Bleeding Steel: Jackie Chan Masih Belum Habis

Bisa dibilang dari kecil gue udah dicekokin sama film-filmnya Om Jackie Chan sama bapak. Karna itulah gue ngefans sama dia sampe sekarang. Udah banyak banget film Jackie Chan yang gue tonton. Kalo dibikin list-nya mungkin bakal kepanjangan. Bisa jadi dari semua film yang udah pernah gue tonton itu hampir separonya film dia.

jackie chan
via youtube.com

Jadi ketika gue nonton Bleeding Steel ini, gue berekspektari kalo film ini ga akan kalah seru sama kaya film-filmnya yang terdahulu. Minimal sama kualitasnya. Meskipun kita semua tau kalo Jackie udah ga muda lagi.

Satu-satunya yang bikin gue sedih adalah fakta kalo Om Jackie udah ga muda lagi. Jadi gerakannya ga segesit dulu lagi. Meskipun kualitas filmnya menurut gue masih sama bagusnya kaya yang film-film Jakcie Chan yang lain.

Sudah cukup basa-basinya!

Film Bleeding Steel dibuka dengan adegan tembak-tembakan yang seru antara pasukan anti teror Opsir Lin Dong yang akan menyelamatkan seorang dokter dari pasukan Bioroid yang ingin mencuri hasil temuannya. Pada saat bersamaan Lin juga harus melihat kondisi anaknya, Xixi yang sedang kritis di rumah sakit. Namun Lin lebih memilih untuk menunaikan tugas negara daripada tanggung jawabnya sebagai ayah.

Pasukan Lin banyak yang terluka karna pertempuran dengan pasukan Bioroid tersebut. Meskipun begitu pemimpin pasukan Bioroid, Andre, juga terluka cukup parah sehingga dia menaruh dendam kepada Lin.

Intinya sih film ini berkutat di family issue. Hubungan ayah dan anak yang harus terpaksa dipisahkan karna suatu hal. Ceritanya dibalut dengan adegan action khas Jackie serta drama melankolis antara Lin Dong dan Xixi (Ouyang Nana).

bleeding steel
via helloasia.com.au

Meskipun adegan tarungnya sudah agak berkurang banyak daripada film-filmnya terdahulu, tetapi aksi Jackie Chan di Bleeding Steel ini masih enak buat dinikmatin. Untuk penikmati film laga, Bleeding Steel menarik untuk disimak adegannya.

Humor-humor ala Jackie Chan juga masih terselip di film ini. Pengambilan gambar yang ciamik bikin humor yang ada di sini (dan juga film-film sebelumnya) selalu unik dan susah buat ditiru. Kemampuan bela diri Jackie dengan manfaatin barang disekitarnya buat ngelawan musuhnya selalu gue tunggu.

Yang gue suka dari film Jackie Chan adalah dia selalu berkembang ngikutin zaman. Kalo dulu temanya ga jauh-jauh dari kerajaan dan legenda-legenda, sekarang temanya lebih kekinian dengan pendekatan fiksi ilmiah.

Meskipun ngikutin perkembangan zaman, tapi Bleeding Steel juga rada absurd sih menurut gue. Hampir mirip kaya ending Ayat-Ayat Cinta 2 yang terlalu dipaksain itu. Tapi ya namanya juga film fiksi ilmiah mana ada yang realistis sih? Semua bisa asal sutradaranya jago ngayal. Terlebih lagi, mana ada film yang realistis, sih? Meskipun based on true story, menurut gue ga semuanya sesuai sama realita.

Yang sesuai sama realita itu cuman film dokumenter deh kayanya haha.

Dengan adanya film baru di tahun 2018 ini, ngebuktiin kalo Om Jackie masih belum "habis". Kemampuan dia jadi aktor sekaligus sutradaranya masih mumpuni sampai sekarang. Terbukti, umur bukan halangan buat berkarya. Mestinya yang muda-muda kaya kita ini harus jadi termotivasi biar bisa kaya beliau. Udah berumur begitu masih bisa bikin karya keren.

Bleeding Steel ini kategori film dewasa alias 17+ ya gaes! Jadi dilarang bawa anak kecil atau bocah belum cukup umur. Soalnya rata-rata ada adegan berdarah-darahnya dan ada vulgarnya juga. Jadi diharapkan buat yang nonton untuk tau diri dan ngerti perasaan orang lain, untuk ga bawa anaknya atau cucunya.

Bogor Dan Drama Yang Mengikutinya

23-25 November yang lalu gue dikasih kesempatan untuk ikutan acara Workshop Blogger tentang perubahan iklim. Acara ini dilaksanain sama FNF Indonesia dan Climate Institute. FNF Indonesia itu NGO dari Jerman yang dibiayai sama salah satu partai politik di Jerman. Mereka buka lembaga non pemerintahan di sini untuk bisa ngasih kontribusi politik di Indonesia. Sementara Climate Institute itu semacam komunitas yang dibentuk oleh FNF Indonesia untuk secara khusus menangani isu perubahan iklim di Indonesia.

climate institute

Tapi yang disebutt komunitas ini, sepenglihatan gue cuman 2 orang yang mondar-mandir di acara. Gue baru tau itu bisa disebut komunitas walaupun cuman 2 orang doang anggotanya.

