Cerita Ketika Mendadak Jadi Mentor

Jadi ceritanya kemaren nyambi jadi mentor dadakan 1 orang mahasiswa yang lagi bikin skripsi tentang instagram marketing. Dia pengen sekalian belajar jualan online sekaligus dijadiin bahan untuk penelitian skripsi dia.



Kebetulan saya yang dicari karna ada yang kenal saya sebagai seorang instagram marketer. Padahal belum ada setahun belajar jualan di instagram. Jadilah saya yang dia cari untuk ketemuan belajar sama-sama.

Dia ngeluh udah sebulan ngejalanin usahanya, tapi masih belum ada closing. Sementara temen-temen yang lain udah banyak pada closing.

Awalnya rada bingung juga sih, kenapa laki-laki ngejalanin usaha bisnis perawatan wajah. Tapi ya gapapa deh namanya juga belajar, yang penting usahanya halal.

Berikut beberapa hal yang saya kasih tau ke dia yang mungkin bisa anda praktikkan juga:

1. VARIASI ANTARA HARDSELL DAN SOFTSELL

Waktu pertama kali belajar jualan di instagram, saya selalu ngeliat konten yang ada di akunnya kayak gimana. Soalnya instagram itu kan 80% visual, 20% teks. Jadi gimana kita ngemas produk kita jadi konten visual yang menarik.

Kebetulan diakunnya dia, isinya hardselling semuanya.

Ga salah sih, cuman menurut saya kalo masih belajar jualan di instagram alangkah baiknya kalo sekali-sekali diselingin konten informasi. Yang sederhana aja, kayak tips trik kecantikan, info kesehatan kulit, pokoknya yang ada hubungannya dengan produk yg ditawarkan.

Kalo kontennya aja ga mengundang interaksi, gimana orang mau tertarik sama produk kita? Logikanya kan gitu, ya.

Jadi saya saranin dia untuk lebih banyak sharing informasi kesehatan kulit daripada terus-terusan hardselling. Orang pasti bosen juga kalo dijualin terus-terusan.

Dan menurut saya lebih orisinil daripada ngambil materi yang sama yang udah pernah dibagikan ke grup membershipnya.

2. NTAR DULU MIKIR CLOSING


Selain konten yang terlalu hardsell, dia terus-terusan nanya gimana caranya dapet closing. Bingung juga jawabnya, karna dia sendiri belum ada leads yang masuk sama sekali. Buat yang ga tau, leads itu chat/pertanyaan yang masuk dari calon customer anda.

Intinya sih belajar jualan di instagram, apalagi masih baru, ga usah mikirin dapet closing dulu. Yang penting konten di instagramnya terisi banyak dulu aja, jadi ketika orang ngeliat akun anda ga cepet bosen.

Bertahap dan bersabar. Kuncinya itu, terus yang penting rajin upload konten, rajin cari konten yang bermanfaat buat dibagikan. Konsisten upload 3-5 kali sehari misalnya.

3. DILARANG MENCURI TESTIMONI ORANG LAIN

OH IYA!

Dia juga comot testi orang lain!

INI SANGAT TIDAK DISARANKAN!


Saya tidak menyarankan buat anda yang pemula mengambil testimoni orang lain tanpa izin. Kecuali dari supplier langsung yang ngasih, atau sesama member yang udah ngasih izin untuk dipake testinya. Selain dari itu kalo bisa gausah, ya.

4. CIPTAKAN KEBIASAAN DULU

Sebelum berharap ada closing, yang wajib dilakuin adalah menciptakan kebiasaan rutin upload. Setiap memulai hal baru, selalu ciptakaan kebiasaannya terlebih dahulu sebelum melakukan yang lain. Termasuk juga dalam usaha instagram marketing seperti ini.

Bikin jadwal rutin untuk upload konten setiap harinya. Kalo perlu, tentuin jam berapa anda akan upload konten tersebut. Setiap hari harus upload konten di jam yang sama tersebut. Awalnya memang berat, ke depannya ga akan lagi terasa berat. Percaya sama saya.

Anda perlu mendisiplinkan diri dalam keadaan tertentu. Jika sudah disiplin melakukannya, maka akan terasa aneh ketika anda berhenti melakukan kebiasaan tersebut. Berasa ada yang kurang mulu.

5. BUAT COSTUMER NYAMAN DULU

Karna belum pernah nanganin calon pelanggan, pasti akan gugup ketika ada pelanggan paling pertama coba kontak ke anda. Saya juga dulu kayak gitu waktu pertama kali belajar jualan di instagram. 

Gausah gugup, santai aja rilex dan ga perlu buru-buru. Kontrol emosi anda, balas sewajarnya dan usahakan untuk selalu bertanya setiap kali membalas chat mereka. Kalo mereka DM di instagram, buat mereka nyaman dulu di sana. Ga perlu buru-buru nyuruh pindah ke WA.

Itu metode saya ya. Boleh dipake boleh juga ga. Sebebasnya anda mengaplikasikannya kayak gimana. Kalo saya, dimana dia ngechat duluan, di situ dia saya layani. Karna kalo disuruh pindah belum tentu akan terjadi closing. Mood calon pelanggan anda bisa berbeda soalnya.

-----------------

Astaga panjang banget, ya! Yaudah deh segitu dulu. Semoga bermanfaat buat temen-temen semua, ya!


Tips-tips dan mindset di blog ini harap dipraktekkin ya. Karna kalo dibaca doang namanya cuman dapat teorinya. Prakteknya ga ada.

Ingat, ya! #2019GantiMindset 😂

Selamat berkakhir pekan!

Artikel Terkait

Cerita Ketika Mendadak Jadi Mentor
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.