Lebaran: Gendutan

Gimana puasa kalian gaes? Full satu bulan ga? Apa ada bolongnya? Lebaran ini mudik apa cuma di rumah? Sekali-kali gue kepoin kalian. Soalnya jarang-jarang nulis kegiatan lebaran di blog. Bingung juga apa yang ditulis di sini. Pengennya sih disimpen sendiri aja, yaa... ga semuanya harus gue kasih tau ke publik, kan? Lagian siapa gue? Ga ada juga yang mau ngebaca kegiatan sehari-hari gue. Ngeklik link blog gue di socmed aja udah bersyukur banget. Apalagi sampe ngebacain tulisan sampe abis.

Tapi gue memutuskan untuk nulis kegiatan pas lebaran. Lebih tepatnya dari menjelang lebaran sampe habis lebaran. Gapapa lah itung-itung nambahin postingan. Kali aja kalian bosen liatin blog gue yang isinya cuman nge-review film sama placement doang hahaha.

Ga ada halangan yang berarti selama menjalani puasa 1 bulan kali ini. Padahal ini pertama kalinya gue ngejalanin puasa sambil kerja. Menyenangkan banget, bisa menghabiskan puasa bersama orang-orang baru di kantor. Jadwal bukber gue pun bertambah lagi.
cerita kala puasa dan lebaran, mudik 2016

Bukber Anak-anak Rumah Kanker

Untuk tahun ini, agenda bukber gue lumayan padat. Bukber pertama bareng anak-anak di yayasan kanker. Diadain sama komunitas blogger Banjarmasin yang gue ikutin, Pena Blogger Banua. Ini emang agenda tahunan yang rutin kami adakan. Udah 2 tahun kami coba menggalang dana untuk disalurkan ke wadah yang dipilih untuk menyelenggarakan bukber. 

Seneng rasanya bisa berbagi kebahagiaan sama mereka. Ngeliat mereka bisa ketawa sama-sama karna acara yang kami adain udah bahagia banget, setidaknya kami bisa bikin mereka lupa akan sakitnya walaupun sebentar. "Semoga cepat sembuh adik-adikku"
A video posted by BADANGSANAK (@badangsanak) on

Mudik

Tiap lebaran tiba keluarga gue selalu mudik ke kampung halamannya bapa gue. Tahun ini pun begitu. Tradisi di keluarga gue tiap hari lebaran langsung mudik. Sebenernya gue pengen ngerasain puasa di kampung itu kaya gimana, tapi bapa gue ga mau. Katanya kalo mudik pas puasa itu badan lebih cepet cape. Ya bener juga sih, lagipula gue masih belum bisa gantiin bapa buat nyetir mobil.

FYI, kampung bapa gue itu bisa ditempuh selama kurang lebih 4-5 jam perjalanan darat. Karna bapa gue ga berani ngebut di jalan, jadi ya santai aja gitu sambil menikmati pemandangan sekeliling. Harusnya ga nyampe 5 jam juga nyampe.

Rumah di kampung bapa gue itu pas banget deketan sama mesjid. Jadilah gue rajin ke mesjid. Bukan karna pengen pamer, tapi karena pengen ngerasain solat di mesjid yang deket banget sama rumah. Sebenernya di rumah gue yang di Banjarmasin ini ada juga mushollanya. Entah kenapa aura mesjid itu beda banget sama musholla atau langgar. Rasanya lebih khusyu aja gitu solatnya menurut gue.

Gue mudik ke kampung selama 3 hari. Mudik 3 hari di kampung ga kemana-mana itu rasanya rugi banget buat gue. Pengennya tuh jalan-jalan ke daerah lain gitu. Kan jarang-jarang ya pergi jauh kaya gitu. Tapi ya gue ga bisa maksa juga, kalo gue bisa nyetir sih mungkin udah gue bawa itu mobil buat jalan-jalan hahaha. Jadilah 3 hari cuman di rumah doang.

Si Nona Super Sibuk

cerita kala puasa dan lebaran, mudik 2016
Oiya, sebelum lebaran gue juga ketemu sama nona manis yang jadwalnya super padat. Dia cuman ada di sekitaran Banjarmasin sekali setahun. Udah kaya Lailatul Qadr munculnye. Persentasi kemunculan dia ini kayanya lebih seringan muncul Lailatul Qadr daripada dia. Saking sibuknya. 

Dan dia memanfaatkan kesempatan sekali setahun kemunculannya ini dengan minta traktiran dari gue. Kampret emang. Daripada gue disemprot jadi ya terjadilah peristiwa ngebayarin dia selama kemunculannya itu. Tapi gapapa sekali-sekali neraktir orang jauh. Siapa tau bisa nambah rezeki gue jadi makin banyak. Aamin.

