Harga Skuter Listrik

Zaman sekarang masyarakat mulai banyak yang memulai gaya hidup sehat dan ramah lingkungan. Dari yang sederhana kayak makai angkutan umum untuk pergi ke kantor/sekolah, sampai yang ekstrem kayak bikin rumah hemat energi.



Salah satu hal yang bisa kita lakuin di zaman sekarang adalah pelan-pelan berpindah dari sumber energi fosil ke sumber energi terbarukan. Contohnya sumber energi listrik. Banyak orang, terutama di luar negeri, udah nyiptain barang yang sumber tenaganya adalah energi terbarukan. Di Indonesia sendiri implementasinya masih jarang, karena terbentur hal klasik: biaya.

Jadi jangan salahkan kalo harga skuter listrik di sini lumayan mahal dibandingkan dengan di luar negeri. Kita pikir dengan harga 15-17 juta-an untuk 1 skuter listrik itu mahal. Tapi kalo dihitung-hitung, sebetulnya kita ga rugi-rugi banget. Karena bahan bakar yang digunakan itu cuman listrik, bukan bahan bakar fosil.

Dengan bahan bakar listrik kayak gini, berarti ga ada yang namanya asap knalpot dan bau dari asap yang bakal ngeganggu kita di jalan nantinya. Kalo ga ada asap, udah bisa dipastikan kadar polusi udara di lingkungan sekitar kita bakalan berkurang. Kita udah berkontribusi terhadap kebersihan lingkungan udara di tempat kita.


Apalagi kalo kita tinggal di kota besar kayak Jakarta misalnya. Polusi udaranya udah ga terkontrol lagi. Asap motor dimana-mana, belum lagi bus-bus yang udah tua tapi masih beroperasi, asap dari knalpotnya yang hitamnya tebel banget, kebayang seberapa gede kotoran yang dilepasin ke udara. 

Kalo ditanya: kapan waktu yang tepat buat kita beralih ke teknologi ramah lingkungan? jawabannya ya sekarang. Karena semakin cepet kita berganti ke sumber energi terbarukan, maka semakin cepat pula kita ngebantu untuk melestarikan lingkungan sekitar.

Ga ada kata terlambat untuk mengubah gaya hidup jadi lebih sehat. Selama ada kemauan pasti ada jalan. Mengganti bahan bakar bermotor dari premium ke pertalite atau pertamax juga salah satu gaya hidup sehat. Ya meskipun masih tetep bahan baka fosil juga, tapi minimal kita udah berkontribusi untuk ga bikin polusi udara jadi tambah parah.


Kata Menristekdikti, Mohammad Nasir, kendaraan bermotor itu nyedot 35% dari total konsumsi energi nasional. Gila itu angkanya gede banget! Kalo aja kita bisa ngurangin konsumsinya 5% aja pasti udah punya dampak yang signifikan banget.

Kita berharap dengan adanya motor/skuter listrik masuk ke Indonesia adalah tanda perubahan ke arah gaya hidup sehat akan segera datang. Minimal dengan adanya produk ini, produsen ngeliat potensi pasar yang gede di Indonesia. Dan kita berharap masyarakat udah pada cerdas untuk semakin menjaga kebersihan lingkungan sekitarnya.

Karena udah pasti kita ga bisa mengonsumsi bahan bakar fosil terus. Suatu saat kita pasti bakalan bergeser ke energi alternatif. Kenapa ga dimulai dari sekarang aja, ya kan?


1 hal yang kita prediksi bakalan menghambat pertumbuhan kendaraan bertenaga listrik ini adalah karena mindset orang-orangnya. Mereka mikirnya masih tertutup dan selalu menilai sesuatu hanya untuk jangka pendek.

Jarang banget ada yang liat dari sisi jangka panjangnya. Harga skuter yang 15-17 juta-an kalo dilliat dari sisi investasi itu sesuatu yang menguntungkan lho! Walaupun bukan uang yang langsung keliatan didapatkan, tapi minimal kita udah ngurangin tingkat polusi udara.

Ya namanya juga investasi, mana ada langsung instan dapetin hasilnya. Kalo emang niatnya baik untuk melestarikan lingkungan pasti deh nanti kita dapat manfaatnya sama-sama.

Artikel Terkait

Harga Skuter Listrik
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.