Industri 4 Titik 0

Sebenarnya pengen nulis ini udah dari lama. Tapi baru sekarang niat nulisnya muncul. Karna tensi politik udah rada menurun juga, jadi gue coba untuk menuliskan hal ini.

industri 4 titik 0

Awal tahun 2009, waktu pertama kali kenal yang namanya twitter dan facebook, 2 media sosial ini cuman gue pake untuk nyari temen baru doang. Selama bertahun-tahun dominasi 2 medsos ini kuat banget. Sampai akhirnya muncul instagram yang mengguncang dunia fb dan twitter.


Orang-orang pun mulai berpindah ke instagram. Termasuk gue, karna masih labil pada zaman itu jadi ikut-ikutan tren mulu kerjaannya. Jadilah sekarang gue punya 3 medsos aktif. Walaupun yang paling aktif masih twit sama fb waktu itu. IG ga terlalu aktif karna menurut gue zaman itu masih belum terlalu paham dan rame penggunanya juga.


Ternyata gue salah.


3 media sosial ini ga cuman bisa dipake buat nyari temen doang. Facebook, twitter, dan instagram bisa dipake untuk nyari duit juga! Amazing banget! Bermodalkan update status, upload foto doang bisa dapat duit. Gimana ga menggiurkan banget pekerjaan kayak gini?


Sayangnya, pada tahun itu gue terlalu bodoh untuk menyadari bahwa ternyata pencitraan di media sosial itu penting banget. Pencitraan dalam hal ini "personal branding" ya. Karna modal terkuat untuk bisa memonetasi akun media sosial adalah branding kita.


Tapi, gue hari ga akan bahas personal branding. Kita sama-sama akan membahas perubahan yang terjadi semenjak era industri 4.0 berkembang di Indonesia. Gimana sebuah era ini bisa mempengaruhi sisi kehidupan kita bahkan sampai ke keluarga sendiri.


Semenjak tau blog bisa dijadikan alat untuk menambah penghasilan di tahun 2013, pemikiran gue terhadap media sosial itu berubah. Walaupun gue udah telat selama 4 tahun daripada mereka yang udah start me-monetasi medsosnya duluan di tahun 2009 dan 2010.


Pada akhirnya sekarang semakin banyak anak-anak millenials yang bercita-cita ingin jadi influencer di media sosial. Kita hanya melihat dari sisi easy money yang akan didapatkan begitu jadi influencer. Ketika udah jadi dan bisa menghasilkan duit, gimana caranya menjelaskan ke orang tua apa pekerjaan kita?


Ini tantangan yang menjadi sumber kegelisahan gue saat ini.


Para orang tua zaman dulu, pasti ga ngerti apa itu influencer di instagram. Semakin ga ngerti lagi kalo ternyata jadi influencer di ig itu bisa menghasilkan uang. Para orang tua mau ga mau terdampak dari berkembangnya era industri 4.0 saat ini.


influencer instagram

Para pemuda lebih banyak menghabiskan waktunya di depan laptop atau main hp. Yang menurut orang tua kita, duduk depan laptop atau main hp itu sama dengan GA ADA KERJAAN. Wahahah.. sulit ya?


Padahal sekarang, yang namanya "kerja" itu ga mesti ngantor apalagi berseragam. Di rumah pun jadi, ga perlu kemana-mana. Blogger ga perlu keluar rumah cukup depan laptop nulis posting di blog dapat duit. Influencer cukup bikin video/foto di rumah (keluar sebentar untuk shoot foto outdoor) upload dapat duit.


Kayak gue, udah ga kerja kantoran lagi semenjak November 2018. Kerjanya main hp dan main laptop doang. Dikira emak bapak gue malahan ga ada kerjaan beneran. Padahal, gue nulis blog di laptop karna ada client yang minta dibikinin artikel. Main hp karna upload foto produk di akun jualan online gue. Main facebook karna ada produk digital yang lagi promo lebaran.


