Apakah Sukses Harus Bangkrut Dulu

Ketika sering nonton video dan baca tulisan-tulisan para pebisnis sukses, ada satu kesamaan yang ada dalam kisah mereka. Sama-sama pernah terlilit hutang sebelum akhirnya bangkit dan kemudian bisa dikatakan "sukses" versi kita.

apakah sukses harus bangkrut dulu

Lalu timbul pertanyaan: Apakah harus bangkrut dan terlilit hutang dulu untuk bisa bangkit lagi dan sukses?

Kondisi kayak gini jadi kegelisahan saya beberapa waktu lalu. Kenapa bangkitnya seorang pebisnis harus dimulai dengan kebangkrutan dan hutang yang banyak sampai bermilyar-milyar?

Kemudian saya berpikir: Apakah bisa sukses tanpa harus ada hutang?

Takutnya, para pebisnis pemula kayak saya dan teman-teman yang lain malah ikut-ikutan nyari "bangkrut" biar bisa dikatain sukses setelah bangkit dari kebangkrutan. Kan ngeri kalo dibayangin.

Bahkan ada yang bilang, kalo pebisnis belum bangkrut 7 kali, namanya bukan pebisnis. Waduh!

Padahal mereka bangkrut karna emang polos aja. Kebanyakan cerita yang saya dengar dan baca, para pebisnis yang pernah bangkrut biasanya karna masih "polos" banget di dunia bisnis. Ada yang ketipu partner sendiri, ada yang terlalu berani ngutang tanpa ngerti resiko di depannya, ada yang berani invest banyak tapi ga ngerti kalo marketnya udah ga ada.

Semua karena kepolosan alias ketidaktahuan mereka.

Artinya kalo kita udah bisa baca kisah gagal mereka, kita bisa menghindari hal itu saat ini. Kegagalan mereka bisa kita jadikan pelajaran untuk diri sendiri agar tidak bisa menjadi seperti itu.

Jadi bisa disimpulkan: ga harus bangkrut dulu untuk jadi seorang pebisnis sukses.

Tapi.. apakah dengan tidak adanya hutang kita patut merasa tenang menjalankan bisnis kita?

Ya dan tidak.

Ga ada hutang bukan berarti kita ga punya tanggungan. Kita tentunya punya target yang akan dicapai dalam bisnis kan? Nah itu juga tanggungan. Itu hutang kita, sama bisnis kita sendiri.

Kalo targetnya ga nyampe, barti kita punya "hutang". Hutang kalo ga dilunasin jadinya numpuk terus. Nah ini juga bisa dijadiin bahan bakar untuk ngembangin bisnis kita. Karna kalo ada hutang, maka ada target. Kalo ada target kita bisa ngukur kemampuan kita untuk mencapai target itu. Dari target bulanan, mingguan, sampai harian.

Jadi kesuksesan dalam bisnis ga ditentukan ada tidaknya hutang. Tapi ada tidaknya target untuk bisnis kita sendiri. Kalo ga ada target gimana? Bisnisnya bisa jalan juga, tapi ga ada tujuannya.

Kayak kita naik taksi, tapi ketika ditanyain tujuannya kemana malah jawab "jalan aja dulu pak". Trus ditanya sama supirnya "bapak punya uang berapa?" "100 ribu nih pak". Trus kita diajakin keliling-keliling sampe argometernya 100 ribu.

Iya kalo supirnya baik, diajakin keliling begitu nyampe argonya 100ribu stopnya di depan rumah. Kalo ga? Diajakin keliling jalan tol, trus di drop di tengah jalan tol ga tau gimana pulangnya. Kan repot?

Itulah pentingnya target. Dan target ga mesti harus berupa utang. Tapi juga bisa target profit, omzet atau apapun yang penting ada angkanya.

Intinya harus ada target yang ditentukan, sehingga kita tau kemana arah kita melangkah.

Semoga tercerahkan.
Semoga bermanfaat.

Join ke Channel telegram saya untuk dapatkan motivasi, mindset, tips dan trik bisnis harian GRATIS!

Artikel Terkait

Apakah Sukses Harus Bangkrut Dulu
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.