Menyesal Jadi Pemalu

Sedari kecil diri ini emang ga pernah dikasih motivasi yang baik untuk tumbuh jadi manusia yang punya percaya diri. Orang tua selalu meragukan apapun yang gue katakan waktu itu. Kalo kalian pernah baca tulisan gue yang judulnya Kepercayaan itu pasti tau deh apa yang gue maksud.

menyesal jadi pemalu

Ternyata jadi orang pemalu itu banyak banget unfaedahnya. Gue nyesel jadi pemalu dari kecil. Untungnya ada komunitas stand up comedy yang menyelamatkan gue dari jurang rendah diri ini. Mereka dengan terbuka nerima gue walaupun waktu awal-awal masih malu banget tampil di hadapan orang banyak.

Tapi lama-lama gue bisa mengatasi rasa malu rasa gugup itu karna terbiasa naik panggung openmic. Walaupun akhirnya gue harus sadar diri, ternyata ga lucu-lucu banget di panggung, tapi momen gue naik panggung itu adalah tempat dimana rasa malu itu perlahan-lahan terkikis dari diri ini.

Alhamdulillah sekarang tetap jadi orang yang pemalu. Tapi tetap percaya diri kalo disuruh tampil ke depan. Insha Allah ga malu-maluin. Yang terpenting ga terlalu pemalu dan ga terlalu percaya diri juga. Agak moderat dikit, di tengah-tengah jadi fleksibel hehe..

Sebelum tau ada yang namanya profesi public speaker, gue ngelakuin stand up comedy secara otodidak. Padahal, kemampuan public speaking adalah salah satu hal yang penting banget dalam stand up comedy. Mungkin itu salah satu faktor kenapa gue ga bisa selucu orang lain di atas panggung hahaha.

menyesal jadi pemalu

Setelah sebelumnya cuman tau public speaking tanpa ada mentor yang tepat, akhirnya untuk pertama kalinya gue beneran bisa belajar public speaking melalui kuliah online. Kebetulan gue jadi salah satu anggota kursus online gratis yang banyak banget punya materi bagus, public speaking termasuk di dalamnya.

Dari situlah gue mulai belajar teori public speaking sebenarnya. Materi sebulan, gue lahap dalam 2 minggu wahahaha. Ngebut banget karna pengen tau banget ilmunya. Begitu selesai akhirnya gue tau banyak faktor yang mempengaruhi performa public speaking seseorang di atas panggung.

Ternyata manfaat public speaking ini banyak banget. Gue nyesal harus malu waktu dulu, karna dari public speaking kita bisa mencapai banyak hal yang kita cita-citakan. Kira-kira begitu yang disampaikan Hj. Ananda sewaktu acara Training Mahir Public Speaking yang gue ikuti beberapa waktu lalu.


Hj. Ananda


Hj. Ananda adalah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Banjarmasin. Beliau menjadi salah 2 pembicara dalam acara tersebut. Dalam paparannya beliau menjelaskan pentingnya punya kemampuan public speaking dalam kehidupan sehari-hari.

Bahkan, menjadi ibupun wajib punya kemampuan itu. Setidaknya itu yang disampaikan oleh Runner Up 1 Puteri Indonesia 2006 ini. Melihat banyaknya prestasi yang beliau raih dan karir beliau yang bangun selama ini, gue rasa wajar public speaking jadi salah 1 keahlian yang wajib kita miliki untuk ngebantu perkembangan karir kita di masa depan.

Ketua Dewan Pimpinan Parta Golkar Kota Banjarmasin ini pun punya pesan penting buat para peserta di acara itu. Kalo mau jadi orang yang sukses harus ditekan terus alias berada di bawah tekanan terus. Karna dari tekanan-tekanan itulah manusia bisa mengeluarkan kemampuan terbaiknya dan bener-bener bisa keluar dari tekanan.


Jadi buat kalian yang pengen karirnya berkembang lebih baik, gue saranin untuk belajar public speaking. Karna rugi banget jadi orang pemalu dan ga bisa belajar public speaking. Kalopun karir jadi ga berkembang, setidaknya ilmu public speakingnya bisa dipake buat jadi MC acara formal dan non formal. Tetap bisa dijadikan penghasilan tambahan juga hahaha.

Artikel Terkait

Menyesal Jadi Pemalu
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.