Malam Mingguan di Bukit Tahura

Biasanya kalo malam minggu kalian ngapain? Nonton? Pacaran di cafe? Nulis? Kalo malam minggu kalian udah mulai ga asik mungkin saatnya mencari suasana baru. Gue punya alternatif buat kalian yang bosen malam mingguannya gitu-gitu aja. Dan gue jamin malam mingguan kalian akan berbeda dan lebih mengasyikkan daripada sebelumnya.

malam mingguan di bukit tahura

Semua ini bermula dari kegilaan anak-anak Pena Blogger Banua. Beberapa dari mereka yang lagi ngumpul di suatu acara tiba-tiba kepengen naik bukit. Kebetulan saat itu lagi hari Sabtu. Gue yang lagi kerja ga tau menau soal ini. Kerjaan gue baru kelar jam 6 sore, padahal jam kerja di kantor kalo hari Sabtu cuman sampe setengah 3. Udah bisa jadi karyawan teladan kayanya.

Pulang kantor gue cek grup lagi pada rame. Eh ternyata mereka emang beneran berangkat. Gue yang masih bimbang karena ngerasa badan lagi capek, sempet pengen ga ikutan. Lagian kalo di rumah kadang suka susah dapat izin keluar, apalagi habis pulang kerja. Tapi gue mikir, kapanlagi bisa malam mingguan di bukit kalo ga sekarang? Berberkal kepasrahan gue coba minta izin sama Emak, dan ternyata dapat lampu hijau!


FYI, bukit yang mau didaki kali ini sebenernya udah pernah gue coba sama temen-temen kos dulu. Cuman waktu itu kita-kita masih cemen soal stamina, apalagi pengalaman naik-naikan bukit masih 0. Itu pertama kalinya kami nyoba naik bukit. Karna ngerasa udah lama banget naik tapi ga nyampe-nyampe kami hampir menyerah. Didorong oleh rasa penasaran, kami masih coba terus nanjak sampai akhirnya kami berpapasan sama orang yang turun. Trus dengan seenak udelnya dia bilang "Wah masih jauh, De! 20 kilo lagi baru nyampe!"


Semangat kami yang tadinya masih menyala, langsung padam. Karena durasi nanjak yang udah lama dan badan yang cape berkolaburasi dengan cantik semakin membuat kami patah hati untuk melanjutkan perjalanan.


Kami hanya bisa terduduk di tanah sambil meratapi nasib. Dan akhirnya perjalanan kami terhenti di tengah jalan. Kami pulang dengan kehampaan karna ga berhasil nanjak sampe puncak.


Gue ga mau hal itu terulang 2 kali. Dan kali ini gue yakin berhasil. Karna gue nanjak sama temen-temen yang udah pernah naik ke bukit ini. Walaupun cuma ber-empat yang penting kita harus berhasil naik ke puncak.

Perjalanan dimulai sekitar pukul 10 malam. Beberkal nasi sepiring hasil malak makan dari warung, gue dan 3 temen yang lain berangkat dari Banjarmasin. Ini bukan jadwal berangkat yang baik, teman-teman. Ga usah ditiru, kadang kegilaan kami terlalu total. Seharusnya paling lambat berangkat itu sebelum gelap. Biar suasananya ga terlalu ekstrim pas nanjak.

Oke lanjut.

Perjalanan kami tempuh dalam waktu 1 jam setengah (kami sampai pukul setengah 12 malam). Perlu dicatat itu baru nyampe parkiran motor di kaki bukit Tahura. Temen gue si Adit kurang informasi. Dulu waktu nanjak pertama, sepeda motor bisa diparkir ga jauh dari puncak bukit. Jadi ga perlu jauh nanjak jalan kaki. Sayangnya, untuk kali ini kami ga bisa parkir di bawah puncaknya. 

malam mingguan di bukit tahura

Oiya, katanya emang peraturan malam minggu kaya gitu. Ga boleh bawa motor sampe di bawah puncaknya. Kalo bandel helm kalian bisa ilang. Busi motor kalian dicopot. Ban motor kalian dikempesin. Titit bengkak. Macam-macam! Bengkel jauh banget di bawah bukit. Jadi mending ga usah coba-coba bandel. Lagian jalan kaki ga ada salahnya juga. Sesekali perlu olahraga. Untuk hari selain malam minggu diperbolehkan, kok.

