Post Top Ad

Post Top Ad

24 October 2022

QUIET QUITTING

Beberapa minggu yang lalu, gue sempat membaca sebuah konten di instagramnya TirtoID. Di konten itu ngebahas tentang masalah pekerjaan/karyawan yang sedang bekerja. Dijelaskan bahwa kalo sekarang tu lagi ngetrend yang namanya"quite quitting"

quite quitting itu sering dibilang ga produktif


Singkatnya, quite quitting itu adalah bekerja seadanya. Itu menurut penjelasan dari artikel yang ada di TirtoID mengenai quite quitting ini, ya. Menurut gue, quite quitting itu bukan bekerja seadanya. Kalo seadanya tuh kayak, males ga pengen maju/berkembang di kantor gitu loh jatohnya. Jadi kayak ga produktif aja di kantor, padahal ga kayak gitu.

Menurut gue, quite quitting itu justru sebuah pilihan hidup yang tepat. Terlebih untuk orang-orang kayak gue, yang memang tidak suka neko-neko dan juga menjilat atasan di kantor. Kerja ya kerja aja gitu, ga haus jabatan lah intinya. Tapi kalo ada kesempatan untuk bisa level up, gue akan mengubah mode jadi kompetitif.

Quite quitting bagi gue bukan bekerja seadanya, Lebih ke, bekerja yang efektif dan efisien aja gitu. Gue ga mau buang-buang waktu berharga untuk mengerjakan sesuatu yang bukan tanggung jawab utama/kewajiban gue di kantor. Terlebih ketika atasan kita ga mengerti kalo kita udah punya tanggung jawab duluan sebelum dapetin tugas sampingan yang baru.




Mau pake alasan apapun, gue ga akan bisa terima. Kecuali 1, kerjaan utama gue, dia yang backup in. Baru gue mau. Kalo kerjaan utama tetep harus gue-gue juga yang ngerjain, ntar dulu deh! Mending gue fokus ngerjain yang utama dulu.

Ibarat main game nih, ada yang namanya main mission dan juga side mission. Kalo kita ngerjain main mission digame, kita akan dapat hadiah biasanya. Kalo ga duit di dalam gamenya, skill point, atau apalah itu lah ya. Intinya kalo ngerjain main mission tu bayarannya gede lah!

Sementara kalo kita ngerjain side mission, tetap ada hadiahnya juga, tapi ga seberapa dibandingkan main mission. Nah, ini yang seru, meskipun kita ngerjain side mission sebanyak apapun, main mission kita ga akan ilang/digantiin sama player lain. Kita harus tetap ngerjain juga.

Kalo kita masukin ke dalam konteks bekerja sebagai/karyawan/bawahan, main mission adalah kerjaan utama kita di kantor. Sedangkan side mission adalah tugas tambahan yang bukan kerjaan utama kita. Paham kan maksudnya kalo udah begini?

Meskipun dijanjikan hal yang manis-manis di awal ketika ditawarin side mission, gue rasa sih ga akan terlalu banyak pengaruhnya di kerjaan kita. Terlebih ketika main mission kita tetap "ada" di sana. Karna ga ada yang bisa gantiin kita ngerjain hal itu.

Kecuali kalo misalnya lu emang jiwanya caper/menjilat ke atasan, yaudah gapapa kerjain aja tuh side mission sampe berbusa. Asalkan lu bisa handle semua dengan baik sih, bos lu juga lama-lama akan notice lu, sebagai karyawan yang bisa dimanfaatkan terus-terusan. hahahaha!!

Okey bad example, sorry about that.

Tapi, dalam kultur kantor yang toxic, yang mana gue rasa sih mayoritas dunia kerja di Indonesia seperti ini, kita ga bisa secara "sukarela" melakukan sesuatu yang ada di luar tanggung jawab kita. Karena, bukannya berharap dapat apresiasi dari atasan, bisa jadi lu justru dimanfaatin sama mereka.

