Kampanye Politik di TV dan Klakson Mobil

Semakin mendekati pemilu, semakin sering frekwensi kemunculan calon-calon yang ingin memimpin rakyat tahun 2014 ini. Mereka berlomba-lomba memberikan citra positif kepada masyarakat dengan berbagai macam cara, memasang pamflet di dinding-dinding, membuat banner-banner berbagai ukuran, sampai memasang foto mereka di baliho-baliho ukuran raksasa seperti ini 
ini baliho di  daerah luar kota banjarmasin. hasil jepretan sendiri



Bahkan bagi yang punya kekuatan lebih besar bisa membuat iklan kampanye di televisi, atau bahkan menyiarkan acara kampanye-nya secara langsung di televisi milik mereka sendiri. You what i mean,lah ya siapa. hehehe
contoh 1



Ini lah yang ingin saya bahas. Saya tidak ingin membahas masalah peraturan dan regulasi siaran, karena saya tidak begitu paham mengenai itu. Tapi, menurut akun @remotivi menggunakan frekwensi publik sebagai sarana untuk kampanye itu ilegal (kira-kira gitu lah bahasanya,ya. maaf kalo salah).
Begini, menurut pandangan saya, mereka itu sah-sah saja mempergunakan sumber daya yang mereka miliki. Selama itu memang milik mereka pribadi, bukan milik orang lain terus di gunain buat dia sendiri. Kalo itu udah jelas ilegal.

contoh 2

Sebetulnya apa,sih yang bikin penonton marah? Mungkin bisa jadi mereka menganggap ini sebuah pemanfaatan fasilitas umum, yang digunakan untuk kepentingan pribadi. Bisa jadi. Tapi jika dilihat disisi lain sebenarnya itu strategi yang ampuh untuk menyedot perhatian masyarakat.
Masyarakat Indonesia umumnya sudah memiliki tv di rumah masing-masing, bahkan 1 rumah sampai punya lebih dari 1 tv. Tentu ini pangsa pasar yang bagus buat kandidat calon presiden untuk berkampanye lewat media seperti ini. Dengan durasi yang bervariasi tapi frekuensinya sering, tentu akan membuat sosoknya selalu diingat. Apalagi sampai menyiapkan program khusus seperti gambar di atas.


Kampanye politik sebenarnya sudah dimulai jauh-jauh hari sebelum tahun Pemilu ini kita jalani. Media televisi selalu menyoroti kinerja pemerintah yang negatif. Saya lihat ada 2 stasiun tv yang selalu terlihat bersemangat ketika pemerintah melakukan suatu kesalahan, beritanya di blow up habis-habisan oleh mereka. Bahkan sampai menggelar dialog khusus untuk membahasnya. Sebenarnya, memberikan citra pemerintah yang negatif seperti ini adalah bagian dari kampanye para pemimpin partai. Dengan memberitakan citra negatif ke publik, tentu publik akan merasa pemerintahnya yang saat ini, tidak becus bekerja, dan karena itu publik mengharapkan pemimpin baru. Agak-agak licik  permainannya,ya. Tapi sepertinya itulah dunia politik. Politik intinya adalah kekuasaan.

Buat saya (harusnya buat kalian juga), kampanye politik di tv itu tidak ada bedanya dengan klakson mobil. Klakson mobil gunanya untuk memperingatkan orang di jalan,kan? Klakson mobil bukan digunakan untuk membuat orang berhenti di jalan kemudian melihat siapa orang yang membunyikannya. Sama seperti kampanye di tv. Mereka kampanye di tv hanya untuk membuat orang-orang tau kalau dia ada. Bukan berarti membuat orang memilih dia. Klakson mobil hanya membuat orang menoleh, lebih dari itu, paling supirnya yang dicaci maki karena ngebunyiin klaksonnya dengan cara yang lebay. Udah sampai situ aja pengaruhnya.

Jadi, sesering apapun dia nongol di tv, pengaruhnya ga ada buat saya (harusnya kalian juga). Paling-paling kalo nyebelin dia dipanggil KPI dan KPU buat dimintai keterangan. Tapi tetap aja ga bakal bikin saya buat milih dia. Hahahaha...

