Post Top Ad

Post Top Ad

August 22, 2022

CLAIM W DAN CITAYAM FASHION WEEK

Lagi viral, Citayam Fashion Week, yang sebelumnya jadi tempat nongkrong anak-anak Citayam Depok dan Bogor di Sudirman. Mendadak rame jadi perbincangan setelah banyaknya content creator yang menjadikan tempat ini untuk bikin konten. SCBD yang jadi tempat nongkrong mereka pun jadi ikutan berubah namanya.

CLAIM W DAN CITAYAM FASHION WEEK


"Keramaian" yang ditimbulkan mengubah SCBD yang awalnya "Sudirman Central Business District" menjadi "Sudirman Citayam Bojong Gede Depok". Karena kawasan ini banyak anak nongkrong yang berasal dari daerah itu. Salah 4 dari mereka cukup dikenal karena viralnya lokasi ini, Bonge, Jeje, Kurma dan Roy. Mereka dianggap sebagai ikon dari viralnya Citayam Fashion Week ini.




Banyak sekali content creator/influencer yang ngajakin mereka untuk melakukan collabs bikin konten di lokasi ini. Gue pernah baca penghasilan dari ngonten salah 1 anak di CFW ini bisa 800ribu sekali ngonten. Gila juga! Efek viralnya bisa bikin rezeki mereka jadi naik berkali lipat dong!




Gue rasa sih, Bonge dkk juga ga nyangka kalo tempat nongkrong mereka akan jadi serame ini. Mereka cuman pengen nongkrong dan berpakaian sesuai dengan gaya pakaian yang mereka bawa. Makin lama, exposure tempat nongkrong ini jadi makin rame dan banyak. Pada akhirnya bikin orang-orang berdatangan terus ke sana.




Awalnya dari sekadar tempat nongkrong biasa, jadi tempat adu gaya berpakaian. Anak nongkrong ini, mendadak jadi "model" karena gaya berpakaian mereka yang justru terlihat modis di mata orang lain. Tempat nongkrong ini juga jadi incaran content creator




Selain untuk bikin content fashion mereka sendiri, mereka juga ada yang mewawancara anak-anak nongkrong di sini. Semakin banyak exposure nya, semakin banyak yang penasaran sama area ini. Kawasan ini tumbuh jadi tempat adu gaya busana dadakan karena diviralin netizen.


CFW

Jujur aja, gue suka diawal munculnya kawasan ini. Mengingatkan gue pada jati diri sendiri. Seorang blogger yang tumbuh secara organik tanpa ada kaderisasi atau pendidikan sebelumnya. Berawal dari hobi menulis kemudian berkembang jadi hobi yang bisa menghasilkan.




Persis kayak Citayam Fashion Week ini. Tumbuh dengan organik, tanpa dibuat-buat. Ada karena kesamaan hobi: nongkrong, oleh para pegiatnya di sana. Gue cukup yakin mereka pun kaget tempat nongkrong mereka jadi rame begitu. Niat mereka cuman buat nongkrong, tapi malah jadi ajang adu busana.




Sebetulnya gapapa juga, gue setuju aja tempat nongkrong jadi tempat fashion begitu. Selama ga direcokin sama orang-orang yang pengen cari untung dan sok-sok an jadi pahlawan kesiangan diantara mereka.




Di judul udah keliatan jelas siapa orang yang gue maksud. Gue rasa juga akan banyak yang setuju kalo orang ini, pinter banget mengeksploitasi rakyat kalangan bawah. Konten-kontennya aja kebanyakan ngelibatin orang-orang miskin. Giveaway ke sana kemari.




Konten kayak gitu udah seringlah ya, ga cuman dia doang. Jadi mungkin gue masih bisa memaklumi. Tapi ketika dia punya rencana pengen daftarin Hak Intelektual CFW, di situlah gue meradang banget dengernya. Udah gila ni orang, aji mumpungnya ga kira-kira!



Dia ngejadiin bininya yang seorang model itu sebagai "Tameng" untuk merasa berhak untuk jadi pemilik hak intelektualnya. Maksud gue gini, lu siape tiba-tiba ngerasa paling pas untuk megang hak intelektualnya? Lu yang ngebangun bukan, nongkrong di situ juga kagak. Kenapa jadi elu yang ngerasa berhak ngambil keputusan itu ha?


Dirujak sama netizen kan akhirnya lu?


Lagian sok-sok an ngide pengen jadi pahlawan kesiangan gitu. Ngapain juga dah? Mau lu pake alasan apapun, orang juga tau kalo lu kepengen ambil untungnya. Ujung-ujungnya pasti cari cuan juga.