Pada akhirnya FNF Indonesia ga cuma bersinggungan dengan politik aja. Tapi juga ke sektor yang lain salah satunya lingkungan. Acara yang gue ikutin kali ini adalah acara yang ke-3 kalinya mereka adain. Tema tahun ini adalah "Mengkomunikasikan Perubahan Iklim Melalui Blog".


Kebetulan banget temanya berhubungan erat dengan prodi gue kuliah. Meskipin teknik lingkungan ga spesifik ngebahas tentang perubahan iklim, tapi sedikit banyak akan berhubungan. Alhamdulillah gue keterima jadi salah satu dari 30 peserta yang lolos seleksi untuk ikutan workshop ini.


Boleh dibilang acara ini not so fully funded. Karna yang ditanggung cuman transport PP tiket pesawat plus keberangkatan dari meeting point ke tempat lokasi acara, di salah satu hotel di sebrang Istana Kepresidenan Bogor. Transport lokal dari rumah ke bandara dan dari Jakarta ke Bandara Soettanya ga ditanggung. Tapi masih worth it lah.


Sebelum acara mulai aja udah ada drama yang mengikuti. Di pamflet elektroniknya tertara kalo tempat acaranya ada di Hotel Novotel Bogor. Setelah semua peserta fix masuk grup yang dibikin buat koordinasi, ternyata tempatnya berubah. Kata panitia sih karna kapasitasnya ga mencukupi lagi kalo di sana.

Gue duga sih karna emang telat pesan tempatnya aja sih jadi ga bisa ngadain di sana. Mungkin juga karna konfirmasi calon peserta yang telat, jadi proses mesan tempatnya juga telat. Padahal harusnya tempat itu 1 hal yang mesti dipesan duluan jauh sebelum mastiin konfirmasi pesertanya. 

Gue aja kaget ternyata waktu masuk grup itu, persiapan acara masih belum mateng banget. Udah H-7 waktu itu, sementara tempatnya belum fix. Untungnya masih bisa pesen hotel di tempat lain di daerah Bogor. Menurut gue itu salah satu hotel yang lumayan bonafit karna letaknya strategis banget. Persis di sebrang Istana Kepresidenan Bogor.

Cukup untuk basa-basinya! Mari kita mulai cerita hari pertamanya!


DAY 1

Hari pertama yang paling gue inget tentu aja hp yang ketinggalan di bus yang nganter rombongan kami dari Stasiun Gambir (meeting point) ke Bogor. Panitia sampe harus nelponin pool bus-nya yang ada di Jakarta untuk bisa ngehbubungin supir yang barusan nganterin kami. Drama.


workshop blogger

Gue udah hampir putus asa karna mikir bakal ga bisa internetan selama di hotel. Untungnya (lagi), pihak hotel punya wifi yang ga terlalu kenceng tapi lumayan buat sekadar chat dan cek sosmed doang. Kalo dipake buat nelpon jelas ga terlalu guna karna jaringannya rada lemot.

Jadi selama seharian itu gue harus terbiasa tanpa hp yang satu lagi. Ternyata kangen itu kaya gitu, ya. Sedih banget rasanya.

Hari pertama aja acaranya udah padat banget. Tapi lebih ke sesi pengenalan aja. Kenalan sesama peserta, kenalan dengan FNF Indonesia dan Climate Institute juga. Gitu-gitu, lah. 

Waktu kenalan ke sesama peserta yang disuruh adalah nyari kesamaan satu sama lain. Gue malah kaya interview mereka. Pengen tau lebih dalam, ga pengen tau kesamaan di antara kami. Males! Kalo udah tau kesamaan terus apa? Ga ada yang bisa digali lagi, dong!? Kalo ada bedanya, gue jadi semakin penasaran sama mereka.

Itu sebabnya gue bisa tau kalo salah satu peserta ada yang jadi founder komunitas peduli lingkungan di Bali. Namanya Nara, komunitasnya bertujuan buat memerangi sampah laut. Secara Bali punya problem sama daun-daun bekas upacara yang ternyata kebanyakan di buang begitu aja ke laut. Keren ga? Kalo gue nanyain kesamaan doang, ga akan tau kalo dia itu punya kegiatan yang kaya gitu.

Pada akhirnya, sih si Nara ngasih tau kalo dia punya komunitas gitu waktu ada sesi tanggapan. Cek aja langsung video gue di bawah ini.




Yah intinya sih di hari pertama para peserta mau itu yang di luar jawa ataupun yang di dalam pulau jawa, waktu istirahatnya kurang. Begitu nyampe di hotel bukannya istirahat dulu tapi langsung masuk acara pertama. Padahal udah setengah hari kita (apalagi yang dari luar pulau jawa) ngabisin waktu di perjalanan doang.

