Skill Atau Tools? Mana Yang Lebih Baik?

Sebelumnya saya minta ridho dan minta halal jikalau yang bagikan ini terlihat seperti sok tahu sekali. Tapi ini saya bagikan semata-mata karna memang niat saya untuk membagi apa yang saya dapatkan dari belajar ilmu digital marketing selama ini. Sayang aja gitu kalo cuman saya yang dapat ilmunya sedangkan temen-temen yang lain ga.



Padahal ilmu marketing ini kita akan terus-terusan pake di kehidupan sehari-hari. Ilmu marketing juga bisa dipelajarin sama semua orang, siapa tau dengan saya share mindset-mindset marketing ini teman-teman bisa belajar pelan-pelan masuk ke dunia yang baru. Jadi ilmunya pelan-pelan nambah gitu.


disclaimer: semua tulisan yang tergabung dalam kategori mindset adalah hasil rangkuman saya terhadap materi-materi yang dibagikan oleh mentor-mentor di bidang digital marketing. Bukan jiplak tapi saya tiru lalu saya modifikasi sesuai dengan gaya tulisan saya.


Mari kita mulai!


Skill atau tools mana menurut teman-teman paling utama? Menurut saya pribadi, skill harus diutamakan lebih dulu. Karena tanpa skill, tools ga akan banyak membantu. Pernah dengar kan ujaran "teori tanpa praktik = 0"? Itu bener banget menurut saya. 


Karena dengan praktik, kita punya pengalaman lebih daripada yang cuman belajar lewat teori doang. Lagian ilmu tanpa praktik itu susah, kita ga dapat apa-apa selain ilmunya. Padahal dari praktik itu kita bisa ketemu hal-hal baru yang ga ada di teori.


Tools atau alat akan minimalis kegunaannya kalo skill kita belum maksimal. Gimana cara mengasah skill? Sering-sering latihan. Bruce Lee pernah bilang "Aku lebih takut dengan orang yang punya 1 jurus tapi melatihnya 1000 kali, daripada dia yang punya 1000 jurus tapi cuma 1 kali melatih".


Skill penjualan itu ada macam-macam. Mulai dari membuat copywriting yang bikin orang penasaran, membuat caption yang mengundang interaksi, bikin foto yang mengundang komen dan likes banyak, dan lain sebagainya.



Awalnya ga tau sama sekali sama hal ini. Sampai ikutan kursus gratis di indonesiax waktu itu, akhirnya tau bahwa ilmu marketing ini luas banget. Dan menarik untuk ditelisik lebih dalam. Karna basic-nya ilmu marketing adalah menulis! Kebetulan banget menulis udah ditekuni dari dulu tapi ga berorientasi ke marketing.

Pelajari dulu skiilnya, sambil pelan-pelan praktek ilmu yang udah diajarkan. Biar bisa tau salahnya dimana, yang bagus kayak apa. Karna beda target market beda pendekatan dan cara promosinya. Jadi ga bisa 1 skill untuk dipake ke semua target. 


Buat saya, mindset sebelum membuka usaha digital marketing itu harus bener dulu. Karena kalo mindset-nya udah salah, maka ke depannya akan sulit diubah. Untuk itulah pentingnya belajar skill digital marketing lebih dulu, sebelum mikirin mau jualan apa di internet.


Gunakan tools kalo udah yakin skill yang udah beberapa disebutin tadi udah cukup menghasilkan. Kalo belum, latih lagi sampai bener-bener ngerti dan paham dimana polanya. Karna kalo udah ketemu polanya, pelan-pelan kita akan ngerasain pertumbuhan usaha kita dengan sendirinya.



JANGAN LOMPAT-LOMPAT!

Yang paling sering dilakuin pemula kayak kita adalah belajarnya lompat-lompat. Ilmu yang 1 belum kelar, udah belajar ilmu yang lain. Akhirnya ilmu yang didapat cuman setengah dan ga kelar. Karna ilmu yang cuman setengah-setengah malah jadi kebingungan sendiri waktu praktik.

Belajar itu kayak kita waktu sekolah dulu, pelan-pelan aja. Gausah buru-buru, ga ada yang ngejar juga. Pelajari dari hal paling dasar dulu, kenalan sama dunia jualan online. Kalo udah akrab, baru masuk ke langkah berikutnya, gimana jualan di dunia online di tengah ketatnya persaingan penjual.


Indonesia itu penduduknya 250 juta jiwa! Masa ga bisa ngejual 1 barang doang? Inilah pentingnya skill! Bukan karna instagram bukan karna tokopedia ataupun bukalapak produk kita bisa laku, tapi karna skill jualan kita yang berhasil menghipnotis calon pelanggan.

Saya sering banget baca keluhan temen-temen di grup yang katanya udah pake fb ads atau ig ads tapi bukannya laku malah boncos. Setelah ditanya-tanya, dia teknik closing aja belum ngerti. Itu karna lompat-lompat belajarnya!

1 pesan mentor saya yang paling melekat adalah jualan di media sosial itu jangan pengen laku dulu, yang penting action! Bener banget sih! Karna kalo ga action-action gimana bisa ngerasain pengalaman sedap-sedap endeus jualan online? Hahahha..

Udah ah segitu dulu, ya! Kalo pengen dapetin tulisan-tulisan mindset soal dunia marketing yang asyik ini, silakan masukin email kalian di bawah:


Berlangganan Email Mindset Bisnis

Masukkan email Anda yang paling aktif di bawah ya!
Powered by Kirim.Email

Kalo pengen join channel telegram (update tiap hari, insya allah) silakan klik link ini ya @pebisnisukses 

Share kalo menurut kalian artikelnya bermanfaat ya!
Terima kasih.

Artikel Terkait

Skill Atau Tools? Mana Yang Lebih Baik?
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.