Gue heran banget, kenapa orang-orang yang aji mumpung manfaatin keadaan begini kok ga ada rasa malunya gitu loh. Why? Demi cuan emang harus tebel-tebelin muka sama sumbat telinga dari kejulidan orang sih biar bisa fokus ambil keuntungan memperkaya diri sendiri.


Meskipun akhirnya orang ini akhirnya membatalkan rencana ini, tetep aja gue udah hilang rasa simpati sama dia. Tau ga yang bikin gedeg lagi apa? Pernyataan dia pas ngebatalin rencana dia, bilangnya "... saya akan melepaskan Citayam Fashion Week". 


Dih! Sejak kapan lu ngerasa berhak "megang" itu hei!? NGACA! Sejak awal itu CFW juga bukan punya lu! Bahkan, CFW itu bukan punya siapa-siapa! Kalo mau "berhak-berhak"-an nih ye, gue rasa sih yang paling berhak megang hak intelektual CFW itu ya cuman anak-anak nongkrong di situ lah! Atau SCBD itu sendiri, secara itu kan kawasan bisnis mereka.

Karena kelakuan dia ini, akhirnya dia punya nama panggilan baru "Claim W". Sanksi sosial emang efektif banget bikin orang bisa mengubah pikiran dalam sekejab ye. Bahkan gue rasa lebih efektif daripada hukuman pengadilan sekalipun. Karena orang Indonesia itu gengsinya tinggi dan takut banget jadi miskin.

citayam fashion week milik siapa



Kalo dirujak netizen se- Indonesia, dan masih ga ngerasa malu sih barti emang ga tau diri orangnya. Kemudian yang ke-2,  kalo dirujak netizen tu image brand yang udah kita bangun jadi jelek. Akibatnya? selain subs/followers berkurang, sponsor juga akan kabur. Kalo sponsor kabur/subs berkurang, pendapatan juga menurun dong!? Kalo pendapatan turun, akhirnya jadi miskin dong? Kalo miskin jadi malu dong? Gengsi ga bisa diturutin lagi.

Kecuali koruptor ye. Rujakan netizen justru dijadiin bahan pembelaan dia di pengadilan. Tai banget emang. Ga ada rasa malunya sama sekali. Udah mah duit rakyat disikat ama dia, rujakan rakyat juga dimanfaatin sama dia. Penyakitnya ga ada obat.


Buat yang ga ngerti istilah "dirujak", itu semacam dibully tapi versi online gitu. Biasanya yang dirujak tu orang/institusi yang suka berkelakuan aneh/ga jelas di medsos/di real life tapi ada berita/akunnya di medsos.


Makanya, kalo ada yang kelakuannya aneh-aneh di medsos atau dimanapun, dirujak dulu sama netizen biar sanksi sosialnya dapet. Dibikin malu dulu, gengsinya jatoh dulu, baru deh minta maaf atau bikin klarifikasi. Padahal klarifikasinya juga ga penting-penting banget untuk didengerin. Klarifikasikan ga jauh beda sama pembeneran sebenarnya hehehe..


Gue setuju sama Gubernur Jawa Barat Pak Ridwan Kamil, kalo Citayam Fashion Week itu adalah milik semua orang. Karena dia tumbuh secara organik, jadi biarkanlah seperti itu apa adanya.


Gue cukup kecewa karena pada akhirnya area CFW ini ditutup sama Satpol PP. Karena dianggap mengganggu ketertiban jalan raya. Kasian sama anak-anaknya yang udah jadiin area ini tempat nongkrong. Tapi gue rasa sih yang ditutup cuman area "fashion weeknya" aja ya. Area nongkrongnya mah kagak.

MODEL PROFESIONAL IKUT CFW

Anehnya ya, model-model yang biasanya jalan di catwalk, kok mau-maunya panas-panasan bergaya di jalan raya begitu? Emang udah ga ada job catwalk lagi ya mereka ini? Sampe gimmick aja disikat juga?



Gue ga akan bahas CFW tiruan yang ikut-ikutan nongol di daerah lain. Mereka udah ga ngerti konsep dasar pertumbuhan organik sebuah gerakan. Bukannya diapresiasi malah dapat caci maki sama pengguna jalan lainnya. Ya karena emang udah beda konsepnya! Yang bikin ga ngerti itu, taunya biar rame doang. Jadi yaudahlah ya.


Kalo menurutmu sendiri, apa pendapatmu/point of view-mu tentang keberadaan Citayam Fashion Week ini? Coba tuliskan di kolom komentar ya!

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.