Untuk Dedek-Dedek Fresh Graduate Yang Mau Masuk Kerja

"Gue ga mau ah kerja kalo digajih cuman 2 juta! Udah capek-capek dapet gelar S1 masa digajih segitu?" 

Zaman gue kuliah dulu, pemahaman soal dunia kerja masih belum terlalu masuk di kepala. Meskipun dulu sempet ada mata kuliah "Kerja Praktek", menurut gue itu belum cukup ngegambarin gimana dunia kerja itu sebenarnya.

fresh graduate di dunia kerja

Ketika gue udah lulus mulai mendalami sepeti apa dunia kerja ini. Sebagai manusia yang dari antah berantah, masuk dunia kerja itu kaya baru pertama kali masuk sekolah. Semuanya serba pertama. Wawancara pertama, kerjaan pertama, sampe dimarahin sama orang kantor pertama.

Setelah punya kerjaan, gue baru sadar ilmu yang dipelajarin semasa kuliah itu ga ada apa-apanya dibanding sama yang mesti dikerjain di kantor. Meskipun gue kerja di bidang yang  sesuai sama jurusan perkuliahan, tapi asli gue baru banget denger istilah-istilah konsultan itu waktu masuk kerja.

Yang gue heran, waktu kuliah dulu kok ga diajarin ya? Gue taunya cuman AMDAL tok! Ternyata ada yang namanya PTMP (Perencanaan Teknis Manajemen Persampahan), Masterplan Air Limbah, Masterplan Air Minum, DED Jaringan air minum, dll, dkk.

Waktu kuliah cuman diajarin teknisnya doang. Cara bikin isi laporan yang berkualitas itu ga ada sama sekali. Mungkin karna sebagian dosen mikir kalo buat bikin laporan itu udah ada pedomannya, jadi mereka ga terlalu ambil pusing sama hal itu.

Untungnya karna gue suka nulis, jadi bikin laporan/dokumen lingkungan itu ga terlalu sulit untuk ngerangkai kata-katanya. Yah, meskipun ga boleh sembarangan juga bikin laporannya. Tanggung jawabnya sama orang dinas karna pake duit negara bikinnya. Ga boleh main-main.

Kayanya udah kepanjangan curhatnya, deh!

Intinya, gue mau ngasih tau kalo dunia kerja itu beda banget sama apa yang kalian bayangkan, wahai dedek-dedek fresh graduate!

Sehabis lulus kalian pasti mikir bisa langsung masuk perusahaan gede dan gaji yang menurut kalian "sepadan" sama usaha kalian untuk lulus dari bangku kuliah. Okelah ga salah punya idealisme kaya gitu. Wajar, kok. Namanya juga anak muda, pikirannya masih belum terlalu realistis.


"Gue ga mau ah kerja kalo digajih cuman 2 juta! Udah capek-capek dapet gelar S1 masa digajih segitu?" 


Sering banget tuh gue liat chat atau denger omongan langsung kaya gitu dari kawan-kawan yang baru lulus kuliah dan mau nyari kerja. Idealis banget!

Gue paham kalo kalian punya ilmu yang masih fresh daripada senior kalian yang udah lama lulus. Makanya disebut fresh graduate, kan? Tapi kalian lupa satu hal: kalian itu kurang prakteknya. Pengalaman kalian masih 0 di dunia kerja.

Dunia kerja itu kejam! Karna alasan inilah perlu orang-orang yang tangguh dan mental baja. Dan menurut mereka, seorang FG ga lebih dari sekadar "bayi" yang baru lahir ke dunia (kerja). Masih perlu dibimbing, perlu diturunkan ilmu untuk bisa cepet menguasai hal baru. Kalo ga bisa belajar cepet, lu bakalan ketinggalan dan kantor bakal rugi udah nge-hire kalian.

Jadi gimana seharusnya seorang fresh graduate (FG) harus bersikap ketika mau masuk ke dunia kerja? Gue ga tau terlalu banyak karna baru kerja di 1 kantor aja. Jadi ada kemungkinan saran yang bakal gue share kali ini bisa ga terlalu relevan sama yang kalian alami. Tapi semoga ngebantu ngasih tau gambarannya kaya gimana.

Jadilah Fresh Graduate yang Rendah Hati dan "Menggoblokkan" Diri


Iya kalian harus jadi seorang manusia "goblok" ketika pertama kali masuk ke dunia kerja. Maksudnya gimana? Jadilah orang yang ngerasa paling ga berilmu sama sekali. Biar kalian bisa nyerap ilmu yang dikasih tau sama senior-senior di kantor.

Kalo kalian jadi orang yang sok pinter apalagi pamer dan sampe menggurui senior di kantor, gue jamin deh ga akan dibantuin lagi sama mereka. Gue tau ilmu lu banyak, tapi kalo udah masuk kantor lu jadi orang yang paling sedikit ilmunya di sana. Karna lu junior. Kecuali lu udah punya pengalaman kerja. Tapi itu sih namanya bukan FG lagi.

Percaya sama gue, kalo kalian selalu rendah hati dan selalu pengen belajar, pasti kalian bakal cepet berkembang di kantor baru. Ga usah songong, ilmu lu cetek! Kasarnya begitu.

Buat Fresh Graduate Pengalaman Itu No. 1, Gaji Itu Bonus!


Mungkin keliatannya munafik banget, ya. Tapi ya gimana dong? FG itu ga bisa ngarep gaji yang muluk-muluk dulu. Ingat sekali lagi: pengalaman lu 0 besar! Intinya ketika lu jadi karyawan, pikirkan pengalaman dan ilmu yang bakal lu dapetin di sana. Bukan gaji!

