Wonder Woman: Makna Merantau Yang Hakiki Dan Berkarya Dengan Hati

Wonder Woman ternyata punya asal usul yang jauh berbeda daripada Superman. Udah pasti punya misi yang berbeda pula waktu muncul ke dunia. Padahal awalnya gue kira Wonder Woman ini keturunannya Superman.

wonder woman
via scoby20.tumblr.com

Kalo kalian udah nonton film Wonder Woman di bioskop gue ucapkan selamat! Karna kalian telah menikmati sebuah pertunjukkan yang bagus banget. Sayang banget kalo hal semacam ini cuman ditonton di layar laptop atau hp. Terlalu sayang. 


Gue yakin kalo nonton ulang di laptop hasilnya pasti beda dibandingin nonton langsung di bioskop. Yaiyalah platform nya aja udah beda. Sound system apalagi. Iya..iya.. selalu ada alasan untuk setiap keadaan. Gue maklum kok. Manusia kan emang punya ego yang tinggi, ga mau kalah. Jago ngeles.


Beda sama Diana alias Wonder Woman alias Gal Gadot kesayangan kita semua. Selain dilatih bela diri sama tantenya Antiope, dia juga punya kelembutan dan kasih sayang khas wanita. Ga egois kaya laki-laki. Tiap ketemu orang yang ga berdaya Diana selalu pengen nolongin. 


Udah cantik, kuat banget, ringan tangan pula. Siapa yang ga jatuh cinta sama wanita kaya begini? Gue berusaha untuk santai aja ngeliat pesonanya dia tapi ga bisa, men! Settingan wajahnya itu istri-able banget. Cantik kok bisa kelewatan gitu, sih? Padahal cuman dibuat dari tanah liat aja katanya.


Wonder woman
via that-pretty-face.tumblr.com

ANYWAY! Balik ke benang merah.


Gue ga akan nyeritain filmnya kaya gimana. Biar kalian nonton sendiri. Gue mau bahas yang lain aja, yang menurut gue salah satu faktor penting kenapa film ini buagus buanget buat ditonton.


Pertama, sebagai anak rumahan yang punya kendala buat pergi jauh-jauh, nonton Wonder Woman secara ga langsung membangkitkan semangat gue buat merantau. Iya, di film ini Diana Prince merantau buat menghentikan perang. Tepatnya Perang Dunia Pertama. So, that German army are not NAZI. They just.. army.


Salah satu quote yang paling gue inget di film itu "Kalau aku masih di sini, aku akan jadi siapa?" kata Diana sama mamanya. Dan terjadilah peristiwa merantau itu. Habis denger kata itu gue langsung "anjir! iya bener juga" Kalo gue di sini aja bakal jadi siapa?


Mungkin kalo Diana ga bersikeras buat merantau, dia ga akan jadi legenda kaya sekarang. Dia bakal jadi pemimpin kaum Amazon ngegantiin ibunya yang udah tua. Dia punya tahta tapi cuman itu doang. Dia ga akan tau kalo dia itu sebenernya punya kekuatan melebihi kaum Amazon lain.


Kalo Diana ga merantau, gue rasa dia ga akan masuk anggota Justice League, deh. Ga akan ketemu Bruce Wayne, Clark Kent, dkk. Apa jadinya Justice League kalo ga ada Wonder Woman. Iya sih masih ada heroine lain, tapi kehadiran Diana bisa jadi pelengkap puzzle mereka.


wonder woman
via time.com

Gue suka banget cara sutradaranya ngegambarin keluguan Diana Prince waktu merantau. Lucu banget. Kepolosan khas anak rantau yang baru pertama kali nginjak negeri antah berantah tergambar gamblang. Untungnya Diana punya temen Steve Trevor yang sabar banget ngejelasin satu-satu hal baru buat Diana. Kalo gue mungkin udah KZL duluan sebelum kelar ngejelasin..

Ternyata walaupun Diana itu Dewa, tetep aja ga tau apa-apa soal manusia. Sungguh Dewa yang kurang gaul.

Selain filosofi merantaunya, film Wonder Woman juga punya alur cerita yang rapi. Nyaman banget ditonton. Keliatan sih Patty Jenkins (sutradaranya) mikir banget timeline film ini biar jadi menarik. Mungkin karna sama-sama perempuan jadi lebih bisa "ngebadanin" film ini. Biar tetap punya unsur super hero tapi feminimnya masih berasa.

Tante Patty tau banget gimana nyeritain Wonder Woman. Karna emang ini impian dia dari kecil bisa bikin film dari tokoh favoritnya. Jadi udah pasti dari hati ngebuatnya. Keliatan di filmnya. Alurnya dibikin alus, ga buru-buru, santai tapi pasti. Gue yang awam banget sama film Wonder Woman aja bisa ngerti jalan ceritanya.

Scoring-nya juga bagus banget. Apalagi pas di bagian Wonder Woman-nya ngamuk. Sensasinya juara. Kita kaya berasa ikutan ngamuk dan marah juga ngeliatnya. Abis adegan ngamuknya kelar, gue ngos-ngosan sendiri. Padahal yang berantem si Gal Gadot kesayangan kita semua.

