Fenomena Aneh Di Lingkaran Keluarga

Setelah sekian lama hidup, gue baru ngerti pola pembicaraan antara keluarga bapak dan ibu. Sebelumnya gue ga pernah merhatiin kebiasaan mereka dengan seksama. Ternyata ada perbedaan mencolok banget antara lingkaran keluarga bapak dan ibu gue.



Yang baru gue sadari adalah topik pembicaraannya. Kalo keluarga bapak, terutama kaka-kakanya, obrolannya ga jauh-jauh dari jodoh dan kerjaan. Terutama kalo ada gue, ya. Secara yang paling mencolok di sana karna belum kerja dan belum nikah sampai umur segini.

Kalo keluarga ibu, terutama sepupu-sepupunya lebih ke pencapaian-pencapaiannya diri mereka. Jarang banget pengen tau keadaan orang lain, bahkan ponakannya sendiri. Itu yang gue perhatiin selama ini, ya. Mereka keliatannya ga terlalu peduliin keadaan keluarga yang lain. Tapi, bisa jadi mereka lebih peduli keadaan saudara kandungnya aja, sementara ibu gue kan cuman hitungan "sepupu" doang jadi yaa.. ga terlalu dianggap.

Padahal kalo dipikir-pikir, waktu gue kecil malahan dijagain sama keluarga dari ibu. Ya termasuk sepupunya ibu itu. Artinya secara durasi waktu, umur gue lebih banyak dihabiskan sama keluarga dari ibu daripada keluarga bapak. Mestinya mereka keliatan lebih care daripada yang lain kan?

Oh! Ada 1 orang yang paling care di sepupu ibu gue, itu sepupu paling tua di antara lingkaran sepupu ibu gue. Tapi sayang orangnya udah almarhumah sekarang :( Saking care-nya dia, gue sampe berasa ibu 2 orang karena ada dia tuh.

Sampai gue sering mikir kalo segala pencapaian gue selama ini tuh, selain karena doa orang tua juga berkat doa-doa beliau. Karna gue percaya beliau tuh punya kekuatan doa yang sama kuatnya kayak doa ibu gue sendiri. Makanya waktu pertama kali gue dapat gaji kerja sebagian gue kasih ke beliau.

Walaupun kadang beliau suka julid dan ghibah, tapi tetap aja kebaikan beliau akan selalu gue inget sampai kapanpun. Kalo ga karena doa-doa beliau mungkin gue ga jadi kayak sekarang.


Gue percaya sebagian yang terjadi di hidup gue dari kecil sampai sekarang adalah campur tangan dari beliau juga. Makanya ketika dia meninggal, gue nangis banget waktu itu. Semoga dia tenang di sisi-Nya. Aamiin.

Nah, setelah dia meninggal dunia, ga ada lagi orang yang lebih perhatian ke gue daripada dia.

Balik lagi ke fenomena yang pengen gue bahas, kesenjangan itu berasa banget jadinya. Apalagi semenjak sepupu dari ibu gue itu meninggal. Hampir ga ada lagi yang perhatiin gue sebaik dan setulus dia.

Malah jadinya keluarga bapak gue yang konsisten. Dulu gue sempat mikir keluarga bapak gue itu ga terlalu baik. Hanya care sama yang sukses dalam artian kaya dan mapan secara finansial.

Tapi ternyata ga lho.. mereka ga ngebedain status sosial. Mungkin karena mereka ngerasa kalo usaha dan kerja keras itu lebih penting daripada sekadar dapat status "kaya" doang.

Itulah kenapa setiap kali ketemu mereka selalu nanyain status kerjaan gue. Walaupun sok-sok an mau nawarin lowongan kerja gitu. Gue tau sih itu cuman basa-basi, ga beneran nawarin. Ya kalopun beneran ditawarin kerjaan juga ga akan nolak sih, asal cocok aja heheh..

Tapi intinya mereka nunjukkin kalo mereka tau gue "ada". Bukan sekadar pelengkap keluarga bapak dan ibu gue doang. Kita manusia itu kan cuman butuh pengakuan, cuman perlu dianggap ada aja udah seneng. Biarpun basa-basi juga, setidaknya niatnya baik untuk nanyain keadaan orang.

Opini gue terhadap lingkaran keluarga bapak ini, bisa jadi karena dipengaruhi sama opini orang lain yang ngeliat dari luarnya doang. Sebetulnya gue ga perlu dengerin semua omongan itu, tapi karena waktu itu gue masih kecil jadi ya percaya-percaya aja.

Sebaiknya kalianpun begitu, ya.

Ga perlu dengerin omongan negatif orang lain, walaupun itu keluar dari mulut keluarga kalian sendiri. Karena ga semua omongan itu benar. Kalopun semua omongan tadi benar, ya jadikan itu sebagai warning sign buat lu. Tetap berbaik sangka sama orang itu ga ada salahnya. Kecuali kebaikan lu dimanfaatin sama orang lain. 

Dengerin omongan negatif orang lain itu cuman menimbun racun dalam tubuh lu doang. Ga akan jadi apa-apa. Jauhi orang-orang yang bikin lu jadi toxic dan dekati orang-orang yang bikin lu punya pikiran positif dan produktif.

Hidup ini mending dibikin untuk hal bermanfaat aja. Hidup udah susah, ditambah susah dengan lu banyak bergaul dengan orang-orang toxic? Kalo bisa milih mending ga usah deh.

Ga bisa ngejauhin orang yang toxic karena kondisi yang ga memungkinkan? Perbanyak orang-orang yang bisa bikin pikiran lu tetap positif. Biar seimbang dan tetap waras secara fisik dan mental.

Artikel Terkait

Fenomena Aneh Di Lingkaran Keluarga
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.