Pentingnya Privasi Digital Buat Anak

Habis jalan-jalan ke situs wyeth nutrition dan ada tab parenting club-nya. Gue jadi kepikiran ngebahas sesuatu yang bisa dibilang sering jadi masalah, terutama di era sosial media kayak sekarang. Privasi digital anak.

privasi digital anak

Beberapa waktu yang lalu, kita sempet dihebohkan sama foto-foto anak artis yang dipake sindikat penjualan anak sebagai bahan promosi mereka untuk "jualan". Waktu itu yang gue inget foto yang dipake adalah foto anaknya Ruben Onsu. Anaknya emang ngegemesin banget, sih.

Kok bisa sih foto anaknya Ruben dijadiin salah satu model untuk jualan? Ya karna Ruben emang artis yang tergolong sering update muka anaknya di media sosial. Artis lain juga ada yang anaknya jadi korban, sebabnya sama, sering update foto anaknya.

Yang lebih mengherankan lagi, sekarang para orang tua justru bikinin sendiri akun instagram buat anaknya. Yang dulu gue paling inget adalah Anji, waktu anaknya yang laki-laki, si SON itu lahir akun instagramnya udah nongol duluan. Belum ada 1 pun foto followernya udah ribuan!

Masih banyak orang tua di luar sana yang belum terlalu ngerti mengenai privasi digital. Karna menurut gue emang kurang tersosialisasi dengan baik hal yang kayak gini. Orang tua udah terlanjur bahagia karna baru ngerasain punya bayi dan pengen ngebagi kebahagiaan itu sama orang banyak melalui akun instagramnya. Boleh tapi ga mesti semuanya dibagi.

Para calon orang tua dan orang tua wajib punya edukasi digital tentang mana aja yang mesti dibagi dan ga dibagi. Biar di masa depan mereka bisa ngasih tau ke anak mereka keamanan digital yang baik itu kayak gimana. Jadi anaknya ga terjerumus ke hal-hal yang ga baik di media sosial.

Internet itu semacam hutan virtual. Kita ga tau binatang buas apa aja yang udah nunggu di dalam hutan itu. Karna kita ga tau apapun, ada baiknya nyiapin diri sejak dini. Biar ga "kaget" sama hal-hal yang ada di dalam sana. Termasuk privasi dan keamanan digital tadi.

Bukan cuman foto, sih, sebetulnya. Akun email, nomer hp, sampai gps location aja harus dipikirin juga. Berguna ga kalo dikasih tau di media sosial? Kalo ga mending gausah, daripada disalah gunain sama orang-orang yang ga bertanggung jawab.

Mungkin kalian mikir, ah gue kan bukan artis ga mungkin orang-orang bakal ngejahatin gue. Eh jangan salah! internet itu bisa memangsa siapa saja! Kalian ga boleh sedikit pun lengah sama kemampuan internet buat ngejahatin orang-orang. Siapapun bisa kena, meskpun kalian bukan orang terkenal.

Internet itu kejam kawan-kawan! Saking kejamnya kalian ga akan tahu siapa yang ngejahatin kalian sampai terbongkar kedoknya sendiri. Bisa jadi penjahatnya ada di sekitar kalian selama ini tapi kalian ga nyadar. Selalu hati-hati ngebagi sesuatu ke internet.

Perlu gue ingatkan, walaupun konten yang kalian buat sudah dihapus, bisa jadi masih ada "sampah" yang tertinggal di tempat lain. Namanya "jejak digital". Jadi sesuatu yang kalian hapus di internet itu sebenarnya ga terhapus sama sekali, masih bisa dilacak kalo kalian tau caranya.

Hati-hati buat para calon orang tua dan orang tua sekalian. Bahaya internet selalu mengintai anak-anak kalian. Didik mereka tentang keamanan digital sejak dini. Kasih tau mereka apa yang boleh dibagi dan apa yang ga boleh. Kalo kalian ga tau caranya, belajarlah! Zaman udah maju masa ngajarin anak soal keamananya sendiri ga bisa?

Selamatkan anak-anak kalian sebelum terlambat.

Artikel Terkait

Pentingnya Privasi Digital Buat Anak
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.