AYAT-AYAT CINTA 2: Masih Tetap Fahri Yang Sama

Setelah sekian lama ga ngeliat babang Fedi Nuril akhirnya penantian itu terbayar lunas. Harus nunggu 9 tahun cuman buat ngeliat sekuelnya doang? Denger-denger sih Fedi Nuril dipilih jadi Fahri di Ayat-Ayat Cinta 1 karna karakternya di dunia nyata dengan tokoh Fahri ga jauh beda.

aac 2
via tirto.id 

Gue mengakui sih, kehidupan Fedi yang jauh dari gosip-gosip miring tanah air jadi salah satu faktor kenapa dia yang dipilih. Babang Fedi dipilih mungkin karna waktu itu Reza Rahadian ari-arinya belum lepas. Kalo saja udah, bisa jadi sekarang yang jadi Fahri itu jelas Deva Mahendra, bukan Reza.

Salah satu yang gue kagumi dari Fedi adalah kemampuan dia yang multi talenta. Selain bisa akting, dia jago musik juga. Kalo ada yang tau band "GARASI" nah babang Fedi salah satu anggotanya di sana.

Di Ayat-Ayat Cinta 2 kemampuan akting dia makin terasah. Beradu adegan sama makhluk-makhluk berparas aduhai macam Chelsea Islan atau Tatjana Saphira sungguh sebuah keberuntungan untuk babang Fedi. Beruntung banget ya Fahri ini, dikelilingi manusia-manusia cantik nan mempesona lagi pintar.

Membawa Isu Hangat

Yang gue suka dari AAC 1 adalah, selalu menyelipkan pesan-pesan dakwah. Ga terkecuali di Ayat-Ayat Cinta 2 ini. Fahri (Fedi Nuril) yang jadi tokoh sentral hampir dalam setiap adegan selalu menggunakan agama sebagai landasan utamanya untuk melakukan kebaikan.

Cerita yang bermula dari konflik jalur Gaza Palestina itu udah nandain film ini sebagian besar akan berkutat ngebahas isu-isu yang lagi hangat seputar dunia muslim. Ternyata emang bener, dari awal sampai akhir konflik agama selalu berbenturan dengan Fahri.

Gue salut karna Fahri bisa jadi representasi pandangan orang muslim yang damai dengan baik. Stigma Islam sebagai agama teroris di Inggris bisa Fahri tepis dengan perlakuan damainya pada setiap tetangga di dekat rumahnya.


aac 2
via id.bookmyshow.com

Karna menurut gue, begitulah seharusnya setiap muslim memandang orang lain yang tidak seagama dengannya. Meskipun kita, dituduh sebagai teroris sekalipun. Kita nunjukkin kalo Islam bukan agama teroris. Oknum yang kebetulan beragama Islam-lah pelakunya.

Fahri juga mewakili pemuda islam yang punya pandangan perdamaian terhadap mereka yang non muslim. Ada salah 1 dialog dimana Fahri justru membela kaum Yahudi. Kalian cek aja yang mana, ya. Gue kurang lebihnya setuju sama pernyataan Fahri.

Ayat-Ayat Cinta 2 juga mengajarkan kita untuk mencari tau dulu sebelum membenci. Ini yang sering kejadian di media sosial kita sekarang. Dimana orang lebih dulu membenci pernyataan dari sebuah sumber, padahal belum tentu sumber itu valid infonya. Baru nyari faktanya belakangan. Biasakan untuk cari tau dulu sebuah pernyataan/seseorang ngelakuin sesuatu. Bukan langsung benci.

Jomplang

Oke itu tadi kesempurnaan yang ditunjukkin sama Ayat-Ayat Cinta 2. Dibalik semua kesempurnaan itu menurut gue ada kekurangan yang masih dimiliki sama AAC 2 ini. Meskipun kecil tapi buat gue dan mungkin juga beberapa yang nonton agak sedikit mengganggu.

Ada 1 artis cewe yang menurut gue (dan pacar) seharusnya ga memerankan tokoh yang lumayan penting di film ini. Karna menurut kami kehadiran dia justru bikin Fahri keliatan jauh lebih muda dari usianya. Jomplang kalo menurut gue sih.