Gue kira kamar hotel udah di booking dari pertama kita dateng ke sana. Taunya masih harus nunggu dulu. Jadinya begitu sampai bukannya langsung masuk kamar hotel buat istirahat, malah masuk ruang aula gitu untuk ikut acara pertama. Drama.

DAY 2

Hari ke-2 kami punya waktu seharian. Hampir setengah hari dipake buat jalan-jalan keliling Kebun Raya Bogor. Ini literally jalan! Bukan naik angkot atau bus kaya waktu hari pertama. Kebetulan karna emang KRB sama hotel itu jaraknya lumayan deket. 5 kilo-an lah kira-kira. Deket? Gundulmu itu deket!

kebun raya bogor

Peserta ke sana ga cuman jalan-jalan. Tapi ada tugas yang diemban yang harus kami tempuh selama perjalanan ke sana. Kami (yang dibagi jadi beberapa kelompok) harus ketemu sama 3 orang narasumber di sekitar KRB buat ditanya-tanyain seputar pengetahuan mereka tentang perubahan iklim.

Pertanyaannya ga banyak dan ga sulit. Umum banget tapi tetap spesifik perihal perubahan iklim yang dirasain warga Bogor. Narasumber yang dicari juga ga banyak, cuman 3 orang.

Selain misi nyari responden, kami juga disuruh untuk ngeliat bangunan Eco Dome yang lagi nangkring di KRB. Tapi waktu kami ke sana, justru bangunan itu malah tutup. Aneh, ya. Padahal weekend adalah kesempatan bagus untuk bisa liat langsung isi dari Eco Dome ini. Diliat dari luar sih keren bangunannya, konsep back to nature-nya keliatan banget.

Bisa dibilang hari ke-2 lumayan longgar agenda kami, karna lebih banyak dihabiskan buat jalan-jalan di KRB dan bikin materi presentasi untuk dipaparin di malam harinya. Kebetulan itu malam minggu juga, jadi panitia nutup acara di hari ke-2 lumayan cepet. Jadi peserta punya banyak waktu luang buat santai.

Gue sendiri milih jalan-jalan di sekitaran hotel sama temen-temen yang lain dan mampir ke McD. Dengan begitu gue jadi tau lebih banyak antar sesama peserta. Bahkan gue baru tau kalo salah satu pesertanya justru pernah jadi komika karna gabung sama komunitas Standup UNY.

Selebihnya bisa kalian cek di video gue berikut ini:

DAY 3

Hari ke-3 lebih banyak ke persiapan pulang, sih. Meski masih ada sesi terakhir Jungle Of Though dan cuman sekitar 1 jam. Sisanya foto-foto sambil ngasih salam perpisahan sama temen-temen. Kebetulan gue harus misah dari rombongan yang bakal di antar pakai bus ke bandara langsung sama panitia.

pasar minggu

Kenapa gue misah? Karna gue harus ambil hp yang kemaren terbawa sama bus itu ke pool bus yang ada di Jakarta Selatan. Kebetulan si Kemal, temen gue dari SMA tinggal ga terlalu jauh dari situ. Temen SMA gue yang lain, si Ayub berbaik hati untuk jemput gue di stasiun Depok (harusnya di Depok Baru) untuk sama-sama ke rumah Kemal.

Ternyata hp nya pun ga bisa diambil saat itu juga. Karna busnya masih belum balik ke pool-nya. Jadilah hari Senin harus diambil. Sebenernya sih minta kirimin sama Ayub pake jasa pengiriman. Tapi pada akhirnya dia sendiri yang ngebawa hp itu, karna emang sekalian pulang ke Banjarmasin. Jadilah seminggu lebih gue misah sama hp yang itu.

Alhamdulillah sekarang hp-nya balik ke tangan lagi.



Meskipun udah cepet-cepet ke bandaranya, ternyata gue harus kena delay juga. Padahal ini Garuda Indonesia, loh. Punya BUMN yang faktanya punya kualitas pelayanan paling bagus di Indonesia. Kok ya bisa kena delay, ya? Drama.


Sayangnya gue ga sempet buat ketemu sama temen-temen blogger yang ada di Jakarta. Cuman si Annisa Elva doang, karna emang dia jadi peserta di acara ini juga. Udah berapa kali ke Jakarta cuman baru ketemu beberapa doang. Semoga dikesempatan berikutnya bisa ketemu sama mereka yang lebih banyak lagi.

Seandainya gue bisa re-schedule bisa jadi bakal lebih lama di Jakarta. Masih banyak daerah yang belum gue jelajahi di sana. Gue masih pengen ke museum, wisata-wisata alamnya juga belum pernah gue datangin. 

Semoga ada rezeki lagi tahun ini bisa segera liburan lagi. Dan kalo bisa yang lebih jauh hehe..

