Mengingat Puasa Tahun Lalu

Ga kerasa udah ketemu hari Senin lagi.

Hari dimana gue setahun yang lalu bulan puasa kayak gini lagi rajin-rajinnya masuk kantor. Maklum, bulan pertama kerja jadi budak instansi. Jadi mesti keliatan rajin walaupun sebenarnya lemesnya orang kerja di waktu puasa kayak gimana.

mengingat puasa tahun lalu

Masuk kantor waktu puasa itu ada suka ada dukanya. Sukanya puasa jadi ga berasa tau-tau udah jam 3 aja. Ngantor juga jadi ga berasa, tau-tau pulang aja. Mungkin karna hari-hari pertama masuk kerja, jadi masih semangat.

Dukanya, ga bisa makan dan minum. Kadang suka haus kalo kelamaan duduk gitu. Padahal gue orangnya suka banyak minum. Konsekuensi kebanyakan duduk daripada geraknya. Seharian di kantor bisa habis 5-6 gelas air putih. Kalo puasa, ga bisa minum apa-apa.

Itu waktu puasa di kantor.

Waktu buka dan sahur ini yang agak-agak lupa kayak gimana. Gue juga heran, kenapa bisa ngelupain memory buka dan sahur taun lalu, ya?

Gue harus tanya ke pacar untuk bantu ngingat puasa taun lalu kayak gimana, saking lupanya. Kenapa bisa gitu ya?

Kata dia, waktu bulan puasa itu gue banyakan ga sahurnya wahahaha.. gue sih rada-rada ingat. Kayaknya emang seringnya sahur minum air putih doang terus tidur lagi.

Emang males sahur barti taun lalu, ya. Mungkin karna faktor ngekos juga, ga ada yang jagain sahur jadi daripada takut kebablasan masuk kantor, sahurnya diskip. Gitu deh, padahal katanya biar puasa afdol mesti bangun sahur juga.

Puasa tahun lalu juga kerjaan ga sebanyak sekarang. Padahal sekarang udah ga ngantor lagi. Tapi gue ngerasa lebih produktif sekarang daripada yang kemaren. Gue jadi lebih banyak punya waktu buat belajar dan praktik ilmu yang baru aja gue pelajarin.

Kebiasaan baru justru hadir lebih banyak ketika udah ga kerja kantoran lagi. Gue lebih leluasa untuk ngatur jadwal belajar dan praktik di rumah. Walaupun kadang juga mesti diselingin kerjaan rumah, tapi masih bisa diatasi lah.

Yang terpenting sekarang gue lebih banyak waktu untuk bantuin orang tua di rumah. Daripada ngantor, waktu gue tersita lebih banyak di luar. Kasian ortu cuman bedua doang di rumah.

Kalo ngingat puasa tahun lalu, gue jadi merasa jadi lebih baik dari segi produktivitas. Walaupun juga gue harus mengorbankan hal lain. Misalnya youtube yang terbengkalai channelnya karna kesibukan gue belajar hal baru setiap harinya.

Tapi alhamdulillah sampe sekarang subscribernya nambah terus, lho! Padahal udah lama ga update video. Terima kasih banyak temen-temen youtube-ku!

Harapannya, dengan mengingat momen puasa tahun lalu ini, produktifitas gue jadi semakin meningkat di tahun ini. Karna bisa mengambil semangat puasa yang udah lewat. 

Semoga kalian yang baca tulisan ini juga bisa terinspirasi (walaupun gue ga tau bagian mana yang menginspirasi), dan termotivasi (yang ini juga ga tau) untuk jadi manusia yang lebih produktif dari sebelumnya.

Oiya!

Puasa tahun lalu ga ada yang namanya rusuh. Hehe..

Kalo kalian, apa yang kalian ingat di puasa tahun lalu? Komen di bawah, ya!

Artikel Terkait

Mengingat Puasa Tahun Lalu
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.