Review Film: Rudy Habibie

Lebaran udah deket. Biasanya film-film yang muncul ga jauh-jauh dari tema religi. Tahun ini trend-nya agak beda, memang masih ada film bertema religi, tapi ga banyak. Film Rudy Habibie hadir menjadi pembeda dan menarik untuk ditonton menjelang lebaran. Sejauh yang gue amati, tahun lalu film tema biopik kaya Rudy Habibie ini ga ada yang rilis deket-deket lebaran, deh. Jadi kalian ga akan salah pilih kalo mau nonton film ini.

reza rahadian, ernest prakasa, pandji pragiwaksono, chelsea islan
Kesan pertama banget waktu liat opening film ini, sponsornya banyak yaaaaaa.. Hahahaha. Pa Habibie sendiri pun nongol nge-endorse salah satu sponsornya. Sampe promo film-film berikutnya dimasukin ke dalam opening juga. Menghemat budget mungkin, ya.

Film Rudy Habibie diisi line up artis-artis terkenal, yang pasti sih pemeran utama si Reza Rahadian Nur Rahman didukung oleh Ernest Prakasa, Boris Bokir, Pandji Pragiwaksono. Ada juga si Indah Permatasari yang cocok banget jadi pacar gue putri keraton Solo. 

Dan yang paling epic itu saat kemunculan Chelsea Islan dari tengah film sampai akhir. Kostum-kostum yang dipake sama dia juga colourfull. Makin mempertegas peran Chelsea sebagai Illona yang mewarnai hidupnya Rudy selama di Jerman. Bang Reza seliwiran mulu  di layar lebar. Katanya sih artis film termahal saat ini. Mangstab!

Meskipun diisi sama komika-komika nasional, bukan berarti ini film komedi. Trio Ernest, Boris, Pandji saling mengisi jadi penyeimbang hidupnya Rudy di film Rudy Habibie. Ini ngebuktiin kalo sebenernya komika pun bisa meranin karakter serius.

Yang Aneh di film Rudi Habibie

Bukan hal aneh sih sebenernya. Cuman ini pertama kalinya gue ngeliat Donny Damara setelah sekian lama. Ya walaupun dia udah sering nongol di beberapa film, tapi gue kan baru nonton yang ini hehe.

Kehadiran Chelsea islan sebagai Illona, kekasih Rudy menurut gue agak kurang pas ya rasanya. Aksen Chelsea dan cara bicaranya yang rada dipaksakan itu terasa canggung banget buat gue yang denger. Chelsea yang berperan sebagai orang Polandia justru ga kaya orang Polandia kalo menurut gue. Tapi kalo orang cantik mah mana pernah salah, sih? Ya ga? Orang cantik mah bebas hahaha.
3.Review film rudy habibie, reza rahadian, chelsea islan, ernest prakarsa, pandji pragiwaksono Nah yang paling aneh tuh si Panca sih. Kok bisa sih kemana mana bawa pistol gitu? Apa semua mahasiswa ikatan dinas di luar negeri bisa seenak dengkul bawa pistol kemana mana? Dan ngeliat adegan pengkudetaan markas PPI itu kok gue kaya ngeliat adegan penjajahan Belanda di Indonesia, ya? Bedanya yang ngejajah sesama orang Indonesia, di wilayah negara orang lain.

Pemeran Presiden Soekarnonya cuman dikasih seupil doang penampakan mukanya, ya. Bukan cuman Presiden, Bu Ainun waktu muda pun juga ga ditampilin wajahnya. Apa karna masih belum nemu pemeran yang pas ya? 

Yang Keren di film Rudi Habibie

Kata Nona Manis yang nemenin gue nonton, backsound-nya kok kaya backsound film Captain America, sih? Dan ternyata setelah gue ubek-ubek penyebabnya adalah karna backsound film Rudy Habibie digarap di Los Angeles, tepatnya di Wildfire Music Studio. Makanya bisa jadi kece kaya gitu.

Ketika Rudi di-bully oleh seniornya yang mantan pejuang perang juga salah satu adegan paling keren buat gue. Rudy membuktikan kejeniusannya dengan mengingat semua pesanan makanan yang begitu ribet dimintain sama seniornya itu. Gokil, sih. Gue aja inget cuman bagian awalnya doang. Sisanya lupa. Tapi kalo nontonnya bareng kamu gimana bisa lupa sih? Eaaa hahaha.