Saya kira publik sekarang cukup cerdas. Mereka tau mana pemimpin yang benar-benar niat untuk memimpin, bukan untuk menguasai. Asal jangan golput. Kalo golput kalian rugi ! Kenapa rugi? bisa baca alasannya di sini

Sekalian info juga, sekarang blog ini punya akun twitter sendiri. Kalo kalian mau follow silahkan ke @bukanblogbiasa ya. Kalian juga bisa request review blog di situ, tapi mesti follow dulu. Jangan khawatir, nanti difollowback kok, saya tau kalian masih fakir follower juga hahaha. Becanda :D
Kampanye Politik di TV dan Klakson Mobil Kampanye Politik di TV dan Klakson Mobil Reviewed by Radhian on March 12, 2014 Rating: 5

38 comments:

  1. saya pusing dgn keramaian jelang pemilu,,mulai dgn berbagai "pemanis"...siapa aja bisa jadi caleg. hampir dari sekian banyak stasiun tv di indonesia "pemilik"nya menjadi calon pemimpin bangsa. dgn media yg mereka punya tiap hari nongol di tv buat kampanye ,,menyedihkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. anggap itu klakson mobil,mab. jadi ga perlu pusing hahaha

      Delete
  2. udah sering banget di bahas kalo yang punya stasiun televisi macam HT, SP dan ARB itu terang2an kampanye langsung di tivi miik mereka. kemarin kan kuis Kebangsaan juga udah di tutup, KPI itu pelanggaran. makannya di hantikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. iya sih. kadang suka kebablasan juga makenya, tapi yaa mau gimana lagi? tinggal kitanya yg nyikapin gimana. kalo emang ga suka ya ga perlu ditonton. ya ga?

      Delete
  3. hiihi romantika pemilu yang ada bagaimana menjaring banyak suara dengan persepsi publik yang mulai bosan dengan para calon. Biasanya habis manis sepah dibuang. hem miris :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya pilih calon yang benar-benar ingin memimpin. bukan yang menguasai

      Delete
  4. iyatuh..kadang berasa males banget ngelihat acara tv yang ujung2nya pencitraan...
    dulu sih masi mending jarang ada tv yang dipake kampanya...

    lah sekarang kebanyakan calonnya pada punya stasiun tv sih... jadi ya begitulah.. --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih banyak kok stasiun tv yang 'netral' tinggal kitanya aja yang milih. mau nonton yang mana hehe

      Delete
  5. Wah keren juga nih dianalogikan sebagai klakson. Hahaha xD
    Iya gue sepakat frekuensi publik sudah dijarah pemilik stasiun TV, emang sih itu punya mereka, tapi kan mereka dapat uang dari penonton yang suka sama TV mereka sehingga dpt iklan. Ya secara gak langsung kita yang bikin mereka dapat duit.
    Semalem juga acara TV yang gue suka udah dibajak sama salah satu ketua partai untuk promosiin bukunya. Duhh parahh.. Ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih broo..
      nah kalo itu emang ngeselin sih. tapi kita ga bisa berbuat banyak juga. susah emang kalo yang punya stasiun tv itu bikin partai/ikut partai. kita sebagai penikmat ini cuma bisa geleng2 kepala haha

      Delete
  6. gue seorang pelajo jalanan kalo mau kuliah. dan gue baru-baru ini juga geli liat banyak banget foto para pria selfie di pinggir jalan (baca: pamflet kampanye). -____-

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwahahah selfie di pinggir jalan. bener juga sih. jangan pilih caleg yang nempel bannernya di pohon yah. caleg apaan itu ga ngehargain sesama makhluk hidup

      Delete
  7. Yng wiranto jd kernet itu aku kemaren nonton dikit. Malesss bangett deh...

    Bener juga ya, kalo ada yg ngasi klanson mau nerobos jalan kita, itu kadang kitanya jd sebel dan ngedumel. Yg ngasi klakson cuma kasi tau klo mereka da dan mau lewat... Hm... Bener... Bener...

    Tp gpp jg lah mereka ada dimana-mana. Dari cara mereka kampanye kan kita udah bisa liat dan menentukan, siapa yg ,agak,layak dipilih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha malesin kan nontonnya??
      bener banget ! semakin sering nongol di tivi bukan berarti mereka layak untuk dipilih :)

      Delete
  8. Iya miris banget ya sama indonesia sekarang :(
    Nggak ngerti lagi deh gimana biar bisa bertahan tinggal di sini dengan kondisi yang menurutku cukup buruk gini.

