Catatan Akhir Kuliah

Beberapa waktu yang lalu sempet ngelewatin acara wisuda almamater gue. Di tempat yang sama dimana gue pernah ikut acara itu 2 tahun yang lalu. Lalu gue pun teringat sama kenangan ngelarin kuliah waktu itu.

Catatan Akhir Kuliah


Jadi pesan gue buat kalian dedek mahasiswa yang masih belajar, luluslah dengan IPK minimal 3,0. Gimanapun caranya! Iya, gimanapun. Mau kalian harus salto, tengkurep, sampe kayang sekalipun asal dapat nilai bagus dan ngebantu biar IPK bisa 3,0 lakuin!

Kalo diingat-ingat ternyata ga semanis yang dialami sama anak-anak zaman now. Malahan bisa dibilang kalo akhir perkuliahan gue biasa aja. Ga ada yang spesial. Dibandingin sama yang sering gue liat, kalo udah akhir perkuliahan, pasti yang ada hadiah dan selebrasi ala-ala sehabis sidang. Tapi, untuk gue jangankan bisa dapat hadiah dari temen-temen, acara foto-foto sama dosen pembimbing dan penguji aja ga ada.

Begitu sidang berakhir. Yang ada cuman perasaan lega bercampur aneh. Dalam hati "Eh cuman gini doang? Kok ga kaya yang lain ya?" Ga ada acara foto-foto atau sekadar ngasih bingkisan hadiah gitu. Datar banget anjir! Hahahah. Kaya habis presentasi tugas mata kuliah biasa.

Padahal itu kan sidang akhir gue. Langkah terakhir gue biar bisa dapat gelar sarjana. Ga ada yang spesial sama sekali.

Pada waktu itu gue udah berstatus "mahasisa". Iya gue ngetiknya Mahasisa, artinya gue adalah mahasiswa yang tersisa di angkatan. Karna durasi gue kuliah lumayan lama, 5,5 tahun. Gue satu-satunya perwakilan angkatan yang lulus di periode waktu itu. 

Karna temen-temen gue yang barengan ngerjain Tugas Akhirnya udah duluan wisuda di periode sebelumnya. Sebenernya masih ada beberapa temen lagi yang masih otw proses seminar buat periode berikutnya. Jadilah gue anak tunggal satu-satunya yang harus ngurus keperluan lulus sendirian.

Ga kaya angkatan-angkatan lain yang minimal berdua, jadi enak urus ini itu lebih gampang. Jadilah gue yang harus proaktif sama info-info terbaru yang ada di kampus. Untungnya ada beberapa adik tingkat yang gue kenal, setidaknya untuk tau update info tinggal tanya mereka alhamdulillah mau bantuin.

Sebenernya gue ngebayangin akhir sidang kuliah yang meriah gitu. Kaya ada foto-foto sama dosen, yaaa paling ga sama dosen pembimbing dan dosen wali gue waktu kuliah. Tapi sayangnya nihil banget.

Atau ada temen-temen yang datang ngedukung gitu. Terus ngasih selamat pas gue udah keluar ruangan. Ternyata ga ada. Ya emang mereka udah ga ada urusan di kampus lagi sih. Nasib angkatan sisa ya gini, temen-temen udah pada lulus kitanya masih sibuk sama urusan kampus.

Oh.. ada lagi.

Nilai gue juga bikin akhir kuliah gue rada suram. IPK gue ga nyampe 3 dari skala 4. Gue kira dulu lewat 2,75 udah aman buat nyari kerja. Ternyata waktu gue lulus malah yang dicari kebanyakan minimal IPK 3. Kampret banget emang.

Mungkin emang gue yang bego atau dosennya aja yang pelit ngasih nilai. Tapi emang sih gue rada lemah kalo disuruh ngitung gitu. Mata kuliah teknik kan rata-rata banyak itung-itungan. Gue bukan ga ngerti diri sendiri, tapi emang salah pengertian aja. Dulu dikasih tau sama mama kalo teknik sipil itu banyak itung-itungannya. Jadi gue menghindari itu.

Terus baru tau ada jurusan Teknik Lingkungan, gue cobalah masukin jurusan itu dipilihan kedua. Waktu itu pilihan pertama jurusan ilmu komputer. Karna udah yakin bisa masuk jurusan itu, jadi pilihan keduanya cuman sekadar isi kolom aja. Tapi tetep memperhitungkan untuk menghindari jurusan yang banyak itungannya.

Padahal ya kalo dipikir-pikir ilmu komputer juga ga jauh-jauh dari hitung-hitungan. Tapi mungkin waktu itu mikirnya gue dari kecil udah kenal sama komputer jadi udah lumayan ngerti lah dasar-dasarnya. Meskipun mainin games-nya doang waktu itu.

Eh taunya malah masuk teknik lingkungan. Yaudah lah daripada keluar biaya lagi maksain masuk Ilmu Komputer mending itu aja. Toh, gue pikir waktu itu, itung-itungannya ga terlalu banyak kaya teknik sipil.

Taunya gue salah. Itungannya banyaaak! Bangke!

Tapi emang sih waktu SMA gue suka sama pelajaran IPA, terutama biologi. Secara cuman biologi yang ga ada itung-itungannya. Dan jurusan Teknik Lingkungan ini jurusannya biologi bangetlah. Walaupun bukan MIPA. Lebih ke sanitasinya sih kalo menurut gue.

Jadi pesan gue buat kalian dedek mahasiswa yang masih belajar, luluslah dengan IPK minimal 3,0. Gimanapun caranya! Iya, gimanapun. Mau kalian harus salto, tengkurep, sampe kayang sekalipun asal dapat nilai bagus dan ngebantu biar IPK bisa 3,0 lakuin!

Karna di zaman gue aja udah minimal IPK 3,0. Di zaman kalian bisa jadi udah nyampe 3,2 atau bahkan 3,3. Sekarang aja udah ada perusahaan yang nyantumin persayaratan minimal IPK 3,2 lho!  

Bahkan LIPI ngasih standar ga kira-kira. Kalo mau kerja di sana minimal IPK 3,5 coy! Alias harus cum laude baru bisa masuk sana. Goks! Semakin ke sini perusahaan semakin tinggi nentuin standar minimal mereka.

Dan kalian juga ga cuma bersaing antar sesama fresh graduate aja. Tapi kalian juga bersaing sama orang-orang luar Indonesia. Sekarang kan zamannya MEA (Masyarakat Ekonomis Asia). Saingan kalian makin banyak. Jadi kalo kualitas diri cuman segitu-gitu aja, ntar bisa kalah sama yang lainnya.

Gue Wishnutama, undur diri.

Artikel Terkait

Catatan Akhir Kuliah
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

2 comments

October 17, 2017 at 10:41 AM delete

padahal ndak sulit nyari ipk 3, tinggal rajin bikin tugas dan main sama yang rajin belajar. ehehe. salam ayahbloggerdotcom

Reply
avatar
October 17, 2017 at 11:04 AM delete

Biar rajin bikin tugas dan main sama yang rajin kalo dosennya pelit nilai mau apa? Hahahahaha

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.