Berkat kejeniusan Tante Patty, gue rasa pamor DC bakal terangkat lagi sama film ini. Udah pasti sih. Dari tulisan gue di atas aja banyak banget keunggulannya. Gue berharapnya standar film-film DC yang lain tuh kaya gini juga. Biar bisa bersaing sama franchise sebelah.

wonder woman
Pasti banyak yang ga tau. Ini bukan Gal Gadot versi belum dimake up. Ini Tante Patty Jenkins
via hypable.com

Perlu dicatat kalo gue penyuka film dari 2 franchise ini, ya. Gue pengen film-filmnya bersaing secara kualitas. Biar penikmat film juga terpuaskan nontonnya. Kalo cuman 1 aja yang berjaya entar mereka ga berinovasi. Hidup ini harus ada pesaing, sih. Biar kita ga kehilangan sensitivitas dalam berkarya. HAZEG!

Intinya, merantaulah selagi bisa dan mampu. Karna dengan merantau kita akan tau gimana makna hidup sebenarnya. Kaya Diana, walaupun dia keturunan Dewa, ternyata masih banyak hal yang belum dia tau. Merantaulah, karna itu salah satu proses pendewasaan diri.

Berkaryalah dengan hati. Kaya Tante Patty Jenkins. Karna sesuatu yang dihasilkan dari hati pasti ga akan mengecewakan. Sesuatu yang dihasilkan dari hati itu, di sana ada usaha, ada kesungguhan, ada niat. Dan usaha yang maksimal ga akan pernah mengkhianati hasil.

Saya Demian Aditya
Sempurna!

Artikel Terkait

Wonder Woman: Makna Merantau Yang Hakiki Dan Berkarya Dengan Hati
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

10 comments

June 14, 2017 at 10:02 AM delete

Dan untungnya, saat Wonder Woman pamit ngerantau sama emaknya, emaknya ngizinin.

Berkat restu emak, Diana jadi Wonder Woman. Coba kalau ga direstuin paling Diana cuma jadi Saras 008.

Reply
avatar
June 14, 2017 at 10:24 AM delete

Cuma ada beberapa scene CGI yang gagal aja, sih. Tapi yang paling mengecewakan adalah kemunculan Ares. Filmnya pakai lagu lama premis Hollywood "trust no one". Sah-sah aja sih, apalagi ini film superhero yang mestinya ringan. Tapi ya ,buat saya sih, gagal aja gitu kalo emang niatnya bikin twist. =)

Reply
avatar
June 14, 2017 at 10:25 AM delete

Setuju sama mas dika. Untungnya ngizinin. Jujur sik, ini film super hero terbaiks yg pernah gue tonton 😂😂😂 asli keren banget. Dan untungnya gue nontonnya sama pacar jadi makin sempurna dan terbaik lah film gue ini.

Kurang setuju dengan merantau kak... Enggak semua perantau bisa mendewasakan dirinya dalam perihal perantauan... Huhu. Contohnya... Ya tau lah siapa. Pft.

Reply
avatar
June 14, 2017 at 10:30 AM delete

Terpaksa ngizinin, sih. "Human doesn't deserve you" kata mamaknya.

Yawla kalo jadi Saras 008 ntar crossovernya sama Panji Manusia Milenial dong?

Reply
avatar
June 14, 2017 at 10:33 AM delete

CGI yang gagal itu kayanya bakal ketutup sama performance filmnya yang bagus klo menurutku.

Dan emang Aresnya bikin drop sih. Kesel juga liatnya. Twistnya beneran unexpected. Tapi ga epic hahaha

Reply
avatar
June 14, 2017 at 10:34 AM delete

Yeee ujung2nya pamer nonton sama pacar. Kampret!

Ben.. bedain antara merantau sama liburan. Itu 2 hal yang beda banget. Hahahahahhahahah

Reply
avatar
June 14, 2017 at 5:27 PM delete

Setuju sama semua yang ditulis, dijabarkan, dan dimuncratkan di sini. Akhirnya DC nemuin kejayaannya lagi setelah trilogi Dark Knight. Dan itu karena siapa? Perempuan! Yuhuuuuuuu~

Yang aku suka juga dari Wonder Woman adalah, dia nggak sevulgar Black Widow, tapi tetap keliatan seksi. Ya, ukuran branya mungkin boleh lah kalah daripada ScarJo. Tapi... tapi... Auranya itu lho. Aku suka sirik sama Black Widow dan wanita-wanita seksi lainnya. Tapi kalau sama Gal Gadot itu enggak, Mad. Aku malah kagum dan seneng ngeliatnya. Ya pokoknya Wonder Woman diperanin Gal Gadot itu mantap betul!

Reply
avatar
June 14, 2017 at 9:49 PM delete

Astagfirullah mentang-mentang udah buka bebas banget ngomong muncrat wahahaha

Barti Gal Gadot itu kalo diibaratin sama sinetron Bidadari adalah Marshanda. Kalo bukan dia yg jadi Lala mungkin ga akan sedrama itu sinetronnya ya? Hwahahaha

Reply
avatar
June 27, 2017 at 11:23 PM delete

Wonder Women mah merantau enggak perlu pusing-pusing mikirin nyari kosan mad. Ekali aja ada aplikasi WonderKost yak. Wkwkwkw...

Ini Wonder Women kali dibandingkan mungkin bisa bareng Miss Marvel kali ya?

Reply
avatar
July 3, 2017 at 12:10 AM delete

Wahahah WonderKost.. bisa jadi film Alice yang baru nanti. Alice in Wonderkost. Ceritanya Alice lagi ngekos di Wonderland yang jadi induk semangnya Gal Gadot hahaha

Wah kalo Miss Marvel kurang tau deh gimana orangnya. Belum sempet kenalan kemaren. Nanti deh kalo ada waktu.

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.