Puasa Ya Puasa Aja

Mungkin tulisan kali ini agak nyelekit. Kalo emang mau nerusin baca kita berharap yang baca uidah ngebuka pikiran dan wawasan seluas-luasnya. Karna tulisan kali ini bukan untuk dibaca orang yang berpkiran sempit dan sumbu pendek. Jika udah ngerasa memenuhi syaratnya, silakan lanjutkan membaca.

buka siang hari

Pada awalnya kita ngerasa biasa-biasa aja sama hal ini. Adalah hal lumrah ketika semua orang harus saling menghormati. Protes juga ga banyak, jadi kita pikir semuanya baik-baik aja. Sampai akhirnya kita sadar, ada yang ga beres nih.

Yang mau kita omongin adalah peraturan dan razia warung/resto yang buka siang hari di bulan puasa. Dan razianya sama ormas yang bukan haknya buat ngerazia. 

Ingat. Topiknya itu.


Dikasih peraturan buat ga buka di siang hari pas bulan puasa aja rasanya salah satu tindakan diskriminatif. Walaupun alasannya "biar khusyuk ibadah puasa", alasan kayak gini udah ga make sense lagi. Seberapa signifikan sih pengaruhnya warung yg ditutup siang hari sama puasa kalian?

Kasian sodara-sodara kita yang non muslin dan juga sodara muslim yang emang ga bisa puasa. Gimana mereka mau nyari makan coba? Makan daun? Masalahnya, ga ada solusi buat hal itu. Masa disuruh nahan lapar sampe jam 3 siang baru boleh makan? Sama aja mereka puasa dong. Yang harusnya bisa makan sebelum jam 12, ujung-ujungnya telat. Yang harusnya sakit bisa sembuh lebih cepet, malah makin parah karna telat makan.

Okelah kita apresiasi pemerintah sama pejabat daerah yang ga ngebolehin warung/resto buka kecuali udah lewat jam 3 siang. Tapi, kenapa ada ormas yang songong buat ikutan ngerazia juga sih? Sering banget baca berita ormas itu ngerazia sambil ngerusakin warung yang lagi buka.


Hello? Anda sehat? Itu tempat orang nyari rezeki, loh! Bukan tempat sampah yang bisa diacak-acak seenak hidung kalian. Abis dirusakin dibiarin gitu aja lagi. Kampret. Udah ngerusakin, tanggung jawab kaga mau. Alasannya dia udah ngeganggu ke-khusyukan ibadah puasa umat Islam.

Mari kita berandai-andai dia beneran ganggu, trus emang lu berhak ngehancurin usaha mereka gitu? Enak banget ngomong.

Lagian kalo ganggu, sebelah mananya mereka ganggu? Mereka itu jualan buat orang yang ga puasa. Yang puasa mah ga usah ikut campur. Ngapain kalian yang ribet sih? Heran. Urusan orang lain lu campurin, emang urusan diri sendiri udah beres?

Puasa ya puasa aja.


Mau orang khusyuk kek mau ga kek urus puasa kalian aja. Gausah sok-sok jadi jagoan. Lagian kalo ngerusakin usaha orang gitu puasa kalian bakalan berkah? Tapi ga tau deh ya, Tuhan kan Mahabijaksana. Dia Maha Melihat dan Maha Tahu mana Hamba-Nya yang beneran puasa, mana yang ga. 

Dan jujur aja nih, kita yang puasa ini ga perlu dibantuin buat khusyuk puasa. Sumpah. Kita bisa sendiri kok dan kita yakin sodara-sodara muslim yang lain juga gitu. Ga perlu sampe ngerazia warung yang buka di siang hari. Ormas kaya kalian itu bukan kewajibannya ngurusin begituan. Udah ada Satpol PP sama polisi yang ditugasin. Mau jadi polisi, ya daftar akpol! Bukan ikutan ormas.

Jadi ga usah bawa-bawa "umat Islam" karna kita bukan umat Islam yang lemah imannya dan tergoda ngeliat warung yang buka siang hari pas puasa. Emang bocah SD yang kalo ngeliat air pengen pura-pura kumur-kumur biar ga ketauan nelen airnya? Yaelah ciprik amat.

Atau jangan-jangan yang lemah iman itu sebenernya kalian? Yang ngerazia trus ngehancurin usaha dagangan orang? Ups.

Artikel Terkait

Puasa Ya Puasa Aja
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.