Hapuskan UN (Ujian Nyusahin) !

Saat dulu heboh-hebohnya soal permasalahan UN, saya punya ide untuk menghapuskan UN untuk adik-adik SD, SMP, SMA dan sederajatnya. Ide saya ini bukan tanpa alasan, ada beberapa hal yang membuat saya merasa bahwa UN tidak memberikan pengaruh banyak untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia.

Ganti aja namanya, Ujian Nyusahin
1. Namanya sering ganti-ganti. Ini menunjukkan ketidakkonsistenan pemerintah dalam memberlakukan UN. Dulu waktu zaman saya namanya EBTA, terus berubah jadi EBTANAS, berubah lagi UAN, sampai sekarang berubah lagi jadi UN. Ini lama-lama saya mau usul sama pemerintah kalo mau ngasih nama lagi buat UN, kasih aja CN Cobaan Nasional. Biar spesifik aja gitu.

Seperti inilah analogi Ujian Nyusahin
2. UN itu bukan Ujian Nasional, tapi Ujian Nyusahin ! kenapa nyusahin? pertama, ujian SMAnya telat daripada SMP, ini jangan jangan banyak yang ga pake pil KB jadi sampe telat gini. Kedua, kertas soalnya gampang sobek, kertas kok gampang sobek? emang karcis nonton bioskop? lagian karcis nonton bioskop itu aneh ya, kita beli mahal-mahal 40ribu, mau masuk malah disobek. Ketiga, LJKnya tipis. Lain kali LJKnya jangan kertas lagi, pake pembalut aja. Kan enak habis ujian bisa dipake lagi.



3. Paketnya beranak. Produktif banget. Dulu paketnya cuma 2, 3, 5, 7 sampe sekarang ada 20 ! setaun bisa jadi 20. Panda aja ga nyampe 20 anak dalam setaun. Panda itu setaun cuma ngelahirin paling banyak 2 anak. Bayangin aja. Panda dikalahin sama UN. Mestinya pemerintah Indonesia belajar sama pemerintah Jepang,ya. Gimana caranya biar ngantisipasi ledakan jumlah paket UN. Jadi paketnya ga meledak sampe 20 gitu. hehehe

Patrick aja stress. Apalagi manusia?


4. Mendikbudnya aneh-aneh tingkahnya. Ketika wartawan nanya "Bapa UN kacau balau, rakyat nuntut bapa mundur, pendapat bapa?" dia jawab "Saya mundur,kok. Ini saya mundur" dia jawab gitu sambil jalan mundur. Menteri mana yang becandain tuntutan rakyat,sih? Jadi wakil rakyat malah gitu. Malu-maluin rakyatnya aja. Lain kali kita mesti milih wakil yang becandanya tau situasi dan kondisi dulu, biar ga bikin malu.


Itulah beberapa alasan saya mengapa UN harus ditiadakan. Semoga menginspirasi pemerintah untuk segera melaksanakannya :D
jangan sampai makin banyak yang stress
Hapuskan UN (Ujian Nyusahin) ! Hapuskan UN (Ujian Nyusahin) ! Reviewed by Radhian on February 20, 2014 Rating: 5

43 comments:

  1. Kadang ada anak yg pintar yang "terjebak" sama UAN, dan akhirnya gak lulus eh ada anak yang biasa aja dia lulus *fenomena UAN*

    ReplyDelete
  2. ya beginilah indonesia hehe
    #blogwalking dari saya-pekok.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Saya enggak pernah ikut UN (maklumgak lulus SD) hehe... Tapi kalau se-Indonesia disamaratakan seperti itu, rasanya kurang adil juga. Sekolah2 di Papua, misalnya, tentu kualitas anak didiknya berbeda dengan yg berada di daerah lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu yang saya ga mau mas. Standarnya ga sesuai sama kualitas pendidikannya. Ga bisa juga kita ngikut standar Ujian luar negeri kalo pendidikan yg bagus cuman bisa dinikmati di kota-kota tertentu aja

      Delete
  4. setuju si UN di hapuskan
    soalnya bukan memotivasi untuk belajar dengan serius malah memicu kecurangan yang semakin tahun semakin merajalela X_X

    ReplyDelete
  5. Kesel rasanya saat tau UN diundur, pas jaman gue sih. Gue juga setuju kalau UN harus dihapuskan. Gimana kalo bikin petisinya aja? Supaya lebih dilihat oleh mereka itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. gue ga gitu yakin kalo bikin petisi bakal banyak pengaruhnya bro.. tapi bisa dicoba sih, hehe

      Delete
  6. Antara setuju sama nggak setuju sih. Tapi lebih banyak setujunya. Kalo mau ya ujian biasa aja kali ya nggak usah nasional. Tiap kemampuan siswa per daerah itu kan pasti beda. Kasian yang di pelosok yang tingkat pendidikannya masih rendah dibanding sama yang di kota, yang udah les sana sini, tingkat pendidikannya pun udah update.

