MDP V NET TV: Sebuah Pencitraan

Ini kali kedua gue ikutan perekrutan NET TV. Sebelumnya di Media Development Program IV, pernah ikut dan gagal di psikotes. Di MDP V ini, gue coba peruntungan sekali lagi. Hitung-hitung ngabisin jatah gagal.



Proses awal MDP V dibuka kaya biasa, semua pelamar diwajibkan melamar di website yang udah ditentukan oleh NET. Sehari setelah dibuka, gue apply posisi Master Control Room. Sebelumnya di MDP IV gue daftar Programming Secretariat. 

Entah kenapa ga tertarik buat ngelamar di posisi Creative. Padahal posisi itu adalah posisi paling favorit. Posisi kedua adalah Production Assistant. Katanya 2 posisi ini ga ada di tempat kerjaan lain selain di dunia siaran. Bisa jadi gue ga tertarik karena emang guenya sendiri kurang kreatif.


Jadi yaudahlah, lupakan ngelamar di posisi itu.


Pendaftaran dibuka dari akhir Januari 2017 sampai dengan pertengahan Maret 2017. Cukup lama. Dan gue rasa ini adalah salah satu bagian dari pencitraan mereka.


Selama masa pendaftaran itu blog favorit ini mulai rame dikunjungin sama calon pelamar NET. Gue bisa tau karna tulisan soal Media Development Program IV NET paling banyak dibaca, bahkan dalam 3 bulan terakhir. Di kolom komentarnya banyak pertanyaan-pertanyaan mengenai tes dan segela tetek bengek MDP.


Gue cuman bisa jawab sesuai apa yang dialami waktu itu. Dan karna cuman sampe psikotes, gue ga bisa ngasih jawaban yang lebih detail.


Singkat cerita, waktu pengumuman pun tiba. Dijadwalkan hasil screening diumumin tanggal 17 Maret 2017. Sebelumnya gue udah gabung di grup LINE MDP V. Ada banyak grup selain di LINE, ada grup di Telegram sama grup Whatsapp juga. Lebih memilih masuk grup LINE karna menurut gue LINE lebih bagus untuk urusan grup.


2 hari berlalu semenjak dijadwalkan pengumuman, gue belum juga dapat email undangan. Temen-temen di grup, juga si Mia, dan Adit (temen gue dari TK) udah pada dapat undangan. Akun resmi NET di instagram, @netmediatama bilang, kalo undangan masih dikirim secara bertahap. Katanya "tunggu sampai besok pagi" yang berarti itu Hari Minggu pagi.

Sampe hari Minggu malam belum dapat undangan. Gue pikir fix nih ga dapat undangan. Kalo sampe H-2 ga dapat undangan, gue ga ngurus izin apa-apa ke kantor.


Tapi.. nyatanya...

Undangan ini sampai di hari Senin malam

Karna udah terlanjur ngomong di grup LINE "kalian yang dapat undangan kalo sampe ga datang gue marah banget". Mau ga mau gue harus megang omongan sendiri. Jadi berangkatlah ke Jakarta.


Isu-isu yang beredar kalo perekrutan kali ini jumlah pesertanya lebih banyak daripada MDP IV tahun kemaren. Ada yang bilang 60.000 ada yang bilang 40.000. Tapi gue rasa sih angka 40.000 udah "realistis" untuk perekrutan kali ini. Apalagi untuk pencitraan.

Mari kita asumsikan jumlah pelamarnya ada 40.000. Angka segitu untuk ukuran pelamar kerja udah fantastis banget. Apalagi untuk stasiun tv yang baru berumur 3 tahun. RCTI, Indosiar, dan yang lain aja gue rasa ga bisa nyentuh angka segitu.

Inilah bedanya MDP V dan MDP IV. Kalo dulu "cuman" belasan ribu yang daftar, itu disebabkan karna emang dari awal udah di-screening secara online sebelum masuk tahap psikotes. Sementara MDP V ini, screening-nya dilakuin offline. Alias tanggal 22 Maret itu. Untuk apa? Ya untuk pencitraan. Biar tau ada stasiun tv yang punya peminat sebegitu banyaknya.

Gue dan Adit kebagian Batch 2. Sesuai sama instruksi di undangan datang 1 jam sebelum jam tes, kami berangkat lebih awal dari rumah. Dan nyampenya pun lebih awal daripada jam yang diharuskan. Di sana udah bejibun manusia yang mencoba peruntungannya.



Jam 1 lewat kami antri dan disuruh masuk sesuai nomer peserta. Nomer gue sama nomer Adit beda jauh, jadi kami ga barengan masuk ruangannya. Alhasil gue sama temen yang baru kenal di sana kebetulan dia ga ada temen bareng, Hanum namanya.