**oo**

Walaupun ini film tentang seorang yang jenius, bukan berati film ini melulu dalam suasana yang serius. Ada drama percintannya, ada sedihnya juga, lucunya apalagi. Lengkap lah menurut gue, soalnya semua ada.

Adegan favorit kami adalah ketika si Nona Manis nyeletuk liat adegan makanan yang dibakar di atas panggangan saat pertama kali Rudy mampir di Jerman dengan kalimat "Itu pisang gapit,kah?" Seandainya bisa ngakak, mungkin gue udah ngakak sekenceng kencengnya. 

FYI, pisang gapit itu adalah makanan khas dari Banjarmasin. Ada sih kayanya di kota lain, tapi kalo disini biasanya pisang gapit itu disajikan dengan cara dibakar terus dijepit pake alat sampe agak penyok gitu, trus disiram pake gula merah. Itu enak banget! Kalian mesti nyobain pisang gapit kalo mampir ke Banjarmasin.

Dan kebayang kalo ada pisang gapit di Jerman dengan harga 14 euro satu porsi? Pasti kaya pedagangnya.

Anyway, terlepas dari adegan makan pisang gapit tadi, film ini asyik banget ditonton bersama keluarga. Ga perlu takut bengong karna ga nonton Habibie Ainun, karna film ini justru menceritakan kejadian sebelum Habibie bertemu Ainun. Jangan lewatkan after credit dari film ini, ya. Ada apa di sana? Liat aja sendiri hehehe.

Dan memang sejauh apapun kita pergi menuntut ilmu, pada akhirnya kita akan kembali ke rumah sendiri.
sumber gambar disini dan disini

Artikel Terkait

Review Film: Rudy Habibie
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

10 komentar

5 Juli 2016 22.46 delete

Oh jadi nontonnya bareng nona manis... *gagal fokus* btw saya jadi penasaran sama akting non Islan, soalnya banyak tmn Polandia nih haha.

Reply
avatar
5 Juli 2016 23.03 delete

Hahaha fokus plisss..
Iya, aku emang belum pernah ngegaul sama orang Polandia sih tapi kok rasanya aneh aja gitu dengernya,
coba deh mba uni dengerin sendiri, gimana kira-kira logat sama aksennya

Reply
avatar
6 Juli 2016 07.48 delete

Wuiiihh suka banget dengan nih film. Tidak hanya 2 hal di atas yang keren, tapi sudut pandang Rudy, bagaimana dia sangat mencintai Indonesia, dan band Tillman Brothers yang juga keren banget :)
Sebagai saran aja nih, mungkin bagusnya kalau juga diceritain sedikit konflik utama di film ini, ya biar bikin penasaran yang belum nonton.

Film yang sangat rekomen banget, penuh inspirasi dan semangat.
Sedikit mengutip dari Rudy, "Untuk apa merdeka jika tidak punya integritas" dan "Jadilah mati air."


-H2O-

Reply
avatar
6 Juli 2016 09.50 delete

Oiya itu juga.. Dan kalo soal nasionalisme udah ga diragukan lagi lah.. Rudy emang nasionalis banget. sampe sekarang malah hehehe

Saran masnya udah pernah saya pertimbangkan di review2 sebelumnya. Jadinya malah naro spoiler, ga enak jadinya sama yang belum nonton hahaha

Reply
avatar
22 Juli 2016 07.00 delete

Loh? Kok sy gak tahu ya kalo pisang gapit itu makanan khas Banjarmasin??

Duh, setua ini?

Reply
avatar
22 Juli 2016 10.02 delete

Hahaha... gpp kalo baru tau sekarang... ga bikin gagal gaul kok, Mba.

Reply
avatar
5 Agustus 2016 17.11 delete

Gw suka film ini, istri gw jga suka, asyik dan romantic katanya

Reply
avatar
6 Agustus 2016 00.01 delete

Romantisnya lumayan laa.. Banyak adegan baper getoh hahaha

Reply
avatar
12 Agustus 2016 16.52 delete

terus keluarnya paling terakhir ga ditulis jg?? sampe diliatin sama mas2 yg mau bersih2 :p

Reply
avatar
12 Agustus 2016 22.36 delete

Itu kan karna keasikan duduk bedua sampe lupa sisa kita aja di dalam situ -_-

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.