Previlage Kampungan

Ketika kita mendapatkan keuntungan atau bahasa kerennya sekarang previlage, sebisa mungkin memanfaatkannya dengan maksimal. Itu udah naluri alami manusia, setiap ketemu momen aji mumpung harus manfaatin karena belum tentu ketemu 2 kali.

Previlage sendiri bermacam-macam bentukannya. Dari koneksi yang tepat, sehingga punya jalur yang lancar jaya untuk bisa menemukan momen aji mumpung yang tepat. Sampai ke hal-hal sederhana seperti, bisa nonton film lebih dulu daripada orang lain.

previlage kampungan
 

Level sederhana ini, biasanya banyak yang kelakuan kampungannya akan keliatan. Karena mereka ga bisa dapatin level yang lebih tinggi. Jadi serendah rendahnya previlage akan berusaha dikasih liat ke semua khalayak biar orang-orang pada tau. Jatuhnya jadi norak alias kampungan.

Previlage nonton duluan emang ga banyak orang bisa ngelakuinnya, jadi harus ditunjukkin kalo mereka salah 1 dari sedikit orang yang bisa merasakannya. Wajar banget, tapi kalo kelakuannya udah sampai ke level norak dan kampungan jadinya ga ikut bersyukur, malah dongkol ngeliatnya.

Sayangnya banyak yang manfaatin previlage ini ga pada tempatnya. Pas nonton justru ngasih spoiler sama yang belum nonton. Keliatan banget kepengen pamer "nih lo gue nonton duluan, gue rekam dari dalam studionya langsung pas filmnya lagi main". Trus diupload ke medsos sendiri, yang mana ada orang lain di sana, ga cuman dia seorang. Sekarang tujuannya apa kalo bukan pamer? Mau ngasih info? Ga sih orang udah tau kalo filmnya tayang hari itu. Mau ngasih liat bisa ngelanggar hukum? Oh ini sih emang dongo aja kelakuannya. Ga bisa ditolelir.

Yang upload video atau foto gitu okelah masih bisa direport copyright biar dihapus videonya (kalo bisa sih sekalian akunnya juga biar jera). Bangga banget kayak udah bisa ngelanggar hukum sampe diupload ke medsos sendiri. Aneh banget kelakuannya. 

Tapi yang lebih kampungan adalah yang ngasih spoiler lewat tulisan. Dikasih tau adegan-adegan penting di filmnya. Ya sama aja sih jatohnya, beda kontennya doang. Konten tulisan sayangnya agak susah dilaporin secara copyright.

Mungkin kalian mikir, udah resikonya punya medsos dan ga bisa dihindari hal-hal kayak gitu, kenapa dipikirin banget?

Oh tentu saya tau resikonya, dan saya sudah sebisa mungkin mengkontrol diri untuk tidak menonton, membaca ataupun melihat info-info kecil tentang film yang belum saya tonton saat itu.

Masalahnya tidak semudah mau menonton atau tidak saja di sini, karena media sosial bukan cuman milik 1 orang. Jadi sebaik-baiknya menghindar tetap aja terpapar spoiler-spoiler jahanam ini.

Jadi, daripada saya terus-terusan kepikiran sama previlage kampungan ini, mending saya lakukan tindakan pencegahan dini untuk tidak memarahi orang-orang norak itu dengan memblokir dan mengunfollow media sosial mereka yang mengupload spoiler.

No hard feelings yes..

Ini semata-mata demi menjaga kesehatan mental bersama aja nih kita, ya kan?


Sebelum saya mengakhiri curhat ini, coba pikirkan lagi..

Kamu udah capek-capek ngumpulin duitnya. Kerja banting tulang siang malam.
Kamu udah capek antri/mantengin layar hp untuk dapatin tiketnya.
Kamu udah ngeluangin waktu berharga untuk nonton filmnya ke studio.
 

Semua hal itu, kamu lakukan demi untuk bisa upload ke medsos kamu secara gratis? Kamu uploadnya gratis, tapi nonton filmnya bayar? Udah gila kamu ya?

Logika kamu jalan apa ga?

Gunakan otakmu selagi masih mampu untuk berpikir.
Pakai logika kamu ketika akan melakukan sesuatu.
Kalo punya previlage, tunjukkan secara elegan, bukan dengan cara kampungan.

Previlage Kampungan Previlage Kampungan Reviewed by Radhian on December 20, 2021 Rating: 5

No comments:

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.

Powered by Blogger.