Tanda-tanda ga beres mulai keliatan ketika kami cuman disuruh duduk lesehan di salah 1 aula SICC. Udah jam 2 dan belum ada tanda tes bakal dimulai. Mana ga bawa makanan lagi. Kampret banget. Walaupun disaranin makan dari rumah tapi tetep aja kelamaan duduk bikin lapar.

Ternyata semua ini disebabkan makhluk-makhluk di batch 1 belum pada keluar. Karna peserta di batch 1 telat mulai tesnya. Penyebabnya ada sambutan dari Kepala BEKRAF Triawan Munaf dulu sebelum tesnya dimulai. Jadi, peserta batch 2 baru mulai masuk gedung tes jam 4 sore! Kami disuruh nunggu 3 jam ga jelas dan cuman lesehan. Konsumsi pun tak ada. Pinggang gue sampe sakit, kaki kesemutan, hati pengen balikan.

Yang terakhir ga, sih.



Sebelum tes dimulai peserta "dihibur" dulu sama MC yang bertugas. Waktu gue masuk udah ada beberapa orang di atas panggung ditanya-tanyain. Terus terakhirnya dapat goodie bag dari NET gitu. Mayan lah numpang eksis sekalian dapat hadiah.

Ga cuman itu, ada juga cast-nya The East yang hadir. Tanta Ginting, Gista Putri, Laura Theux dan kawan-kawan mencoba menghibur para peserta tes. Ada games-nya juga biar ga bosen.

Psikotes tahap 1 MDP V ini cuman ada D.I.S.C sama Pauli doang. Ga jauh beda sama MPD IV.

Gue awalnya bingung kenapa mesti ada tahap-tahap gitu. Waktu  MDP IV ga kaya gini. Ternyata timeline-nya:

Tes tahap 1: 22 Maret 2017
Pengumuman tes tahap 1: 23 Maret 2017
Tes Tahap 2: 24 Maret 2017
Pengumuman tes tahap 2: 26 Maret 2017
Tes tahap 3 (interview): 27 Maret
Pengumuman tes tahap 3: 30 Maret 2017

Yang ga make sense di gue (dan juga temen-temen sesama peserta MDP V) adalah jarak waktu pemeriksaan hasil tes sama pengumumannya deket banget. Cuman sehari. Padahal yang diperiksa 40.000an loh. 

Mungkin karna hal ini sempet meresahkan dan banyak dipertanyakan juga, akun resmi NET di instagram sampe buat klarifikasi sendiri. Katanya, mereka make tenaga profesional untuk ngecek hasil psikotestnya. Gila! Barti banyak banget yang dipake dong? Pasti hectic banget.

Jadi asumsi gue, tes tahap 1 ini sebenernya adalah screening offline yang dilakuin sama NET. Screening yang harusnya bisa dilakukan online kaya MDP IV, dilakuin offline. Biar apa? Biar keliatan banyak yang ikutan. Jadi, seleksi sebenernya justru ada di tes tahap 2.

Yang lolos tahap 2 itu ada sekitar 800-an orang. Barti 800:40.000 = 1:50 kesempatan doang! Kecil banget.

Kasian temen-temen yang datang dari daerah yang jauh cuman buat ngambil kesempatan yang bahkan bisa dibilang mustahil untuk lolos. Kaya gue misalnya yang dari Banjarmasin, berapa biaya yang gue keluarin cuman buat ke Jakarta? Belum lagi ada yang dari Manado, Aceh, Papua. Gila. Pasti lebih mahal dari gue itu ongkosnya. 



Temen gue si Adit dengan hokinya lolos ke tahap 2. Gue kaga. Kampret banget. Di tes tahap 2 (kata Adit) ada tes iq, tes C.F.I.T., tes fokus. Cari sendiri yang itu tes apaan aja, gue juga bingung ngejelasinnya gimana.
Jadi diinget aja ya temen-temen, kalo Media Development Program NET TV itu ada tes pauli, D.I.S.C, IQ, C.F.I.T, sama Fokus.
Semoga tulisan ini bisa membantu kalian di MDP NET TV berikutnya!

Note: kalo ada temen-temen MDP V yang baca ini dan ngeliat ada yang salah dari tulisan ini, tolong kasih tau di kolom komentar, ya. Makasih.

Artikel Terkait

MDP V NET TV: Sebuah Pencitraan
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

4 comments

Anonymous
March 28, 2017 at 9:07 PM delete

40rb. byk bingit

Reply
avatar
March 30, 2017 at 10:51 PM delete

Ah, bahasa politik sih pencitraan. Bahasa mereka sih mungkin branding atau mungkin marketing. Hehe

Ya, walaupun baru 3 tahun. Tapi gue suka nonton ini. Beda aja gitu. Hehe

Reply
avatar
March 31, 2017 at 9:59 AM delete

Ya sama aja sih. Kata pencitraan ga cuma buat politik kok. Orang politik juga kalo dibahasain ke branding sama marketing juga bisa.

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.