Teori Tanpa Praktik Adalah Sebuah Kerugian

Kalian pernah ga sih ngerasa ga punya bakat sama sekali di dalam 1 hal, terus berusaha untuk belajar hal itu biar ga bego-bego amat? Itu kejadian di gue dalam beberapa bulan terakhir.

Teori Tanpa Praktik adalah kerugian

Karna ngerasa bego banget di dalam marketing dan dunia jual menjual, gue pengen belajar teknik menjual dan dunia marketing yang paling dasar. Untungnya sejak kecil gue diajarin jualan sama ummi alias ibu. Waktu itu disuruh jual snack stick balado yang dibungkus dalam plastik-plastik kecil.


Dulu waktu itu jualan masih di dalam kelas doang. Harganya pun masih murah, cuman Rp. 500 per bungkusnya. Kadang habis kadang ga. Tapi lumayan laku sih diantara temen-temen sekelas. Namanya juga masih bocah yak belum terlalu ngerti untung rugi gitu, kadang gue tinggal gitu aja dagangan di tempat duduk. Pas dihitung sama ibu ternyata uangnya kurang daripada jumlah bungkusnya, hahahah.


Yah dari situ gue mulai tau dagang ada untung ruginya, ga mesti untung terus. Mungkin karna dasar pemikiran yang belum diubah, jadi makanya sampai kerja sekarang baru berani mulai jualan lagi. Pikiran gue kalo jualan itu susah, karna mesti ngejajain suatu produk atau barang ke orang-orang yang belum tentu mau beli.


Untungnya, ada kursus daring yang gratis yang punya materi pelajaran tentang marketing. Langsung lah gue lahap habis semua materinya. Kerennya lagi, di kursus daring itu ada ujiannya juga, jadi tiap beberapa materi ada ujiannya, bahkan ada ujian akhirnya juga persis kayak kuliah.


Selain belajar di kursus daring, gue juga belajar materi-materi marketing dari youtube. Tapi ga semua dipelajarin, gue cuman nonton yang emang sepertinya cocok untuk diterapkan aja.


Tapi rasanya kurang pas kalo cuman dapet teori doang ga ada praktiknya. Nah karena sekarang udah punya modal sendiri saatnya mencari bisnis yang tepat dan sesuai sama market yang ada di gue. Apa ya?


Karna kebanyakan temen gue adalah seumuran dan di bawah sedikit, jadi cari produk yang bener-bener bisa "masuk" ke area mereka semua. Bukan cuman bisa masuk tapi juga emang mereka mau beli produk itu. Di sinilah seni jual menjualnya mulai bekerja.


Gimana caranya kita ngejual barang yang belum tentu orang perlu sama barang itu sampai akhirnya dia yang nyari-nyari kita untuk beli itu barang. Untuk sampai ke tahap ini tentu ga gampang dan ga cuman belajar teori doang, tapi juga harus disertai sama praktik lapangan.


Jadilah gue jualan produk print on demand. Apa itu? Produk yang akan dibuat dengan desain yang eksklusif dan personal banget khusus buat pembelinya. Artinya print on demand sendiri kalo secara harfiah adalah cetak sesuai permintaan. Ya memang gitu cara kerjanya, produk yang gue jual akan dibuat jika permintaan ada.


Yang gue jual ada 2 produk, casing hp custom dan juga powerbank custom. Karna gue ngeliat sepertinya di sini belum banyak yang jual casing handphone yang bisa didesain sesuka hati kayak gitu.


Jadi jatohnya personal banget buat pemiliknya. Sekarang kan zamannya yang "gue banget" semua gitu. Jadinya gue mencoba mengikuti keinginan pasar. Apalagi kekuatan sosial media sekarang kuat banget, terutama buat generasi Z yang anaknya emang medsos banget.

Gue fokusnya jualan di instagram. Meskipun sering posting silang antara instagram dan facebook. Selain 2 media sosial itu, gue coba sesekali posting di LINE dan juga Whatsapp. Alhamdulillah sejauh ini sudah banyak order yang datang. Walaupun belum sebulan toko daring ini gue buka.


Kalian kepo sama toko online gue? Boleh cek langsung @radstore"
Dan setelah dijalani beberapa minggu ternyata jualan itu asyik! Yang paling ga ngebosenin adalah otak mikir terus untuk bisa bikin tulisan yang bener-bener bisa jadi pancingan yang bagus buat pelanggan.

Selain mikir pancingan yang bagus, kita juga diajak mikir gimana caranya pelanggan bisa beli barang kita lebih dari satu. Seru banget kalo udah nyampe sana! Wahahah.. seninya macem-macem karna pelanggan 1 ga akan sama dengan pelanggan yang lain. Jadi ga bisa pake 1 cara yang sama untuk semua orang.

Asyik ya ngebayanginnya?

Gue ga nyangka ternyata dunia jual menjual justru menarik banget kayak gini. Asal mau belajar dan niat untuk memulai pasti bakalan ketemu jalannya sendiri. Yang penting yakin dan percaya diri sama produk yang akan kita jual.

Jualan boleh tapi tetap hormati temen-temen kita juga. Bukan berarti jualan harus promo tiap hari ke semua temen-temen. Mereka pasti eneg kalo digituin terus. Saling mengerti aja, gimana kalo kita yang jadi dia yang dijejalin iklan terus-terusan tapi ga ada interaksinya sama sekali ke mereka?

Terima kasih udah baca tulisan buat arisan blognya komunitas blogger banjarmasin kali ini. Jangan lupa kunjungi juga situs karya anak banua gengs! Karna di sana ada banyak informasi yang menarik buat kalian.



Artikel Terkait

Teori Tanpa Praktik Adalah Sebuah Kerugian
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.