    Toh yang tau kemampuan siswa itu ya sekolah sendiri. Pemerintah nggak tau apa-apa tiba-tiba ngadain UN. Nggak adil sih memang. Makanya akhirnya banyak UN yang hasilnya jadi nggak murni ya karena itu.

    Mungkin kita belum nemu pemerintah yang bener-bener bisa bijak menyikapi ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pemerintahnya latah ngeliatn negara lain yang standarnya tinggi2. mereka ga nyadar kalo ini Indonesia, bukan negara itu.

      Delete
  7. Jamanku SMP itu UN 20 paket .__. Stress, alhamdulillah sekarang SMA juga stress :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar ya :) semoga pemerintah kita cepet sadar kalo UN itu ga bikin siswa jadi lebih berkualitas

      Delete
  8. #DukungUNDihapus2014 #2015Kelamaan *apasih ini*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwahahaha.. semangat bro semoga kampanye nya tercapai

      Delete
  9. UN = Ujian Nyusahin

    Udah ganti aja jadi begitu namanya, biar greget =)) *ngomong apasih*

    Soal 20 paket itu, nyebelinnya angkatan aku yg jadi 'kelinci percobaan'. Kampret emang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh pasti ribet banget tuh.. berapapun banyak paketnya ga menjamin UN itu berhasil atau tidak,kok. jadi sebenarnya percuma ada UN hahaha

      Delete
  10. Gue juga sependapat. Jerih payah belajar selama 3 tahun cuma ditentukan hanya dalam kurang dari 1 minggu. Kasian yang belajar 3 tahun serius, gara-gara bocoran yang malas bisa enteng buat lulus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. UN itu emang ga pernah berhasil sih kalo menurut gue bang. pemerintahnya aja yang seolah-olah tuli

      Delete
  11. Alhamdulillah dulu aku lulus UN, emang bener sih aku setuju kalo UN ditiadakan, soalnya meresahkan anak-anak di Indonesia, kasian kan yg gak lulus, masa sekolah lama2 cuma ditentukan sama UN

    Oya, emang bener tuh bapak KEMENDIKBUDnya becanda gitu? jalan mundur? seriusan? ohmygod

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap. kamu ga salah,mba. emang itu kemendikbud kita. mundurnya becanda doang. jangan2 jadi mentri juga becanda doang hihihi

      Delete
  12. Ini setuju banget! Toh, tahun ini SD katanya udh gada Ujian Nasional lagi, seharusnya SMP dan SMA tahun ini juga begitu. Tapi kl gada Ujian Nasional, nilai KKM bakal naik dong?

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitukah? wah bagus tuh ! semoga nanti SMP dan SMA juga. biar kaya dulu lagi, ga pake UN2an segala

      Delete
  13. Yap,..
    setuju banget ..
    Un bukanlah alat ukur untuk mengukur kemampuan seseorang.
    karena setiap anak mempunyai keistimewaannya mmasing-masing.

    ReplyDelete
  14. ngahahaha, ngakak baca blogmu, hayok jadi penulis, kayaknya kamu potensial banget jadi penulis buku konyol gitu >_<
    oya, aku bikin review tentang bukuku di blog, beli ya, hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah seneng dipuji puji gitu.. ternyata modus biar beli bukunya dia -_- hahaha dasar.. terimakasih btw..

      Delete
  15. bener banget, sekolah 3 tahun cuma ditentuin sama UN yang cuma beberapa hari itu, #miris. hapuskan UN !!! .visit balik bang

    ReplyDelete
  16. Setuju!! hapuskan saja UN itu !!!

    ReplyDelete
  17. setuju gua kalau ini. un cuma ngabisin anggaran dan berpotensi untuk dikorupsi. gua berpikir, ini hanyalah siasat mrk utk mencari uang, bkn utk menguji intelegensi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah gue ga mikir sampe sono sih bro hahaha.. tp masuk akal juga sih soalnya pemerintah tetep ngotot mau ngelaksanain padahal udah tau ini ga cocok..

      Delete
  18. Ini baru namanya sindiran yang membangun. Kita positif thinking aja Sob, bagaimanapun maksud pemerintah membuat 20paket itu niatnya baik, biar gak nyontek2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. selalu ada celah sih kalo menurut gue. yg bikin UN itu salah bukan paketannya. tapi standar pendidikannya. kualitas tiap daerah itu ga sama.