SUSAH SUNYAL: Lengkap Sudah

Ketika pertama kali Koh Ernest ngasih tau bakal ngerjain film baru, gue langsung excited banget. Secara 2 film sebelumnya itu bagus-bagus semua. Bahkan sampe dapet penghargaan. Gila! Padahal baru beberapa tahun jadi sutradara udah dapet banyak penghargaan!! Lu pake cheat, ya Koh!?

susah sinyal
via oldeuboi.wordpress.com

Itu jadi salah satu ciri kalo pengerjaan filmnya dilakuin sepenuh hati. Kalo udah dari hati itu, apa aja yang dikerjain pasti hasilnya ga akan mengecewakan. Buktinya Ngenest! The Movie dan Cek Toko Sebelah berhasil bawa Koh Ernest jadi makin terkenal sebagai seorang sutradara. Jadi 1 lagi keahliannya bertambah, selain jago jadi komika sekarang jago bikin film. Maruk amat lu, Koh!!


Anyway, Susah Sinyal harus bersaing sama Ayat-Ayat Cinta 2 waktu pemutarannya. Udah bisa diprediksi kalo AAC 2 yang bakal lebih dulu tembus 1 juta penonton. Gue rasa sih Koh Ernest juga udah memperhitungkan hal ini dari awal. Jadi ada kemungkinan targetnya ga terlalu tinggi. Tapi sampai tulisan ini ditayangin, Susah Sinyal udah tembus 1 juta lebih penontonnya. Gokil!!


Seperti film sebelumnya, Susah Sinyal juga ngangkat tema keluarga. Kalo Cek Toko Sebelah tentang hubungan ayah dan anak keturunan Tionghoa. Film yang baru ini menceritakan hubungan ibu dan anak. Bumbu cerita keturunan Tionghoa-nya masih tetap ada tapi bukan yang utama.


Beda dengan 2 film terdahulu dimana Ernest selalu jadi tokoh utama. Untuk film ini dia jadi sidekick Ellen (Adinia Wirasti). Iwan (Ernest Prakasa) yang jadi rekan sekantor Ellen, bertugas bantuin Ellen yang lagi ngebuka firma hukum baru atas namanya sendiri. Sementara di sisi lain, Ellen yang seorang single parent juga kehilangan waktu banyak buat anaknya Kiara (Aurora Ribero). Kiara justru lebih deket sama Omanya, Agatha (Niniek L Kariem). 


Drama ibu dan anak ini akan diwarnai berbagai macam cerita lain di dalamnya. Emosi penonton dibuat kayak naik roller coaster nonton film ini. Ntar bisa ketawa-ketiwi ntar kemudian nangis. Dinamis banget pokoknya.


Susah Sinyal berusaha mematahkan stigma kalo remaja ABG itu malu kalo orang tua selalu terlibat dalam kehidupan anaknya. Kebanyakan anak zaman now justru malu kalo ortunya datang atau nengokin mereka waktu lagi di sekolah. Kiara justru anti mainstream. Dia malah ditemenin les sama Oma-nya.

Indonesia Banget

Selain masih ngebawa komedi bertemakan keturunan Tionghoa di Indonesia khas Ernest, semua lokasi shooting-nya di Indonesia. Beda dengan film AAC 2 yang semuanya shooting di luar negeri.

sumba NTT
via amiratthemovies.com

Tempat-tempat yang dipake juga eksotis banget. Sumba, coy! Gue yang belum pernah ke sana aja kayak ngerasa berada di tempat itu waktu nonton filmnya. Bagusnya itu BUAGUS BUANGET! Ternyata ada ya tempat kaya gitu di Indonesia? Terus ngapain jauh-jauh liburan ke luar negeri?

Kayanya gue harus masukin Sumba sebagai salah satu list tempat yang mesti gue datangin, deh. Selain beberapa kota di luar negeri tentu aja.

Selain itu, yang ngegambarin Indonesia banget-nya film ini adalah orang-orang yang ga bisa hidup tanpa sinyal internet atau wifi. Apalagi buat ABG kaya Kiara, yang eksis banget di media sosial. Kebayang kan harus posting iklan endorse di instagram tapi ga ada sinyal di tempat kaya gitu?

Jangankan yang susah sinyal, yang ada sinyal internet aja masih bingung mau ngapain. Padahal dengan adanya internet kita bisa jadi manusia yang lebih produktif. Kaya Kiara, dia bisa jadi selebgram dan terima endorsement dari produk-produk yang dia iklanin.

Pemahaman sama nikah muda diselipin juga di film ini. Suka banget gue. Kalo sebenernya nikah muda itu ga semuanya berjalan baik. Contohnya Ellen yang justru harus pisah sama ayahnya Kiara karna kelakuan ayahnya juga.

Sayang ngebahas soal nikah mudanya kurang terlalu dalam. Misalnya ada dialog ngasih tau Kiara untuk ga nikah muda dan kerugian-kerugian apa aja yang dia dapat, bisa jadi bakal lebih tajam filmnya.

Kurangnya Cuma...