Kerja juga.


Sekarang udah ga terbatas tempat lagi.


Gue bisa kerja di rumah, di tempat nongkrong bahkan waktu gue liburan gue masih tetep bisa ngerjain kerjaan gue. Industri 4.0 memungkinkan hal ini terjadi. Orang zaman dulu ga akan kepikiran bisa dapat duit dari main hp doang.


Perkembangan teknologi bikin kita jadi lebih mudah untuk ngerjain sesuatu. Yang dulu mesti datang ke kantor untuk nyerahin laporan sekarang cukup kirim via email dari rumah udah bisa diterima atasan secara langsung.

Yang dulu jualan harus buka toko, perlu sewa atau bikin sendiri dulu baru bisa mulai. Sekarang? Cukup duduk di rumah ga perlu kemana-mana, buka toko online di instagram, marketplace atau di facebook udah bisa jualan. Gila ga?

Banyak banget hal yang bisa dilakukan karna perkembangan dunia digital udah semakin cepat.

Makanya ketika ada capres yang pengen bangsanya "ketinggalan" secara teknologi gue justru berpikir keras. Kenapa? Kenapa mau bangsanya ketinggalan daripada negara lain?

Padahal negara lain berlomba-lomba untuk jadi bangsa yang maju, eh kok Indonesia malah pengennya jadi bangsa tertinggal?

Kegaptekan dan kekolotan kayak gini harus segera ditinggalkan. Karna kalo dibiarkan terus berlanjut, Indonesia akan makin tertinggal. Perkembangan teknologi justru bisa bikin kita jadi lebih dinamis dan lebih cepat untuk berkembang dan bergerak jadi bangsa yang maju.



Perkembangan teknologi yang dibaca sebagai "invasi" bangsa asing ke negara sendiri adalah sebuah pemikiran mundur yang harusnya udah ga ada lagi di zaman sekarang. Kekhawatiran aset negara dicaplok bangsa asing karna perkembangan teknologi juga sebuah level keparnoan tingkat tinggi yang bikin bangsa Indonesia masih tetap berstatus negara berkembang sampe sekarang.

Karna pikirannya masih pengen berkembang doang, bukan pengen maju.

Sebagai bangsa, kita harusnya berpikir maju. Kita udah tertinggal dari segi kemajuan teknologi daripada bangsa lain. Pendidikan apalagi? Jauh banget! Harusnya itu yang kita kejar sekarang, bukannya malah "legowo" dan pasrah jadi bangsa yang kuno dan tertinggal. Mau jadi apa?

Gue jujur aja ga mau jadi manusia kuno dan tertinggal. Keberadaan teknologi internet dan digital marketing membuat gue jadi punya kebebasan waktu untuk bekerja dan berkarya lebih banyak.

Jadi kalo ada pemimpin yang ga punya niat untuk mendukung perkembangan digital marketing, tentu aja suara gue ga akan ke sana. Karna hidup gue ada di sana, ketika ada pemimpin yang justru mengabaikan hal ini, ya tentu aja udah gue tinggalin.

Gue pengen Indonesia jadi negara maju dan punya peradaban yang lebih baik dari sekarang. Walaupun masih lama, gue yakin akan ada momentum dimana bangsa ini sadar dan pengen sama-sama bergerak untuk ngedukung kemajuan mereka.

(meskipun sampe sekarang masih ada yang percaya segitiga itu adalah lambang iluminati)

Lewat tulisan ini gue ngajak kalian pembaca semua untuk sama-sama bergerak ke arah yang lebih baik dan lebih mapan secara pemikiran. Lebih dewasa menyikapi kejadian, bukan malah jadi sumbu pendek dan nyebar info yang belum tentu ada kebenarannya.

Semoga bermanfaat.

Join channel telegram gue biar dapatin info tips trik dan update seputar digital marketing setiap hari secara gratis!

Artikel Terkait

Industri 4 Titik 0
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.