      Delete
  19. Dulu waktu zaman aku EBTANAS kok gak merasa bermasalah sama ujian. Dapet NEM terbesar se-IPS di sekolah. SMP juga gak masalah. Kayaknya adik-adik generasi sekarang emang dapat cobaan dari orang sok pintar yang pikir bisa ngasi ujian nyusahin. Geregetan plus sebal.
    Kalau UN dihapus mesinya ada sistem lain yang bisa bikin kita lulus Jangan pakai standar nasional yang bikin stres, beda tempat beda pola pengajarannya. Ini senusantara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap bener banget bu. simpel aja sih kalo menurut saya. balikin standarnya ke UAS aja. tapiii.. dengan syarat kualitas pendidikannya ditingkatkan. mulai dari guru2nya dulu, kalo guru2 nya udah terdidik dengan kualitas yang baik, nah selanjutnya akan mengiringi :)

      Delete
  20. semoga saja para menteri pendidikan mbaca postingan lo ini ya bro.

    gue setuju sama lo. buat apa kita selama ini belajar selama 3 tahun dan hanya ditentuin dalam sehari saja untuk menentukan kita layak lulus atau tidak.

    gue juga jengkel sama paket soal yang makin lama makin nambah, dulu gue sd 2 paket, smp 5 paket, dan sekarang yang bulan depan mau gue hadapi yaitu 20 paket. untung aja jumlah soalnya juga ga ikutan nambah, bisa-bisa jadi 150 soal dalam satu mata pelajaran kalo tiap tahun soalnya nambah.

    itu mendikbud tolol apa bego sih? atau terlalu pinter sampek bikin lelucon yang basi dan ga berpendidikan banget kayak gitu? hadeeeh-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hush jangan ngatain mendikbud. nanti disuruh jalan mundur loh hwahahaha... semangat buat ujiannya bro.. faigk !!

      Delete
  21. SETUJU! Dan gue udah ngerasain gimana susahnya UN (Dulu sih waktu UN-nya 5 paket). Sekarang gue kelas 12 akhir dan mau UN sekaligus menghadapi 20 paket yang katanya "Gak enak" tapi apa boleh buat, peraturan pemerintah gak bisa di robah.
    Mampir ya bro! Ke blog gue http://febriypondlif.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa diubah kok sebenernya. tapi pemerintahnya aja yang seolah ngerasa UN ini jalan yang paling baik. padahal udah kebukti tiap taun kaya gimana hasilnya

      Delete
  22. correct me if im wrong, setau aku kalo di daerah-daerah pelosok tingkat kesulitan pun dikurangi. tipe soal ga sesulit yang di ibukota. setau aku sih gitu. tapi mungkin bisa dikroscek lagi. kalo menurut aku, UN itu tetap diadakan. karna kalo kita bandingkan kualitas anak didik di INA dengan SG jauh banget tertinggal. disana kalo ga salah standarnya sudah 7 deh nilai minimal ujiannya. dan ya mmg mesti banyak yg harus diperbaiki di sistem pendidikan kita. dengan standarisasi lewat UN, diharapkan kan seluruh elemen pendidikan mendidik anak didiknya semaksimal mungkin. menurut aku sih gitu. nice post.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah masalah soal yang tingkat kesulitan dikurangin itu saya baru tau malah. info baru berarti :D
      hmm.. SG itu negara kecil, pemerataan pendidikannya enak. 1 pulau aja. kita agak susah karena kepisah pisah. pemerintah jadi ga fokus. walaupun anggaran pendidikan udah gede, tapi kok rasa2nya masih ga berubah ya.

      Delete
  23. Lah isu ini malah udah ada dari gue kelas 2 SMK, sekitar 4 tahun yang lalu. Gue sama temen sebangsa kelas 2 yang laen pada seneng kan kalo ntar pas kite kelas 3 gapake UN, eh endingnya, malah pacaran jua bareng LJK -_____-

    Dan sampe sekarang gue udah jadi karyawan, UN tetep adaaa. Apa maunya ini?

    Cuma kalo gue udah ngelewati UN gini, mending UN gausah ditiadakan deh. Biar pada ngerasain. Enak banget lah kalo ada yang gak ngerasain UN gitu. Lulus gapake UN. Gak adil laaah !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh udah sering BW, baru sadar kalo belom ffollowan. Follow back blog gue yaaak

      Delete

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.

Powered by Blogger.