    Pokoknya udah pusing kalo ngomongin politik. Dunia politik keras. Mamaku sempet ngasih saran sih kalo mau ikut pemilu. Cari kelebihan dan kekurangan tiap calon. Dan kalo bisa sampe berdoa deh biar dapet pemimpin yang pas hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikutin aja saran mamanya. kalo emang bener2 bingung. sekarang mesti milih yang bener2 memimpin, bukan sekadar niat awalnya aja :)

      Delete
    2. Dan bukan sekedar janji juga ya :(

      Delete
    3. nah mau liat itu janji atau ga, coba liat dulu track record nya selama ini kaya gimana. biar ga salah pilih :)

      Delete
  9. kalo gua sih orang nya bodo amatin tentang hal politik, tapi tetep gua ikut meramaikan dalam arti, kalo emang dia ga sengaja mengiklanin, atau sengaja itu hak mereka itu menurut gua, tapi lebih baik kan bukan udah iklan terus main janji manis, tapi mending ga iklan tapi bukti bukti nyata ada, gua sendiri ga permasalahin iklan itu, asalkan dia naatin aturan kampanye yang ada, itu udah cukup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju. yang ada harus bukti nyata, bukan sekadar janji atau pencitraan semata :)

      Delete
  10. bukan hanya di tv aja sob. gue minggu kemarin kan ada try out yang diadakan diluar sekolah, gue sih langsung ikuut aja (soalnya gratis). nyampe disana, ruangannya kayak semacam aula tertutup gitu dan ternyata di temboknya dipasang banner orang yang mau mencalonkan diri sebagai caleg. gue udah mengira kalo ini acara kampanye nih.
    tepat sekali dugaan gue, diakhir acara akhirnya ada acara promosi juga.
    pinter banget ya strateginya, memanfaatkan kegiatan try out untuk kegiatan kampanye.

    btw gue udah follow blog lo nih, follow back ya biar makin nambah temen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah try out aja dijadiin kampanye hahaha parah banget.

      sorry2 kemarin gue kira udah gue follow taunya belum. tuh udah gue follow :)

      Delete
  11. Sejak yang punya televisi rame rame nyalon nyapres, tipi sekarang isinya cuma pencitraan pencitraan doang, kamaren aja ada acara yang niru2 acara "tolong" ..tapi disini bedanya yang pura2 jadi orang susahnya adalah salah satu capres, iya dia pura2 jadi pengemis..terus nanti yang ngasih duit ke dia bakalan dikasih sama duit yang bnyak banget ke dia, dan abis ketauan sama orang2 ...akhirnya dia foto bareng sama mereka, ini capres kok sok artis banget ya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. capresnya caper hahaha.. bukan gitu caranya bikin jadi lebih dekat sama rakyat. salah banget -_-

      Delete
  12. ya namanya juga politik bro ... makanya paling males denger janji2 mereka.... masih banyak politikus yg bermuka dua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi banyak juga kok politikus yang baik :)

      Delete
  13. baru tau kalo menggunakan sarana publik untuk kampanye itu ilegal. trus promonya lewat apa ya? :D kalo lewat radio aku belum pernah denger, tapi bahkan sekarang merambah ke internet dan tivi juga bombastis ya frekuensi tayangnya yang terlalu sering. bikin males malah jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ada yang baru tau malah. syukurlah karena ngebaca ini pengetahuannya jadi bertambah :)
      kalo lagi ada yang kampanye ganti channelnya aja,mba hehehe

      Delete
  14. ya namanya juga pencitraan. segala hal diperbuat demi kekuasaan. makanya gua udah mulai males nonton tv. paling baca koran atau majalah doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hati2. koran sama majalah juga ga semuanya netral bro hahaha

      Delete
  15. sama, buat saya juga nggak ngaruh mereka mau muncul berapa kali mau ngapainn juga terserah..malahan saya denger denger berita ada yg main kuis gitu udah gitu settingan lagi!! ya gitu, pertanyaan soal salah satu kandidat. mentang mentang dia yg punya tuh tipi. Errrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ada sepaham sama saya nih. terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  16. Selama perjalanan dari rumah ke kampus, pamflet dimana-mana. Kadang kesel sendiri jadinya. Belum lagi di TV. Ah, bikin males nonton. Daripada nonton TV mending ngeblog deh :x

    ReplyDelete
    Replies
    1. sambil jalan dari rumah ke kampus atau sebaliknya, liat2in siapa aja caleg yang nempelin fotonya di pohon ya. dan inget mukanya, jangan dipilih ! hahaha

      Delete
  17. Iyaaak bener banget kalo ini. Gak guna juga sih mengumbar-umbar janji ato sifat di tv. Well masyarakat kita sudah pintar dan jeli dengan segala pengalaman pemilu sebelum-sebelumnya kan. Pasti mereka juga tau mana yang terbaik untuk jadi pemimpin.

    Orang yang emang bener-bener punya akhlak dan pantas, tanpa ber'iklan' ria pun dia pasti terpilih. Sebenernya tempat 'iklan' yang paling manjur buat para calon calon fakir coblos itu ya mulut-mulut manusia. Ye kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. intinya cerdas2 lah memilih caleg dan capres nanti :D

      Delete
  18. penuh agenda setting itu sih kalo kampanye lewat tipi

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.

Powered by Blogger.