Ngemil Ngobrol Ngevlog Sama Belanga Indonesia di Jakarta Creative Hub

Jadi ceritanya gue lagi liburan ke Jakarta bulan februari lalu. Dalam rangka menghabiskan jatah cuti sekalian silaturahmi sama temen-temen blogger di Jakarta juga. Total gue habiskan waktu sekitar 4 hari di sana.

Karna gue pengen efekti liburannya, jadi sebelum berangkat ke sana gue udah ngasih tau duluan sama temen-temen yang di Jakarta, biar bisa luangkan waktu untuk ketemuan. Salahnya, gue cuman ngatur itinerary-nya cuman sehari. Sisanya random ngikut kemana angin berhembus.


belanga indonesia

Sama aja ga efektif jadinya.


Di hari ke-3 gue diajakin sama Benaaa, buat ikut ke acara yang pengen dia datangin. Kebetulan emang free dan temanya sesuai sama apa yang gue gelutin selama ini. Benaaa yang emang suka banget sama kuliner dan travelling, ngajak gue ke acara workshop sosial media yang ga jauh-jauh hubungannya sama kuliner.


Yah, daripada gue mangap doang di penginapan ya kan? Mending gue ikutan, itung-itung ngisi waktu + nambah temen baru lagi.


Ikut, lah, gue ke venue acara workshop-nya. Namanya Jakarta Creative Hub.



Jakarta Creative Hub (JCH) itu semacam sarana yang disediain khusus sama pemerintah kota Jakarta Pusat untuk para entepreneur atau pengusaha muda ataupun komunitas di ibukota sebagai wadah mereka berkegiatan/sekadar ngumpul. Bahkan bisa juga ngadain workshop/seminar/talk show di sini secara GRATIS!


Iya, di JCH komunitas itu bisa ngadain acara secara gratis dengan fasilitas yang lumayan lengkap menurut gue. Udah ada sound system yang bagus, ruang kelas ber-AC dengan tempat duduk yang nyaman, sampai proyektor juga ada.


Yah, standartnya tempat workshop. lah!
 


Tapi daripada ngadain di Banjarmasin? Udah susah nyari tempatnya, harus nyari di cafe doang lagi! Ngadain acaranya, sih, gratis tapi kan penontonnya mesti bayar buat beli makan sama minum di cafenya.


Bukannya ga mau ngadain di cafe, sih. Tapi gimana, ya? Komunitas di Banjarmasin tu kekurangan sarana untuk ngumpul bareng. Pemerintah daerah sini masih belum ngebaca potensi anak muda di sekitar, jadi yang banyak komunitas yang mesti gerak sendiri.


Seandainya ada 1 wadah khusus untuk komunitas yang terdaftar di instansi terkait, bisa gampang mengakses fasilitas tempat itu gratis untuk ngadain workshop dan sejenisnya pasti bagus banget.


Nah di Jakarta udah ada fasilitas kayak gitu. Jakarta Creative Hub dibangun untuk jadi wadah atau hub buat para pengusaha muda dan komunitas untuk berbagi ilmu dan cerita dengan fasilitas yang lumayan lengkap.

Waktu itu gue diajakin sama Travel and Food Blogger kenamaan, si Bernativa ke sini untuk ikutan nonton talkshow yang temanya ga jauh-jauh dari dunia dia, kuliner! Acaranya diadain sama Belanga Indonesia, platform kolaborasi pencinta kuliner untuk sama-sama ngerawat keragaman kuliner di seluruh Indonesia.

belanga indonesia
via belanga.id

Dengan tajuk "Ngemil, Ngorbol, Ngevlog" acara ini semuanya berkisah seputar kulineran. Dari gimana caranya ngejalanin bisnis kuliner online dari awal, terus ada talkshow sama professor-professor ahli pangan dari UGM yang mau launching buku. Sampai ke tips dan trik membangun instagram bisnis ala @tastemadeindonesia dan juga Banana roll.

Acara ini sendiri terdiri dari beberapa kelas. Sayangnya gue sama Benaaa ga bisa masuk semua kelas. Karna jamnya bentrok dan emang temanya juga beda. Gue jadi mata telinganya Benaaa di kelas lain dan dia nonton talkshow di kelas satunya.

Kelas yang gue masukin ada 3. Yang pertama bertema "Star Your Own Culinary Business"


via belanga.id

Pembicaranya dari founder Ngejamu dan perwakilan marketing dari statup kuliner "Kulina". Kalian yang di Jakarta kayaknya udah pada tau deh sama startup yang satu itu. Untuk lebih jelasnya kalian bisa tonton video yang udah rekam waktu nonton acaranya:



Di video itu materi 2 kelas gue gabungin jadi 1. Jadi udah singkat banget deh dan sepadat mungkin gue kasih ke kalian. Yang satu lagi tentang Jajanan Indonesia yang menduinia sayangnya sampai saat ini belum diedit dan gue juga belum tau kapan mau dieditnya hahaha.

Tapi diantara 3 kelas yang gue masukin itu, kelas yang sejarah kuliner ini yang paling menarik buat gue. Selain karena pembahasannya menggugah rasa kecintaan akan kuliner Indonesia, pematerinya juga lucu banget. Beliau adalah Prof. Dr. Ir. Murdijati Gardjito, guru besar ilmu dan teknologi pangan UGM.

Kapan lagi bisa dengerin kuliah dari seorang professor UGM tanpa harus jadi mahasiswanya terlebih dulu, ya kan? Hahaha. Rezeki yang ga akan datang 2 kali.

.belanga indonesia 

Selain materi dan pematerinya yang bagus, acara ini juga punya cemilan dan makan siang yang enak! Yap kalian ga salah baca, di acara ini pesertanya bebas ngambil cemilan yang udah disediain sama panitia. Mulai dari jajanan modern kayak snack Taro, Mie Remez sampai jajanan tradisional kayak Wedang Uwuh  juga ada.

Yang paling penting semuanya itu gratis!

Udah gitu di akhir sesi, semua peserta dikasih goodie bag lagi buat dibawa pulang. Gue juga dapet dong! Akhirnya dijadiin oleh-oleh buat di rumah. Daripada ga ada sama sekali yang dibawa, ya kan? Hehehe..


Seandainya aja kegiatan kayak gini ada juga di Banjarmasin, gue yakin banget bakalan banyak bermunculan komunitas-komunitas lain yang tertarik ngadain acara mereka. Terlebih lagi kalo ada tempat semacam JCH ini. Dan semuanya disediain gratis, jadi ga perlu repot mikirin biaya sewa tempat segala macam.

Semoga aja mimpi ini bakalan segera terwujud biar komunitas di Banjarmasin makin berkembang lagi. Aamiin.

Artikel Terkait

Ngemil Ngobrol Ngevlog Sama Belanga Indonesia di Jakarta Creative Hub
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.