Ada adegan dimana Ellen di air terjun dan pegawai hotel disuruh terjun dengan iming-iming uang. Menurut gue rada kurang etis aja sih. Mereka yang (ceritanya) orang asli Sumba mau-mau aja disuruh tamu dengan iming-iming uang. Seolah-olah orang Sumba itu mata duitan. Mohon dikoreksi kalo memang ini salah, ya.

adinia wirasti
via hipwee.com

Menurut gue porsi keintiman ibu dan anaknya masih kerasa kurang. Ada banyak dialog komedi yang sebetulnya kalo diilangin pun gapapa. Enggak tau deh yang lain, ya? Kalo gue sih karna suka tema yang ada hubungannya sama ibu, di film ini kurang greget aja gitu chemistry ibu sama anaknya.

Mungkin karna faktor Kiara (Aurora Ribero) yang baru pertama kali terjun ke dunia film kali, ya. Kebiasaan nih Koh Ernest suka ngejadiin pemeran utamanya yang belum pernah nyobain dunia peran. Dari film Ngenest The Movie sampe sekarang.


*  *  *
Dengan adanya film ini, "koleksi" karya Koh Ernest lengkap sudah. Film pertama bercerita tentang keresahan diri sendiri dan sekitarnya. Film kedua tentang keresahan hubungan bapak dan anaknya. Film terakhir bercerita tentang keresahan orang tua (ibu) dengan anaknya yang beranjak dewasa.

Sekarang waktunya Koh Ernest nyoba hal yang baru. Belum pernah bikin film action sendiri kan? Coba deh bikin film action (yang ga mirip sama Comic 8, obviously) yang berasal dari keresahan diri sendiri. Kali ini ga perlu pake unsur komedi, deh. Full action aja gimana? Heheheh.

ernest prakasa
via kumparan.com

FIlm cocoknya ditonton sama keluarga yang punya anak 12 tahun ke atas. Kalo di bawah itu kayanya mereka belum terlalu ngerti juga deh. Sayangnya waktu gue nonton justru ada yang bawa balita ke dalam studio. Sudah dapat diprediksi kehadiran mereka hanya ganggu konsentrasi nonton orang lain. Malah di samping pacar gue ada balita yang nonton youtube waktu filmnya tayang. Astaga kelakuan...

Sekali lagi, buat orang tua ataupun kakek nenek yang bawa cucunya nonton tolong banget dikasih pengertian untuk ga bawa balita ke dalam bioskop. Ajakin main di luar aja mendingan. Daripada buang-buang duit nonton tapi keganggu. Kecuali emang niatnya ngasih sedekah ke bioskopnya ya boleh-boleh aja sih.

Menurut gue Susah Sinyal salah 1 film yang recommended buat kalian tonton tahun ini. Dengan semakin banyaknya film lokal yang berkualitas, gue harap ini memacu semangat sutradara yang lain untuk bisa bikin film-film bagus yang ga kalah sama film luar negeri. Kalo bukan kita yang nonton terus siapa lagi? Nunggu Malaysia klaim kalo itu punya mereka baru kita sadar?

AYAT-AYAT CINTA 2: Masih Tetap Fahri Yang Sama

Setelah sekian lama ga ngeliat babang Fedi Nuril akhirnya penantian itu terbayar lunas. Harus nunggu 9 tahun cuman buat ngeliat sekuelnya doang? Denger-denger sih Fedi Nuril dipilih jadi Fahri di Ayat-Ayat Cinta 1 karna karakternya di dunia nyata dengan tokoh Fahri ga jauh beda.

aac 2
via tirto.id 

Gue mengakui sih, kehidupan Fedi yang jauh dari gosip-gosip miring tanah air jadi salah satu faktor kenapa dia yang dipilih. Babang Fedi dipilih mungkin karna waktu itu Reza Rahadian ari-arinya belum lepas. Kalo saja udah, bisa jadi sekarang yang jadi Fahri itu jelas Deva Mahendra, bukan Reza.

Salah satu yang gue kagumi dari Fedi adalah kemampuan dia yang multi talenta. Selain bisa akting, dia jago musik juga. Kalo ada yang tau band "GARASI" nah babang Fedi salah satu anggotanya di sana.

Di Ayat-Ayat Cinta 2 kemampuan akting dia makin terasah. Beradu adegan sama makhluk-makhluk berparas aduhai macam Chelsea Islan atau Tatjana Saphira sungguh sebuah keberuntungan untuk babang Fedi. Beruntung banget ya Fahri ini, dikelilingi manusia-manusia cantik nan mempesona lagi pintar.

Membawa Isu Hangat

Yang gue suka dari AAC 1 adalah, selalu menyelipkan pesan-pesan dakwah. Ga terkecuali di Ayat-Ayat Cinta 2 ini. Fahri (Fedi Nuril) yang jadi tokoh sentral hampir dalam setiap adegan selalu menggunakan agama sebagai landasan utamanya untuk melakukan kebaikan.

Cerita yang bermula dari konflik jalur Gaza Palestina itu udah nandain film ini sebagian besar akan berkutat ngebahas isu-isu yang lagi hangat seputar dunia muslim. Ternyata emang bener, dari awal sampai akhir konflik agama selalu berbenturan dengan Fahri.

