Meluruskan Makna Lebaran

lebaran 2018

Selama bulan puasa dan lebaran, sering banget dengerin istilah "kembali suci" atau "kembali ke fitrah" dll. Maknanya adalah kita sebagai manusia yang penuh dosa, di bulan ramadhan "dibersihkan" dari semua dosa karena amal ibadah yang dilakukan di bulan itu. Di hari raya idul fitri, kita kembali menjadi orang yang suci kayak manusia yang baru lahir, ibarat bayi yang tanpa dosa.


Kalo diresapi maknanya bagus dan dalam banget. Proses pensucian diri yang indah banget sebelum akhirnya menjadi orang yang "baru".




Baru baru dan baru!

Kita, sebagai manusia modern, memaknainya secara harfiah. Semuanya harus serba baru, dari ujung kepala sampai ujung kaki. Buat yang mampu sih bukan masalah ya. Tapi buat yang ga mampu, ini tekanan sosial buat mereka. Selalu ada slogan "Ga lebaran kalo ga pake baju baru". Padahal makna "baru" di sini bukan apa yang dipakai, tapi apa yang ada dalam diri kita.

\lebaran tak harus selalu baru


Gue kesel sama orang-orang yang coba manfaatin hal ini untuk kepentingan bisnis mereka. Kesannya tiap hari raya harus ada baju baru yang dipake. Kita masyarakat Indonesia yang terkenal konsumtif, jadi korban dari strategi marketing kayak gini. Dengan sukarela dan riang gembira mau merogoh kocek untuk beli baju diskonan (yang pada kenyataannya rata-rata udah dinaikin duluan sekian ratus persen) biar bisa lebaran pake baju baru.


Lebaran ga mesti pake baju baru gaes! Ga ada kewajiban sama sekali. Itu cuman strategi jualan mereka aja, biar kita ngabisin duit THR ke sana. Daripada tiap tahun duitnya dipake belanja baju baru mulu, mending dipake buat ngasih ke keponakan ataupun ke sodara yang memerlukan. Atau ditabung aja buat keperluan pribadi kita.




Kembali Fitrah?

Selain makna "baru" yang dimanfaatin sama oknum-oknum pebisnis, ada lagi istilah lebaran yang sering disalah artikan. Kembali fitrah. Tapi apa kita udah bener memaknainya selama ini?

Apa kita emang bener-bener balik ke-kesucian kita lagi? Atau hanya sekadar kata kiasan? Cara paling gampang sih ngeliat perubahan perilaku orang-orang sehabis puasa aja. Kalo makin kalem, makin beradab, makin rendah hati, bisa jadi beneran kembali ke fitrahnya sebagai manusia.


meluruskan makna lebaran
via muslim.or.id

Tapi kalo balik lagi ke kelakuannya dia kayak sebelum puasa, artinya dia cuman kembali, namun belum ke fitrahnya. Memang ini judgemental banget, kita ga bisa me-generalisasi semua. Mungkin diantara kita bakalan ada yang bilang, perubahan diri ga bisa dilihat cuman dari selama proses dia sebulan berpuasa aja, sebuah perubahan ga mungkin instan.

Puasa, banyak yang bilang adalah perang paling sulit. Karena puasa adalah perang melawan diri sendiri. Menahan dan melawan hawa nafsu sendiri adalah hal paling sulit yang harus dilakuin manusia. Kalo bisa mengalahkannya, kemenangan udah pasti ada di tangan kita.



Harap diingat, puasa yang dimaksud bukan cuman menahan lapar dan haus, ya. Tapi juga menahan nafsu ngegosipin orang, ngeliat hal-hal yang ga pantas, berkata-kata kotor, dan lainya. Kita udah kayak gitu belum? Kalo cuman nahan lapar dan haus sih bocah SD juga bisa kayak gitu.

Kalo puasa kayak tadi bisa dilakuin, perubahan dari dalam diri pasti keliatan kok. Asal ada niat buat berubah. Kalo emang niatnya ga ada ya percuma juga. Perubahan itu datangnya dari dalam diri, bukan karena orang lain. Berubah untuk diri sendiri, bukan untuk orang lain.



Ucapan Selamat Lebaran dan Maaf-maafan yang Sekadar Formalitas

Percuma ngirim ucapan selamat idul fitri mohon maaf bla bla itu kalo ujung-ujungnya sekadar tulisan tanpa tindakan yang tulus.

meluruskan makna lebaran

Jujur aja gue ga pernah ngebalas semua chat broadcast ucapan selamat idul fitri. Karena gue tau itu cuman formalitas. Gue lebih menghargai orang-orang yang tulus ngejapri satu per satu dan pake nama tertuju ke gue. Karena artinya emang niatnya buat minta maaf itu lebih keliatan. Meskipun dalam hati siapa yang tau ya kan.

Chat di grup apalagi bhahaha! Paling gampang buat formal-formalan kalo di grup. Cukup bikin 1 template chat terus sebar deh! Enak ya. Chat panjang-panjang gitu ga akan laku sama gue.


Terkadang kita terlalu gengsi buat minta maaf. Karena itu artinya kita yang mengaku kalah dan salah. Padahal ga gitu juga. Minta maaf duluan bukan berarti kita kalah, kok. Dan ga minta maaf bukan berarti dia jadi pemenang. Untuk urusan ini ga ada pihak yang menang dan kalah, yang penting hanya keikhlasan.


Kalo memang udah ikhlas untuk duluan, silakan. Kalo memang masih ikhlas untuk menerima permintaan maaf juga ga masalah kok. Sekali lagi: yang penting usaha minta maaf personalnya ada, bukan cuman nyebar chat template doang.



Jadi sudahkah kita memaknai lebaran sebagaimana mestinya?

Artikel Terkait

Meluruskan Makna Lebaran
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.