Memaknai Gelar Sarjana

memaknai gelar sarjana
sumber gambar sebelum diedit
Semenjak menyandang gelar Sarjana rasanya ada yang aneh dalam diri saya. Seperti masih ada rasa ingin kuliah lagi. Tapi untungnya itu cuma perasaan saya saja, karna kalo disadari saya sudah 5,5 tahun bergelut di bangku kuliah. 1 semester lagi masa kuliah saya sama kaya anak SD. Orang-orang di sekitar keluarga saya selalu menanyakan kapan lulus? Ibu dan ayah saya mencoba diplomatis menjawabnya "sebentar lagi". Kadang ada saja orang-orang yang suka membanggakan anaknya yang bisa cepat lulus kuliah di depan ayah dan ibu saya. Its okay, tapi pernah ga ngerasain jadi anak yang kuliah di Jurusan Teknik seperti saya? Kalo ga, ya ga usah ngomong kaya gitu.

Cepet-cepetan lulus juga ga menjamin apa-apa selain dapat ijazah duluan, kok. Emang ada perusahaan yang nyantumin persyaratan diterima kerja : "Diutamakan lulus kuliah dalam waktu 3,5 tahun"? Ga ada. Yang penting IPK lebih 2,75 atau lebih dari 3,00. Masalah lu mau lulus kapan perusahaan mah bodo amat mereka.

Yang terpenting gimana kalian mendapatkan gelar sarjana itu. Hasil memang penting, tapi proses mendapatkan hasil pasti berpengaruh besar nantinya. Tapi udah cukup kayanya ngomongin cepet-cepetan lulus. Kalo itu doang yang dibahas pasti ga abis-abis. Sekarang gini deh, sejauh mana seorang sarjana bisa memaknai gelar yang udah didapat tersebut?

Menurut saya sendiri, gelar sarjana bukan cuma bangga karena ditulis dibelakang nama sendiri. Gelar sarjana lebih dari itu. Bukan cuma tanda bahwa kita telah menamatkan studi di bangku kuliah saja. Akan tetapi gelar sarjana adalah tanda dimulainya seseorang untuk mengaplikasikan apa yang telah kita pelajari dan proses mempelajari ilmu untuk gelar tersebut. Lebih jauh lagi, gelar sarjana adalah penanda bahwa kita melepas kelakuan-kelakuan yang tidak seharusnya dilakukan oleh seorang bergelar sarjana, istilah lainnya : kedewasaan.

Percuma rasanya gelar sarjana dipamerkan di belakang nama tapi kelakuan masih seperti anak SMA. Ada kalanya kita harus bersikap dewasa, tau sitkon dimana harus bercanda dimana harus serius. Jangan kebalik yang harusnya serius dibecandain yang harusnya bisa dibecandain malah dibawa serius. Malu kalo orang tau kita sarjana tapi kelakuan masih minus. Mending ga usah ditulis kalo ga ada keperluan, tapi kelakuan ga lebay.

Kalo udah masuk ke dunia kerja ga ada jaminan pasti untuk seorang Sarjana, semua sama. Ada yang baru D3 tapi udah bisa kerja, ada yang cuman tamatan SMA udah bisa kerja. Macem-macem, ga semua nasib orang sama. Siapa sih yang ga mau dapat pekerjaan yang layak? Tinggal orangnya aja yang rajin apa ga nyari kerjaan yang sesuai? 

Jangan pernah seorang Sarjana merendahkan gelar orang lain. Apalagi orang yang cuman dapat gelar D3 atau semacamnya. Kita semua punya alasan masing-masing kenapa memilih jalan seperti ini. Dan yang punya gelar lebih rendah dari S-1 jangan pernah malu untuk unjuk gigi. karna siapa tau yang lulusan S-1 pengalamannya belum sebanyak kalian yang D3.

Kalo kamu sendiri gimana?

Artikel Terkait

Memaknai Gelar Sarjana
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

14 komentar

30 Mei 2015 09.41 delete

Setuju. Tapi bagi yang lulus lama gara-gara kemalasan, maka itu juga tak bisa dibenarkan.