Gue salut karna Fahri bisa jadi representasi pandangan orang muslim yang damai dengan baik. Stigma Islam sebagai agama teroris di Inggris bisa Fahri tepis dengan perlakuan damainya pada setiap tetangga di dekat rumahnya.


aac 2
via id.bookmyshow.com

Karna menurut gue, begitulah seharusnya setiap muslim memandang orang lain yang tidak seagama dengannya. Meskipun kita, dituduh sebagai teroris sekalipun. Kita nunjukkin kalo Islam bukan agama teroris. Oknum yang kebetulan beragama Islam-lah pelakunya.

Fahri juga mewakili pemuda islam yang punya pandangan perdamaian terhadap mereka yang non muslim. Ada salah 1 dialog dimana Fahri justru membela kaum Yahudi. Kalian cek aja yang mana, ya. Gue kurang lebihnya setuju sama pernyataan Fahri.

Ayat-Ayat Cinta 2 juga mengajarkan kita untuk mencari tau dulu sebelum membenci. Ini yang sering kejadian di media sosial kita sekarang. Dimana orang lebih dulu membenci pernyataan dari sebuah sumber, padahal belum tentu sumber itu valid infonya. Baru nyari faktanya belakangan. Biasakan untuk cari tau dulu sebuah pernyataan/seseorang ngelakuin sesuatu. Bukan langsung benci.

Jomplang

Oke itu tadi kesempurnaan yang ditunjukkin sama Ayat-Ayat Cinta 2. Dibalik semua kesempurnaan itu menurut gue ada kekurangan yang masih dimiliki sama AAC 2 ini. Meskipun kecil tapi buat gue dan mungkin juga beberapa yang nonton agak sedikit mengganggu.

Ada 1 artis cewe yang menurut gue (dan pacar) seharusnya ga memerankan tokoh yang lumayan penting di film ini. Karna menurut kami kehadiran dia justru bikin Fahri keliatan jauh lebih muda dari usianya. Jomplang kalo menurut gue sih.

Padahal kan ceritanya ini beranjak 9 tahun yang lalu. Ya minimal kami yang nonton ngerasa kalo 9 tahun itu perubahannya ga terlalu signifikan, lah. Apalagi Fahri yang badannya masih segitu-gitu aja. Hidupnya aja yang jadi lebih makmur, sukses di usia muda dan jadi dosen di Universitas Edinburgh. Wanita mana yang ga jatuh cinta coba? Gue aja klo jadi cewe bisa naksir sama ini orang.

Absurd

2 hal yang di film AAC 2 ini yang bisa dibilang absurd. 

Pertama ketika ada salah 1 pemeran wanitanya malah membuat sesuatu yang aneh banget. Semacam sayembara zaman Indonesia berbentuk kerajaan gitu. Udah gila kali? Padahal jelas-jelas wanita yang diperankan ini orang yang terpelajar.

Walaupun akhirnya ga kejadian. Tapi tetep aja lucu kalo dibayangin sekali lagi. Sebegitunya banget sampe harus ngelakuin hal itu segala. Hutang budi ga harus dibayar dengan mengabdikan diri ke orang yang ga kamu sayangi. Begitu kurang lebihnya kata Fahri.

Yang awalnya seorang calon diva dunia, tiba-tiba harus mengemis cinta sama seorang yang telah mengubah hidupnya. Suatu hal yang menurut gue terlalu dipaksain. Seolah-olah semua wanita disekeliling Fahri itu minta untuk menikahinya. Fahri sosok sempurna, sih. Tapi ga gitu-gitu amat juga, kan?

Dari bagian awal sampai ke hampir akhir, film ini bagus. Setelah nonton sampe abis gue sadar, ternyata film ini cukup absurd juga. Apalagi di bagian endingnya. Aduh susah dijelaskan dengan kata-kata sih kalo yang ini. 

Brand New Chelsea Islan

Jujur gue suka banget sama Chelsea Islan di film ini. Selain kecantikannya yang paripurna itu, kemampuan aktingnya jadi seorang yang antagonis banget lumayan menegangkan buat gue. Karna baru pertama kali ngeliat dia jadi kaya begitu. Sebelumnya film Chelsea Islan yang terakhir gue tonton itu di Rudy Habibie.

ayat-ayat cinta 2
via wisnu93.blogspot.com

Sekali-kali boleh la coba akting antagonis full 1 film, deh! Pasti bakalan lebih menantang buat Chelsea. Dan bakal jadi branding baru juga buat Chelsea Islan. Kalo dulu Rianty Catwright main di Ayat-Ayat Cinta yang pertama jadi Aisha, kemudian beberapa tahun kemudian dia jadi tokoh "Hammer Girl" di The Raid 1, siapa tau Chelsea juga bisa kaya gitu juga.


