Edisi Kangen Jogja

Saat lagi gabut, saya suka iseng buka aplikasi travel untuk cek harga tiket murah. Tujuannya emang pengen liburan tapi belum tau kapan, niatnya pengen tanam sugesti bisa liburan aja dulu hahahha..!

Kalo kejadian alhamdulillah, kalo ga juga gapapa. Yang penting udah usaha ya kan?

Kebetulan juga kan pemerintah lagi ngadain diskon untuk tiket pesawat ke beberapa kota tujuan wisata hampir seluruh Indonesia. Siapa tau bisa dapet diskon itu untuk liburan nantinya.

 

Edisi kangen jogja

Saya lupa, apakah Yogya juga salah satu destinasi yang mendapatkan diskon dari pemerintah atau tidak. Tiba-tiba saja pikiran saya mengarahkan untuk cek harga tiket ke sana.

Ternyata di bulan Juli 2020, adalah salah satu bulan dengan harga tiket paling murah! Dari harga normal sekitar 800ribuan di bulan lain, bulan Juli bisa dapat harga 466ribu aja!! Gilaa!!! Langsung kebelet pengen booking tapi inget saldo di rekening ngetawain, akhirnya ga jadi deh! Kampret!

Yah namanya juga jalan-jalan, kita yang rencanain, saldo rekening yang ngebatalin.

Anyway.. Jogja merupakan salah satu tempat yang paling pengen saya kunjungi balik setelah Bandung. Karena menurut saya, vibes-nya Jogja itu mirip-mirip sama Banjarmasin. Mau cari tempat nongkrong, jalan-jalan tu ga perlu jauh-jauh. Bisa dijangkau pake motor dengan cepat. 

Lalu kenapa yang pertama adalah Bandung? Nah yang ini saya ga bisa jelasin. Pokoknya pengen banget tinggal di sini. Enak aja gitu kayaknya ya. Udah jatuh cinta pokoknya. Kayak berasa lahir di sana aja, padahal baru sebentar di situ. Ada yang pernah begini juga ga pas jalan-jalan?

Balik lagi ke Jogja, waktu itu ke sana bareng sama sahabat-sahabat dari zaman sekolah dulu. Meskipun saya telat 2 hari ngumpul bareng mereka, tapi tetap dapatin pengalaman liburan yang seru.

edisi kangen jogja
 

Itu pertama kalinya saya liburan keluar Kalsel tanpa diikuti sama orang tua. Rasanya enak banget! Hahaha! Kalo bareng orang tua tu yang kemana mana mesti ngikutin mereka, ga bisa sebebas ini. Bisa nentuin destinasi wisata sendiri tanpa harus mikirin ortu bakalan suka/ga sama tempatnya karena mungkin terlalu anak muda jadinya bikin mereka agak risih gitu-gitu.

Lagian kalo sama ortu tu pasti bareng sama temen kantornya mereka dan pake jasa tour guide gitu. Jadi yang nentuin tujuannya mau kemana kemana ya si agen. Meskipun (mungkin) dirapatin dulu sama perwakilan dari kantor ya, tapi tetap aja kurang seru menurut saya. Ya ini selera masing-masin sih, kalo saya memang sukanya yang free roam gitu kalo jalan-jalan. Ga terikat sama aturan-aturan.

Waktu itu, destinasi yang dikunjungin di Jogja ada beberapa yang saya ingat. Goa Pindul, Gereja Ayam (atau Burung ya?), Borobudur (ya oke ini bukan di Jogja), Bukit Bintang (ini masih masuk Jogja bukan? maaf kalo salah), dan tentunya Malioboro dong.

edisi kangen jogja
 

Khusus yang di Malioboro, jujur saya agak kurang bisa menikmati. Karena waktu ke sana itu pas malam minggu, dan suasananya RUAMEEE BANGETT GILA!! Jadinya berisik dan ga bisa dengan santuy menikmati keindahan malam di sana. Mungkin ini tempat yang pertama kali saya kunjungi balik untuk bisa merasakan atmosfir yang lebih pas.

Perkulineran Jogja juga masih banyak yang belum dijelajahi. Meskipun menurut saya waktu itu udah makan kemana-mana kayak ke Sate Kambing Pak Pong, The House Of Raminten, Lotek Sagan deket UGM, sama Mie Ayam Bu Tumini yang porsinya jumbo harga murah itu. Gila sih pas ke Mie Ayam itu ruamenya minta ampun!! Untuk masih dapat tempat duduk tuh, padahal penuh banget orangnya.

Sepertinya masih banyak kuliner khas lainnya yang belum saya cobain. Karena saya penggemar gudeg, saya kepengen nyobain gudeg asli Jogja itu kayak gimana rasanya. Dulu pernah dibawain sama ortu gudeg kalengan gitu, cuman rasanya ga afdol kalo ga langsung ke sana ya? Hehe emang rada ambisius tapi biarlah ya, namanya juga memvisualisasikan keinginan, siapa tau terwujud beneran. Aamiin.

edisi kangen jogja
 

Oiya soal kuliner ini jujur aja saya ga ada bosennya, apalagi kalo jarang makan, bisa tiap hari bisa saya makan klo lagi ada di tempatnya yang paling enak. Dan mungkin lotek sagan itu akan jadi salah satu destinasi saya juga nantinya. Sampe sekarang saya belum pernah makan lotek lagi selain di Jogja. Sayang banget di Banjarmasin ini ga ada 1 pun yang jual lotek. Atau ada? Tapi saya ga tau karena beda namanya ya? Entahlah.

Saya juga ketinggalan 2 hari liburan dari temen-temen saya yang udah duluan sampe waktu itu. Jadi saya juga akan mencoba menapak tilasi kunjungan mereka yang belum pernah saya datangi di Jogja. Untuk destinasi yang ini sepertinya saya harus tanya ke mereka deh kemana aja tempat-tempat yang didatangin.

Kalo kalian juga ada rekomendasi destinasi lain yang wajib didatangin di Jogja coba komen juga ya! Biar nambahin referensi dan ittenarary saya di sana juga.

Btw bentar lagi 2022 nih ges, kalian udah planning mau travelling kemana aja? Coba komen dong saya pengen tau juga nih. Siapa tau kalian mau ke Banjarmasin kan, nanti saya bisa kasih rekomendasi-rekomendasi tempat yang ga mainstream turis hehehe!

Makasih udah baca sampai habis ya! Sampai ketemu di tulisan berikutnya!

Edisi Kangen Jogja Edisi Kangen Jogja Reviewed by Radhian on December 17, 2021 Rating: 5

No comments:

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.

Powered by Blogger.