Well sebenernya sih ketemu dia ga cuman sekali. Tapi ga usah diceritain detailnya gimana. Biar gue aja yang tau hahaha.

Gendutan

Btw, banyak banget meme-meme soal pertanyaan-pertanyaan lebaran yang bertebaran di socmed. Sampai akhirnya mudik ke kampung bapa gue dan muncullah pertanyaan-pertanyaan kampret itu. "Kamu gendutan, ya" "Wah sekarang gendut, ya" Tapi mereka pintar, setelah ngasih pernyataan seperti itu ditambahin dengan kalimat penutup "Kamu makin ganteng kalo gendutan kaya gitu" "Kalo kamu kurus gantengnya ga terlalu keliatan, lho. Gendutan gini baru keluar gantengnya"  Dan gue tau sekarang gimana perasaan kalian yang ditanya seperti itu teman-teman. I feel you!

Sebenernya gue juga udah ngerasa gendutan sih. Tapi ternyata diperjelas dengan kata-kata dari orang lain itu ga enak aja gitu dengernya. Sakiit rasanya bhahaha. Tapi Alhamdulillah artinya gue ada perbaikan keadaan. Dari sebelumnya ceking-ceking kerempeng sekarang jadi lebih berisi.

Tapi kalian tau pertanyaan apa yang lebih menyeramkan daripada di atas?

Kalo pernyataan kaya tadi kan kita bisa aja ngeles cari alasan macam-macam. 

Ada satu pertanyaan yang bikin semua cowo bingung harus merespon kaya gimana. 

Simple aja 1 tarikan napas tapi merasuk ke dalam kalbu. 

"Aku gendutan kan?

Pertanyaan itu dilontarkan seorang wanita kepada lelaki yang ada dihadapannya.

Mungkin wanita ga tau ya, selama dia melontarkan pertanyaan itu kepada lelaki, di kepala lelakinya itu ada otak yang berpikir keras untuk bisa menemukan 1 jawaban yang bisa menyelamatkan hidup mereka. Memang bukan nyawa kami yang hilang kalo kami salah jawab. Tapi harus mendengarkan omelan kalian sepanjang jalan karena ngerasa gendutan juga bukan pilihan menyenangkan hahaha.

Meskipun dijawab "Ga kok, kamu ga gendutan" pasti langsung dipotong "Masa sih? Aku gendut deh perasaan". Dan sekali lagi otak kami harus bekerja keras mencari jawaban lain untuk menyelamatkan hidup kami malam itu.

So buat kalian yang punya nasib yang mirip atau mungkin sama kaya gue, mari kita pikirkan sama-sama gimana caranya menyelamatkan hidup kita dari pertanyaan-pertanyaan menjerumuskan seperti itu. Kita perlu berkonsolodasi demi kemaslahatan hidup kita, gaes. Karna kita adalah kaum lelaki dan sudah seharusnya kita bisa lebih kuat daripada wanita.

Buset kaya orasi mahasiswa lagi demo perasaan -_-

Gendutan ataupun ga itu sama aja. Yang penting bisa memaknai lebaran dengan benar. Buat yang bisa mudik bersyukur bisa mudik dan semoga bisa dikasih kesempatan lagi ketemu sama keluarga. Buat yang belum bisa mudik tetap bersyukur. Setidaknya masih bisa merayakan lebaran di kota. Kan masih ada telepon atau video call, jadi masih tetap bisa terhubung sama keluarga di kampung. 

Ga boleh sedih, karna lebaran itu adalah hari kemenangan. Dan yang menang adalah kita semua yang bisa mengalahkan hawa nafsu di bulan puasa.

Sebenernya masih ada beberapa lagi yang ga gue ceritain di sini. Bukan berarti ga penting tapi kalo kepanjangan cerita nanti kalian pada bosen. Jadi gue ambil beberapa momen aja. Terimakasih udah mampir dan baca sampai habis.

Artikel Terkait

Lebaran: Gendutan
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 comments

July 22, 2016 at 2:03 AM delete

Ya gak mungkin tunai lah, wanita biasa lah dg periode bulanan yg mnyiksa ituh...

Untunglah thn ini angka timbangan gak nambah, eit tapi gak berkurang juga.... gak gendutan tp tetep aja gendut emang, kekbiasax.

Reply
avatar
July 22, 2016 at 9:50 AM delete

Alhamdulillah kalo gak gendutan. Artinya puasanya emang masih sehat hehehe..

Tapi kadang ada juga cewe yang bisa tunai 1 bulan puasanya ,mba. Beruntung banget ya hhe

Reply
avatar
August 12, 2016 at 10:38 PM delete

Biar ja tiwas pas bulan puasa ja hanyar ada -_-

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.