*  *  *

Meskipun banyak yang nyindir kalo film ini ga bagus-bagus amat. Tapi gue seneng ada pesan dakwahnya lumayan dapet di Ayat-Ayat Cinta 2. Isinya pun ga melemahkan satu kaum. Adegan dan dialog di Ayat-Ayat Cinta 2 tidak menganggap umat muslim itu lebih tinggi daripada yang lain. Di mata umat muslim, semua orang itu sama dan setara serta wajib dibantu jika kesusahan. Bukannya justru dimusuhi.

Salah 1 film Indonesia yang bagus dan wajib ditonton tahun ini. Ketika gue nyebut kalo film ini bagus banget, banyak yang nyangka kalo gue nyindir. Padahal itu jujur. Dulu orang lebih suka dipuji-puji karna biasanya pujiannya emang tulus. Sekarang kalo orang muji malah dibilang nyindir, karna sekarang pujian yang tulus diucapkan dengan kata-kata sumpah serapah. Sedih ya, zaman udah kebalik.

Menurut gue film ini agak kurang cocok ditonton sama anak-anak. Karna permasalahannya cenderung ke arah orang dewasa. Meskipun ga ada adegan dewasa, tetapi konteks di film ini belum cocok untuk ditonton anak kecil. Apalagi harus menonton tentang pernikahan 2 istri (yang untungnya ga jadi poligami kayak di AAC 1).

Kalo kalian yang udah nonton gimana? AAC 2 bagus atau malah biasa aja? Kasih tau di kolom komen ya.

Kampanye CELUP: Berkaryalah Tanpa Harus Ganggu Hidup Orang Lain

Selama ngeblog, gue selalu berusaha untuk selalu berkaca dengan diri sendiri tentang apa yang udah gue tulis. Apakah kelakuan gue/perilaku gue di dunia nyata udah sesuai sama apa yang posting? Kalo jawabannya ga, maka tulis itu bisa gue edit atau lebih parahnya ga gue pos.

CELUP: Cekrek Lapor Upload
via plasticdeath.com

Banyak waktu gue terbuang hanya untuk mikirkan "Yang gue tulis ini udah sesuai sama karakter gue di dunia nyata ga ya?" Karna udah hampir pasti orang-orang yang baca/tau karya kita, bakal ngebandingin kelakuan asli kita di dunia nyata dengan apa yang udah dihasilkan sama dia.

Karyamu di media sosial adalah cerminan dirimu di dunia nyata.

Itu yang selalu gue ingat.

Sampai akhirnya gue ketemu tulisan yang ngebahas sebuah kampanye anti asusila bertajuk "CELUP". Kalo kalian ga tau apa itu CELUP, kalian bisa baca penjelasan detail mengenai kampanye CELUP dan hubungannya dengan ranah hukum dan psikologis hasil karya tulisan keren punya 2 anak mahasiswa UGM.

Gue kasih waktu buat baca tulisan itu dulu sebelum lanjut ke paragraf berikutnya. 
.

.

.

.

Udah baca? Mari kita lanjutkan.

Emang mahasiswa zaman now udah ga punya tugas setumpuk lagi ya? Kok bisa bikin kampanye yang ngurusin hidup orang lain? Bisa ya kepikiran buat bikin sosial experiment kaya gitu? Atau ini adalah salah satu tugas mata kuliah dari dosennya? Dosen yang bijak semestinya tau kalo hal yang kaya gini itu mengganggu kepentingan orang lain. 

Menurut gue, kampanye kaya gini ga lebih dari sekadar jomblo-jomblo yang iri sama orang yang pacaran di hadapan mereka. Kaum jomblo yang cuman bisa ngeluh ngeliat orang pacaran. Kaum jomblo yang ngeluh pengen punya pacar tapi ga pernah usaha buat nyari.

Hidup lu udah beres banget gitu? Sampe bisa ngurusin hidup orang lain?

Gue ga habis pikir, yang pertama kali terlintas di otak penggagasnya ketika bikin kampanye ini apa ya? Pengen jadi orang yang suci banget di antara mereka yang lain? Tujuannya sih katanya biar ruang publik lebih termanfaatkan sebagai ruang publik yang semestinya, bukan untuk kepentingan pribadi apalagi berbuat asusila.

Gimana kalo misalnya yang kefoto adalah keluarganya sendiri? Nah lo? Apa masih yakin buat nge-upload aib keluarga? Bukankah seburuk-buruknya aib keluargamu tidak boleh keluar dari pintu rumah? 

Kampanye CELUP ini digagas sama mahasiswa semester 5. Njir! Lulus aja belom ni anak. Ga kebayang deh klo misalnya lulus terus ada yang inget sama kampanye yang dia ciptain hari ini.

Tulisan gue di sini bukan berarti gue ngelarang orang lain untuk berkarya atau ngelakuin kampanye sosial. Tapi kalo udah ngurusin kehidupan pribadi orang lain, walaupun ada di ranah publik, itu bukan hak lu, tong! Lu bukan siapa-siapa yang berhak nyebarin konten-konten bermuatan pornografi atau pornoaksi. Yang ada malahan lu yang diciduk sama polisi.

