli dimabuk asrama eh.. asmara, sering ngasih janji-janji manis. Lama-lama jadi hambar karna keseringan ngasih yang manis di awal. Padahal udah tau kalo janji manis tu bisa merusak jiwa. Ga cuma itu, juga ngerusak hati sama pikiran. 

Yang penting lu udah tau, mblo, kalo yang terlalu manis itu ga baik buat jiwa dan kesehatan. Entah itu buat lu ataupun gebetan. Yang penting imbangin aja. Kadang manis, kadang asem-asem dikit, kadang ada asinnya tapi kental. Halah apa itu? 

Nah, Manis.. sekarang tergantung kamu. Apa kamu mau terus-terusan nikmatin yang manis-manis terus dan menolak keberadaan kepahitan yang sebentar lagi menyongsong? Silakan.

Tengilnya Doctor Strange

Doctor Strange diawali dengan pencurian 1 halaman manuskrip oleh seseorang yang berkekuatan magis. Dari situlah ketengilan film Doctor Strange dimulai. Dari pemilihan premis hingga pemilihan set nya tengil banget. Jahil, ngeselin, penuh warna dan "berputar-putar" sekali film ini.

doctor strange benedict cumberbatch
via posterposse.com

Halo, pembaca setia blog Mamad Karburator.

Gue sebisa mungkin ga akan ngasih spoiler buat yang belum nonton. Tapi kayanya di kota-kota lain udah pada turun layar juga ya? Well, gue menghormati yang ga bisa nonton di bioskop langsung aja deh kalo gitu, hehe.

Dari awal udah gue niatin bakal ngelepas impresions Doctor Strange dari Sherlock Holmes. Soalnya Benedict Cumberbatch udah melekat banget sama karakter deketif yang satu itu. Tapi ternyata impresi gue (dan mungkin banyak penonton lain) ke Sherlock Holmes ini "dimanfaatin" sama Marvel dengan kejahilan mereka. 

Mulai dari kelakuan Sherl eh... Doctor Strange yang masih mirip sama detektif itu, sampe ke setting tempat yang di plesetkan sama mereka. Kurang ajar sekali Marvel ini.

Kata standup komedian, gue lupa siapa yang bilang, tapi dia bilang: "semakin bentrok/patah premis yang lu bawa, walaupun masih set orang udah pasti ketawa". Itu yang terjadi pada film ini. Bentrokan premisnya kenceng banget. 

Doctor Stephen Strange yang tamatan PHd universitas ternama, keilmuannya soal kesehatan dan kematian udah ga diragukan lagi. Harus menghadapi jalan buntu dan ga bisa lagi melakukan profesinya sebagai seorang dokter bedah. 

Dia menemukan sebuah atau mungkin satu-satunya cara untuk bisa mengembalikan keadannya seperti sedia kala. Tapi dengan ilmu sihir. Ilmu yang sangat bertolak belakang dengan apa yang diyakini Doctor Strange selama ini. Menurutnya terlalu gila untuknya dia mempelajari ilmu yang tak dapat dipercaya.

Menariknya, para penyihir di Doctor Strangepun tetap harus ke rumah sakit buat menyembuhkan luka mereka. Agak ironis sebenernya. Mereka bisa teleport, mengeluarkan berbagai macam ilmu, tapi buat nyembuhin diri sendiri masih perlu orang lain.

Pada intinya kita itu perlu orang lain. Tapi masalahnya, orang lain itu perlu ga sama kita? Nah itu!

Oke lanjut.
doctor strange, benedict cumberbatch
via posterposse.com

Lelucon receh ala Marvel tak ketinggalan diselipkan antara dialog dan adegan pertarungan di Doctor Strange. Kadang maksa, kadang ngeselin dan emang selalu tengil. Sesuai banget sama pembawaan Benedict yang udah terlanjur melekat sama Sherlock Holmes.

Adegan bertarungnya kurang menarik buat gue. Mungkin karna gue ga terlalu suka sihir-sihiran macam film Doctor Strange. Dan ada beberapa scene yang ngebuat penonton "berputar-putar" karna gerakannya. Kalo bisa sih nonton Doctor Strange ga usah pake format 3D. Yang biasa aja biar kepalanya ga pusing.

Efek berputar ini ga jauh beda sama apa yang kalian waktu nonton film Inception. Dengan level yang lebih ekstrem. Kalo Inception masuknya ke dunia mimpi, Doctor Strange justru masuk ke dunia... cermin. Semacam Kamen Rider versi yang mana itu gue lupa.

Meskipun ini sihir luar negeri, tapi kita masih bisa relate kok sama ceritanya. Soalnya ada unsur Mraga Sukma sama Astral Projection yang kental banget kaya anuan. Kalian yang suka sama 2 hal terakhir tadi, bisa memanfaatkannya ke hal yang lebih berguna kaya apa yang dilakukan sama Strange.

Gue orang yang doyan ngoleksi soundtrack film. Tapi menurut gue soundtrack Doctor Strange ga terlalu direkomendasikan buat dikoleksi. Mungkin karena gue emang ga terlalu suka musik-musik yang dark dan slow gitu. Gue suka yang ngebeat banget atau slow tapi ga dark. Gimana itu? Gue ga tau juga asal sebut aja biar keliatan intelek bahasanya, hahaha.

Sulit sih kalo ngikut gue, mah. Ada aja yang kurang, hahaha.

Doctor Strange salah satu superhero anomali yang ada di Marvel klo menurut gue. Profesi sehari-harinya bertolak belakang banget sama superhero lainnya. Superhero yang lain lebih keliatan masuk akal. Yaaa meskipun tetep aja ga rasional juga. Tapi Doctor Strange irasionalnya lebih mencolok, hahaha.

Pendapatnya pembaca setia blog Bernard Batoegana gimana soal film Doctor Strange ini? Tulis di kolom komentar, ya.