Kalo lu yakin sama kultur kantor lu yang suportif dan positif, silakan dikerjain ya. Karna gue yakin rekan kerja lu akan bantuin kok. Tapi jarang banget ada atmosifr kantor yang sesempurna itu. Biasanya sih akan selalu ada aja manusia-manusia yang haus jabatan, cari muka sama atasan dan orang-orang yang iri dengan pencapaian kita.

Banyak yang memandang negatif dengan orang yang menerapkan quite quitting ini. Karena dianggap menjadi tidak produktif di tempat kerja. Mereka dianggap bekerja seadanya di kantor dan tidak ingin memberikan sesuatu yang lebih. 

Gue pribadi memandang quite quitting sebagai sebuah prinsip work life balance yang baik. Karena sebelum gue tau istilah ini, gue udah menjalankan hal ini duluan. Waktu gue pertama kali dapat kerjaan, gue udah bertekad untuk ga lembur di kantor dan ga bawa kerjaan kantor ke rumah. 

Gue menerapkan prinsip ini, agar gue bisa manage waktu kerja dengan efektif dan efisien di kantor. Selama kurang lebih 8 jam di kantor, akan gue manfaatkan semaksimal mungkin untuk menyelesaikan pekerjaan kantor. Kalo bisa langsung selesai ya bagus, kalo ga yaudah yang penting harus bisa selesai sebelum deadline yang sudah ditentuin.

Lembur pun gue jarang banget, bahkan bisa dihitung dengan jari tangan. Meskipun kerjaan hari itu ga selesai, gue tetep ga mau lembur kalo memang belum terlalu urgent. Bahkan bawa pulang kerjaanpun bisa dibilang ga pernah.

Kalo Kerja Ya Di Kantor, Di Rumah Ya Beda Lagi

Analogi sederhananya gini, anggaplah sebuah tugas itu seperti baju yang lu pake. Ketika lu bertugas jadi seorang karyawan/pegawai kantor, lu pake baju karyawan. Ketika udah jam pulang, artinya tugas lu udah selesai jadi seorang karyawan di hari itu. Karena tugas lu udah selesai, lu ganti baju lagi dong. Jadi seorang anak/seseorang yang punya hobi tertentu.

Kayak gue deh ambil contoh, ketika udah pulang kantor, gue pake "baju" content creator. Ga lagi tuh gue ngerjain hal-hal berbau kantor lagi kalo udah keluar dari kantor, kalo ga ada urgensinya. Bukan urusan kantor ga penting, tapi ya karena emang udah beda jadwalnya aja gitu.

Itu sebabnya ketika ada yang bilang quite quitting itu menurunkan produktivitas, gue langsung ga setuju. Mungkin orang-orang yang bilang menurunkan produktivitas ini menganggap kalo menjadi produktif itu hanya bisa dilakukan di dalam urusan kantor aja. Padahal, dunia ini ga melulu tentang pekerjaan kantor semata.

Kita juga punya kehidupan lain, keluarga, temen, sahabat, pasangan, dll dkk. 

Justru dengan menerapkan quite quitting ini, hidup gue jadi lebih seimbang antara urusan kantor dan di luar kantor. Gue tetap bisa ngerjain kerjaan kantor sebagaimana mestinya, ketika pulang kantor, gue juga bisa jadi content creator. Ini keseimbangan hidup yang gue cari.

Ketika ada yang bilang produktif hanya bisa di kantor doang, mungkin dirinya lupa kalo ngelakuin hobi yang kita suka itu juga produktif. Ga jarang, orang-orang di kantor itu hanya buka game zuma/solitaire karena gabut. Masa itu bisa dibilang produktif sih?

Mungkin juga dia bingung mendefinisikan produktif dengan sibuk. Kalo produktif menurut gue, mengerjakan sesuatu yang memang seharusnya lu kerjakan semaksimal mungkin. Sibuk menurut gue, keliatannya banyak yang dikerjain tapi semuanya ga ada yang selesai.

Kalo lu nerapin quite quitting versi gue atau lu punya sikap sendiri untuk kerjaan kantor dan di luar kantor? Ceritain dong!

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.