Memaknai Kehilangan

Dalam beberapa tahun terakhir, gue udah jarang banget ngegalauin sesuatu. Entah kenapa. Sempat gelisah juga. Kalo ga ngegalauin sesuatu gimana gue bisa bikin tulisan yang bagus? Secara gue nulis bagus kalo lagi galau doang hahaha.

Tapi ternyata ga. Masih banyak hal yang bisa gue tulis selama ini. Toh sampe sekarang blog favoritmu ini masih update. Tiap bulan selalu ada tulisan baru. Alhamdulillah. Ga galaupun bisa tetep bisa ngehasilin sesuatu. 


memaknai kehilangan

Sebenernya gue ga ngegalauin sesuatu lagi karna 1 sebab: diputusin.


Diputusin sih bukan hal baru buat gue, meskipun bukan hal yang sering kejadian juga. Gue jarang punya pacar soalnya. Maklum, bukan tipe lelaki idaman.


Jadi ya kalo punya pacar sebisa mungkin gue bakal berusaha ngebahagiain dia.Tapi tetep aja ujungnya diputusin juga. Usaha gue masih kurang keras kayanya. Atau mungkin justru terlalu keras.


Dari beberapa pengalaman diputusin itu gue jadi belajar sesuatu. Bukan cuma buat memperbaiki hubungan berikutnya. Tapi juga biar bisa memaknai sebuah kehilangan.


Semakin ke sini, semakin 'terbiasa' sama kehilangan. Dan akhirnya sampai pada titik dimana bisa memprioritaskan kehilangan itu di atas keberadaannya. 


Gimana kalo harus hidup sendiri? Gimana kalo

lagi-lagi diputusin? Gimana kalo gue ga punya rumah? Hampir semuanya.

Kalo hidup sendiri mungkin udah dibiasain dari beberapa tahun yang lalu. Waktu gue ngekos. Yang bener-bener sendirian ngekos itu 2 tahun sebelum lulus. Temen-temen udah pada lulus tinggal gue sendiri yang masih ngekos. Sedih amat.

Dari sono gue belajar untuk hidup sendiri. Ya meskipun kurang greget karna masih bergantung sama duit orang tua. Setidaknya belajar untuk ngurus diri sendiri waktu ga ada siapa-siapa yang bisa dimintain bantuan. Bahkan gue sempet demam dan sakit sendirian di kos. Beli obat dalam keadaan badan ga enak itu sulit banget. Kalian ga boleh sakit sendirian kaya gitu, Gaes!


Orang tua, menurut gue, terlalu banyak terlibat dalam pengambilan keputusan hidup gue. Bahkan sampe di umur yang sekarang. Bayangin aja, masa karna urusan kerjaan yang jaraknya jauh harus ditemenin sama mereka juga? Sayang sih sayang, tapi ga harus segitunya juga. Kalo apa-apa ngintilin terus yang ada gue repot.


Emang sih mereka ga secara langsung gue harus A, B, C gitu. Tapi mereka pake bahasa halus. Gue paham maksudnya, mereka ga mau gue milih itu nanti A, B, C, dan Z. Tapi kalo gue ga nyobain hal yang baru gimana gue bisa dewasa secara pikiran?


Gue masih kekanak-kanakan loh. Banyak yang bilang gitu. Dari situ gue mulai berusaha ngurangin keterlibatan orang tua. Pertama, karna pengen tau apakah gue seorang manusia yang kata hatinya kuat, atau justru keragu-raguannya yang dominan. Kedua, kalo gue ga ngurangin dari sekarang, gimana bisa hidup mandiri? Gue ga mungkin selamanya bergantung sama mereka. Meskipun anak tunggal, bukan berarti harus lepas tangan sama hidup gue sendiri karna orang tua udah ngurus segalanya. Ga gitu. Ga bisa.


Hidup ini ya gue yang nentuin pilihannya. Ortu boleh ngasih saran, tapi keputusan tetap ada di tangan gue. Okelah dulu semuanya diputusin sama orang tua. Tapi gue udah lebih dari 20 taun gitu. Masa mikir aja masih dianggap ga bisa sama mereka? Terdengar egois banget sih tapi kalo ga dilepas dari sekarang, kapan lagi?



Orang tua itu emang ngajarin anaknya hidup selama ada mereka. Tapi orang tua ga pernah ngajarin anaknya hidup TANPA mereka.


Gue suka iri sama anak-anak lain yang dibiarin ngerantau ke kota orang, bahkan ke negeri orang. Ya meskipun ga ada orang tua yang dengan riang gembira nganterin anaknya buat sekolah/kuliah di negeri yang bukan zona nyamannya. Sendirian pula.


Gue suka iri sama anak yang dikasih kebebasan sama orang tuanya buat berkreasi dengan apa yang mereka mau. Karna gue udah ga bisa lagi. Dulu banget habis lulus SMA, gue pengen banget masuk sekolah bola. Orang tua bilang kalo jadi pemain bola itu masa depannya ga menjanjikan, badan gue kecil ntar kalah bersaing sama yang lain. Mereka ngeruntuhin semangat gue buat ngejar mimipi jadi pemain bola.


Eh kenapa jadi ngebahas yang ini, sih? Hahaha.. Oke oke fokus.


Balik ke memaknai kehilangan tadi. Dari sekarang gue udah mempersiapkan semuanya. Dulu sebelum putus sama pacar, gue udah nyiapin diri sama kemungkinan terburuk itu. Dan pada akhirnya kata itu keluar, gue bisa dengan lapang dada nerima. Walaupun masih ada kzl-nya. Ya sesiap apapun kita, yang namanya diputusin pas lagi sayang-sayangnya tu ga enak. Kaya lu yang bekarat nungguin ojek ga datang-datang, pas datang lu malah diturunin di tengah jalan. Bayar full lagi. 


Belajar dari hubungan sebelumnya, ternyata terlalu sayang sama orang itu bisa jadi bumerang. Jadi, sekarang gue ga mau sayang-sayang banget sama anak orang. Sayang secukupnya aja. Sesuai kadarnya, ga perlu berlebihan yang penting awet dan sama-sama punya rasa.


Lagian udah umur segini kayanya udah cukup main-mainnya. Kalo mau main-main ya boleh aja, tapi paling abis tu udah. Ga akan kemana-mana. Nyari yang serius aja lah. Dan emang pantes gue dapatin. Yang paling penting sih bukan punya orang. Gue ga mau bahagia dengan ngerusakin kebahagiaan orang lain. Ga ada berkah-berkahnya hidup kaya begitu.


Kehilangan udah jadi sahabat buat gue. Bahkan sebelum itu kejadian. Sekarang gue ga pernah terlalu berharap sama apapun.

Karna pada akhirnya gue tau kalo terlalu berharap yang ada hanya kecewa kalo semuanya ga kejadian.

Karna pada akhirnya diri sendirilah yang patut bahagia tanpa bergantung pada orang lain.

Berharaplah secukupnya dan kecewalah sewajarnya. 

Karna ga semua hal di dunia ini bisa kita nikmatin sesuai harapan kita.

Artikel Terkait

Memaknai Kehilangan
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.