Gue juga kadang suka iri dan cemburu sama makhluk yang pacaran di taman. Tapi ga pernah tuh rasa iri itu gue jadikan alasan untuk bikin malu mereka di media sosial. Paling cuman ngeluh dan ngedumel sendiri. Kalo ga cukup lega, gue pindah dari tempat itu. 

Tujuan tidak serta merta bikin cara lu ngelakuin sesuatu jadi halal. Pak Quraisy Shihab yang bilang begitu, bukan gue. Makanya semulia atau sehalal apapun koruptor berkilah hasil korupsinya dipake buat rakyat, tetap aja caranya haram.

Begitupun dengan kampanye CELUP receh ini. Seiri apapun lu sama 2 sejoli, walaupun tujuan lu baik buat nyadarin perbuatan mereka, tetep cara lu salah, Tong!

Gue waktu kuliah ga pernah kepikiran buat ngurusin hidup orang lain. Ada sih beberapa temen gue, tapi buat ngurus diri sendiri aja gue udah ga banyak waktu, apalagi ngurus hidup orang lain.

Bayangin, fokus sama diri sendiri aja gue lama lulusnya, gimana kalo sampe ngurusin hidup orang lain? Waktu semester 5 hampir seluruh waktu gue disibuk sama tugas kuliah sama acara himpunan. Kalopun masih ada waktu, paling gue pake buat tidur.

Kalo lu ngerasa solat lu masih bolong-bolong, ngaji al-quran pun jarang, gausahlah sok-sok an mau memperbaiki kehidupan orang lain.

Lagian waktu yang kalian habiskan buat nyari pasangan yang berbuat asusila di ruang publik itu cuman dihargain pulsa 25.000 doang. Pantas ga sih usaha kalian dihargain segitu? Berapa jam yang kalian habiskan buat ngurusin hidup orang lain? Tapi dibayar segitu.

celup cekrek lapor upload

Kalo hadiahnya mobil Alphard keluaran terbaru + STNK dan BPKB atas nama pribadi dan juga rumah senilai 3M beserta isinya yang juga atas nama pribadi, nah gue baru mau tuh ngurusin hidup orang lain. Wahahaha!!

Menurut gue, penggagas dan yang ikutan kampanye CELUP ini punya konsekuensi terhadap hidupnya sendiri. Ada beberapa yang harus dilakuin kalo dia ga mau ikutan terciduk kampanyenya sendiri:

Ta'aruf

Dia sama sekali ga boleh pacaran kaya orang-orang di ruang publik itu. Salah satu cara biar dia ga jomblo lagi adalah Ta'aruf-an sama orang lain. Tapi Ta'aruf ga segampang beli pisang goreng, banyak prosesnya.

Jomblo Seumur Hidup

Untuk mempertahankan konsistensi sebagai penggagas dan peserta kampanye CELUP ini, mereka semua harus tetap jomblo. Karna pacaran bukan pilihan yang tepat ketika kampanye CELUP masih berlangsung. Dengan jomblo, kegelisahan mereka sama orang yang pacaran akan terus terjaga, jadi invoasi dari kampanye ini bakal terus berlangsung.



Siapa tau dengan jomblo seumur hidup, mereka bisa memberantas perlakuan asusila dan menurunkan angka periaku pornoaksi di muka umum. Walaupun mereka jomblo seumur hidup, tapi berguna buat bangsa dan negara. Keren!

Ga Ngepos Foto Berdua Di Instagram

Karna udah konsekuensinya jadi aktivis CELUP, mau ga mau mereka ga bisa ga bisa ngepos foto berdua sama pacar di instagram. Karna media sosial itu ranah publik, dan mereka ingin memberantas "pencemaran" ranah publik yang dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi ya harus konsekuen sama yang udah dikerjain. Kecuali mau dibully sama netizen yang maha benar, ya monggo.

*  *  *

Akhir kata, buat adik-adik yang masih duduk di bangku kuliah atau siapapun yang mau bikin karya. Gue mohon dengan sangat kalo emang pengen bikin, carilah karya yang punya manfaat lebih baik. Karya yang lebih solutif tapi tetap menghormati orang lain. 

Gue tau pikiran kalian masih idealis banget, pengen sesuatu yang out of the box, yang wow! yang mengejutkan yang bisa bikin cepet terkenal. Mau jadi Awkarin, mau jadi Young Lex, terserah bebas! Asal ga kelewat batas. Zaman sekarang batas moral itu makin lama makin tipis. Hati-hati.

kampanye celup

Boleh banget punya karya, punya cita-cita yang bisa bikin bangga diri sendiri, dosen ataupun orang tua. Tapi hargai juga orang-orang di sekitar kalian. Kalian hidup sama manusia, bukan sama hewan dan tumbuhan kaya di hutan.

Adakalanya kita mesti menghargai wilayah pribadi orang lain. 

Berkaryalah tanpa harus gangguin hidup orang lain.