Reply
avatar
30 Mei 2015 11.40 delete

Setuju juga sama lu broo.. Yang males lulus ga masuk itungan dalam tulisan ini. Tapi boleh jg nanti gue masukin ke dalamnya haha

Reply
avatar
9 Juni 2015 05.08 delete

Aku sih setuju. Katanya sarjana, tapi tingkahnya masih kaya anak kecil. Ah..., tapi aku juga masih kaya anak kecil kok. Meski udah 1 tahun lulus. Asal pemikirannya nggak kaya anak kecil sih.
Abis sarjana kerja. Itu yang lebih nakutin dari sekedar skripsi. Urusannya kerja, men! Berhubungan dengan orang lain. Salah dikit, berabe urusannya! -__-

Reply
avatar
9 Juni 2015 05.15 delete

Nah yang dimaksud anak kecil itu pemikirannya sama kelakuannya. Sesekali gpp kok jadi anak kecil, manja-manja dikit.
Resiko kerja sama orang lain gitu, sih. Tapi kalo ga mau berurusan sama bos ada solusi praktisnya : jadi pengusaha aja hahaha.

Reply
avatar
9 Juni 2015 15.36 delete

Kalo anak jurusan tekhnik wajar lulusnya lama. Temen gue juga mahasiswa jurusan tekhnik, sebagai mahasiswa dari jurusan lain, gue bingung liatin tugas mereka. Tugas mereka harus rapi banget, salah ukur sedikit, harus ulang dari awal.

Ijazah itu diperlukan pas mau masuk kerja aja. Kalo udah memiliki skill dan reputasi baik, perusahaan keknya gak ngeliat ijazah deh.

Reply
avatar
9 Juni 2015 18.31 delete

Aduh senengnya ada yg dukung anak teknik, tapi kok cowo, ya? Udah punya cewe lagi -_- suram banget bhahahaha..

Gue anak teknik, tapi ga terlalu teknik sih, soalnya gue jurusannya teknik lingkungan, tapi tetep aja susah lulus cepet (buat gue) hahaha

Reply
avatar
9 Juni 2015 21.18 delete

Nah..., jadi pengusaha..., pengusaha muda... ^^ Amin... Sukses untukmu ya.. semoga apa yang kamu dapat selama kuliah bisa bermanfaat di kehidupanmu kelak dan hidup sejahtera. :D

Reply
avatar
9 Juni 2015 21.25 delete

Aamiin.. Makasih, Vin. Sukses juga buat kamu. Semoga kita semua bisa bermanfaat untuk orang banyak sesuai dengan kemampuan yang kita punya :D

Reply
avatar
10 Juni 2015 20.53 delete

Saya lagi ngejar gelar ini nih sekarang haha.
nah, saya setuju, di. Proses mendapatkan gelar itu yang penting, buat nanti kedepan, pas kerja kita bisa mengaplikasikan apa yang kita pelajari itu di dunia kerja. gitu kayaknya :D

Reply
avatar
10 Juni 2015 21.32 delete

Wah semangat, broo!! Mesti sabar ngadapin dospem yang rese ya hahaha
Yaa sebenernya sih gpp juga ilmu di kuliah ga dipake waktu kerja, yang penting attitude berubah, ga kaya anak-anak lagi kalo udah sarjana hehe

Reply
avatar
10 Juni 2015 21.52 delete

pasti!! nah, itu yang kampret, 2 kali bimbingan saya masih stuck di bab 1 coba. cukup kampret itu docpem.ckck
eh, tapi sedikit-sedikit mah harus deh kayaknya, soalnya malu kalau gini: contohnya saya lulusan porgram dan kerja di sebuah perusahaan, tapi waktu atasan suruh bikin satu program yang dipercaya ke kita karena kita lulusan dari program tapi kita ga bisa buat itu, kan malu sama gelar. gitu kali ya,
nah itu juga penting mas, sika[ dan kelakuan juga harus ikut diubah supaya gak kayak bocah :v haha

Reply
avatar
10 Juni 2015 23.46 delete

Harus sabar-sabar punya dospem kaya gitu broo hahaha..
Maksud gue kalo emang kerjanya ga sesuai sama ilmu yang kita ambil di kuliah dulu ya ga masalah juga, yang penting kamu sendiri suka sama lingkungan kerjanya (yaelah gue nasehatin kaya udah kerja aja hahahaha)

Reply
avatar
11 Juni 2015 03.19 delete

tiap bimbingan saya selalu bawa si sabar ko, tapi selalu abis buat ngadepin dospem haha -__-
ya kan, berati saya ga ngerti maksudnya kemana tadi bahasan. haha
semangat nyari kerja bro \m/

Reply
avatar
11 Juni 2015 06.31 delete

Jhahaha.
Nah sekarang ngerti kan bahasannya kemana?
Oke semangat juga ngejar gelarnya broo!!

Reply
avatar

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan isi dari tulisan ini. Hargai dengan tidak berkomentar sekadar hanya untuk menaruh link blog anda. Terimakasih. Buat yang terindikasi spammer, akan langsung saya hapus dan report spam.