Perjalan menanjak dari kaki bukit merupakan salah satu perjalanan paling ekstrim yang pernah gue lakuin. Gimana ga? Suasana gelap dan di antara hutan belantara serta jurang. Penerangan lampu satu-satunya dari head lamp yang dibawa sama Adit yang satunya. Iya kebetulan ada 2 Adit dalam 1 waktu jadi rada susah ngebedainnya lewat tulisan. Dengan modal sok berani dan udah nanggung juga nyampe sini ga diterusin kamipun melangkah pasti menanjak kaki bukit.

Selama perjalanan cuman ocehan kami yang menemani. Kadang disertai sekelebatan bayang-bayang burung atau kelelawar yang lewat. Dominasi suara angin begitu terasa semakin ke arah atas. Di sebelah kiri kami ada jurang yang cukup ngeri kalo di liat di malam hari. Di bawah sana hanya ada kegelapan. 

Nun jauh di ujung horizon sana ada lampu-lampu kota yang bersinar kecil saat kami lihat dari arah bukit. Di sebelah kanan kami hutan belantara yang konturnya curam dan terjal. Pohon-pohon besar dan juga batu besar melekat satu sama lain. Di atas kami ada bulan dan bintang yang berkelip-kelip meliat kegilaan kami menanjak pukul setengah 1 pagi. Kalo bisa geleng kepala, mungkin mereka udah geleng-geleng daritadi.

malam mingguan di bukit tahura

Sesekali ada sepeda motor yang turun dari bukit. 

Setiap mereka melewati kami ada tatapan heran yang terlihat ke arah kami. Mungkin mereka bingung, manusia macam apa yang nanjak bukit jam segini? Kamipun menatap mereka tak kalah heran, manusia macam apa yang turun dari bukit malam banget kaya gini? Gue rasa mereka itu ojek yang sering nganterin para penanjak yang males buat jalan kaki ke atas. Gue ga tau mereka dibayar berapa, tapi yang pasti mahal sih.

Singkat cerita, setelah nanjak 2 jam dengan water break selama 2 kali 5 menit, akhirnya kami sampai di puncak! 

Ga kebayang capenya kaya gimana jalan kaki dengan bawaan lumayan berat, ditambah track yang menanjak selama 2 jam. Tandanya kalian udah nyampe, di sisi kiri jalan akan ada tulisan "Mantan Motor parkir di sini"  dan di sisi kanan ada semacam gerbang kecil gitu, nah artinya kalian tinggal dikit lagi nanjak dan kalian bakal sampe di puncak Bukit Tahura. 

Di atas udah banyak banget orang. Kami yang datang "telat" ini agak kesusahan nyari tempat buat mendirikan tenda. Setelah dapat spot yang kira-kira enak buat ngediriin tenda, kita mulai bongkar-bongkar. Cuman 2 diantara 4 orang yang bisa masang tenda. Sisanya gue sama Nuka yang amatiran banget hahaha. Dengan kerja sama yang apik diantara ke empat pemain, tenda berhasil didirikan dengan sukses.

malam mingguan di bukit tahura

Btw, angin di atas kencang banget loh gaes. Kalian mesti bawa jaket tebal atau sarung biar ga kedinginan. Kalo pengen tidur mending di dalam tenda. Atau bisa bawa kepompong kalo pengen tidur di luar tenda. Biar ga masuk angin.

Berkemah itu enaknya rame-rame. Biar tambah seru. Tapi kalo mau beduaan gapapa juga sih. Waktu pagi di Bukit Tahura, gue baru bisa liat orang-orang di sekitar kemah. Ternyata banyak banget orangnya! Hahahah. Dan ada yang emang berkemah cuman beduaan. Gokil ga tuh? Dua-duanya cocok kayanya jadi pasangan traveler. Yang satu travel yang satu goler-goler (di kasur).