Padahal kan ceritanya ini beranjak 9 tahun yang lalu. Ya minimal kami yang nonton ngerasa kalo 9 tahun itu perubahannya ga terlalu signifikan, lah. Apalagi Fahri yang badannya masih segitu-gitu aja. Hidupnya aja yang jadi lebih makmur, sukses di usia muda dan jadi dosen di Universitas Edinburgh. Wanita mana yang ga jatuh cinta coba? Gue aja klo jadi cewe bisa naksir sama ini orang.

Absurd

2 hal yang di film AAC 2 ini yang bisa dibilang absurd. 

Pertama ketika ada salah 1 pemeran wanitanya malah membuat sesuatu yang aneh banget. Semacam sayembara zaman Indonesia berbentuk kerajaan gitu. Udah gila kali? Padahal jelas-jelas wanita yang diperankan ini orang yang terpelajar.

Walaupun akhirnya ga kejadian. Tapi tetep aja lucu kalo dibayangin sekali lagi. Sebegitunya banget sampe harus ngelakuin hal itu segala. Hutang budi ga harus dibayar dengan mengabdikan diri ke orang yang ga kamu sayangi. Begitu kurang lebihnya kata Fahri.

Yang awalnya seorang calon diva dunia, tiba-tiba harus mengemis cinta sama seorang yang telah mengubah hidupnya. Suatu hal yang menurut gue terlalu dipaksain. Seolah-olah semua wanita disekeliling Fahri itu minta untuk menikahinya. Fahri sosok sempurna, sih. Tapi ga gitu-gitu amat juga, kan?

Dari bagian awal sampai ke hampir akhir, film ini bagus. Setelah nonton sampe abis gue sadar, ternyata film ini cukup absurd juga. Apalagi di bagian endingnya. Aduh susah dijelaskan dengan kata-kata sih kalo yang ini. 

Brand New Chelsea Islan

Jujur gue suka banget sama Chelsea Islan di film ini. Selain kecantikannya yang paripurna itu, kemampuan aktingnya jadi seorang yang antagonis banget lumayan menegangkan buat gue. Karna baru pertama kali ngeliat dia jadi kaya begitu. Sebelumnya film Chelsea Islan yang terakhir gue tonton itu di Rudy Habibie.

ayat-ayat cinta 2
via wisnu93.blogspot.com

Sekali-kali boleh la coba akting antagonis full 1 film, deh! Pasti bakalan lebih menantang buat Chelsea. Dan bakal jadi branding baru juga buat Chelsea Islan. Kalo dulu Rianty Catwright main di Ayat-Ayat Cinta yang pertama jadi Aisha, kemudian beberapa tahun kemudian dia jadi tokoh "Hammer Girl" di The Raid 1, siapa tau Chelsea juga bisa kaya gitu juga.


*  *  *

Meskipun banyak yang nyindir kalo film ini ga bagus-bagus amat. Tapi gue seneng ada pesan dakwahnya lumayan dapet di Ayat-Ayat Cinta 2. Isinya pun ga melemahkan satu kaum. Adegan dan dialog di Ayat-Ayat Cinta 2 tidak menganggap umat muslim itu lebih tinggi daripada yang lain. Di mata umat muslim, semua orang itu sama dan setara serta wajib dibantu jika kesusahan. Bukannya justru dimusuhi.

Salah 1 film Indonesia yang bagus dan wajib ditonton tahun ini. Ketika gue nyebut kalo film ini bagus banget, banyak yang nyangka kalo gue nyindir. Padahal itu jujur. Dulu orang lebih suka dipuji-puji karna biasanya pujiannya emang tulus. Sekarang kalo orang muji malah dibilang nyindir, karna sekarang pujian yang tulus diucapkan dengan kata-kata sumpah serapah. Sedih ya, zaman udah kebalik.

Menurut gue film ini agak kurang cocok ditonton sama anak-anak. Karna permasalahannya cenderung ke arah orang dewasa. Meskipun ga ada adegan dewasa, tetapi konteks di film ini belum cocok untuk ditonton anak kecil. Apalagi harus menonton tentang pernikahan 2 istri (yang untungnya ga jadi poligami kayak di AAC 1).

Kalo kalian yang udah nonton gimana? AAC 2 bagus atau malah biasa aja? Kasih tau di kolom komen ya.

Artikel Terkait

AYAT-AYAT CINTA 2: Masih Tetap Fahri Yang Sama
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.