Waktu

Pernah nonton film judulnya In Time ga? Pemeran utamanya Justin Timberlake. Singkatnya di film itu, time is literally the money. Waktulah mata uang yang dipergunakan. Oh ga cuman jadi mata uang, tapi juga untuk tetap hidup. Kalo sampe detiknya jadi 0, manusia itu akan mati.

hargai waktu orang lain

Film itu ngasih tau kita gimana berharganya sebuah waktu untuk manusia. Karna waktu ga bisa diambil lagi setelah dia pergi. Oleh karna itu, waktu adalah mata uang paling berharga buat manusia di muka bumi.

Ketika ditanya, apakah hadiah yang akan kita kasih ke orang yang paling kita sayang? Jawaban kita apa? Pasti barang atau uang atau hadiah liburan kemana gitu. Padahal, kasih hadiah "waktu" kita adalah kado terbaik yang paling bisa kita berikan kepada sesama manusia.

Karna semua manusia cuman punya waktu sehari 24 jam. Ketika ada orang yang mau ngasih waktunya untuk kita, hargailah sebagaimana mestinya. Karna itulah hadiah terbaik mereka.

Maka, ketika ada temen-temen gue yang merantau lagi balik ke Banjarmasin, sebisa mungkin gue kasih waktu gue ke mereka agar mereka bisa nikmatin liburan mereka yang cuman sekejap.

Hitung-hitung bantu melupakan lelah mereka setelah berbulan-bulan kerja. Kepulangan mereka, adalah sebuah hadiah buat gue yang kadang suka bingung mau nongkrong sama siapa ketika lagi suntuk di rumah. Jadi ketika mereka ngajakin ngumpul, gue berusaha nyediain waktu khusus.

Maklum, anak tunggal. Jadi temen becanda adalah sahabat-sahabat yang masih mau nerima gue sampe sekarang. Meskipun kadang becandanya suka kelewatan tapi ya begitulah mereka.

Waktu gue adalah hal yang paling berharga yang bisa gue kasih ke mereka.

Uang udah ga seberapa punya, ga pernah nraktir mereka pula. Tumpangan masih bisa ngajak walaupun naik motor bebek, belum pake mobil.

Meskipun mereka udah banyak yang punya kehidupan masing-masing karna udah berkeluarga, tapi masih bisa nyempatin waktu buat ngumpul. Apalagi gue yang masih belum berkeluarga, harus punya waktu yang lebih juga dong?

Karna gue tau, kalo udah berkeluarga waktu mereka akan lebih banyak diberikan untuk keluarga barunya. Ketika mereka yang ngajakin ngumpul, barti ada secercah harapan untuk waktu mereka dibagikan ke temennya. Maka dari itu gue mencoba untuk selalu ada ketika ada ajakan nongkrong.

Yang gue sesalkan adalah waktu lebaran yang lalu. Setelah seharian dari siang sampe sore ngumpul di rumah salah satu dari mereka, malamnya kami janjian lagi untuk ngumpul makan bareng.

Sehabis pulang dari sore itu, gue ketiduran sampe malam banget. Nyesal banget karna ga bisa ngumpul sama mereka. Padahal itu pas banyak-banyaknya yang bisa datang. Kalo bisa dibilang full team, ya waktu malam itu. Sedih sih tapi mau gimana lagi. Tidurnya kelamaan.

Kalian, kalo punya temen yang merantau terus pas lebaran atau dalam rangka apapun mereka pulang, usahain untuk nyediain waktu buat ketemu sama mereka. Apalagi kalo mereka duluan yang ngajakin ngumpul, datang! Jangan disiain waktu mereka. Belum tentu mereka pulangnya lama, siapa tau ada panggilan mendadak dari kantornya dan harus pergi lagi saat itu juga. 

Kita ga akan pernah tau.

Jadi sesedikit apapun waktu yang kalian punya, sediakan buat mereka juga.

Hargai waktu temanmu, seperti kamu menghargai waktumu sendiri.

Artikel Terkait

Waktu
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 comments

June 30, 2019 at 11:33 AM delete

Benar banget ini, ketika kita gak bisa ngasih apapun ngasih waktu buat orang-orang dengan waktu kita pun udah kebahagiaan tersendiri sih

Reply
avatar
July 1, 2019 at 3:59 PM delete

Iya.. sudah seharusnya kita pun menghargai waktu yang dimiliki oleh orang lain..

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.