Lu harus jadi orang yang realistis, perusahaan ga mungkin ngebayar orang yang statusnya masih FG dengan gaji 10 juta. Mending mereka nyari mantan manajer buat nempatin posisi lu sekalian. Ga perlu disuruh belajar lagi, dia udah tau mesti ngapain. Hemat biaya hemat waktu.

Kalo kata senior di kantor gue:
 "Anggap aja lu di kantor itu kaya sekolah, tapi digaji. Jadi ilmu yang lu dapet bisa lu pake di tempat yang lain".



Seorang Fresh Graduate Harus Belajar Cepat, Cepat Belajar

dunia kerja bagi fresh graduate

Perusahaan udah berani ambil resiko untuk ngerekrut lu jadi karyawan mereka. Sekarang saatnya lu buktiin kalo emang lu mampu untuk kerja di sana. Meskipun FG dan minim pengalaman, pastiin lu punya kemampuan belajar cepet dan cepet belajar. Kalo ga ngerti tanya senior, kalo masih belum paham coba googling, kalo ga ngerti juga tanya dosen, temen lu yang lebih paham, dll, dkk.

Intinya harus pro aktif kalo emang pengen belajar cepet. Buktiin kalo IPK lu yang tinggi itu bukan hasil dari nyontek-nyontekin tugas temen di kampus. IPK lu seberapa, bakal diuji kevalidannya ketika lu udah masuk perusahaan. Sesuai ga sih IPK lu yang tinggi itu sama kemampuan ngerjain sesuatu yang sesuai sama bidangnya?


Buktiin, IPK yang ga nyampe 3 koma sekian bakalan bisa nyaingin kemampuan orang-orang yang punya IPK cum laude!



*  *  *
Gue berharapnya sih kalian kerja di bidang yang emang sesuai sama jurusan kalian waktu kuliah. Jadi ilmu yang didapat selama kuliah itu ga terbuang percuma. Meskipun ga ada yang percuma, tapi setidaknya ilmu itu bisa buat kalian ngerasain yang namanya gaji pertama sebagai orang kantoran.

Gue juga ga nyuruh kalian untuk jadi orang yang kerja di perusahaan. Kalo kalian mau berwirausaha sendiri itu lebih bagus. Biar industri kreatif di Indonesia makin banyak dan berkembang. Indonesia perlu anak-anak muda yang punya jiwa kreatif dan membawa unsur perubahan. Biar bangsa ini bisa bersaing sama negara-negara lain.

Anjer dalem banget bahasanya! Udah segitu aja, mau nengokin Marion Jola dulu. Dah!

Artikel Terkait

Untuk Dedek-Dedek Fresh Graduate Yang Mau Masuk Kerja
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

8 comments

February 7, 2018 at 1:01 AM delete

Pengingat! Terima kasih hehe, bener banget dunia kerja bakalan beda banget sama kuliah, apalagi cuma yang sama ip oriented nihil praktek, uh. Kudu banyakin pengalaman dunia luar kampus juga selagi masih di kampus hihi.

Reply
avatar
February 7, 2018 at 3:32 AM delete

betul, aku selalu bilang sama anakku, awal mulai melamar, jangan trelau breharap karena masih nol pengalaman, krn dunia kerja banyak hal yang gak ada di kuliah

Reply
avatar
February 7, 2018 at 9:50 AM delete

Sama-sama,Mbak!
Betul! Pengalaman organisasi di dalam dan di luar kampus juga salah satu alternatif lain biar tau gimana caranya bersosialisasi sama orang.
Percuma IPK tinggi tapi ternyata ga ada pengalaman organisasi sama sekali.

Terimakasih sudah mampir! :D

Reply
avatar
February 7, 2018 at 9:54 AM delete

Alhamdulillah.. terimakasih udah ngasih pemahaman kaya gitu mbak!
Semoga makin banyak orang tua yang tercerahkan. Aamiin

Reply
avatar
February 7, 2018 at 9:00 PM delete

Gue setuju banget sama yang terakhir rad.
sekarang banyak mahasiswa yang lulus malah jadi wirausahawan.
malah ada yang masih kuliah juga berwirausaha.. hhehe
sampai-sampai kadang bingung. ini cari duit untuk kuliah, atau kuliah untuk cari duit ? hhaha

gue setuju sama yang terakhir karna, syarat untuk menjadi Negara maju, paling tidak harus miliki minimal 2% wirausahawan dari jumlah penduduk suatu negara.
jadi kalau ingin menikmati free wifi dimana2 seperti di Negara maju sana, ya harus bnyak yang berwirausaha.

Reply
avatar
February 7, 2018 at 10:37 PM delete

Ini sebuah pernyataan dari seorang mahasiswa yang belum lulus tapi udah punya usaha sendiri hahaha.. keren nih! Patut ditiru! Belum lulus udah punya kerjaan sendiri dia.

Lanjutkan! Dan kembangkan usahanya! Bantu penuhi pemerintah untuk bisa jadi negara maju dengan minimal 2% wirausahawan di dalamnya. Hahaha

Terimakasih sudah mampir.

Reply
avatar
Anonymous
February 8, 2018 at 4:44 PM delete

Kalau saya udah dua kali pindah tempat kerja dan semuanya ga nyambung sama jurusan kuliah. Walhasil harus membegokan diri tiap awal-awal masuk kerja :D

Tapi sekarang lagi nyoba buka usaha, siapa tau nanti bisa buka lapangan kerja buat orang. Setuju sama semua pointnya

Reply
avatar
February 10, 2018 at 8:05 PM delete

Waduh gimana rasanya pindah tempat kerja dua kali ya? Hahaha.. saya aja gugup nih nyari kerjaan baru lagi. haha

Wah! Satu lagi wirausahawan! Mantap, Mas, lanjutkan! Semoga usaha semakin berkembang dan bisa ngasih pekerjaan sama anak muda yang lain

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.