Kami turun sekitar pukul setengah 8 pagi. Kalo bisa turunnya ga usah siang-siang. Kecuali kalian mau menikmati suasana sepi ga ada orang di atas bukit. Soalnya panas banget kalo kesiangan. Kami yang jam setengah 8 pagi turun aja udah kepanasan sampe bawah.

malam mingguan di bukit tahura

Satu aja kekurangannya selama di atas Bukit Tahura: GA ADA WC! Mungkin buat cowo ga terlalu masalah, ya. Tapi yang cewe kasian. Jadi saran gue buat cewe-cewe yang mau bermalam di atas Bukit Tahura, ga usah terlalu banyak minum. Atau pipis dulu sebelum nanjak ke bukit. Karna kalo nginep dan turunnya harus jalan kaki, gue rasa sih kalian udah pipis duluan sebelum nyampe WC di bawah itu. Kecuali naik ojek.

Selanjutnya: Barang apa aja yang mesti dibawa kalo mau naik ke Bukit bakal gue tulis di blog yang lain. Tunggu aja tanggal mainnya.

Artikel Terkait

Malam Mingguan di Bukit Tahura
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

12 komentar

9 September 2016 00.22 delete

Keren ini bukitnya. Btw Tahura itu dimana? :-)

Reply
avatar
9 September 2016 14.25 delete

Ehheehe sengaja ga dikasih tau lokasi, soalnya mau dibikin tulisan baru lagi :D

Reply
avatar
9 September 2016 23.08 delete

Sebujurnya soal tenda... Aku kd bisa jua memasang, pas dijalanan yang kita menanjak tu aku meingat akan kiapa memasang tenda dahulu tu melihat kawanan... :'v

Tulisan part 2 nya harus ada bantal mantan aku lah dikisah akan, sip~ Btw, biar nyaman membedakan pakai nama Regas aja hahaa

Reply
avatar
9 September 2016 23.36 delete

Uuu pantas ai kd tapi banyak pandir bhahahha

Mun ada bantal mantan barti jatohnya job review nah... Kayapu nang? Bhahaha

Reply
avatar
10 September 2016 22.57 delete

Tahura Mandiangin kah??

Mun disitu memang tempat legendaris bnr, dulu lg jamanx aktif pramuka sampai bela2in dr Gambut naik sepeda aja rombongan ke sana, sampai bikin tenda trus manjat bukit. Pas bulik haraw tasalihu, taguliling sapidax pas turun di jln yg agak lereng. Duhhhh.... supan bnr wan si anu eh.

Reply
avatar
11 September 2016 02.31 delete

Inggih yang di Mandiangin itu, Mba ai.
Waduh kada kebayang kayapa uyuhnya itu naik ke bukit pakai sepeda. Ulun yang bejalan batis aja uyuh banar
Han niatnya lain pang, handak meulah anu kagum lalu ai tesilahu hahaha

Reply
avatar
12 September 2016 15.06 delete

Kada, ke atas bukitx bejln jua ae, sepeda d tgl d bwh hj. Tp pas bulik rabah krn jlnx dulu menurun dan remx kd mkn, pas di tikungan, daguy yam sdn. Ckckck....

Tp dulu rasax kami sampai benteng yg pertama hj, bbrp buhan cowokx sampai ae ke ats.

Ngalih ae lg ababil jua bahari, uyuh yg kaitu yatu digawi. Rami!! Unforgettable moment bnr .

Btw, maaf lahir batin.

Reply
avatar
12 September 2016 16.31 delete

Hahaha.. Iya pang.. Untung kada te ke jurang situ lah?

Benteng pertama tu yang wahini jadi parkiran tu lah yo? Ulun kd meliat bangunan lain pang pas naik atau turun tuh selain yang di parkiran lawan yang di paling atas itu.

Mohon maaf lahir dan bathin jua Mba lah :D

Reply
avatar
12 September 2016 21.09 delete

Iya ae luku, kd tp ingat jua lg, lawas bnr pang sdh.

Mandiangin sempat dpt cap negatif jua, gr2 byk pasangan muda yg ahuy mes*m di situ di semak2. Bawa sampah karet jua ujar. Bujurkah? Wahini pang?

Ada pang bbrp kwn yg memang mendeklarasikan cinta mrk dgn cara yg tdk pantas, apalg dilakukanx di tempat wisata . Sgt2 disayangkan.

Reply
avatar
12 September 2016 22.08 delete

Wah ulun kurang tau mun masalah yang kaya itu mba.

Tapi yang semalam tu ulun lihat aman-aman ja pang.

Kada tahu pang lah aslinya kaya apa hehehe

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.